Absen Doloo..

Sepanjang dua hari kemaren, saya ngiderin alamat e-mail orang-orang buat bilang selamat Natal. Ini kebiasaan saya semenjak kecil, bahkan sewaktu dulu belum ada e-mail dan saya masih ngirimin orang-orang kartu Natal dari Hallmark.

Nah, kemaren pas dateng ke fesbuk seorang temen buat bilang selamet Natal, tahu-tahu saya terhenyak. Ternyata wall-nya sudah penuh dengan berita-berita kematian teman saya. Saya kaget, owalah..pantesan akhir-akhir ini dia jarang nge-buzz saya di chatroom lagi. Temen saya itu, John Sinaga, staf kedutaan besar Amrik di Jakarta, sudah meninggal sebulan lalu, nampaknya karena sakit jantung.

Tahu nggak kenapa saya rajin ngiderin orang-orang buat bilang selamat Natal? Saya hanya mau ngabsen mereka, pastikan mereka masih hidup. Waktu dan jarak kadang-kadang sukses bikin kita putus hubungan sama teman, dan ketika kita akhirnya menemukan teman itu kembali, ternyata si teman itu sudah meninggal..

Jadi buat teman-teman yang Natalan tahun ini, saya mau bilang selamat Natal ya. Mudah-mudahan teman-teman sehat semua.

Oh ya, foto ini saya jepret dua hari lalu di @PvJBandung. Ceritanya di tengah mal ada patung Sinterklas. Lalu saya liat dua orang cewek pakai jilbab ini, mereka foto-fotoan di depan patung Sinterklas dengan riangnya. Buru-buru saya cabut HP saya dari tas, lalu saya jepret, klik! Ria Sugiarto benar kemaren dalam posting saya tiga hari yang lalu, Natal itu bukan cuman milik orang Nasrani. Orang-orang lainnya, bahkan yang pakai kerudung pun, ternyata juga menyukai Natal!

*Eh Vic, katanya lu kan kemaren turun ke mal untuk cari sepatu kets buat main badminton, kok malah jadi motretin orang gaya-gayaan di depan Sinterklas sih?*
http://laurentina.wordpress.com
www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

17 comments

  1. Ceritaeka says:

    Turut berduka untuk temanmu ya bu dokter.
    Kematian beliau ini sempat masuk liputan berita di TV.

    Aku tahun ini kebagian imelmu juga yah 🙂
    Ma kasih. Kecups2

  2. IbuDini says:

    Kota tempat saya tinggal sekarang sepi bu…meskipun Liburan Natal tetapi masih ada yang bekerja..ya kayak suami saya contohnya.
    Meskipun kita muslin bukan berarti kita tidak boleh menyukai..terus terang saya suka lihat lampu natal karna cantik.

  3. Yunna says:

    sepi banget di kotaku, padahal natal dan tahun baru menjelang…

    walau aku muslim, aku juga suka benget liat hiasan natal dan tentu aja sinterklas……

  4. ditter says:

    Buat kami sekeluarga (besar) dari pihak ibu, lebaran bukan cuma milik keluargaku yg muslim, tapi juga saudara-saudaraku yg merayakan natal, krn mereka juga bersenang-senang di rumahku untuk makan ketupat opor spesial yg sangat mereka idam-idamkan itu… 🙂

    Sedangkan natal juga bukan cuma milik saudara-saudaraku yg merayakannya, tapi juga keluargaku, karena kami semua bisa berkumpul, silaturahmi, dan juga makan kue-kue yg enak-enak 🙂

  5. Kecuali buat alasan basa-basi, gw nggak pernah broadcast ucapan selamat apapun di forum manapun. Coz gw tau status gw hanyalah satu dari setumpuk status yang dibaca orang-orang di timeline atau news feed, kecil sekali kemungkinan bahwa mereka memperhatikan bahwa mereka mendapatkan ucapan selamat dari GW, bukan ORANG LAIN.

    Demikian juga gw nggak pernah tanggapin broadcast-an selamat dari orang-orang di forum publik, coz gw rasa itu nggak ada bedanya dengan spanduk Selamat Hari Raya yang suka dibentangin di mal-mal. Coba dipikir-pikir, apakah manajemen mal sungguh-sungguh menyelamati hari raya kita? Nggak kan, mereka hanya berharap kita berbelanja LEBIH BANYAK untuk hari raya kan, hihihi..

    Kayaknya cuman Indonesia ya di Asia Tenggara yang semangat silaturahminya kental. Gw udah denger sih kalo Lebaran di negara lain nggak seseru di Indonesia. Bahkan di Sinx pun, orang lebih rame ngerayain Natal di Patung Merlion ketimbang nelfonin sodara-sodaranya.

    Kalo di Malaysia itu Natalnya nggak terlalu rame, semoga bukan karena di sana kaum minoritas ditekan represif oleh partai UMNO yang berkuasa.

    Gw belum pindahan nih, ini masih packing barang-barang. Pindahan kota tuh ribet banget.. *mau nangis*

    Oh ya, gw seneng kalian semua masih hidup, hihihi.. Terutama lu, Ria, coz gw nggak denger apapun dari lu hampir dua bulan.. :p

  6. Di Miri mah Mba entah itu Lebaran ato Christmast, suasanya sepi2 ajah. emang seh kalo di mall semarak banget hiasannya, tapi yah suasana hari raya ga semeriah di Indonesia.

    Waktu Lebaran, tetangga gw yang muslim ga saling dateng mengunjungi untuk silaturahmi. Lah kan aneh kalo gw tiba2 dateng. Lagian pintu pada ketutup semua.

    Christmast juga begituh (disini yah rata2 Christian secara banyak China & Dayak), perasaan sepi2 ajah.

  7. Arman says:

    gua udah bales email lu jadi lu tau gua masih idup ya vic… hehehe.

    thanks banget buat email merry xmas nya! it's very nice of you…

    sekarang kebanyakan orang pada cuma broadcast message di bbm. jadi gak ada personalitasnya lagi. hahaha. makanya gua seneng kalo dapet ucapan yang personal lewat email atau bbm juga gpp asal emang niat ditujukan ke kita, bukan sekedar broadcast. 🙂

  8. Fanda says:

    Wah, jadi pengen mengabsen teman2 di facebook ah…
    Kirain tadi absen = tidak hadir, bukannya absen = mengecek kehadiran, hehehe… Kirain kamu mau absen ngeblog dalam rangka rencana pindahan. Eh, ini kamu udah pindahan belum sih?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *