Tiket Panas

Bukan, ini bukan tentang tiket yang ditaruh di panci terus dipanggang di atas kompor.

Jadi ceritanya gini nih.

Sabtu, 27 November, sudah hampir jam 12 malem tapi saya bolak-balik nggak bisa tidur dan mata saya nggak mau merem. Saya buka Twitter lalu mulai ngetwit nggak karuan khas tweep insomnia lainnya, sampek saya nemu twit dari @BIP_Bdg yang lagi buka kuis berhadiah nonton Harry Potter.

Saya iseng ndaftar kuis. Bukan berharap bisa nonton lho, coz saya udah nonton Harpot minggu lalu bareng Nita Sellya, Wardiani, dan Ade Anom, dan review-nya udah saya tulis di sini. Motivasi saya ikut kuis adalah “coz saya seumur-umur nggak pernah menang kuis via Twitter, yang pengikut account-nya ada ribuan”. Ini masalah tantangan.

Minggu, 28 November, jam 10 pagi. Pertanyaan kuisnya keluar, “Sebutkan nama 4 orang temanmu yang mau kamu ajak nonton Harry Potter besok.”
Pikiran saya berkelebat cepat. Waduh, saya mau ajak siapa ya?
Sadar ini kuis gesit-gesitan, saya pun spontan ngetik nama teman-teman saya, “Nisa, Grace, Nia, Ita.”
Nggak usah nanya deh kenapa saya nggak sebut nama Anda ya, hihihi..
Jam 5 sore. BIP nge-twit lagi. Saya menang kuis!
Saya dapet hadiah dua tiket nonton Harry Potter untuk pemutaran di Bandung Indah Plaza, tanggal 29 November. Saya disuruh ambil tiketnya di food court tanggal 29 jam 10.30. Jam pemutaran akan diberitahukan waktu saya ngambil tiket.

Masalah kecil sekarang: Dengan adanya dua tiket yang nampaknya jadi milik saya, saya mau nonton sama siapa?

Saya bingung. Kok jam pemutaran nggak dikasih tahu dulu sih? Saya kan jadi nggak bisa memperkirakan teman yang mana yang available buat diajak nonton?

Saya mulai ngitung-ngitung teman yang udah jadi kandidat. Nisa kerja seharian, mungkin baru bisa pulang sore. Grace memang pernah bilang kepingin nonton sama saya, tapi minggu lalu saya SMS dia kok nggak mbales. Nia nggak kerja, coz dia baru melahirkan. Ita? Dia nggak bales mention saya, mungkin HP-nya ilang.

Jadi saya SMS Nia dulu. Dia rada kurang hiburan akhir-akhir ini, saya mau bikin dia seneng. Tapi Nia kemudian jawab SMS saya, dia nggak bisa pergi. Kayaknya bayinya yang belum umur dua bulan itu mengurungnya di rumah.
Saya buzz Grace di Yahoo Messenger. Mau nggak nonton Harpot ama gw? Eeh..Grace nolak mentah-mentah, hahaha. Saya rayu dia, gratis lho. Ya ampun, tetep aja dia nggak mau. Dia bilang, dia nggak suka film sihir-sihiran.

Tapi saya tetep rayu dia. Saya bilang, dia nggak usah bayar, sungguh. Dia boleh tidur selama di bioskop kalau dia mau. Yang jelas nih tiket milik saya, mubazir kalau nggak dipakai.

Akhirnya Grace setuju. Saya yakin deh, kalau nggak gratis pasti dia nggak mau, hahaha.

Senen, 29 November. Grace temenin saya ambil tiket jam 10.30 di food court BIP. Baru di sana saya dikasih tahu, ternyata tiket itu buat film yang jam 18.00.

Whoaa..saya ngedumel. Grace bilang nggak bisa nonton jam segitu, coz dia udah janjian sama dosennya.
Saya ng-SMS Nisa, mungkin kalau jam 6 sore dia available. Nggak tahunya Nisa jawab, dia janjian juga sama dosen.

Sampek di sini saya berpikir, saya harus balik ke sekolah lagi, coz di dunia ini saya satu-satunya yang nggak punya janji sama dosen.

Jam 12 siang. Saya akhirnya obralin tuh tiket di Twitter. Saya mau jual tuh dua tiket, Rp 20.000 aja. (Harga aslinya di bioskop BIP adalah Rp 30.000.)
Ya elah, twit-an saya nggak ada yang nyaut. Padahal udah di-retweet oleh @iklanbaris.

Saya putuskan untuk rada baik hati. Saya gratisin di Facebook, yang mau biarlah kirim message aja ke saya.
Ada tiga yang komen, tapi nggak ada follow-up. Ya ampun, pada nggak mau nonton Harpot tah di BIP? Ini gratis lho!

Lha saya mau nonton lagi ya males kalau cuman sendirian. Emangnya saya nggak ada kerjaan, apa? Saya ngajakin nyokap, tapi nyokap saya nolak. Itu jamnya sembahyang Magrib. Saya ngajakin bokap, nggak mungkin. Coz bokap saya kerja jam segitu. Lagian bokap saya tersinggung, “Mosok Pops disuruh nonton film anak-anak?”

Sampek-sampek saya dan Grace turun pangkat jadi calo tiket di bioskop BIP. Tiap orang yang gelagatnya mau nonton kita samperin satu-satu, “Mbak, mau nonton murah nggak?”
Kita datengin dua orang anak kecil yang masih kuliahan gitu, mereka nampak tertarik, tapi langsung nolak begitu saya bilang mainnya jam 6 sore.
Ada segerombolan anak SMA saya samperin, mau nonton Harpot murah nggak? Eeh, ternyata mereka ke bioskop bukan mau nonton Harpot, tapi mau nonton Penganten Sunat.. :p

(OMG, judul pelem apaan sih itu?)

Anehnya, siang ini yang dateng ke bioskop juga nggak banyak. Nggak ada antrean di depan loket, nggak kayak antrean yang membludak di Ciwalk minggu lalu. Apakah minggu keemasan Harpot sudah berlalu? Atau orang males pergi nonton ke BIP?

Jam 1 siang, saya nggak tahan. Cabut ah, coz saya kudu sembahyang di rumah. Sampek saya dan Grace hengkang di mal, nih tiket belum laku juga.

Yaah..saya kan ikutan kuis itu memang karena alasan cemen: Saya nggak pernah menang dapet tiket gratis dari internet. Lagian saya kirain tadinya ngajakin nonton sama temen bisa buat ajang kangen-kangenan. Mana saya duga kalau availabilitas teman-teman saya nggak sefleksibel yang dulu? Hahaha..ini sih judulnya rejeki nggak jodoh ya..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

36 comments

  1. Aji Mundi says:

    hahaha.. Cerita 'tragis' yg menghibur.. Sorry miss, bukan menertawakan anda, cuma yg kebayang dipikiran: dokter nyoba jadi calo tiket, gagal pula..
    Salam kompasiana.. 🙂

  2. Fanda says:

    Wah kamu bela2in jadi calo yah? Aku aja akhirnya dengan cueknya nonton sendirian gara2 2 teman yg kuajak sama2 membatalkan di saat terakhir. Ya udah, beli hotdog (biar gak merasa kesepian, kan jadi sibuk menggigit dan mengunyah tuh) trus masuk studio dah, hahaha…

  3. Yang nggak suka Harpot, biasanya belum baca bukunya. Jadi nggak tahu kalau Hedwig mati. Kayaknya sengaja dibikin mati oleh Joanne. Mungkin supaya nggak ribet mikirin gimana cara bawa Hedwig selama Harry jadi buronan.

  4. Hoeda Manis says:

    Komentarin komentator aja ah…

    Hedwig mati ya??? Uh, sepertinya aku emang perlu baca bukunya lagi. Aku bener2 gak ingaaat!

    Aunt, kenapa kok sepertinya ilfil amat sama Pengantin Sunat? Hehe, ilfil sama 'Pengantin'nya apa sama 'Sunat'nya?

    Hoho, baru tahu, ternyata ada tho, yang nggak suka Harry Potter? *Heran*

  5. depz says:

    harpot?
    diupah pun gw ga akan nonton pelem itu
    😀

    tp yg ptg kan sejarah mencatet vik
    elo menang kuis

    dan lo harus bangga akan itu :p

  6. Antoninilez says:

    barulah kita tau, yg suka harpot itu anak2 n wanita…kaya papan pengumungan keselamatan gitu: anak2 n ibu2 diutamakan..hahahai! gw fans berat harpot, tp kaga tau di bandung gratis, (tiket jakarta bandung brapa ya? hahhahaha)

  7. aaSlamDunk says:

    wahaha sinih sinih
    slam yang nonton…
    gratis yak… soalnya aku juga belum pernah menang kuiz di twitter (belum pernah ikutan sih)

    tapi katanya pengantin sunat lumayan menghibur walopun agak agak gimana gitu

  8. ya ampun kasian yg jadi calo tiket, hehehehe… coba kalo tiketnya itu portable ya bisa nonton dimana aja ga mesti di BIP, aku pasti mau mba, secara aku tinggal di jakarta barat sih, hehehe. Ehh maaf nih mo tanya link aku blm dipasang ya, hihihi

  9. IbuDini says:

    Ibu Dokter kurang meyakinkan para pengunjung biokop kali, makanya gak ada yang mau tuch tiket…hehehe, lagian jam tayangnya pas mau deket sholat magrib ya…

  10. Arman says:

    huahahaha kok sampe segitunya sih.. sampe gak ada yang mau dikasih tiket nonton gratisan.. padahal biasa kan banyak ya yang suka dapet gratisan… 😀

  11. Elsa says:

    ya ampuuuuuuun…
    sayang banget ya gak ada yang berminat nonton Harpot

    padahal seru banget loh

    si Hedwig MATI!!!

    hehehehehe
    aku ngefans banget tuh sama si Hedwig

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *