Cece Arab

Orang-orang Galaxy Mall di Surabaya ini aneh. Ke toko mana pun saya pergi, selalu aja ada yang nyapa saya, “Silakan, Ce! Lagi promo, Ce!” atau “Mari masuk, Ce! Lihat-lihat dulu, Ce!” Tadinya saya bingung mereka manggil-manggil siapa. Lha nama saya kan Vicky, dan ke mana-mana biasanya saya dipanggil Mbak, jadi siapa itu manggil-manggil saya Ce? Viece, gitu maksudnya? Atau Laurence? Maka suatu hari saya pergi ke sebuah pameran pernikahan di Galaxy Mall. Baru masuk sudah ada yang manggil-manggil, “Silakan, Ce, diliat dulu, manakala ada yang cocok..” Saya pindah ke stand sebelahnya yang nyewain gaun pengantin, eyalaa..saya dipanggil- panggil lagi, “Cari yang gimana, Ce? Mau yang model kemben? Atau lengan panjang, Ce? Cece mau yang simpel atau pakai brokat?” CECE?? Saya menggeleng pusing dan noleh ke my hunk. “Kenapa sih mereka panggil aku Cece?” My hunk ketawa. “Ndak pa-pa, aku ya dipanggil Koko..” Padahal my hunk tuh namanya ya nggak ada huruf K atau O-nya sama sekali.. Baru saya ngeh. Cece tuh panggilan buat cewek a la orang-orang Tionghoa ya? “Emangnya mukaku kayak orang Cina ya?” tanya saya sambil ngeliatin kaca. “Muka Mas ya ndak ada Cina-cinanya blas, kok ya dipanggil Koko..” Terus kata my hunk, “Soale kamu ada di Galaxy Mall, di sini banyak orang Cina jadi ya semua orang dipanggil Cece n Koko..” Sekitar dua minggu kemudian, saya diajak my hunk sembahyang di Mesjid Ampel. Daerah itu kayaknya lebih layak disebut Arabian Town, soalnya kiri-kanan mesjid isinya pasar yang jual barang-barang Arab dan yang jualnya ya kebanyakan orang Arab. Dan Madura. Soalnya begitu saya sampek di mesjidnya, ternyata banyak orang-orang tiduran sambil nungguin adzan di sana, dan saya kupingin rata-rata mereka bersenda gurau pakai logat Madura. Selepas sembahyang, saya lepas mukena dan sisiran. Angin dari Pelabuhan Tanjung Perak bertiup sepoi-sepoi nyebulin rambut saya dan saya nggulung rambut saya jadi cepol. Saya duduk di pilar sambil nungguin my hunk dari sayap mesjid bagian pria, dan tiba-tiba ada orang teriak-teriak, “Dek, Dek! Jangan di situ!” Saya noleh. Dua orang emak-emak berwajah Pamekasan melambaikan tangan ke saya, berteriak, “Dek, jangan duduk di situ!” Saya terkejut dan buru-buru ngesot duduk di lantai, sambil menoleh ke wanita-wanita Madura itu dan mengomat-ngamitkan kata “Maaf”. Baru ngeh kalau saya satu-satunya di mesjid itu yang duduk di pilar, lain-lainnya duduk di lantai. Nampaknya mesjid itu dianggap suci oleh orang-orang setempat sampek-sampek duduk di pilar aja dianggap tabu. My hunk dateng akhirnya dan saya buru-buru keluar dari mesjid. Sempat saya lewat di depan emak-emak itu dan tersenyum, “Terima kasih, Bu.. (sudah diingatkan supaya nggak duduk di pilar..)” Emak-emak itu nampaknya lebih tertarik dengan tampang bawaan saya yang lebih mirip turis. “Adek, Adek bukan orang sini ya? Adek ini orang mana?” Saya terhenyak. “Saya? Saya orang Surabaya.” Saya males ngaku kalau saya warga luar kota, nanti dikiranya “pantesan, nggak tahu aturan”. Dua emak itu nampak terpana. “Kok cantik? Adek orang Arab ya?” Hngg? Nggak salah nih? “Iya,” jawab saya seenaknya. “Aduh kanaak..reng Arab..radin sampeyan..” (Dalam bahasa Madura artinya “Aduh Nak, orang Arab, cantik kamu..”) Saya cengar-cengir dan buru-buru pergi sebelum saya meledak karena ketawa. Pas sudah rada jauh dikit dari mesjidnya saya ngomong ke my hunk, “Jadi di Galaxy Mall aku dikira orang Cina, kalo di Ampel aku dikira orang Arab..” Semenjak itu my hunk punya gurauan baru buat ngeledekin saya kalau saya kepanasan oleh hawa Surabaya. “Doh, doh, doh..kesiyan deh cece Arab kepanasan.. :-p”

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

35 comments

  1. Berulang kali saya ke Surabaya, nemu yang cantik-cantik, dan secara kebetulan ternyata yang cantik itu memang turunan Arab, hahaha..

    Nggak lah, saya yakin nggak selalu cantik itu harus Arab. Contohnya saya, bukan turunan Arab, tapi tetep cantik, hahaha.. *narsis kumat*

  2. ~ jessie ~ says:

    Ya? Ada yg manggil nama saya? Berasa di-summon gitu.. *ge-er*
    Ehehehehehe.. emg di GM suka dipanggil gitu, Vick. Aku juga ga suka kok dipanggil 'cece'. Pengen tan badan nih.. Ntar kalo di jateng bukan 'cece', Vick, tapi 'cicik'.
    Udahlah biarin aja. Mereka emg ditraining ama pemiliknya gitu sih. ;p

  3. wah cece dari arab ya, hehehe… tapi mang bener koq, cantik [ada yg terbang nih :p]. Btw cece cari apa nih di pameran?? mo siap2 bagi2 undangan ya…. 🙂

  4. Kimi, ini bukan urusan undangan, hahahaa..

    Siwi, iya toh, angin di Ampel kalo dari utara gitu pasti dari Perak kan? Mosok dari Kenjeran.. 😛

    Opik, ngga tau tuh, orang-orang seenaknya aja nuduh gw suku macem-macem.. 😛

    Mbak Reni, nggak mungkin ke Ampel pake baju sari. Kalo ke sana, cewek nggak boleh keliatan udelnya.. 😀

    Mbak Murni, kalo di Surabaya, orang nyebut "cece" tuh, huruf E-nya dengan mulut dibuka lebar seperti nyengir. Seperti anak Jakarta nyebut kata "kece" gitulah. Makanya pas pertama kali gw denger gw dipanggil "cece", kuping gw juga ngerasa aneh.. 😀

    Mbak Ria, kalo soal itu sih aku sepakat. Cuman di Ampel si Koko panggilannya udah bukan Koko lagi, tapi jadi Oyik, hihihi.. Mana tampangnya cocok pula!

    Mbak Vannya, nggak tau nih, aku jadi bingung mau nikah gaya apa. Kira-kira yang paling banyak dapet sawerannya yang mana ya? Hahahaa..
    Tapi beneran lho, aku nggak ada hubungan sodara sama sekali sama Jessie atau Mbak Fanda.. 😀

  5. Cece dokter! hehe.. gue sempet sangkain tadi, kalo cece panggilannya org Sunda. Ceu Vicky, gitu.. Abis yg gw denger di Roxy Jkt itu cici dan koko, sih.. 😀

  6. chiw says:

    aku cuma terpana sangat pada bagian angin berhembus dari pelabuhan tanjung perak. alamaaakkk… ini angin mainnya jauh amaaaat :))

  7. Gimana ya, Galih, saya bingung juga kalo dipanggil Kak-Kak gitu. Batin saya, "Emang kapan gw pernah punya adek macem elu??"

    Mas Dewo, aku keturunan Indonesia pastinya, hahaha..

    Mbak Limmy, kalo Mbak-nya lagi nggak ada, itu suami Mbak tetep dipanggil "Koh" juga nggak? Atau berubah menjelma jadi "Bang"?

    Tukang Poto, siyalnya saya rada budek dikit, jadi kalo dipanggil-panggil suka nggak ngeh.. 😛

  8. Perasaan aku ke Jogja ya dipanggil Mbak aja deh, cuman Surabaya ini yang ngira aku cece Arab.. *geleng-geleng kepala*

    Aku ke pameran buat jalan-jalan, bukan buat beli kartu undangaann!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *