Bagasi Saya Hilang dan Ditemukan Lagi

Hari ini, saya naik Merpati Nusantara Airlines dari Bandung, dengan tujuan Surabaya. Penerbangan dimulai pada pukul 6.00 dari Bandara Husein Sastranegara di Bandung, dengan nomor penerbangan MZ 616, dan saya mendarat di Bandara Juanda Surabaya jam 7.00. Saya check in di counter bawa koper cokelat berukuran besar, seberat 16 kg, ukurannya sekitar 60 cm x 40 cm x 30 cm, dan koper saya dipasangi label bagasi.

Ketika saya mendarat di Juanda, saya menunggu di baggage claim di depan rel yang mengantarkan koper itu. Koper saya tidak ada.

Saat saya menulis blog ini, saya sedang mengklaim kehilangan koper saya di kantor Merpati di Juanda. Saya tidak bisa bergerak dari sini, coz saya tidak bisa melakukan pekerjaan saya di Surabaya selama koper saya belum ditemukan. Karena semua keperluan saya untuk bekerja ada di dalam situ. Koper saya berisi pakaian, bahan-bahan untuk mandi, kipas angin, dan buku-buku.

Mohon doa dari jemaah semua, supaya koper saya ditemukan.

Saya mempercayakan diri saya untuk terbang bersama koper saya di Merpati, karena saya menyangka mereka bisa menjaga koper yang saya titipkan dengan baik. Jadi sebaiknya mereka menemukan koper saya. Karena saya tahu, hanya mereka yang bisa membantu saya menemukan kembali koper yang sudah saya titipkan kepada mereka.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

31 comments

  1. Rawins says:

    kalo aku pengalaman buruk tuh selalu sama si singa tuh. bisa-bisanya dari jakarta bareng, begitu orangnya sampe jogja kopernya nyampe balikpapan.
    pernah juga kena delay ga jelas dengan hasil akhir orangnya masih di cengkareng tapi kopernya sudah nyampe jogja.
    terakhir dari jogja ke jakarta ransel utuh tapi jaket di dalem ransel lenyap.
    sejak saat itu kalo ga kepepet-pepet amat, wegah naik singa…

  2. Untungnya Merpati bekerja keras mencari koper saya. Koper saya ternyata tertukar oleh penumpang lain. Merpati mencari koper saya sampek ketemu dan mengembalikannya dengan selamat. 🙂

  3. Cahya says:

    Saya belum pernah mengalaminya Mbak, kalau saya pasti bingung coba, mau bagaimana kalau semua barang ada di sana. Masa telpon atasan di Kepolisian RI, paling saya malah diketawain.

    Trus ceritanya gimana sekarang?

  4. Kadang-kadang ada beberapa hal yang bikin petugas jadi tidak disiplin meriksa label bagasi. Misalnya pembawaan (ajudannya) penumpang yang intimidatif. #nomention

  5. iks says:

    syukurlah sudah kembali kopernya sis 🙂 Aku juga pernah kejadian kaya gini tapi dengan maskapai lain, yang mengherankan adalah ternyata penjaga di bandara pun yang seharusnya mengecek nomer bagasi tidak bekerja dengan baik. Kalau saja, semuanya beneran dicek dan bukan hanya sebagai formalitas kejadian kaya gini pasti gak terjadi.

    salam kenal juga sis 🙂

  6. Mbak Elisa, kalo menurut gw sih, gw kalo jadi petugas bandara, gw ngeliat yang ngambil bagasinya pake baju polisi atau tentara, gw mungkin akan mengendorkan ketatnya pemeriksaan, coz gw males cari ribut sama mereka. Bahkan meskipun ada kemungkinan mereka yang pake seragam itu bisa mengambil koper yang salah. Hm..ini perkiraan gw sih, mudah-mudahab gw salah ya..

  7. Syukurlah udah ketemu, tp harusnya sebelom keluar dari bandara kan ada petugas yang ngecekin kode di tag koper dengan potongan yang ada di penumpang. Lagi si ajudan ikut terbang gitu? bisa2nya masuk ambil bagasi, bahaya tuh..

  8. Iya sih sempat kepikiran juga lho, Mbak.
    Waktu keilangan koper itu, aku mikir, "Oh siyalan, koper ilang. Apa ya yang kira-kira fatal? Ya ampun! Kipas angin! Haiyaa..mosok nanti malem aku mulai ngekost nggak pake kipas angin?? Sumuuk! Merpati harus temukan koper itu! Kalo nggak, kupaksa mereka beliin aku kipas angin malam ini juga!"

  9. thesalem says:

    Haha dasar ya gak setia kawan, orang lagi kena musibah gw masih sempet ketawa ngebayangin bawa kipas angin segala, jadi inget dulu mau kemping ke cidahu kita sibuk mikirin nyolokin hair dryer kemana ya hehe.

    Syukur deh udah ketemu, Kalo gak si Mbak bisa kepanasan eh kebingungan maksudnya ^_*

  10. Jadi gini ceritanya. Saya melakukan klaim ke Lost and Found-nya Merpati. Merpati melacak jejak koper saya, dan ternyata koper saya tertukar dengan penumpang lain. Penumpang lain itu tidak sengaja mengambil bagasi saya, soalnya dia nyuruh ajudannya buat ngambil bagasi dia sendiri. Si ajudan itu nggak tahu persis koper bosnya yang mana, jadi dia ngambil aja koper saya yang disangkanya milik bosnya.

    Merpati akhirnya nganterin koper si penumpang itu ke rumahnya si penumpang, lalu ngambil koper saya. Mereka mengembalikan koper saya dengan utuh tanpa cela.

    Merpati melayani saya dengan baik, dan saya berterima kasih atas upaya keras mereka. 🙂

    Eh ya, di tempat saya sekarang nggak ada es krim. Adanya kipas angin bawa sendiri, hehehe. Kipas anginnya nggak mesti khusus sih, cuman masalahnya saya nanti kerjanya kan padat, jadi kayaknya nggak sempat belanja kipas angin sendiri, hahaha..

    Kuliah saya mulai minggu depan. Tapi kegiatan ekstrakurikulernya udah mulai sekarang, hehehe..

  11. Joko Sutarto says:

    Saya turut prihatin Mbak Vicky atas musibahnya. Semoga kopernya segera diketemukan. Eh, akhirnya sudah diketemukan, ya? Syukurlah kalau gitu.

    Karena sudah ketemu boleh saya juga cerita sedikit tentang pengalaman serupa. Saya pernah perjalanan dari Surabaya menuju Medan. Selesai check in (boarding) di bandara Juanda saya tinggal ngobrol dengan teman saya di luar sehingga sampai tidak dengar waktu pesawat mau berangkat. Akhirnya saya ketinggalan pesawat.

    Karena pesawat saya harus transit dulu di Jakarta maka saya terpaksa membatalkan penerbangan yang dari Jakarta ke Medan lalu mereschedule keberangkatan saya menjadi esok harinya.

    Lalu bagaimana dengan bagasi saya? Bagasi saya sudah nyampai duluan di Medan tetapi saya baru sampai esok harinya. Ha….Ha….Ha… Untung ndak sampai hilang atau ketlisut seperti kasus Mbak Vicky ini. :))

  12. Hehehe sedang rajin Blogwalking…

    syukurlah kopernya ketemu pas baca komen tarakhir mbak. Memang harusnya sih mudah ditemukan secara kopernya aja segede itu, hahahaha…

    Info Menarik : Sampai sekarang saya belum pernah naik pesawat. hihihi :p

  13. wahhh semoga kopernya cepat ketemu ya tante vicky. Repot kalo smp ga ketemu, ntar tante vicky ga bisa mandi lagi, hehehe… ohya ini shishil tante, lg main ketempat tante vicky, ada ice cream ga tante…???

  14. BabyBeluga says:

    Mudah2an kopernya ketemu ya. Mungkin salah masuk pesawat, berpikir positiv deh. Dulu pernah juga tuh bonyok pas kesini, kopernya ilang. Komplen ke penerbangan, lupa deh kayaknya sih American Airlines. Mrk blg besok pagi diantar, ternyata surprise, surprise, malam hari kopernya diantar.

  15. Gaphe says:

    Semoga cepet ketemu mbak Vicky.

    asal jangan trus diganti duit x berat bagasi.. rugi pastinya.

    Yah, nggak bisa kopdaran deh di SBY.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *