Teh Pemicu Beser


Jamak orang memulai pagi dengan minum teh atau kopi. Teh atau kopi juga menjadi minuman yang dimuliakan, misalnya jadi minuman pilihan untuk menyuguhin tamu.

Tapi saya pribadi, nggak terlalu seneng disuguhin teh atau kopi.

Ceritanya bulan lalu saya nginep di rumah kakak saya di Malang, dan saya dijadwalin naik travel dari Malang ke Surabaya pada jam lima pagi. Asisten pribadi kakak saya bangun subuh-subuh buta dan masakin saya sarapan, dan dia rupa-rupanya bikinin saya teh. Saya garuk-garuk kepala dengan panik. Bukan kebiasaan saya minum teh kalau mau perjalanan, coz saya tahu teh adalah diuretik, zat yang niscaya merangsang pipis.

“Saya minum air putih aja ya..” kata saya.
“Lha, Mbak? Kok cuma air putih? Diminum dulu tho, Mbak..” sang asisten, wanita yang umurnya hampir setua Grandma saya, memohon-mohon supaya saya mau minum tehnya.
Saya mau nolak, jadi nggak enak. Nanti sang asisten jadi korban perasaan. Saya pikir hal yang bisa menyenangkan perempuan tua ini adalah meminum teh bikinannya.

Akhirnya saya minum teh itu juga. Travel dateng njemput dan saya pun cabut dari rumah kakak.

Harus saya tandain di sini bahwa AC Cipaganti Travel itu super duingiinn! Saya baru duduk sejam di travel itu, mulai menggeliat-geliat gelisah lantaran efek teh dengan AC yang dingin ternyata menjadi kombinasi yang tidak menyenangkan. Kandung kemih saya terasa penuh dengan cepat, dan saya krekepan dengan cardigan rapat-rapat. Padahal saya duduk di bangku paling belakang, dan di bangku paling belakang itu nggak ada AC-nya. Tetapi tetep aja saya kebelet pipis, padahal travel belum juga ninggalin Malang.

Di Singasari, saya teriak ke supir, minta carikan toilet. Si supir sigap, dan berhentilah ia di pom bensin. Saya meloncat keluar, masuk kamar kecil, lalu..ssrrr..!

Apakah Anda tipe tuan rumah yang seneng nyuguhin teh atau kopi? Saya rasa memang betul teh atau kopi itu minuman yang sangat enak buat disuguhin ke tamu. Tapi untuk situasi-situasi tertentu, nyuguhin minuman tersebut tidaklah tepat. Sifat teh dan kopi yang merangsang pipis, bikin minuman ini tidak baik buat tamu yang sedang dalam perjalanan jauh yang panjang, apalagi mereka yang nyetir sendiri, atau naik kereta, atau bis yang toiletnya na’udzubillah. Mendingan ditanya aja ke tamunya, tamunya mau minum apa, apakah teh, kopi, atau sirop. Beberapa orang, seperti saya, kadang-kadang lebih seneng air putih.

Bukan berarti saya nggak seneng teh lho ya. Saya suka minum teh kok, tapi jangan pas mau bepergian. Soalnya saya nggak suka kebelet pipis, dan saya nggak seneng harus maksa supir berhenti hanya karena saya mengancam mau ngompol di mobilnya. Iya kalau nemu WC umum yang bersih, lha kalau harus pipis di balik semak-semak?

“Malu aku malu, pada semut merah..”

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

40 comments

  1. Hihihi jadi inget pengalaman gw pipis di semak2. Gw juga orangnya demen pepsi Say. makanya laki gw kalo kemana2 suka ngomong "Bun, jangan lupa pake diapers jadi kalo kebelet pipis ga usah di semak2 lagi kaya waktu itu". Dasar semprul! Tapi serius loh, waktu perjalanan dari Bintulu – Miri, sekitar 3 jam perjalanan, di tengah2 gw kebelet pespsi. Kebetulan sejauh mata memandang cuma kebon sawit isinya. So, laki gw berhenti di pinggir jalan. Pas gw jongkok & mo buka celana, eh tau2 dari arah belakang ada muncul topi. Lah lah lah, ternyata ada 4 pkerja lagi pada ngelakuin weeding (penyemprotan herbisida). Halah! Untung pantat bekom gw obral. Yo weiss ga jadi pipis deh akhirnya

  2. Menurut saya, tradisi minum teh di Inggris dan Jepang pada dasarnya bertujuan menjalin silaturahmi, misalnya sebagai bahan minum untuk berkumpul-kumpul bersama keluarga atau menjamu tamu. Tujuan ini juga yang dipakai di Indonesia, nampak dari kebiasaan orang Indonesia yang senang menjamu tamunya dengan teh. Orang Indonesia malah malu kalau menjamu tamunya hanya dengan air putih.. Hanya saja mungkin minum teh di Indonesia tidak pakai upacara rumit seperti di Jepang.

    Memang betul, teh yang diminum bersama obat bisa menghambat penyerapan obat itu sendiri di dalam tubuh. Soalnya, teh mengandung tanin, suatu senyawa yang kalau diminum bersama obat, akan mengikat obat itu dalam pencernaan di tubuh. Akibatnya obat sulit untuk bekerja pada tubuh, karena obat diliputi tanin dari teh itu. Jadi paling ideal, jangan minum obat bareng-bareng teh ya..

  3. inten says:

    Negara kita ternyata termasuk peminum teh. Tapi ada gak sih tradisi minum teh seperti diinggris atau jepang? sepertinya teh hanay sekedar minuman penghilang dahaga saja kalau disini.

    Oya, bener gak sih minum teh setelah makan itu tidak bagus? katanya bisa menghambat penyerapan vitamin ya? atau penyerapan kalsium gitu?

    *maaf sekalian konsultasi bu dokter :p

  4. Cahya says:

    Kalau memperkirakan daya tampung vesika urinari dan laju pembentukan urine, walau setelah minum teh, saya rasa 3-4 jam perjalanan di ruangan ber-AC tidak begitu masalah bagi saya. Apalagi kalau vesika-nya sering dilatih 🙂 [Ha ha…, kaya ibu-ibu pasca melahirkan].

  5. bridge says:

    tergantung tamunya sih…. Kalau kita tau tamu ini bakal lama ngobrol sama ortu ya kita suguhin teh atau kopi. Kalau yg urusannya cepet, sodorin aja aqua gelas. Itu aja kadang gak diabisin…

  6. Ay says:

    wah Vick..kalo aku ga minum kopi pagi-pagi rasanya lemes..

    selain itu, kopi juga merangsang perutku untuk segera mengeluarkan ampasnya…hehehe

  7. Wew..Pak Joko tahan juga ya nggak pipis biarpun minum teh atau kopi. Tapi saya rasa itu bukan tanda badan Pak Joko nggak normal kok, Pak. Mungkin saraf Pak Joko aja yang rada kurang sensitif terhadap diuretik. 🙂

    Mbak Ina, pasti Mbak Ina bangun pagi-pagi sekali ya sebelum kerja?

  8. Joko Sutarto says:

    Hem, saya baru tahu kalau teh ternyata mengandung diuretik, zat yang merangsang untuk pipis. Tapi kayaknya saya merasa, kok tidak berefek ke saya, Mbak Vicky. Saya tetap normal-normal saja kalau habis minum teh atau kopi.

    Kalau AC yang super-super dingin dan ditambah minim gerak, ya biasanya bikin saya jadi sering ke toilet.

    Apakah tubuh saya yang nggak normal? 😀

  9. Bapakku selalu minta teh sebelum tidur. Hasilnya kalo malem pasti bangun lantaran kepingin pipis. Aku berusaha menghentikan kebiasaan itu, tapi ibuku malah bikinin teh tiap malem. Katanya itu bentuk pengabdian buat bapakku yang udah kerja siang-malam untuk keluarga. Walah..!

    Toilet portable sih banyak dijual di toko-toko. Tapi orang nggak tau itu namanya toilet portable. Mereka sebut itu..pispot. 😀

  10. IbuDini says:

    Saya emang kurang suka dgn Teh..kalaupun mau minum jarang2…
    Emang bener teh bikin kita selalu mau kebelakang..seperti rekan satu ruanganku hampir tiap hari minumnya Teh…dan berapa kali juga dia musti bolak balik kebelakang…

  11. ohh gitu toh mba, baru tau aku. Tapi suami aku malah minta di bawain teh panas yang ditaruh di termos kecil kalo mo perjalanan jauh coz dia emang penggemar teh bgt. Kayaknya ini saat yg tepat utk membatasi kesukaannya nih, yippieee *sambil senyum licik* hahahaha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *