Ada Dufan di Malang

Tidak perlu jauh-jauh ke Jakarta kalau cuman kepingin liat taman ria. Itu komentar saya waktu dateng kemari. Batu Night Spectacular yang letaknya cuman 15 menit nyetir dari perbatasan kota Malang ke arah barat laut ini ternyata bisa jadi tempat pelesir yang ciamik buat masyarakat Jawa Timur. Nggak cuman tamannya yang penuh wahana-wahana asyik buat disatronin, tapi juga jadi tempat asyik buat sarana narsis alias foto-foto.

Batu Night Spectacular, atau yang penduduk lokalnya lebih demen menyingkatnya jadi BNS, umumnya masang wahana-wahana standar dari taman ria. Mulai dari roller coaster, rumah hantu, dan aneka kendaraan yang umumnya menantang adrenalin pengunjung. Saya tertarik dateng ke sini, coz saya kepingin liat potensi daerah Malang buat mendongkrak perekonomiannya. Dan ternyata BNS memang cukup keren buat jadi daya tarik Malang, khususnya buat Batu, kota kecil deket Malang yang jadi tempat berdirinya taman ria ini.

Namanya aja udah mengandung kata Night, maka BNS ini pantesnya ya didatengin malem-malem. Loketnya aja baru buka jam tiga sore. Lhoo..apa menariknya? Yaa..memang daya tariknya BNS ini dari lampu-lampu di tamannya yang kerlap-kerlip sentrong sana-sini. Salah satu site unggulannya adalah Taman Lampion, yaitu taman seluas sehektar yang penuh dengan macem-macem konstruksi dari lampion warna-warni. Ada konstruksi bentuk kurcacinya Putri Salju, ada konstruksi bentuk menara Eiffel, sampek konstruksi bentuk hati raksasa. Pendeknya, surga deh buat yang seneng foto-foto dengan pose alay bin centil.

Ada juga rumah hantu, yang cukup menarik buat orang yang seneng nembak-nembak boneka pakai lampu laser. Saya nggak cerita banyak-banyak ya perkara rumah hantu ini, kan udah saya beberin foto-fotonya di sini.

Bioskop tiga dimensi juga ada lho di sini. Filmnya ya seperti bioskop 3D umumnya, dibikin pake sudut pandang pelakunya, dengan kamera meliuk-liuk nggak keruan. Kursinya penonton ya goyang-goyang mengikuti filmnya, jadi nggak disarankan nonton buat emak-emak hamil yang bolak-balik kontraksi, atau buat anak kecil yang norak nggak mau pakai sabuk pengaman. Nanti jatuh, Sayaaang!

Sebenarnya saya kepingin nyoba wahana-wahana yang naik-turun banting-banting nggak keruan itu, tapi gara-gara saya ke sini dua bulan lalu bareng kakak saya yang rada fobia tempat tinggi, jadi dia nggak mau nemenin saya naik-naik itu. Pelajaran kecil, kalau mau ke taman ria, cobalah pergi dengan sesama penggemar roller coaster. Ada yang mau pergi sama saya? *wink wink*

Favorit saya dari BNS ini sih tempat ice-skating. Selain adem, juga mainnya asik. Sebenarnya lapangan esnya bukan pakai es seluruhnya lho, tapi pakai lilin, jadi nggak terlalu licin. Terakhir kali saya main ice skating adalah 14 tahun lalu waktu saya sekolah di Oz, jadi sekarang saya udah lupa caranya. Ternyata mbak-mbak yang jagain ice-skating di BNS ini sabar banget ngajarin saya, nggak sampek lima menit pun saya udah asik meluncur di sekeliling lapangan. Yang takut jatuh nggak usah ngeri kepeleset, coz kita dipasangin pelindung di lutut dan sikut. Eh ya, kalau ke sini jangan lupa bawa kaos kaki sendiri ya, soalnya kadang-kadang sepatu luncurnya bikin lecet.

Dan..mumpung saya lagi pakai kostum sipil dan nggak ada yang ngenalin saya, saya pun beraniin diri main rodeo. Caranya gini, kita naik ke patung banteng, terus patungnya goyang-goyang ngikutin irama musik tango. Kita disebut sukses kalau selama patung bantengnya goyang itu, kita nggak jatuh. Whoaa..saya nggak tahan lama-lama di atas banteng ngamuk itu, nggak butuh semenit buat saya terpelanting ke atas kasurnya yang empuk! Tapi entah kenapa, petugasnya membiarkan saya bayar satu kali tapi naik bantengnya tiga kali. Barangkali liat saya nggak becus naik banteng tapi semangat belajarnya tinggi, atau memang jarang-jarang ada pengunjung yang cantik sekaligus urat malunya udah putus kayak saya.. :p

Jadi kesimpulannya gimana ya? Lantaran saya tinggal di Bandung dan udah kenyang bolak-balik ke Dufan, maka mau nggak mau saya pun bandingin BNS dengan Dufan. Dufan kan sekarang tiketnya udah Rp 100k lebih, tapi itu sudah termasuk tiket terusan. Adapun di BNS nggak menganut sistem tiket terusan. Kalau ke BNS cukup bermodal minimal Rp 7k aja di hari Senen sampek Kamis, sudah bisa keliling-keliling seluruh taman, tapi tentu saja nggak naik apa-apa. Kalau mau naik wahana ya kudu bayar lagi, tarifnya antara Rp 7-20k per wahana, tergantung kadar kekerenan wahana yang bersangkutan.

Wahana ini sama sekali nggak cocok buat mereka yang jaim atau kepingin pacaran, tapi lebih cocok buat mereka yang seneng main gila-gilaan bareng temen-temen se-gank atau bareng keluarga. Syukur-syukur bawa anak kecil, coz menurut saya sebagian besar wahana lebih bernuansa kekanak-kanakan ketimbang mewah. Yang jelas, jangan pakai rok, apalagi sepatu hak tinggi keliling taman ria. Bisa mati pegel, tau..

Bagusan mana sama Dufan? Ah, pertanyaan sadis itu, hahaha.. Tapi cukuplah ini buat kalangan masyarakat Jawa Timur yang kepingin seneng-seneng tanpa harus perjalanan terlalu jauh. Yang jelas sih, saya kepingin ke sini lagi, apalagi karena developer-nya BNS udah janji bahwa setiap tahun akan ada empat wahana baru. Dan di seberang BNS ada Jatim Park yang belum sempat saya satronin juga. Ada yang kepingin ke Malang dan senang-senang di BNS? Ayuk, ayuk, ajak saya dong.. 🙂

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

24 comments

  1. Pak Widodo, iya, betul, kalau dipikir-pikir ya mahal juga jika kepingin naik semua wahana. Saya aja nggak tertarik nyoba semuanya, cukup kepingin tahu segelintir aja, lain-lainnya saya anggap biasa aja. BNS nampaknya tahu ada segmen pasar tertentu yang seperti saya, yang cuman mau naik beberapa wahana aja, makanya mereka jual tiket masuk doang, sementara tiket per wahana dijual terpisah.

    Saya udah ke WBL juga, cuman belum sempat saya tulis di blog ini. Saya rasa lebih keren WBL ketimbang BNS ya. Cuman mungkin kelemahannya WBL itu hanya dibuka sampek sore. Kalau bicara soal jalan-jalan malem sih, Dufan buka dari jam 11 sampek jam 8 malem, seingat saya..

    Mbak Adhini, aah..nggak usah bikinlah di tempat Mbak Adhini. Dari Bintan kan tinggal nyebrang aja ke Sinx udah dapet Universal Studio, hahaha..

    Angki, iya memang tuh rodeo rada diskriminatif terhadap orang-orang kelebihan berat badan. Mungkin bisa dicoba kalo kamu bikin wahana banteng sendiri yang bisa nanggung orang-orang berberat 80 kg, hahaha..

    Mbak Reni, halaah..kalo naik Sancaka cumak dua jam kok Mbak belum sampek BNS juga? Hayuk dicoba doong..

    Nggak bisa liburan nih, Mbak. Lha aku sendiri sekarang udah dipanggil kerja..

  2. Wah aku dah lama pengen ke BNS mbak tapi sampai sekarang belum terlaksana juga. Jadi pengen nih mbak.
    BTW, mumpung liburan nih mbak.. gak ingin jalan2 ke Madiun ? Naik Sancaka cuma 2 jam lho… ^_~

  3. mawi wijna says:

    Saya sudah beberapa kali mendengar tentang BNS walau belum sempat kesana. Yah, menurut saya sih bagus, sebab menandakan kemandirian suatu daerah untuk membangun tempat hiburan. Tidak melulu harus ke Jakarta kalau mau naik Komedi Putar kan? :p

    Semoga wahana hiburan semacam ini juga didukung oleh perawatan wahana yang baik.

  4. widodo says:

    tapi bila di hitung ketemunya juga mahal tiket masuk beserta tiket masuk wahana yang ada,karena di BNS setiap wahana di kenakan tiket lagi..dan sudah pernah saya coba,mulai tiket masuk,taman lampion,bioskop 4 dimensi,rumah hantu dsb..semua ketemu hampir 280rb per kepala…

    bandingkan dengan wahana yg hampir sama di jatim park,WBL lamongan,yang hanya berada di kisaran angka 115rb jika memasuki semua wahana…

    tapi sebagai alternatif pilihan hiburan malam boleh juga untuk kebersamaan beserta keluarga…

  5. ReBorn says:

    waduh, buat saya yang tinggal di jakarta malah kejauhan klo kesana. geheehhe. tapi keren juga lampu-lampunya. klo libur panjang kayaknya saya harus ke jawa bagian timur ini…

    pengunjung yang cantik sekaligus urat malunya udah putus? urat malu putus sih iya kali ya, tapi kalo cantik mah, ummmm… :p

  6. Joko Sutarto says:

    Kelihatannya asyik. Apa ini tempat wisata baru, ya Mbak Vicky? Setahu saya terakhir kali waktu saya masih tinggal di Malang 4 tahun yang lalu (2006) saya belum pernah dengar Batu Night Spectacular ini. Boleh juga nanti saya coba ke sini sama keluarga kalau nanti mudik atau pas liburan ke Surabaya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *