Upaya Menghindari Gondok

Setelah nonton acaranya tivi kemaren, saya jadi keingetan wisuda saya. Sewaktu angkatan saya mau diwisuda enam tahun lalu, kami mesti ngantre di gedung fakultas buat ngambil jatah toga. Jadi saya dan teman-teman berbaris ambil toga, lalu meneken semacam daftar absen yang menyatakan bahwa kami sudah ambil toga yang kami beli itu.

Di daftar itu ada kolom-kolom nama, nomer mahasiswa, dan tanda tangan. Dan di kolom sebelahnya, ada kolom “Salaman / Tidak Salaman”, yang salah satunya harus dicoret.

Saya bingung itu kolom apaan. Lalu petugas kampus nanya sama saya, nanti pas diwisuda dan saya dikalungin medali, saya mau salaman sama dekannya apa enggak. Saya mengerutkan kening. Ya jelas saya mau salaman dong, saya kan orangnya baik hati lagi tidak somse.

Temen saya malah lebih parah lagi. Sehubungan dengan biaya wisuda kami waktu itu yang udah cukup mahal, dia jadi rada sensi buat tanda tangan formulir apapun. Jadi waktu disuruh teken daftar Salaman / Tidak Salaman itu, dia malah nanya, “Kalo saya salaman, bayar (wisuda)-nya lebih mahal?”

Pada Hari H, beneran saya diwisuda. Saya dikalungin medali, dipindahin kunciran toganya, disalamin oleh Dekan. Saya lihat semua proses seolah terkendali, bahkan gerakan tangan Dekan seolah sudah otomatis, dan bahkan fotografer nampaknya sudah tahu kapan momen yang pas buat motret saat saya salaman sama Dekan.

Tapi kemudian saya juga lihat, beberapa teman cewek saya yang kebetulan pakai jilbab, nggak salaman sama Dekan. Mereka cuman nerima map, dikalungin medali, dipindahin kuncir doang. Dan Dekan juga nggak nampak gelagat mau salaman sama mereka.

Nampaknya, itu gunanya kolom Salaman / Tidak Salaman yang mesti kami coret sendiri waktu itu. Beberapa teman saya, rupanya mencoret kolom Salaman. Panitia wisuda pun menandai nama-nama teman saya itu, lalu membisikkannya ke Dekan. Jadi pas adegan penyerahan map dari Dekan ke mereka, Dekan nggak perlu ngulurin tangan buat salaman. Jadi nggak ada adegan fotografer motret Pak Dekan yang gondok gara-gara wisudawatinya nolak salaman. Oh ya, teman-teman saya yang nggak mau salaman ini, kebetulan percaya bahwa wanita sebaiknya tidak salaman dengan pria yang bukan muhrimnya.

Saya rasa akal-akalan panitia ini layak ditiru di acara-acara lain, termasuk di acara kenegaraan sekalipun. Para pihak yang nggak mau bersalaman dengan non-muhrim, hendaknya kasih tahu protokol sebelum acara berlangsung. Supaya nggak perlu ada adegan menteri bingung mau nggak salaman sama istri presiden yang udah kadung ngulurin tangannya.

Bukan begitu, Pak Tiff?

*wink*
Gambarnya diambil dari sini lho…

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

33 comments

  1. ditter says:

    Yup, sama kayak Gaby (karena kita satu kampus, hehe…), pas aku wisuda tahun lalu, para wisudawati yg nggak berkenan bersalaman dgn yg bukan muhrim, pake kaos tangan, sebagai tanda aja.
    Hasilnya efektif 🙂

  2. bagus postingannya… itu memang SEHARUSNYA tugas panitia jadi bisa menghindari rasa canggung dari kedua belah pihak…
    tapi yg itu sih karena udah kebanyakan nge-tweet yang gak penting sih… Jadi kesalahan seperti itu jelas menjadikannya bulan2an abis2an

  3. ha3….disini juga bahas tentang "skandal salaman" ya…jadi makin rame aja ni…semoga bisa jadi pelajarna bagi kita semua agar menjaga komitmen yg sudah kita buat apalagi udah sampai di publikasikan di depan publik ^_^

  4. Bukan masalah salaman nggak bikin rugi orang banyak. Tapi bagi sebagian orang, salaman dengan non-golongan tertentu ternyata malah dianggap dosa.
    Sedangkan bagi orang-orang yang berkepribadian hangat dan senang berinteraksi dengan orang secara akrab, ditolak salaman bisa bikin patah hati.
    Bisa dibayangkan kalau kedua tipe orang kayak gini bertemu.

  5. ReBorn says:

    oalah, ternyata mau nyindir toh? ghahaha. kena deh lo tif! :p

    pas d kampus sih gue dah biasa salaman ama cewe cukup nangkupin tangan aja tanpa harus bersentuhan. 🙂

  6. bener banget tuh mba vick. Baiknya ada prosedur seperti itu ya. Aku sendiri aja kaget pas denger ceritanya dr suami tadi pagi (telat taunya, hehee). Pasti rame bgt nih beritanya… kasian pak tiff

  7. efahmi says:

    hehe bapak satu itu lucu. kok nggak punya malu ya? maksudku, kalo sekali kelepasan ngetwit norak sih okelah… wajar. tapi kalo bolak balik, dan tetep pede walopun dicemooh banyak orang, ini bener2 udah abis urat malunya ya. mbuh wes.

  8. ica puspita says:

    oalah, maksudnya kolom salaman / tidak salaman itu gitu toh.. bru tau mbak, kalo di kampus saya si wisudawatinya buru2 mengatubkan tangan sebelum rektornya mengulurkan tangan.

    >>menjawab pertanyaan mbak vicky, oom saya sekarang sudah baik2 saja sejak tragedi kesetrum jadi linglung

    salam,
    ica puspita

  9. ~Srex~ says:

    Semuanya sudah terjadi….bagaimanapun aku tetap memberi apresiasi yg baik. Sebaiknya ini dijadikan pelajaran saja untuk kedepannya. Perlu dijadikan wacana diskusi tentang bagaimana caranya besikap yg elegant pada orang2 yg berada pada posisi Tifatul.
    Sip…siiip…artikelnya Sist…hehe

  10. Wew..Sodara-sodara pakai teknologi sarung tangan? Di almamater saya malah nggak pakai itu sarung tangan, bisa-bisa malah dikira menolak lawan bicaranya secara vulgar, hahaha..
    Tapi bukankah menolak uluran tangan itu sendiri adalah bahasa tubuh yang sangat vulgar?

    Memang buat orang yang nggak ngerti budaya dari sebagian kecil umat muslim, tingkah itu rasanya mungkin menyinggung. Yah, mudah-mudahan dengan saya menulis ini, bisa kasih wawasan buat kita semua, bahwa di dunia ini memang ada tipe orang yang "nggak salaman".

  11. inten says:

    kalau dulu dikampusku buat yang gak mau salaman sama dekan, diumumkan agar pakai sarung tangan. jadi otomatis dekan bisa menandai kalau wisudawan tsb gak mau salaman.

    aku pernah ngalamin tuh (bahkan sering dulu), ngulurin tangan buat salaman tapi gak disalamin (cowok nih). Asli gondok banget rasanya. apalagi kalau ngobrol trus yang diajak ngobrol gak mau lihatin dengan alasan bukan muhrim, gondok juga. Tapi ya mau gmna lagi??

    tapi kalau urusannya udah kenegaraan, dan jabat tangan sudah dianggap sebagai kebiasaan yang universal, akan lain ceritanya jika ada pejabat gak mau salaman sama tamu kenegaraan.

    Gak ngebayangin deh perasaan bu michelle seandainya gak dibalas jabat tangannya..

  12. Gaphe says:

    owalaah… gondok itu toh. Hemm kalo dikampus saya dulu, kalo wisudawan/ti yang nggak mau salaman diwajibkan pake sarung tangan putih. Itu artinya salamannya cuman nangkupin kedua tangan. Nggak perlu teken meneken "kontrak" segala. hehehe

  13. Gaby says:

    Wah ribet juga Mbak kalo dibisikin.
    Kalo di UGM, yg gak salaman sama Dekam pakai sarung tangan sebagai penanda, jadi gak perlu bawa orang satu lagi untuk mbisikin hehehe.. Tapi jadi repot wisudawati nya yg harus beli sarung tangan deh. SArung tangannya rata2 kyk sarung tangan pernikahan ala barat.

  14. Hoeda Manis says:

    Si Dekan yang diceritain tuh mungkin pernah dapat pengalaman gitu juga ya? Pasti dia pernah nyosor (baca: ngulurin tangan buat salaman), tapi si wisudawati cuma bengong-cuek-beibeh.

    Kalo dipikir-pikir nih, mo salaman aja kok susah amat ya?

  15. Yaa..mbok sekali-kali orang Indonesia jadi headline di media cetak internasional. Lha biasanya paling banter cuman jadi trending topic di Twitter melulu..

    Iih..saban Biskut komentar di sini pasti ada aja kosakata Melayu janggal. Sarung nipis apaan sih, Kut? Saya tahunya jeruk nipis n sarung tangan lho..

  16. rima fauzi says:

    Hebat ya dia skrg udah jadi headline di international medias. Dia senang, the rest of Indonesians gondok krn gara2 dia image kita seakan2 org kita itu bego, munafik dan fanatik gak jelas.

  17. Mungkin biar jadi pelajaran buat panitia mana pun untuk antisipasi fenomena-fenomena budaya kayak gitu. Kan ada aja orang yang boro-boro mau salaman, ngeliat mata aja nggak mau, padahal bukannya maksud nggak sopan.

    Eh, Debby sakit tiroid? Udah diobatin apa?

  18. IbuDini says:

    Bener Mb Vicky…
    Cara yang lebih bagus dilakukan oleh Panitai ya…biar gak ada yang gondok..
    Ya..biasanya seseorang yang menganut ajaran lumayan dalem dibilang yang bukan mukrim tidak boleh saling berjabat tangan apalagi pandangan mata..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *