Kangen Ketupat

Foto ini saya ambil sejam lalu, dalam perjalanan ke kantor. Iya, saya ngantor hari ini, biarpun sebagian daerah di Indonesia sudah libur buat merayakan Idul Adha. Sebenarnya nggak problem, coz di kota saya, rata-rata mesjid baru ngadain sholat Id besok.

Seorang nenek naik angkot yang saya tumpangin dari pasar. Dia baru aja beli ketupat. Mungkin buat perayaan Idul Adha. Saya ngeliatin dengan rasa mupeng.

Sudah lama di keluarga saya nggak makan ketupat. Ya kalau Lebaran tetap makan lontong sih, tapi nggak dari yang dibungkus daun anyaman kayak gini. Semenjak Grandma kena Alzheimer, nggak ada lagi yang bikin ketupat di rumah.

Jadi ngeliat nenek jalan sendirian naik angkot beli segepol ketupat kayak gini, saya merasa salut. Semoga Ibu sehat wal afiat selalu ya, Bu.

Oh ya, tadi malem saya ngobrol sama my hunk. My hunk mutusin buat ikut bokapnya ber-Idul Adha hari ini, coz memang mesjid deket tempat tinggalnya pada solat Id pagi ini. Saya sempat merasa aneh, coz mendadak saya merasa saya dan dia beda "keyakinan", hahaha..

Tapi saya juga maklum sih. Kalau aja tetangga-tetangga saya pada sembahyang hari ini, mungkin saya juga ikutan sembahyang hari ini. Lha mosok saya mau sembahyang sendirian di lapangan besok? (Jadi saya beriman kepada apa? Kepada kitab Tuhan atau kepada mesjid setempat? *sok mendramatisir*)

Beuh, ambil aja dampak positifnya. Jika di suatu tempat ada dua mesjid merayakan Idul Adha pada dua hari yang berbeda, berarti kita bisa ngantre daging kurban dua kali dong?

*Heyy..Vickyy!! Jangan ngajarin ngambil kesempatan dalam kesempitan! Memangnya kamu mau pura-pura melarat ya pakai acara nodong daging kurban segala?*

Eh, nggak usah nyelamatin saya Idul Adha ya. Saya muslim, tapi saya nggak merayain Idul Adha. Nanti aja kalau saya udah naik haji, atau saya udah bisa nyembeleh kurban, baru saya diselamatin.. 😉
http://laurentina.wordpress.com
www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

35 comments

  1. Gw sangka dirimyu bukan Islam loh Vic (secara liat dari nama), ternyata eh ternyata

    Gw mah disini kaga bikin ketupat, kaga bisa nganyamnya booo. Jadi beli yang instant deh. Tinggal direbus, jadi. Huehehe, dasar emak2 pemales!!

  2. Ya, itu kan namanya ijtihad ya. Yang namanya orang, penafsirannya terhadap ilmunya al-Qur'an kan bisa beda-beda dong ya. Nggak pa-pa deh, yang penting nggak nyimpang dari prinsip aja. Asalkan jangan sholat Id-nya dua kali, coz itu sih plinplan namanya, hahaha..

  3. Elsa says:

    hehehee… aku juga sedih, kenapa sih harus ada 2 lebaran yang berbeda ya…
    padahal sama islamnya, sama muslimnya. harusnya pemerintah berbuat sesuatu untuk hal ini…

    btw, kalo qurban ya gak usah nungguh udah haji atau belom, seharusnya ya gitu yaa…
    hehehe

  4. Common Cyber says:

    Ibu masak klontong nih mbak.
    Mau?
    Kyknya nih baru selesai deh nggodog lontongnya.
    **Kok nyebut lontong berasa hambar ya di tulisan, mungkin lebih baik pake kata rice long aja ya

  5. Nah, di rumah ibu lg bikin lontong nih mba.
    Lebih enak…

    Mau-mau-mau?

    Di pesanten lebih lebih..lebih banyak jajan.
    Tp besok saya tetep aja gak makan sate. gak doyan

  6. Oo..bukan, Pak Joko. Tadi katanya Biskut, saya jadi hajjah dulu baru merayakan idul adha. Bukan naik haji dulu baru berkurban.

    Kalo saya sih, andaikan saya bisa berkurban sekarang, saya pasti sudah nyembeleh kambing tanpa harus nungguin jadi hajjah..

  7. Joko Sutarto says:

    Sama, Mbak Vicky. Saya juga masih Sholat Idnya besok tanggal 17. Yang tidak sama, sama seperti komentar dari biskut, saya kurang sependapat kalau mau berQuban harus nunggu sudah naik Haji dulu. Meski Qurban hukumnya hanya sunnah muakad (mendekati wajib) tapi sebaiknya kita harus menyisihkan sebagian harta kita untuk yang berhak dengan salah satunya mau berQurban setahun sekali. Begitu pesan dari Pak Ustad saya, Mbak. He..He…

  8. galihsatria says:

    Kalo saya tetep merasakan untuk bisa merayakan Idul Adha meskipun belum bisa berhaji, ini adalah hari raya kita para muslim kok nggak dirayaken — meskipun dengan cara yang nggak benar-benar "raya".

    Eh anyway ini taon pertama saya ngerayain Idul Adha di Jakarta 😀 *biasanya selalu mudik*

  9. ketupat yang begitu lumayan ribet masaknya, bisa sampai 3 jam masaknya trud digantung biar dingin baru bisa dimakan, kalo ditempatku setiap lebaran biasanya bikin ini ketupat buat soto banjar. Tapi kalo Idhul Adha jarang…ini sih satay time! Mr. Obama mau mampir?…he..he…

  10. Ahahaha..thanks lah. Saya kan Lebaran kurban nggak ngapa-ngapain, paling banter ya sholat Id dan nungguin orang dateng nganterin jatah kambing. Boleh juga tuh idenya bikin ketupat di rumah Adit, hahaha. Eh, gimana rumahmu, Dit, Merapi ngamuk gini abunya netes di rumahmu nggak?

  11. ditter says:

    Kalo lebaran, maen ke rumahku aja, ada ketupat dan opor ayam, lho…. hehe….

    Trus kalau mau merasakan gotong royong bikin ketupat, dateng aja sehari sebelum lebaran. Dgn senang hati kami di rumah bersedia menerima bantuan tenaga 🙂

  12. wah mba vicky prinsipnya sama spt ayah saya, yang ga mau kurban dulu sebelum haji, katanya ini kan lebarannya wak haji, jadi ya mereka lah yg ngerayain, hehehehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *