Plesternya Harus Dibayar..

Ini plester. Warnanya putih, bentuknya modis.Kesambet apa saya kok sampek iseng nulis plester di sini? Yaa sebagai pengetahuan aja buat para jemaah blog semua. Teman-teman umumnya punya sediaan plester di rumah ya yang standar aja, warnanya cokelat, lebarnya kecil, semacem selotip gitulah. Sekarang banyak dijual plester-plester yang bergambar lucu-lucu, mulai dari gambar dinosaurus sampek gambar benderanya Kompeni. Biasa dipake orang buat nutupin luka setelah sebelumnya diobatin obat merah.Plester kecil-kecil itu ternyata bisa bikin penderitanya mengeluh panjang pendek. Beberapa orang ternyata ada yang alergi terhadap bahan plester. Akibatnya banyak yang mengeluh lukanya terasa gatel-gatel setelah dibekap plester. Nggak heran, banyak pasien minta lukanya dibedaki dulu sebelum diplester.
Keluhan lainnya adalah terasa nyeri ketika plesternya dicopot. Bayangin plesternya dicabut..kraak! kulit yang terluka terasa perih bukan main seperti baru waxing. Itulah kenapa saya nampilin gambar plester ini. Plester putih yang saya tampilin ini, nggak bikin alergi. Dan ngelepasinnya pun cukup dilumurin air atau alkohol dulu, dan dia akan copot sendiri. Malah nggak usah cairan atau pun langsung dicopot pun juga nggak akan seperih plester standar.
Plester ini banyak dipakai pada pasien-pasien yang baru mengalami operasi atau baru dijahit. Maka dijualnya terbatas, dan jarang banget dijual di supermarket pasaran.Masalahnya sekarang, tidak semua orang bisa pakai plester modis ini. Contohnya, pasien miskin yang dirawat di rumah sakit dengan asuransi pemerintah. Asuransi pemerintah sudah menanggung hampir semua alat perawatan untuk pasien, tapi hanya dalam batas-batas tertentu. Item kecil seperti plester misalnya, ditanggung pemerintah hanya berupa plester cokelat yang kadang-kadang bikin gatel itu. Nggak heran, kadang-kadang pasien miskin mengeluh plesternya nggak nyaman, dan ujung-ujungnya bikin dos-q jadi stres sendiri.Beberapa pasien yang merasa terganggu oleh plester ecek-ecek ini, menyerah dan minta plester putih. Konsekuensinya, mereka rela mbayar sendiri coz plester putih kan nggak ditanggung asuransi pemerintah. Ya nggak pa-pa sih, kalau mereka kepingin nyaman dan rela mbayar, kenapa tidak? Harganya sih relatif terjangkau, masih lebih mahal harga rokok lima bungkus. (Kenapa saya nyantumin rokok sebagai pembanding harga? Soalnya orang miskin itu, lebih stres kalau nggak bisa beli rokok daripada beli nasi).Siyalnya, isu mengenai “hal-hal yang tidak ditanggung Pemerintah” ini seringkali nggak diketahui orang awam yang nggak ngerti masalah sesungguhnya. Coz sudah diplot dari sononya, orang-orang yang dirawat dengan asuransi Pemerintah, baik itu pakai kartu Gakin atau Jamkesmas, dijanjikan bahwa kalau dirawat di rumah sakit, nggak perlu bayar apapun. Akibatnya, ketika pasien miskin diketahui disuruh bayar karena minta plester putih yang tidak bikin gatel dan tidak perih ketika dicopot, hal ini dipolitisir dengan lebay, seolah-olah rumah sakit memalak kantongnya pasien itu.Ini memang dilema. Di sisi pasien miskin, kalau dia pakai plester ecek-ecek, dia dapet gratis, tapi mungkin alergi. Tapi kalau dia pakai plester putih, dia memang lebih nyaman, tapi harus bayar.
Buat rumah sakit, kalau dia kasih plester putih, dia mungkin akan ditanyain LSM atau wartawan lebay kenapa dia “morotin” pasien miskin yang katanya mestinya nggak usah mbayar. Tapi kalau dia biarkan pasiennya pakai plester standar yang bikin alergi, mosok dia tega sih membiarkan pasiennya gatel-gatel?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

33 comments

  1. Angga Eka says:

    aduh,, aku ini juga alergi plester yang coklat,, dulu nya sih nggak alergi lho,, tapi waktu ada lecet di kaki, aq kasih plester malah jadi gatal merah ber air dan merambat jadi besar bgt luka nya,, pertama nggak percaya masa iya alergi sama plester,, tapi waktu ada luka di jari krn kena pisau, aq tutup lagi pake plester udah gitu gatel lagi, berair lagi sampai bengkak, dan sekarang udah nggak mau pake plester lagi,, meskipun ada luka aq biarin aja, krn kalo udah alergi jadi tersiksa

  2. Saya juga alergi plester yang warnanya coklat muda itu atau yang semua orang bilang ecek-ecek, baru kemarin ini saya masuk rumah sakit dan harus di infus, waktu di infus saya dipakein plester yang putih jadi ga masalah, eh waktu saya harus CT Scan, saya dikasih obat seperti infus tapi pake plesternya yang ecek-ecek itu, saya udah bilang saya alergi dengan plester itu tapi dokter bilang cuma sebentar koq nanti dilepas aja lagi karena diruang CT scan ga ada plester putih (habis), setelah masuk ruang rawat langsung saya buka tapi dua hari kemudian ditempat bekas tempelan plester itu keluar bintik-bintik seperti kutu air yang gatalnya minta ampun.. sampai saat ini gatal dan bintik-bintik belum ilang, harus gimana ya mbak?????.. biasanya kalau udah sembuh ada bekasnya hitam..

  3. Gw baru tau loh Vic tentang plester yang ini *sumpe deh kemana ajah gw*. Soalnya kalo luka gw biarin terbuka ajah daripada ditutup plester. Kata penasehat spiritual gw (Ayah Zahia) lebih cepet kering luka kalo dibiarin kebka. Laian gw kaga tahan waktu mo bukanya. Hadoooohhh, menderita lahir batin dah!

  4. Mbak Rose, caranya supaya plester nggak bikin sakit waktu dicopot, lumurin dulu plesternya pakai alkohol, setelah itu plesternya akan copot sendiri dan nggak seperti tercabut dari kulit.

    Cepot, yah, memang begitulah adanya. Hmm..

    Mbak Reni, harga plesternya tergantung berapa banyak yang dipakai, Mbak. Biasanya dihitung per sentimeter yang diambil. Eh ya, sudah lama nggak ke sini ya? Kabarku baik kok.. 🙂

  5. Kok aku baru tahu ada plester besar yg berwarna putih ini ya..? Yang aku tahu emang plester yg kecil2 itu.. dan sekarang lebih suka beli yg ada gambar2nya… lucu..! :p

  6. Rose says:

    Saya g ad alergi klo pake plester yang kecil2 itu ( malah br tw klo bisa alergi klo g cocok..makasih infonya mba) tapi klo mw copotin memang iya sakit bgt,,,trus berbekas..

  7. Lily Kasim says:

    sayah termasuk golongan yang resek dengan plester…kulit e alergian…payahhh…tapi syukurlah kulit ga ada luka, cuma koreng2 dikit..wkwkwk…

  8. Wah, saya nggak pernah dengar kalo ngisap plester itu berbahaya 😀

    Tapi Bu Dev, kalau bisa saya sarankan, jika nggak kepingin anak Bu Dev ngisep jempol, jangan tutupin jarinya anak itu pakai plester coz berarti Bu Dev mesti keluar modal buat beli plester. Jempolnya cukup diolesin pakai sambel aja, niscaya anaknya pasti nggak mau ngisep jempol lagi.. 😀

  9. Anonymous says:

    Mbak, kalo anak2 pake plester (yg warna coklat) di jempol trus jempolnya dihisap bahaya ga? soalnya anak saya suka hisap jempol jadi suka saya plester jempolnya biar ga sering dihisap 🙂

    Dev

  10. latree says:

    kemaren aku waktu diinfus juga pake plester putih ini.
    tapi yang buat nahan jarum infusnya plesternya bening dan tipis, kaya plastik gitu. trus pas dilepas sakit 🙁
    kata susternya plester transparan itu dipake supaya bisa dilihat kalo jarumnya geser, bengkak, atau kenapa-kenapa..

  11. IbuDini says:

    Saya baru tau kalau ada Plester putih…
    Dan saya kalau ada luka paling jarang di Plester soalnya makin lama keringnya, dan untungnya saya juga termasuk memiliki kulit yang gak macam-macam alias pakai apa aja bisa tapi beda sama anak saya..kulitnya benar2 sensitif.

  12. Mbak Sylvia, mungkin kuncinya mesti di kualitas pada bagian pembiayaan kesehatan ya. Tunjangan kesehatan yang diberikan asuransi, baik itu asuransi pemerintah atau pun asuransi swasta, harus berupa kualitas yang bagus juga, jangan cuman mikirin kuantitas doang. Kalo kualitas pembiayaannya tepat guna, pasti dikasih plesternya juga yang bermutu. Tapi kalo cuman mikirin "yang penting rakyatnya dibayarin, perkara mutu barangnya jelek itu urusan belakangan", ya pantes aja dikasih plesternya yang ecek-ecek.

    Galih, saya pikir juga gitu. Padahal saya kirain di sekolah jurnalistik itu diajarkan cara mengorek fakta, bukan memelintir-melintir cerita. Lha dulu wartawan-wartawan lebay ini pada sekolah di mana?

  13. BabyBeluga says:

    Kalau disini biaya RS umumnya ditanggung asuransi, makanya untuk hal2 bangsanya plester gitu pasti dikasihnya yg bagus and dicharge berapapun pihak asuransi bayar. Makanya gga heran biaya asuransi kesehatan disini mahal. Belum lagi orang2 yg qualified untuk dapet santunan dari pemerintah tuh kalau ke RS udah gratis dari dulu-dulu. Jadi lingkaran setan yg ujungnya mahlanya premi asuransi kesehatan

  14. ica puspita says:

    akhirnya mbak vicky menulis tentang hal yang berhubungan dengan RS 🙂
    saya baru tahu tuh mbak kalo gatal disekitar plester itu alergi. makanya saya paling males luka sedikit saja diplester, bukannya malah kering, luka malah lembab dan gatal.

  15. Sebenarnya kalau pakai kapas dan kain kasa, problemnya masih harus pakai plester cokelat, jadi nanti lukanya ditutupin tiga lapis. Efeknya nggak higienis, soalnya kuman dari udara tetap bisa masuk dari sela-sela kapas.

    Tapi kalau pakai plester putih, cuman butuh kain kasa doang dan plesternya, cukup dua lapis. Plesternya sendiri rapat sekali, jadi kuman dari udara nggak bisa masuk.

    Dan tetap bisa dipakai gaya-gayaan alias pura-pura :p

  16. Yunna, iya betul plester putihnya memang mesti di-charge lebih. Soalnya harga produksi plester putih itu memang lebih mahal daripada plester cokelat yang ecek-ecek itu.
    Memang kasihan sih buat orang-orang yang alergi karet plester cokelat seperti Yunna.

    Mas Fahmi n Zippy, hehehe..waktu tadi siang post ini diunggah, gambarnya lupa di-attach. Soalnya ngirim postingnya via e-mail dari HP, dan saking semangatnya ngirim posting sampek lupa ng-attach gambar. Justru baru inget setelah posting-nya upload dan sebelum diperbaikin, komentar kalian bertiga sudah keburu datang, hahaha..

    Oh ya, betul tuh, plester yang nutupin luka, terutama yang cokelat tuh, memang bikin luka jadi lembab dan malah nyusahin lukanya buat sembuh. Nah, plester putih ini mencegah kelembaban itu, coz bahannya memang nyerap keringat.

    Oke, saya mulai kedengeran seperti SPG-nya plester.

  17. Zippy says:

    Mana mbak, gak ada gambar plesternya? 😀
    Syukurnya sih saya gak pernah alergian sama yang namanya plester.
    Cuma emang anti banget.
    Bukannya apa, terkadang pake plester malah buat luka jadi makin lama sembuh, basah terus karena lembab.

  18. Yunna says:

    aku juga alergi plester yang ecek2 mbak…
    pernah satu kali aku abis kecelakaan terus di bawa ke rumah sakit, karena aku alergi sama plester yang ecek2 itu akhirnya di kasih plester putih. tapi ibuku protes kenapa plesternya harus di charge lebih….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *