Membagi Bahagia

Ada dua hal yang paling hype pada waktu Tahun Baru, yaitu kembang api dan terompet. Dan saya nggak suka dua-duanya. Kembang api memang bagus, tapi suara ledakannya bisa bikin telinga rusak. Terompet juga nggak saya sukai, dan alasan kenapa saya nggak seneng terompet pernah saya tulis di sini.Jadi beberapa hari lalu, saya dimintain tolong kolega yang mau bikin acara tahun baru. Mereka minta bala bantuan saya buat nyediain kipas angin dan terompet.Saya bisa minjemin kipas angin, tapi saya nggak ngerti gimana mereka mau minta disediain terompet. Kok sudah umur gede gini masih mau niup terompet, bukankah terompet itu mainan anak-anak?Tapi kolega itu minta tolong saya dan saya akhirnya mau bantuin. Persoalannya sekarang, saya mau beli terompetnya gimana? Saya dimintain buat beli terompet 10 biji, tapi anggarannya terbatas.Sambil bingung, saya pun jalan-jalan di pasar deket apartemen saya. Eyalaa..di tengah pasar saya lihat ada bapak-bapak jualan terompet. Bentuknya lurus, warnanya emas mencrang bin gonjreng. Setelah tawar-menawar, akhirnya saya mutusin beli terompetnya bapak-bapak itu, 10 biji.Saya bukannya nggak malu bawa pulang terompet-terompet itu. 10 biji, bo! Dan saya pun bawa terompet-terompet itu sambil jalan kaki ke apartemen saya. Dasar yang saya lewatin kan pasar, sepanjang saya jalan, ada aja orang neriak-neriakin saya dalam bahasa Jawa.
“Owalah, Mbaak, ndak kurang banyak tho Mbak, terompetnyaa?”
“Haa..Mbaknya ayu-ayu mau tahun baruan di manaa?”
“Terompet, terompet, terompeeet!”Ya ampun, untung pembawaan saya rada gaya dikit. Kalau enggak, saya serasa dikira pedagang terompet deeh.. :pKemaren, saya sodorin ke kolega saya, kipas angin dan terompet-terompet itu. Kolega saya pesen, nanti kalau pestanya udah selesai, saya boleh ambil barang-barang yang saya pinjemin.Maka, semalem, saya merayakan tahun baruan bareng geng sambil lihat kembang api di Surabaya. Nggak ada yang istimewa sih, buat saya Tahun Baru itu ya biasa-biasa aja, tapi saya cuman seneng jalan-jalan sama temen aja.Lalu datenglah pesen dari kolega saya. Katanya, pestanya sudah selesai. Maka saya dan teman pun cabut ke rumah sakit tempat pesta tahun baru itu kelar digelar.Ketika saya masuk ke rumah sakit, saya menjumpai pemandangan yang jarang banget saya lihat di siang hari. Koridor-koridor rumah sakit penuh dengan keluarga-keluarga penunggu pasien yang diopname di situ. Keluarga-keluarga itu tidur di koridor, dengan beralaskan tikar, lengkap dengan berbekal selimut dan termos air panas. Perawat kan nggak ngijinin pasien opname ditungguin keluarganya banyak-banyak di kamarnya, jadi sisa keluarga yang rumahnya terlalu jauh pun berkemah di koridor rumah sakit.Nampaknya saya berjalan di koridor itu bikin mereka terbangun, coz saya merasa beberapa pasang mata melirik saya ketika saya jalan ke blok rumah sakit tempat kolega saya menunggu saya.Ternyata kolega saya nggak cuman balikin kipas angin saya. Tapi terompetnya juga ikutan dibalikin! Nggak ke-10-nya sih, cuman tinggal empat biji, tapi saya nyaris ketawa dalam hati. Halah, siapa juga sih yang mau pakai lagi tuh terompet, toh saya dan teman nggak seneng niup terompet kan?Saya ngambil kipas angin, sedangkan teman saya ngambil terompet-terompetnya. Teman saya buru-buru jalan duluan via koridor itu, sementara saya jalan di belakangnya. Lalu saya dengar ada keluarga pasien yang lagi tiduran di koridor itu sembari ngeliatin kami jalan, tahu-tahu ngomong, “Whoaa..terompetnya!” Memang dasar tuh terompet warnanya gonjreng abis, jadi menarik perhatian.Tapi mendadak saya terpikir sesuatu. Saya berhenti, dan menoleh ke bapak yang barusan berkomentar itu. “Pak? Bapak mau terompet?”Si Bapak terhenyak. “Ada, Mbak?” Saya mendengar nada terkejut di suaranya, sekaligus pengharapan.Saya mengernyit. “Bapak mau terompet?” Saya nanya lagi.Si Bapak: “Ada?””Tunggu sebentar,” kata saya. Lalu saya lari dan nyusul teman saya.Beberapa saat kemudian, saya balik ke koridor itu sambil bawa keempat terompet itu. Ternyata si bapak (dan istrinya!) sudah bangun dari tikarnya menyusul saya..”Ini, Pak, buat Bapak aja semuanya!” kata saya menyodorkan terompet-terompet dari kertas emas itu.Saya nggak menduga, suami-istri penunggu pasien itu nampak berseri-seri. “Terima kasih, Mbak! Suwun!””Selamat tahun baru, Pak! Selamat tahun baru, Bu!” saya melambaikan tangan, dan buru-buru minggat menyusul teman saya.”Selamat tahun baru, Mbak!” saya dengar mereka teriak di belakang punggung saya.***Kadang-kadang saya lupa, betapa hal-hal kecil bisa bikin orang lain senang. Buat saya, terompet kertas mungkin nggak ada artinya. Tapi mungkin buat orang lain, barangkali terompet itu hiburan yang sangat membahagiakan, apalagi buat orang yang cuman bisa menunggui keluarganya yang lagi diopname dengan cara tidur di koridor rumah sakit. Entah mau diapakan terompet-terompet itu oleh suami-istri itu, mungkin mau mereka kasih sebagai hadiah kejutan buat anak mereka yang bangun besok paginya. Atau mungkin mau mereka tiup-tiup sebagai tanda eforia menyambut tahun baru. Terompet yang selama ini saya sepelekan, ternyata adalah benda sederhana yang bisa bikin orang lain senang setengah mati.Ya Tuhan, mudah-mudahan meniup terompet itu nggak bikin mereka ditangkep satpam rumah sakit. Kalau sampek suara terompet itu mengganggu pasien yang lagi dirawat, bisa repot mereka nanti..

Gambarnya diambil dari http://koranbaran.wordpress.com

http://laurentina.wordpress.com
www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

34 comments

  1. IbuDini says:

    Betul Bu…Hal yang menurut kita kecil bisa membuat seseorang bisa tersenyum karna bahagia…dan itu semua tanpa kita duga terkadang.

    Happy New Year ya…

  2. Didut, selamat tahun baru juga. Terima kasih, Mas Fahmi sudah senyum-senyum tuh.. :p

    Toean Moeda n Mbak Ina, saya juga nggak ngira benda sesepele itu bisa bikin keluarga pasien jadi sumringah banget. Seneng bisa bikin orang bahagia pada jam 1 pagi.. 😀

    Fenty, bukan, sebenarnya bukan itu tujuannya mbawa kipas angin, hahaha.

    Well, aku sendiri nggak tau berapa penghasilan tukang terompet, tapi kurasa kalo dia jualnya di kawasan slum gitu kayaknya bisa laris manis yah. Tapi kalo pembelinya model aku yang minta nawar terus, lama-lama dia ya tekor, hihihi..

    Aku ditulis di Surabaya aja sekarang di blogroll-mu. Officially lho, beneran.

    Pak Eko, aku nggak suka juga main terompet, tapi aku seneng tempat rame. Sangat menyenangkan lihat kelakuan orang-orang 😉

    Ireng, iya nih, pasca tahun baru pasti sampah-sampah berkeliaran di mana-mana. Mulai dari sampah plastik minuman sampek sampah terompet..baah!

    Mbak Fanny, laah kalo waktunya tahun baru jangan tidur, Mbak. Atau jangan-jangan Tahun Baru buat Mbak hanyalah sekedar momen buat libur sehari ya? Hihihi.. Selamat tahun baru ya 🙂

    Galih, jangan dibayangin! Image-nya nggak banget deh.. :p

    Huda, Rian, Mbak Sylvia, selamat tahun baru juga 🙂

  3. BabyBeluga says:

    Selamat Tahun Baru… iya yah terompet di Indo emang bling bling bnget warnanya. Tersentuh sekali yah ketika menyadarin sesuatu yg tiada artinya bagi kita dapat memberikan suka cita pada orang lain. GBU

  4. ireng_ajah says:

    Tambah 1 lagi mbak, yaitu sampah !!

    Btw, met tahun baru. semoga cepet nikah.. ^_^

    **Udah nikah belum sih ya?? :mikir

  5. rawins says:

    barang sepele tapi kadang tidak sesepele itu buat orang lain. sayang aku ga suka ke tempat rame, jadinya ga pernah maenan trompet.

    eh sekarang di bandung apa surabayasih bu..?

  6. Jadi sekarang, aku mesti nulis bandung atau surabaya nih di blogroll ? hehehehe

    oh buat ini kipas anginnya *nuduh* 😀

    kesian sama yang jual terompet, berapa penghasilan mereka ya sekarang ? O_o

  7. Mr TM says:

    Betul banget, terkadang hal sepele yg mungkin kita anggap tidak perlu, ternyata bernilai besar bagi orang lain…

    Happy new year Teh Vicky….!

  8. didut says:

    hati memang terasa agak plong sekaligus sesak ketika kita bs memberikan kebahagiaan untuk orang lain vick .. selamat tahun baru yah 🙂 .. semoga langgeng dengan kangmasnya 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *