Istrinya Teman

"Vicky, gw mau kawin," ucap seorang teman pada saya tahun lalu, dalam sebuah pesan yang dia kirimkan di Facebook.Saya balas, "Hm? Lu mau kawin? Siapa cewek yang sial dapet lu itu, Lin?"Colin, 28, bukan nama sebenarnya, temen saya itu, ngegaplok saya di Facebook. (Eh, gimana ya caranya ngegaplok di Facebook ya? Yang pasti bukan pakai "poke" :p) "Siyalan lu, Vic! Udah ah, pokoke dateng ya! Ntar gw kirimin undangannya ke rumah elu! Rumah elu masih di tempat yang dulu kan?"Singkat cerita, memang bener Colin kirim undangannya ke rumah saya. Undangan cetak lho, bukan undangan basa-basi pakai SMS apalagi undangan massal via Facebook. Saya ketawa geli. Jujur aja, kalau Colin nggak pasang fotonya di Facebook, mungkin saya udah lupa tampangnya Colin. Lha terakhir kali saya ketemu Colin adalah 10 tahun lalu, bo'..Oiya, nyokapnya Colin sampek bela-belain nelfon nyokap saya demi minta nyokap saya dateng. Sudahkah saya ceritakan bahwa saya dan Colin sudah temenan semenjak SD? Nggak heran nyokap-nyokap kami sama-sama tahu kami berdua semenjak ingusan. (Eh, saya udah nggak ingusan lho waktu kecil..)Jadi pergilah saya dan nyokap ke kondangannya itu, suatu malam di bulan Desember. Tamunya banyak sekali, dan pestanya super duper meriah. Tapi ketika saya dan nyokap naik ke podium buat nyalamin penganten, mempelai prianya kontan teriak, "VICKY!"Saya nyengir, dan seketika saya ngulurin tangan, dan mendadak memeluk Colin lalu mencium kedua pipinya. Ya know, sungguh menyenangkan lihat teman kecil saya, yang terakhir kali ketemu saya 10 tahun lalu, dan sekarang mengundang saya ke pernikahannya, dan tetap mengenali saya biarpun tampang saya kan mestinya udah berubah dalam 10 tahun.Lalu saya menyalami istrinya Colin yang baru itu. Sudah, saya turun dari pelaminan.Baru seminggu kemudian, nyokap saya negor saya, "Koen waktu itu nyium Colin kan?""Uhh, yeah," mendadak saya agak malu. Sebentar lagi saya pasti akan ditegor karena nyium pria yang bukan sodara saya.Tapi ternyata saya salah. "Mestinya kalo koen nyium Colin, koen juga mesti nyium istrinya sekalian."Saya terkejut. "Eh..tapi kan aku nggak kenal bininya itu? Kenapa aku harus cium orang yang nggak pernah aku kenal?" Colin memang nggak pernah memperkenalkan pacarnya kepada saya."Ya," kata nyokap saya. "Tapi memang begitu sopan-santunnya. Kalau kita memang bersikap akrab sama suaminya, sebaiknya kita juga bersikap sama kepada istrinya."Saya terdiam. Saya nggak ngerti apa yang dimaksud nyokap saya itu. Buat saya, urusan "teman" itu saklek. Saya bisa mendefinisikan persis mana itu teman, mana yang bukan teman. Dan itu membedakan kadar kesokakraban saya kepada orang. Contohnya ya urusan cium-mencium itu.***Sampek akhir-akhir ini, saya dengerin curhat seorang teman pria. Dia mengeluh, bagaimana istrinya protes lantaran temen saya jarang ada di rumah. Kami kan dokter, ya praktis waktu kami lebih banyak untuk urusan rumah sakit ketimbang urusan keluarga. Saya bilang, mungkin si Ibu mengeluh karena dia tidak bisa membayangkan sesibuk apa suaminya di rumah sakit. Mestinya si Ibu sekali-kali dibawa ke rumah sakit supaya dia tahu apa yang dikerjakan si Bapak.Ternyata itu jadi kendala. Kata teman saya, istrinya belum bisa beradaptasi dengan urusan kantor kami. Penyebabnya, yah..mungkin, karena istrinya belum kenal dengan teman-teman suaminya.Perlahan-lahan, saya mulai ngerti apa yang dibilang nyokap saya beberapa bulan lalu itu. Laki-laki kadang-kadang punya peran ganda, dia harus jadi kuli di kantor, dia harus jadi kekasih untuk istri (atau mungkin pacarnya). Kadang-kadang harus ada yang dikorbankan, dan seringkali yang dikorbankan adalah peran yang nomer dua. Nggak heran banyak para istri yang cemburu. Termasuk juga, mungkin benar tindakan saya yang kegirangan ketemu Colin yang sudah lama nggak ketemu saya itu sehingga mencium Colin, membuat istri Colin cemburu. Apalagi kan saya melakukannya di pelaminan mereka, hihihi..Saya rasa, kita semua memang mesti belajar jaga perasaan para kekasih dari teman-teman kita, termasuk juga ngertiin kelakuan para teman dari kekasih kita. Hendaknya kalau teman kita punya istri atau pacar, ya kita mesti kenal sama para WAGs itu. Dan kalau kekasih kita punya teman, mestinya kita kenal teman-temannya juga supaya kita tahu kekasih kita itu gaulnya sama siapa aja. Dan akhirnya saya harap, kekasih saya mau bijaksana ngenalin saya ke teman-temannya.

http://laurentina.wordpress.com

www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

37 comments

  1. mawi wijna says:

    Kalau saya sih memang ingin menjaga jarak dengan orang-orang mbak dokter. Bukan kenapa-kenapa sih, katanya yang berlebihan itu nggak baik. Gimana ya? Yang jelas meredam emosi lah 😀

    (ngomong apa saya ini…)

  2. Wiwied says:

    hallo mbak Vicky….
    aku kangen banget setelah sekian lama hiatus…. maaf baru sekarang bisa ketemu sapa lagi….
    #cipikaCipiki ^___^

  3. Vic, apa kabar Say? Maap yah boo lama kaga mampir dimari 🙂

    Huehehe, gw juga dulu kaya lo ko. Tapi sekarang mah secara sahabat2 gw dah pada merid jadi mau ga mau gw kudu 'deket' juga ama bininya. Begituh juga temen2 laki gw, mereka pada kenal gw.

    NB: Kalo laki gw tiba2 disun sama sahabat cewenya, pasti orang itu gw tampol hehehe *bini posesif bin brutal*

  4. Julie, bukan "nyium2", tapi "nyium". Aku cumak nyium satu kali lhoo.. *dibahas*

    Yessi, aku jaga jarak juga. Nggak cuma sama teman yang punya istri, bahkan sama teman yang nggak punya istri juga. Dan definisi jarakku, nggak sama dengan definisi jarak menurut orang lain..

  5. julie says:

    bener juga sih vick
    tapi kalo gw sebagai istrinya kayeknya gak apa2 koq misal lo nyium2 laki gw yang penting kan tau sejarahnya gitu hehehe

  6. Mungkin mantranya harus gw ganti: "Itu temen gw, tapi sekarang udah punya bini. Tidak boleh dicium. Tidak boleh dicium. Tidak boleh dicium."

    *sambil jalan dengan sok jaim*

    *mencoret nama suami Mbak Winny dari daftar*

    *ngemplok es krimnya sendiri*

  7. gak bisa nyalahin elo juga…krn pasti elo spontan aja melakukannya… Bisa2 lain kali sebelum naik ke pelaminan mesti chanting mantra : gue gak bakal nyium temen gue di depan bininya…."
    Dan yah memang kalau diliat dr segi si istri: jelas sewot suaminya di cipika cipiki sm cewek lain 😀
    susyeh

  8. Waktu itu kan aku belum menganggap Colin n istri barunya itu sepaket, hihihi..

    Kalo aku sih kayaknya cemburu juga kalo my hunk dicium nenek-nenek. Maklumlah jaman sekarang banyak banget nenek-nenek seneng sama berondong.. :p

  9. AdeLheid says:

    Aku juga ga biasa(bisa) cipika cipiki ama cowo hahaha.. tp mgkn bener jg kata Ibunya Vicky klo istrinya jg kudu di sun supaya ga jealous. Sekalian buat nunjukkin klo kita terbuka sama sahabat & juga pasangan sahabat kita. Jadi udah nganggep mereka satu paket lah krn mereka udah nikah…
    Aku sendiri jg mgkn bakal cemburu klo cowoku di sun cewe2 muda, klo yg cium nenek2 mgkn masih gpp hahaha…

  10. Aku nggak nyium orang yang nggak kukenal, Hen. Itulah masalahnya 😀
    Lagian susah noyor si Colin dalam keadaan lagi pengantenan gitu. Dia pake kostum kopiah dan macem-macem entah apa lagi..

  11. Henny Yarica says:

    waks! mbak vic juga..pake acara cium-cium segala. meskipun udah dekat dari dulu, bahkan mungkin pernah mandi di sungai sama-sama (yaelah..) tapi tetap aja nggak enak sama istrinya. andai waktu bisa diputar lagi, aku saranin mbak vic cium istrinya aja, trus noyor kepala si Collin. hehehehe

  12. Slamet, nanti kalo udah punya pacar lagi, pacarnya mau dikenalin ke temen-temen Slamet nggak?
    Soalnya jangan sampek nanti pacarnya Slamet cemburu gara-gara nggak kenal temen-temennya Slamet, terus pacarnya jadi sebel dan minggat deh..

  13. aaSlamDunk says:

    doh jadi pengen dicium nih hehehe
    betul, betul betul
    sebaiknya saling kenal antara teman kerja, teman main. biar gak terjadi kecemburuan karena pikiran macam macam..

    jadi merenung nih "kapan punya pacar lagi"

  14. Mas Stein, memang betul, kepercayaan itu modal utama dalam hubungan apapun. Lha kenapa sampeyan kudu mangkel, Mas? Saya rasa lebih hemat kalau sampeyan ikut juga sama istri sampeyan jika Bu Stein ada acara sama temen-temen cowoknya. Saya aja, sampek sekarang masih sering nanyain temen pria saya, kenapa dia belum bawa istrinya juga kalau ada acara-acara hiburannya kantor.

    Bayu, cemburuan itu modal nggak ya? Negatif, bukan? Atau justru sifat yang harus dipiara?

    Cahya, saya setuju nih kalau seyogyanya kita cari orang-orang sibuk juga buat jadi pendamping kita. Tapi yang mesti digarisbawahi adalah bahwa sesibuk apapun diri kita, kita mesti meluangkan availabilitas seluas-luasnya buat pasangan kita kan?

    Fenty, setelah baca komentar ini, aku jadi mikir bahwa mungkin sebaiknya aku tidak mencipika-cipiki cowok yang istrinya nggak biasa cipika-cipiki dengan cowok lain.. 😀

    Pak Sugeng, belum dikenalin, Pak. Sampek sekarang aja saya nggak tahu orangnya. Rumahnya di mana, dinasnya di mana, ukuran sepatunya berapa..

  15. Fenty says:

    kaya'nya tergantung orangnya ya, hehehe 😀 aku orang yang gak terbiasa cipika-cipiki sama cowok, walaupun itu sahabat deket banget, hehehe … bahkan sodara cowok juga, liat2 orangnya sih, ada yang biasa cipika-cipiki ada yang enggak :p tapi beda hal kalau itu cowok kita *halah, dibahas* :p

  16. Cahya says:

    Kalau saya sih masih jauh dari budaya cipika cipiki sebagai salam, jadinya rada ndak terbiasa.

    Kalau dokter sibuk, mungkin cari pendamping yang pekerjaannya juga sama-sama sibuk, jadi sama-sama pengertian :>.

  17. mas stein says:

    kalo percaya jangan curiga, kalo dipercaya jangan berkhianat, konon begitu, tapi susah. kadang tetep ada rasa mangkel waktu istri saya yang juga mburuh ada acara sama temen-temen cowoknya, walaupun sebagian dari mereka saya juga kenal.

  18. Gw sama Colin memang udah kelakuannya kayak gitu, Yu. Mending cumak sun-sunan, lha biasanya kita saling menabok satu sama lain, hihihi..

    Eh ya, nggak kepikir ada cewek bisa ngiri sama gw gara-gara nggak kecipratan sun dari gw.. :p

  19. Mamisinga says:

    nice post 😀

    etapi bener juga seh, kalo nggak kenal mosok sun si istrinya teman itu. Atau mungkin nggak usah sun colin-nya juga kali ya, takut si istri ngiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *