Jor-joran Peredaran Magnum

Korban iklan. Itu kesan saya saban kali denger orang bicara tentang Magnum. Dan ternyata saya juga korban iklan. Buktinya, saban kali saya masuk toko dan nemu lemari esnya Wall’s, saya nggak bisa nahan diri buat nggak ngelirik ke dalamnya, nyari-nyari siapa tahu di dalamnya ada Magnum.Kok bisa ya Magnum laris-manis, padahal kita semua tahu bahwa Magnum bukanlah barang baru? Saya sendiri udah ngincipin Magnum sekitar 10-15 tahun lalu, waktu saya masih nganggep Magnum sebagai barang mewah, coz saya cuman boleh malakin bokap saya Magnum kalau saya mau berkelakuan jadi anak baik (dan itu sangat jarang terjadi, hihihi.. :p). Temen saya, @ferrymalvinas, mencoba menganalisis ini di Twitter beberapa minggu lalu, dan dos-q mengijinkan saya mengutip hipotesa-hipotesa dummy-nya..Pada dasarnya, ada dua macem konsumen untuk es krim. Yang pertama adalah konsumen yang cuman sudi beli barang murah, dan yang satu lagi adalah konsumen yang mau beli barang mahal. Lalu produsen es krim sendiri punya konsumen sasaran untuk itu, dan polanya gampang ditebak: Produk es krim yang cukup murah di pasaran adalah Campina, Diamond, dan hampir semua produk Wall’s. Sedangkan es krim yang mahal antara lain Haagen Dazs dan Baskin Robbins.Waktu itu, Wall’s kepingin memperluas laba dengan bikin produk mahal juga. Maka dibikinlah Magnum. Cuman pada wangsa 10-15 tahun lalu itu, Magnum nggak terlalu ditonjolkan juga, setidaknya coz saat itu Wall’s juga punya produk lain yang hampir sama mahalnya, yaitu Vienetta. Inget kan, jaman segitu jarang-jarang kita bisa nemu kue es krim?Tahun ini, kita bisa membaca bahwa perekonomian memang lebih baik. Kendati penghasilan per kapita menurun, tapi nggak dipungkiri bahwa rasa seneng publik terhadap es krim nggak pernah berkurang. Malah, kini konsumen nggak cuman terdiri atas konsumen tajir dan konsumen yang cuman mau beli barang murah, tapi juga ada jenis konsumen lain, yaitu konsumen yang cukup berpenghasilan buat rela merogoh koceknya untuk beli es krim sekelas Haagen Dazs atau Baskin Robbins, tapi nggak mau sering-sering juga milih merk itu (karena mereka sadar, terus-terusan beli barang mahal ternyata nggak selalu bisa memuaskan batin). Nah, konsumen inilah yang dilirik Wall’s dan dimanfaatin buat naikin profit. Ada dua produk Wall’s yang kira-kira cocok buat konsumen ini: Vienneta dan Magnum. Masalah kecil: Vienneta mungkin punya kelemahan besar, coz kalau mau dimakan kudu dipotong pakai pisau, akibatnya nggak bisa dimakan sambil jalan-jalan. Alias, tidak praktis. Maka jadilah Magnum yang dipromosikan.Gimana caranya supaya pemasarannya Magnum sukses? Pakai aja rumus sakti 4P: Product, Price, Promotion, Place.Product: Magnum menggembar-gemborkan keunggulannya bahwa kandungan utama es krim ini adalah cokelat Belgia. Belum lagi Magnum konon punya macem-macem rasa, ada yang klasik, ada yang almond, dan rasa entah apa lagi.Price: Dengan harga yang tetap di atas level “biasa-biasa aja”, Magnum memberi kesan seolah-olah produknya itu “eksklusif”. :p Dengan harga yang dibanderol ceban, praktis Magnum cuman punya satu saingan berat di level harga ini: Bazzoka-nya Campina.Promotion: Ini gampang banget. Selain pasang iklan yang cukup berkelas juga, media jejaring sosial jadi sarana ampuh buat promosi gratis. Sebarkan via Facebook, dan kalau perlu bikin account Twitter khusus untuk “pemburu Magnum”. Kenapa tidak?Place: Magnum bisa menggaet konsumen-konsumen sok mahal yang disebut di atas, dan nggak perlu takut bersaing dengan Baskin Robbins dan Haagen Dazs. Kenapa? Coz Magnum dijual di counter-counter Wall’s yang gampang banget ditemukan di mini market ecek-ecek deket rumah. Sedangkan Baskin dan Dazs? Kalau mau makan itu kan harus ke mal yang keren dulu..Saya tergelak-gelak waktu baca ora-twit Ferry ini, dan langsung berniat nulisnya buat blog saya. Tapi saya nggak mau buru-buru waktu itu, coz saya baru mau nulisnya kalau saya udah ngincipin Magnum-nya sendiri. Dan ternyata nggak gampang mendapatkan Magnum.Saya udah nyusurin super-supermarket yang ada di deket rumah saya di Bandung, tapi nggak pernah nemu Magnum. Pelayannya selalu jawab, Magnumnya abis. Dan ternyata nggak cuman saya yang selalu keabisan stok Magnum. Teman-teman di kota-kota lain di Indonesia ternyata juga mengeluh sering keabisan Magnum. Begitu seringnya Magnum diberitakan abis, sampek-sampek dibikin account Twitter sendiri bernama @MyMagnumID. Isi twit-nya? Membagi-bagi informasi di mana ditemukan toko yang jual Magnum. Hahaha..kurang kerjaan banget yah..Sampek minggu ini, ketika saya udah mulai ngurusin sekolah baru saya di Surabaya. Nggak sengaja waktu saya mau beli pembalut di minimarket deket rumah paman saya, ternyata di sana saya malah nemu Magnum bertumpuk-tumpuk..Dan setelah saya incipin sendiri es krim yang satu itu, entah karena mungkin saya nggak bisa bedain cokelat Belgia dengan cokelat Belanda, cokelat Swiss, cokelat Oz, atau cokelat entah mana lagi. Atau mungkin karena saya udah bisa bikin es krim sendiri. Atau karena saya udah bosen liat promosi yang jor-joran dan mulai curiga dengan stoknya yang cuman seuprit. Tapi menurut saya sih, rasanya Magnum itu..biasa ajah.Mungkinkah, ini salah satu strategi Wall’s supaya dagangannya melonjak laku? Sengaja bikin promosi yang terang-terangan di tivi sampek yang versi bawah tanah di internet, tetapi menahan stoknya sedikit-sedikit supaya kesannya Magnum itu cepet laris? Entahlah, saya cuman dokter, bukan ahli pemasaran. Mungkin Anda lebih ngerti ketimbang saya. Atau lebih enak lagi, mari kita tanyakan kepada Wall’s yang bergoyang..
http://laurentina.wordpress.com
www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

24 comments

  1. mazEKA says:

    Nice post Bu…
    Di Semarang juga susah dapetin Magnum… Rasa memang tidak luar biasa, tapi cukup berkelas…

    Btw… Waktu pertama liat iklan Magnum yang versi Marissa di Cafe Magnum, awalnya aku kira LUX Beauty Lounge, coz ditampilkan wanita2 glamour… Eh.. ternyata bukan iklan sabun, tetapi iklan es krim.

  2. Welah… mbak Vicky malah ikutan ngerumpiin Magnum juga… hehehe
    BTW, aku jadi ingat nih masih punya hutang sama Shasa dan bapak mertuaku utk membelikan mereka magnum.. tapi belum kesampaian sampai sekarang gara2 susah nemuin magnum disini… 🙁

  3. rawins says:

    kirain disini doang yang pada ribut magnum. mewabah dimana-mana ternyata. sebuah strategi promo yang dahsyat. sampai sampai blogger sekelas bu dokter mau ikut mromosiin secara gratis. hahah… korban viral marketing neh…

  4. Arman says:

    kalo disini baskin ama haagendasz juga bisa ditemukan di minimarket ecek2 lho vic. hehehe.

    btw magnum yang baru rasanya beda ama yang lama ya?

  5. Mbak Rohani, itu nggak sukanya karena nggak suka rasanya atau karena nggak suka harganya? :p

    Raja, inget nggak, jaman segitu tuh harga 6k memang cukup mahal buat ukuran es krim stik. Dan memang ukurannya lebih gede ketimbang yang sekarang. Peningkatan pemasaran, tapi penyusutan ukuran, hahaha..

    Kimi, aku nggak pernah beli Paddle Pop rasa cokelat, jadi nggak tahu rasanya. Biasanya kalo beli Paddle Pop sih, mintanya yang rasa warna-warni.. 😀

    Nindya, mosok sih rasanya jadi mirip Silver Queen? Tapi kayaknya kalo perbedaan ukuran itu bisa dijelaskan deh. Kan yang di iklan tuh yang makan itu orang Kaukasus, jadi wajar ukurannya lebih gede. Lha orang Indonesia kan bodinya lebih cilik, jadi ukuran es krim yang dijual ya kecil juga.. :p

  6. NDA says:

    hahahahahha ngga ngerti deh mbak emang strategi pemasarannya apa gimana tapi pas saya penasaran mesti dapet tuh dan pendapat saya rasanya mirip silver queen kok…
    hahahha
    pantes mahal lemaknya juga berkali lipatt sihh

    udah gitu diiklan GEDE BANGET ASLINYA KECIIILL

  7. Kimi says:

    Iyaaa… Magnum itu rasanya biasa ajah. Masih enak juga Paddle pop rasa coklat. Malah menurutku agak eneg juga sih makannya. 😀

  8. ReBorn says:

    saya masih inget banget, dulu mah magnum harganya cuma 6K. dan itu gampang banget nemunya dimana-mana. rasanay juga biasa aja, malah ukurannya lebih gede dari pada yang sekarang. emang teknik marketing aja ini mah…

  9. efahmi says:

    Subhanallah! Akhirnya dapet juga itu magnum. Wes cukup kamu ae yg blingsatan hunting magnum. Semoga adis nggak buru2 kenal magnum, nanti aku yg repot 😛

  10. Mas Yoga n Wijna, saya juga setuju kalo itu akal-akalannya Wall's supaya Magnum laris. Liat aja, saya sampek menggelepar-gelepar nyariin Magnum ke mana-mana. Tapi saya nyariin Magnum bukan karena kepingin dikira kaya. Saya cuman kepingin tau aja apa yang bikin orang sudi ngejar-ngejar Magnum.. 🙂

    Mbak Ina, aku juga jorok nih kalo makan es krim ginian. Mesti ada piring lepek gitu buat ngewadahinnya. Makanya aku bukan tipe orang yang seneng makan es krim stik sambil jalan-jalan :p

    Christin, iya sih setelah ta' incipi, aku rasa aku lebih suka beli Feast aja. Dengan harga yang lebih murah, tapi enaknya sama. Atau emang dasar aku nggak bisa membedakan manisnya satu sama lain aja ya?

    Mbak Ria, aih..si Mbak beneran nih korban iklan. Aku udah dapet yang almond lho kemaren. Tapi rasanya biasa ajah.. 😀

    Mas Hoeda, kayaknya justru karena keseringan dateng ke seminar. 😀

  11. mawi wijna says:

    Mmm…Magnum yang langka itu mungkin juga strateginya Walls mba. Stok dan peredaran Magnum dibatasi, semata-mata agar Magnum menjadi langka dan menarik rasa penasaran calon konsumen.

    Untung juga pacar saya sukanya es krim Conello, ndak bikin kantong jebol kayak Magnum. :p

  12. kalo aku makan es cream macam gini harus pake celemek ala bayi, Vic…ribet, mending yg pake wadah plus sendoknya.semangkuk juga hayoo kalo ada yg bayarin 😉

  13. Gaphe says:

    Banyak koq yang bilang susah ditemukannya magnum tuh emang strategi marketing. Setiap saya ketemu freezer walls pasti saya nyari magnum enggak pernah ketemu. Begitu tanya jawabannya selalu kosong…

    ah.. nggak makan magnum juga tetep kaya koq #membela diri 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *