Bagaimana Menikmati Jembatan

Sebagai outsider, saya sering ditanya jika membicarakan Madura, apakah sudah pernah lewat Jembatan Suramadu?

Jelas sudah.

Pertanyaan berikutnya, apakah saya lewat jembatan itu siang atau malam?

Saya mengerutkan kening. Lho, apa bedanya?

Katanya, lebih bagus kalo lewat situ pas malam.

Saya dapet kesempatan nyeberangin jembatan itu tahun lalu dua kali. Waktu lewat pertama kali pas magrib, lampunya mati, mungkin pemdanya lupa mbayar listrik. Berikutnya lewat sore-sore, saya udah cukup senang nyeberang laut.

Tahun ini, saya ke jembatan itu lagi dua kali pas dua bulan lalu. Siang-siang, lantaran nganterin nyokap saya belanja batik. Tapi sebulan kemudian, saya lewat jembatan itu lagi, kali ini bareng my hunk. Setelah sesorean saya dan my hunk mendaki mercu suar, malem-malem kita berdua lewat jembatan. Saat itulah saya terperangah.

Daya tarik jembatan adalah pilar-pilarnya yang berwarna merah di siang hari. Tetapi ketika malam, pilar-pilar itu rupanya berpendar ngeluarin warna biru. Anehnya, waktu mau saya potret, warna birunya berubah jadi ijo. Lalu pendaran warnanya ada juga yang jadi merah. Dan pas mau saya potret lagi, ternyata jadi ungu??

Tapi pas warna ungunya saya potret, kok outputnya di kamera saya jadi biru sih? Ada apa dengan kamera saya?

*bingung*

Ngomong-ngomong, adakah di antara Sodara-sodara yang berhasil foto di atas jembatan Suramadu? Coz saya berusaha merayu my hunk buat motretin saya di situ, tapi dia menolak habis-habisan lantaran takut ditangkep pulisi. Kan di jembatan Suramadu, mobil nggak boleh berhenti..?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

24 comments

  1. Waaahhhh gw belom pernah ke Suramadu tuh. Pengen deh kapan2 kesono. Doakan semoga ga ditangkepm pulisi yah kalo ekye poto2

    Btw serius deh lebih keren pas malem yah jembatannya. Mungkin karena efek lampunya yah

  2. Mila Said says:

    yaaaah…. aku wkt itu ke suramadu gelap gulita jd ga bisa motret apa2, apalg ga boleh berenti. hiks!

    semoga lampunya bertahan lama, spy lain kali aku main ke sana masih ada lampunya.

  3. Bukan, itu bukan di Batam, tapi di Selat Madura. Bagus ya? Itu yang bikin lampunya pinter, sekolah di mana?

    Aku pernah ditunjukin fotonya tanteku pas berdiri di atas situ, rambutnya tetep rapi, mungkin pas anginnya nggak terlalu kenceng. Makanya aku kepingin! Tapi my hunk cuman bersedia motret kalo aku berdiri di kap mesin. Nggak gaya banget..! *mencibir*

  4. oohhhh….kalo masalah itu karena degdradasi warna aja mbak dari beberap lampu yang ada di sana Sama pantulan dari laut walaupun malem tapikan tetep nyimpen warna……kasusnya munkin sama kaya red eye itu loh mata merah saat photo malam-malam….cie…..cie….aku ngomong kayak yang ahli aja hhihihihi……padah ngawur
    Sumpah mbak…aku pikir itu di jembatan barelang batam Abis sama persis…..
    hhmmm kalo di batam mah bebas sesuka hati buat phot0-poto Mungkin karena angginnya nggk begitu kenceng dibandingkan suramadu yang anginnya pernah sukse merusak tatanan jilbabku waktu nekat buka pintu mobil hehehehehe pisss…..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *