Mau Laku Nggak Sih?

Jam 11 siang tadi saya bela-belain dateng ke sebuah mal di pusat kota Bandung lantaran mau beli sabun di Tokobadan. Itu salah satu merk favorit saya, dan saya udah jadi member loyal untuk kurun waktu yang cukup lama. Pas saya jalan ke arah gerai itu, hati saya ciut lihat pintu masuknya ditutup. Hah? Tutup? Tapi kok jendelanya transparan dan lampunya nyala?Saya ngintip ke dalam dan saya lihat kondisi toko cukup berantakan. Pegawainya lagi sibuk ngatur-ngatur barang. Saya dan nyokap panggil-panggil, dan petugasnya bilang mereka masih tutup dan baru buka lagi jam 1 siang. Kita ngeyel kepingin masuk, cuma mau beli barang satu aja, tapi petugasnya tetep ngelarang.Saya dan nyokap kecewa banget, dan kita berdua hengkang ninggalin mal. Siyalan, padahal kita bela-belain ke mal itu cuman buat ke gerai kosmetik itu lho.Saking kecewanya, saya langsung update status di Twitter meluapkan kekesalan saya. Saya mbatin, gimana caranya gerai kosmetik sekelas Tokobadan masih tutup pada jam 11 siang? Nggak mau tokonya laku ya? Padahal mal itu sudah buka semenjak jam 10 pagi.Beberapa saat kemudian, dateng tweet balesan dari si gerai. Katanya, mereka lagi stock opname, entah apa itu, jadi SEMUA cabang Tokobadan toko mereka memang tutup khusus pagi itu. Saya makin gusar, coz saya nggak tahu lagi mesti sewot gimana.Saya bukan pebisnis, jadi saya nggak ngerti cara kerja para pedagang. Kalo mereka mau beres-beres barang dagangan mereka, kenapa mereka nggak lemburin aja pegawainya sebelum mal dibuka? Memangnya beres-beres barang antara jam 7 sampek jam 10 pagi nggak bisa gitu? Atau antara jam 10 malem sampek jam 5 pagi, pas waktunya nggak ada konsumen masuk mal? Kalau si gerai nekat nutup tokonya sampek jam 1 siang, padahal malnya udah buka jam 10 pagi, apa itu namanya bukan menghalangi omzet antara jam 10 pagi sampek jam 1 siang?Tapi nyokap saya bilang, Tidak, itu sudah mereka perhitungkan. Daripada bayarin pegawai mereka lembur di luar jam buka mal, mendingan tutup sebentar selama jam pagi. Paling-paling mereka kehilangan calon pembeli selama jam pagi, dan ruginya tidak seberapa, coz biasanya pagi-pagi tuh pembelinya cuman satu-dua orang.Beuh, saya nggak suka ide itu. Memangnya masukan yang sangat berharga buat toko tuh cuman jam-jam rame belanja doang? Gimana dengan konsumen yang cuman masuk toko dengan lihat-lihat doang tanpa belanja, apakah mereka nggak bisa disebut input yang berharga? Justru saya kalau lihat suatu toko nggak ada pengunjungnya sama sekali, saya malah mikir toko itu nggak menarik dan pasti sebentar lagi bangkrut.Di lain pihak, kalau saya lihat suatu gerai di mal itu nggak menarik, saya jadi males lewat gerai itu. Efeknya, saya jadi males jalan di koridor mal itu. Ujung-ujungnya, saya jadi ogah nongkrong di mal itu. Apakah bukan tidak mungkin kelakuan pengunjung macem saya ini bisa bikin mal bangkrut?Jadi inget, ketika dua bulan lalu saya mau naik pesawat pagi dari Cengkareng. Jam 6 kurang 15 menit, saya berkeliaran di terminal kepingin sarapan. Saya lewat gerai Roti Anak Cowok dan kepingin beli. Dua petugasnya nongkrong di counter lagi ngerumpi. Saya bilang mau beli roti susu mentega. Petugasnya bilang nggak bisa, coz mereka baru buka jam 6. Padahal jelas-jelas mereka udah buka pintu lebar-lebar dan roti sudah siap ditata, tapi mereka nggak mau melayani saya. Hanya karena saat itu baru jam 6 kurang 15 menit!Saya terpaksa gelontorin troli saya di bandara cari gerai lain. Ya know what, lucu melihat toko-toko sudah terang-benderang tapi petugasnya duduk-duduk aja padahal orang-orang udah kemecer kepingin beli. Semuanya tergantung prosedur. Penjualan sudah diitung per komputer. Maka setiap penjualan di luar jam prosedur pun dianggap tidak valid.Tidak heran pegawai Roti Anak Cowok nggak mau melayani saya sebelum jam 6 pagi. Tidak heran juga pegawai Tokobadan nggak mau ijinkan saya beli sabun sebelum jam 1 siang.Di mata saya, dunia bisnis kadang-kadang bisa menjadi tidak logis.
http://laurentina.wordpress.com
www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

24 comments

  1. mawi wijna says:

    Mungkin lebih baik diberi pengumuman jauh2 hari bahwa pada tanggal sekian toko buka lebih telat dari biasanya.

    Saya tak mau menyalahkan toko, sebab saya yakin toko menunda seperti itu ada sebabnya, toh ini ujung-ujungnya juga masalah uang.

    KIta sebagai konsumen memang selalu ingin dilayani bak raja, dipenuhi segala keinginannya, tapi jangan lupa bahwa kita harus bersabar. Toh itu hanya benda duniawi…

  2. Sri Riyati says:

    apaan sih stock opname? Ada indikasinya gak buat diopname? (jayus abeees)

    Kalo bicara toko besar apalagi franchise, pasti jam buka-tutup dan pembukuannya harus jelas. Lagian yang tunggu di situ kan karyawan jelata, ngapain juga mereka mempertaruhkan kerjaan mereka demi kepuasan/kesetiaan pelanggan? Beda ama toko beras Babah Tiong, mau dateng kapan aja pasti dilayani. Nggak ada istilah open office hour apalagi libur lebaran haji (dia sodara saya, jadi boleh dong saya bicara gini).

    Omong2 jadi beli kosmetiknya gak Vic sampe sekarang?

  3. Arman says:

    iya rata2 kalo stock opname emang jam kerja kok vic… rasanya dulu pernah kadang ngeliat pengumuman kayak sogo atau metro gitu tutup setengah hari karena stock opname…

  4. Jeng, maap yah gw baru maen kesini lagi. Bukannya kenapa2, gw cari2 blog dirimyu bafru ketemu sekarang. Itupun pas BW ke rumah Bundanya Shishil. Langsung deh gw masukkin ke list friend ajah biar ga lupa2 lagi.

    Btw iya suka gondok emang sama yang model begituh. Kita niat beki, dia dah standby, tapi karena prosedur alhasil kita disuruh nunggu. Bagusan cari tempat lain dah!

    But gw juga kadang mikir gimana kalo gw yang jadi pemilik toko. Daripada bayar overtime mahal, emang mending ngorbanin sejam – 2 jam deh di waktu jam buka

  5. Cahya says:

    Kalau pertimbangan bisnisnya mesti nutup toko sesaat dan berpotensi kehilangan pelanggan sedikit, saya rasa itu wajar saja.

    (Ha ha…, seperti pendukung partai buruh saja)

  6. Yudi says:

    sepertinya ini emang semua udah diperhitungkan, ilmunya juga dari berbagai pengalaman…. intinya kita semua ga bisa ambil semua kesempatan…, kembali manusia adalah mahluk yg terbatas… pengelola toko kan manusia juga

    So… ikutin arus yg besar aja :))

  7. asdewi says:

    hehe okelah, contoh poli yg g ambil itu kejadian di puskesmas g skr. Pemborosan jam kerja? Bisa jg sih klo diliat dr sisi apoteker dan g yg nyantai 1/2 jam. Tp tidak klo menurut petugas pendaftaran yg bs menggunakan wkt 1/2 jam untuk nyari status pasien.
    Duh masalahnya gak segampang itu kali,vic. Toko sebesar toko badan tuh mendata barangnya dgn sgt teliti. Kurang 1 item aja jd urusan serius. Apalagi klo ada pengeluaran brg yg gak ada di catatan komputeR dan nota, bs berabe urusannya.
    Skr klo lu diijinin beli barang tanpa nota, otomatis customer lain jg mesti dibolehin dong. Otomatis gerai yg di mall lain jg mesti ngebolehin dong. Berarti dlm sehari bs aja ada pembelian 100 brg yg gak tercatat.
    Bs kebayang kacaunya pembukuan dan laporan mrk?
    Dan masalah ini gak bs dianggap remeh. Temen g yg kerja di coffee shop biji kopi pnh cerita, susu kurang 1 takar aja urusannya bs ribet nyampe ke pusat di US. Bs kena potong gaji ke semua karyawan di cabang itu.
    G tau lu bs aja berargumen : ok, g beli skr, kan bs dientry ntar ke komputer. Tp seandainya ada karyawan yg lupa masukin 1 entry aja gmn? Potong gaji utk semuanya?k

  8. asdewi says:

    To indah : hehehe gak nyangka liat lu di blognya vicky.
    To vicky : sorry blognya jd dipake ajang nyapa teman lama ;D

  9. Mila, makanya tadi aku omelin tuh gerai sekalian di Twitter, biar mereka tahu kalo kesetiaan pelanggan itu bukan tanpa batas.

    Biskut, the problem is, saya nggak ada waktu. Mesti dapet barangnya hari ini juga.

    Dewi, well, pengalaman gw kerja di rumah sakit dulu, gw bukan standby dari jam 7.30 lho, tapi gw udah dateng jam 7. Dan gw udah buka tangan buat ngerjain pasien dari jam 7, coz jam dinasnya sendiri menurut SK-nya adalah jam 7. Tapi kenapa mereka pasang pengumuman bahwa poli baru buka jam 8? Bukankah itu pemborosan jam kerja yang nggak efektif?

    Bukannya gw nggak maklum bahwa suatu distributor perlu waktu untuk melakukan stock opname. Tapi mbok ya tokonya itu diapain gitu kek supaya selama stock opname itu nggak sampek bikin pengunjung dateng. Dan jangan sampek pengunjung yang udah kadung di depan pintu jadi gondok. Mereka kan bisa bikin penjualan tanpa bon gitu supaya pembeli nggak kecewa, toh pembeli juga pasti maklum kalau suasana toko sedang darurat. Mau jualan kosmetik aja kok prosedurnya ribet amat.

  10. asdewi says:

    Hmmm…g gak tau kebijakan di toko badan gmn sih. Tp temen g yg kerja di kota selancar pnh cerita klo stock opname tuh emang sibuk bgt. Mrk udah lembur ampe lewat tengah malam dan besoknya datang pagi bgt utk lanjutin kerjaannya, dan ttp aja gak keburu selesai seblm jam buka mall.
    Yg namanya stock opname mah prosedur standar di semua toko,vik. Apalagi bulan desember gini. Byk toko yg sengaja tutup sehari demi stock opname itu.
    Menyangkut jam buka kasir roti yg lu singgung itu, Well g sih mikirnya, tiap bidang pst pny prosedurnya masing2. Kyk misalnya nih di rumah sakit, aturan buka poli jam 8. Pendaftaran, dokter dan apoteker udah standby dr jam 7.30, trus knp gak mulai pemeriksaan aja dr jam 7.30? Klo disaranin gt pst nolak, blgnya semua mesti sesuai produser.
    Kita (setidaknya gua) sbg dokternya jg gak bakal mau jam kerja gua bertambah 1/2 jam.
    So gua pikir sih klo kita nuntut pasien ikutin prosedur kita, mstnya kita jg bersedia ikutin prosedur org lain

  11. biskut says:

    sumernya harus sabar..mungkin aja kebetulan masa itu tokonya ade problem yg harus dsolve dan diurusin.masih punya waktu kan…

  12. Mila Said says:

    hehehee… biasa itu klo org jualan. makin ngerasa barangnya laku & banyak dicari plus ngerasa punya konsumen setia, pst deh lsg pada belagu. Mungkin karena dipikirnya kita yang butuh kali ya :p

  13. -Indah- says:

    Ahahaha.. sama tuh, kemaren juga gua ngalamin yang sama di sebuah resto sekitar jam 10an, padahal udah buka and si Mbak2nya juga udah pake seragam semua cuman lagi duduk2 sambil ngerumpi di belakang and gua dicuekin lhoo, wakakakak..

    Untung ada si Mas-nya yang masih pake baju bebas datang menghampiri gua buat ngasih tau kalo jam bukanya itu jam 11!

    Cckk.. gua mikir, kalo emang belon buka bo yaa sekalian aja itu toko ditutup duluu.. jangan udah dibuka seakan mengundang siapapun yang mo masuk untuk masuk, ahahaha..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *