Goyang Lidah dengan Tahu

Ini salah satu jajanan favorit turis kalau jalan-jalan ke Bandung. Yep, tahu! Saya juga nggak ngerti kenapa orang-orang mau antre ke Lembang sini demi beli tahu, tapi kenyataannya tempat ini nyaris selalu penuh di waktu weekend.

Ibu-ibu yang biasanya pakai tanktop dan celana capri biasa berjubel di depan kasir minta sekotak tahu yang dibanderol antara 5.000-an sampek 27.000-an, di mana mereka bisa dapet kotak berisi tahu sebanyak 10-50 biji. Servisnya cepet lho, dan pegawainya gesit semua ngambilin kotak-kotak tahu. Tapi kalo bapak-bapaknya biasanya nggak mau ngantre, mereka malah seneng nongkrong di warung pujasera buat jajan tahu yang langsung digoreng di tempat dan bisa dimakan panas-panas saat itu juga. Tahu diwadahin keranjang bambu, dan biasanya dikasih bonus cabe. Harganya tahu cukup Rp 800,-/buah.

Favorit saya akhir-akhir ini adalah tahu brintik, yang saat ini counter-nya bertebaran di mal-mal. Tahunya dipotong kecil-kecil seperti stik nugget, lalu digoreng, kemudian dicelupin bumbu dan digoreng lagi. Bumbunya macem-macem lho, bisa dipilih sesuai selera, ada rasa sapi, rasa tuna, rasa balado, dan entah apa lagi.

Saya sih senengnya tahu brintik keju disiram

mayonnaise, seperti yang saya pasang fotonya di sini. Haiyaa..makan beginian jadi mirip makan katsu yang suka dijual di kedai Jepang-Jepang-an yang suka ada di mal itu, malah jadi nggak inget kalau ini sebenarnya tahu, hehehe. Tapi pengemasan tahu ini masih terlalu sederhana, tahu cuman dijejer dalem kotak plastik, lalu disiram mayonnaise dan kotaknya tinggal dijepret di sekelilingnya. Jadi nggak cocok buat pembeli yang rada slebor dan bawa tahunya pulang, pasti mayonnaise dan saosnya mbleber ke mana-mana..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

34 comments

  1. Kayaknya patut dicoba nih yang pake mayonaise. Tapi kalo dibeli ke Semarang pasti mayonaise-nya luber dan nggak anget lagi kan ya?

    Baru-baru ini nemu yang namanya 'tahu bulet' katanya dari Tasikmalaya, tapi pertama kali aku coba pas di Cilacap(gimana to), jadi bagi aku tahu bulet adanya di Cilacap. Mirip tahu sumedang tapi bulet (ya iyalah, namanya juga tahu bulet, bukan tahu prisma segitiga sama sisi). Rasanya lebih kenyal dan enak banget. Entah kenapa jadi doyan banget ama tahu ini dan aku jadi "moto-tahu-nen" (bhs jawa yang artinya sama kaya mata duitan, tapi duitnya diganti tahu. Ribet ya)

  2. the other says:

    Emang enak ya makan tahu pakai mayonaise ? Pengen coba juga ah kalau gitu…

    Kalau aku sekarang sedang suka dg tahu bulat dari tasikmalaya mbak.. 🙂

  3. Feo**l-nya kayaknya sama, Nez. Tapi kalo aku liat pas ujian kemaren, kayaknya seleksi masuknya jauh lebih ketat n disiplin deh..

    Ayo Nez nyusul. Jangan lupa bawa senjata yang banyak ya..

  4. nezzie says:

    Teh, aku buka blogmu di saat puasa Asyura gini, bikin ngacai pengen ke BAndung, hiks.. eniwei selamat ya uda diterima di OG Sby.. (kira2 feo**lnya sama ga ya kaya di Bdg?) doakan aku cepat menyusul.. 🙂

  5. Mr TM says:

    Saya udah resmi jadi warga bandung dari 4 tahun yang lalu, tapi saya baru sekali main ke lembang, jadi penasaran, pengen main lagi biar sekalian nyicipin tahu lembang… benar sech soal makanan Bandung emang is the best maknyuz dech…jiehehee…

  6. Mbak Herien n Mbak Bekti, pernah liat sih tahu bulet, tapi nggak pernah nyoba. Lha cumak beda bentuk doang, apa rasanya beda juga?

    Mbak Rohani n Raja, nah, jadi kepingin ya? Hahaha!

    Kimi, mau traktir tahu ya? Ya, boleh, boleh.. 😀

    Debby, iya nih, kreatif bener. Tapi biarpun ada beragam rasa, aku cumak seneng sama yang cap mayonnaise doang..

    Mbak Vannya, memang tahu brintik ini varian jenis baru. Paling bekennya ya baru beberapa tahun belakangan..

    Ulfa, kalo gitu aku ndak akan traktir Ulfa tahu.. :p

    Susan, kalo takut kolesterol kan tinggal minta tukang tahunya gorengin tahu pake minyak non-kolesterol, hahaha.. Ya oloh, ngirimin tahu ke Miri? Keburu basi di pesawat, kalee.. 😀

  7. Jadi kepengen nyoba ekye. Ni tahunya model tahu sumedang bikan Vic?

    Tapi ati2 ah kolesterol dan panas dalam kalo kebanyakan makan gorengan

    *cuma kalo diirmyu mo ngirimin gw sekotak tahu ke Miri ya ga akan ditolak lah hai :-)*

  8. wah saya terakhir ke Bandung kapan ya… keliatannya waktu darwa wisata smp… hehe udah lama banget ya, tapi emang waktu itu saya gak sengaja nemu jejeran penjual tahu kayak gitu dan emang enak kok Vic… tapi kalo yang tahu brintik ini aku belum ngerti…tapi kelihatannya yummy jug ya 😉

  9. Bekti says:

    Saya juga suka tahu. Sama seperti pak joko, saya pesen tahunya 5 kotak juga ya mbak Vicky? *emang saya calo tahuu* jiakakak….

    Kalau di solo sini ada yang jual tahu bulet, PKL sih. 1 biji 500 rp. Murah meriah dan lezaatt….

  10. Wah, saya nggak tau apakah tahu Lembang dan tahu Sumedang ini sejenis atau enggaj. Pengemasannya sih sama aja, paling-paling bedanya di tempat penjualannya aja.

    Tapi kelakuan Dini ini jangan ditiru ya. Tahunya mesti dimasak dulu kalo mau dimakan, jangan dimakan mentah-mentah. 😀

  11. IbuDini says:

    jadi laper…mana pagi tadi gak sarapan lagi.
    Wahh Dini suka sekali sama tahu…terkadang ibunya masak tahu blm di masak udah dicomotin aja sama dia.

  12. galihsatria says:

    Hehehe, sepertinya saya masuk kategori di paragraf pertama. Kemarin waktu nginep di Banana Inn, saya pagi-pagi sama temen naik ke Lembang buat cari tahu ini. Tahunya enak! *gaya obama*

  13. Pesen? Emangnya saya calo tahu?? :))))

    Tapi seru juga kalo makannya pake tahu Lembang dicocol ke petis Sidoarjo. Rasanya jadi Barat Timur. Ya Jawa Barat, ya Jawa Timur.. 😀

  14. Joko Sutarto says:

    Saya boleh pesan 5 kotak tahunya, Mbak Vicky. 🙂 Kelihatannya enak sekali tahunya apalagi nanti saya makan sambil ditutul dengan petis Sidoarjo. Hem, pasti enak sekali.

  15. Yunna, iya, saya juga seneng sama tahu..

    Ay, lho, kenapa kok ndak boleh ma'em gorengan?

    Mbak Ria, aku bahkan belum pernah ma'em bakso pake keju.. 😀

    Andra, iya, tahu yang ini memang ngepop banget. Mau coba? 😉

    Mas Yoga, dari dulu sih tahu bukan makanan ndeso ya, cuman penyajian lazimnya itu yang ndeso, hehe.. 😀

    Mbak Sylvia, wah, sekarang makanan di Lembang beragam banget. Bahkan kayaknya nggak perlu ke Lembang sih, di pusat kotanya juga udah banyak banget jajanan enak. Tahu ini cuman salah satunya, kapan-kapan deh gw tulis yang lain..

  16. BabyBeluga says:

    Jaman gw masih di Bandung kayaknya kalu ke Lembang hy beli ketan bakar dan jagung bakar atau rebus. Kalau ke Sumedang baru deh beli tahu dan lontong kecil2 itu. Skrg Bandung beneran jadi pusat makanan ya. Sayang banget tuh rumah2 kunonya ancur dibuat outlet belum lagi kebayang limbah restaurants dan cafes.

  17. Gaphe says:

    saya seneng banget makan tahu mayonnaise.. kadang juga tahu pake bumbu balado/barbecue/keju.. pokoknya tahu sekarang bukan makanan ndeso lagi 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *