My Funny Fan and Me

Sewaktu saya pindah ke Surabaya, saya memutuskan bahwa salah satu barang yang harus saya beli pertama-tama adalah kipas angin. Maka saya pergi ke tengah kota buat beli kipas angin besar, lalu saya coba rakit sendiri sambil liat manual book. Padahal boro-boro merakit kipas angin sendiri, pakai kipas angin aja saya nggak pernah.

Tiga bulan berlalu dan saya betul-betul sibuk. Kipas angin saya mulai berdebu sampek-sampek saya nggak sempat ngelapnya, padahal nyokap wanti-wanti bahwa saya harus rajin bersihin kipas itu. Sampek minggu lalu, adek saya bilang bahwa dia mau dateng ke Surabaya, dan saya mulai panik coz kamar saya nggak bersih-bersih amat. Saya nggak mau bikin adek saya tersinggung karena adek saya akan tamu-tamuan di kamar yang kotor, jadi saya pun bergerak mau bersihin kipas angin.

Ternyata bersihin kipas angin nggak segampang yang saya kira. Saya harus nyopot covernya dulu, baru baling-balingnya bisa saya ambil buat saya bersihin. Setelah baling-balingnya dilap, mesti saya pasang lagi kan? Dan saya mulai bingung, coz berarti saya mesti rakit dari awal. Saya lupa cara merakitnya. Saya lupa di mana naruh manual book-nya.

Saya kepikiran mau minta my hunk datang masangin kipas angin saya, tapi itu sulit coz di gedung apartemen saya, laki-laki nggak boleh masuk. Lagian cuma sekali ini saya harus bersihin kipas angin saya, konyol betul saya harus minta my hunk datang tiga bulan sekali cuma buat bersihkan kipas angin. Akhirnya saya mutusin belajar merakit sendiri sambil nebak-nebak di mana saya harus nyekrup covernya.

Lhaa..saya nggak biasa ngerjain kerjaan tukang. Tangan saya nggak biasa megang obeng.

Dan sekarang saya harus nyekrup cover kipas angin, atau kalau saya males nutup cover-nya, berarti saya akan biarkan tuh kipas nyala dengan risiko baling-baling bisa menyambar apapun yang berada terlalu dekat. Lagian nanti saya diketawain kalau adek saya dateng nanti. Mosok udah gede, tapi nutup cover kipas angin aja nggak bisa?

Dan tau nggak, saya nggak bisa nyambungin cover dengan punggung kipas itu. Saya bingung kenapa saya udah nyekrup tapi cover dan punggung yang dipasangin sendi plastiknya nggak mau nyambung juga. Sore sudah mau berlalu, adzan sudah berkumandang, tapi cover bego itu nggak mau nyambung-nyambung. Saya penasaran, dan saya kesal.

Saya putusin, saya sembahyang dulu. Takut Maghrib-nya lewat dan saya diketawain malaikat gara-gara saya telat absen masuk surga. Selesai sholat, baru saya kepikiran sesuatu. β€œBukan punggungnya ditempelin sendi plastik, lalu covernya tinggal nyambung. Tapi cover-nya dulu ditempelin sendi plastik, baru ditutupkan ke punggungnya.”

Saya mencoba itu, dan..voila. Kipas angin itu mau ditutupin cover-nya juga. Ya ampun. Padahal saya udah dua jam berusaha nutupin cover itu.
Apakah itu menyelesaikan persoalan? Nope. Karena malam itu saya berusaha tidur, tapi anehnya hawa begitu panas. Padahal kipas angin nyala dengan volume paling besar.
Kok aneh sih? Mosok kipas anginnya jadi nggak bikin dingin setelah debunya dibersihkan?

Tiga malam saya berada di kamar dan kepanasan. Kipas berputar kencang, tapi saya nggak merasa dingin. Kepala saya sebal,saya lagi banyak masalah, dan saya gusar dengan hawa padahal saya sudah berusaha maksimal bikin kamar saya nyaman.

Sampek semalam, sebelum tidur, saya diam dan menatap kipas itu tajam. Saya dadah-dadah di depan kipas yang berputar kencang itu, dan tangan saya nggak terasa dingin. Saya mengerutkan kening, lalu dadah-dadah di belakang kipas. Eh..lho..kok tangan saya agak dingin sedikit ya?

Saya matikan kipas itu, lalu saya copot lagi sekrupnya cover dengan susah-payah. (iya! Pekerjaan gila itu.) Lalu saya lepas baling-balingnya, kemudian..saya balikkan. Saya sambungkan ke listrik, lalu saya nyalakan kipas itu. Serta-merta angin menghajar muka saya tanpa ampun!

Masya Allah. Dasar anak perempuan nggak pernah merawat kipas angin!

Everybody knows, it hurts to grow up. Kamu biasa tinggal di hawa dingin, sekarang harus di hawa panas dan punya kipas angin. Kamu harus copot sekrup kipas anginnya buat bersihin kipasnya, padahal megang obeng aja kamu nggak becus. Siapa bilang jadi dewasa itu gampang?

Saya tidur semalam. Dengan baling-baling kipas angin yang kencang nggak berdebu. Kamar saya dingin, padahal Surabaya sumuk banget. Dan sekarang, saya rasa, saya masuk angin. πŸ˜€

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

57 comments

  1. Asop says:

    Hahahaha, dasar Surabaya ya Mbak, panaaaas!! πŸ˜€ πŸ˜€

    Tapi saya tetep cinta Surabaya, kota kelahiran saya. Saya pengennya nanti menetap di sana. πŸ™‚

    Kalo mau betah tanpa kepanasan di Surabaya, harusnya rumah punya jendela yang banyak, dan langit2nya harus tinggi, biar udara yang ada di dalam rumah lebih leluasa bergerak. πŸ™‚

  2. Ceritanya dengan kipas angin seru dan lucu…
    Saya juga paling males ngebersihin kipas angin πŸ™‚

    Trims komentarnya, itu sih cerita nostalgia, sekarang sudah jadi suami sejak 8 tahun yg lalu…

  3. Odrii says:

    Mbak Vicky kocak fotonya :D, nggak takut kipasnya melintir? hehehe

    Suka nih baca blognya, yang ini ama yang atu lagi ..boleh ya sering2 baca

  4. Untung aja sekarang di Surabaya jadi bisa belajar masang kipas angin… hehehe

    Biar gak masuk angin, kipas anginnya jangan langsung dihadapkan tubuh dong mbak, dipantulkan aja anginnya. Aku juga gak tahan kalau kena kipas angin kelamaan.

  5. Untung aja sekarang di Surabaya jadi bisa belajar masang kipas angin… hehehe

    Biar gak masuk angin, kipas anginnya jangan langsung dihadapkan tubuh dong mbak, dipantulkan aja anginnya. Aku juga gak tahan kalau kena kipas angin kelamaan.

  6. Mbak Ria, dulu sih apa-apa tinggal teriak panggil bonyok. Sekarang bokap n nyokap nggak ada, ya harus bisa sendiri lah ya πŸ™‚

    Wiwied, kan Wiwied orang Bandung. Bandung dingin, warganya nggak butuh kipas angin. Jadi kalo punya kipas angin, kipasnya malah ditaruh di pojok, nggak dipake. Akibatnya debuan deh..

    Aku masuk angin tuh. Semingguan flunya. Ini sudah rada pulih, hehehe..

    Mirna: Kan niatnya mau belajar masang kipas angin sendiri, jadi ya dari awalnya memang pasang manual πŸ˜€

    Angki: Aku lupa kalo aku ini dokter waktu bersihin itu πŸ˜€

    Meilani: Kalo kena idungnya, siapa tau bikin idung jadi mancung, hihihi..

    Mbak Yayan: Halo Mbak, ke mana aja nih, kok baru kedengeran kabarnya?

  7. kalo aku mba, aku gak pernah tahan pake kipas angin…
    dalam bayanganku,,, kipas angin itu hanya akan menebarkan debu di seluruh pojok ruangan dan aku akan bisa menyedotnya,,, menderita membayangkannya ,,, hihihihi

  8. Bekti says:

    Mbak vicky, arah putaran baling-balingnya kebalik tuh… Jadi si kipas tidak menghantarkan dingin tapi malah menyedot angin (kayak exhaust fan di toilet2 tu). Tapi untung sekarang sudah beres kan? sampe berasa masuk angin segala, xixi..

  9. depz says:

    oalahhh
    terbalik toh masangnya

    tapi kayak kata iklan "ga kotor ga belajar"

    langka loh cwe kayak elo vik yg mau susah payah berusaha memperbaiki/bongkarpasang alat2 listrik

    salutlah…. ^^

  10. aaSlamDunk says:

    di gnungpati semarang tetep adem vik..
    duh jadi keinget kipasku yg ada dibawah kolong tempat tidur…
    biarin dah, jarang dipake juga..

    1 tips buat bersihin kipas.. jangan dicolokin ke listrik kalo belum bersih betul, karena akan berhamburan kotorannya

  11. IbuDini says:

    Saya bisa ngebayangin Ibu Vicky pasti kebingungan..kenapa dgn kipas anginku..heheheh
    Kalau bersihkan kipas angin gak usah sampai baling2nya dibuka mb, cukup kita bersikan dgn lap basah dan kuas aja di bagian belakangnya…., jadi cukup buka tutup depannya aja..

  12. Bayu Hidayat says:

    hai hai. pake ac portable aja. lebih asik. tinggal di isi air. dulu pernah liat teman pake itu waktu di batam. tapi apa jadi paru paru basah ya.
    hihi tapi lucu lucu. hihi

  13. NINDAAA says:

    mbak vickyy selalu penuh cerita lucuuu ahahahahha kemarin saya juga ditempat magang ada tape yg lucuu banget mas radio mode tiap saya naruh sesuatu diatasnya pindah gelombak ckckckc

  14. LONCATPAGAR says:

    Kalo kipas angin saya sekarang banyak debunya.. Gimana tuh enaknya? Hehe!

    Nice blog anyway..

    Eh iya, visit and follback yaa.. πŸ™‚

    ————————————-
    Loncatpagar.blogspot.com

  15. Mas Fahmi, baling-baling itu bisa nancep mapan di dudukannya meskipun terbalik. Itulah kenapa aku sempat terkecoh selama tiga hari itu. Belum bisa dibilang cacat desain sih, mungkin desainernya nggak berpikir sampek ke situ.

    Mbak Murni, memang bukan sifatku sih ngandelin orang lain untuk urusanku. Aku pikir kalo harus nunggu orang lain, bisa-bisa hidupku nggak jalan.

    Arman: Hahaha..boleh, boleh! "Kipas rusak, kipas rusak! Reparasi di sini, gagal uang tidak kembali.." :p

    Pitshu, gw minimal empat tahun di Surabaya. Bisa ternyata pake kipas angin doang di dalem kamar. Tapi kalo di mobil sih gw langsung gelisah gitu kalo cuman pake kipas angin doang, hehehe..

    Jessie..emangnya gw freon kulkas?? :))

  16. ~ jessie ~ says:

    Bisa dapet kesempatan ngekost itu menurutku privilege. One of the best moments I've ever had ya masa-masa tinggal di kost itu. Kalo nggak ngekost mosok benerin kipas angin sendiri ya, Vick.
    Eh, aku jadi curiga..jangan2 hawa di Surabaya akhir2 ini mendingin krn ada Vicky disini? ;p

  17. Pitshu says:

    kipas angin na sama persis dengan yang pitshu ^^
    di surabaya pakai kipas angin doank emang bisa? panas banget kan !!!
    berapa lama di surabaya jeung ?

  18. Iya, Dok.. mindset mesti bergeser, supaya ngga mesti ngandalin orang lain terus.
    Toh, ada miripnya juga sama kerjaan dokter. Kalo ada pasien ibu hamil, nanti proses lahirannya mesti dioperasi or alami aja. *Eh, main nyama2in aja deh gue?* hehehe…

  19. efahmi says:

    yg aku heran, kenapa baling2 kipas itu bisa terpasang terbalik ya? harusnya dia nggak bisa mancep mapan di dudukan mesinnya kalo terbalik. semacam flashdisk nggak bisa masuk ke colokan usb kalo posisinya terbalik. berarti itu kipas cacat produksi, salah desain.

  20. Bener lah, semenjak saya hidup sendiri, kayaknya banyak hal-hal baru yang bisa saya lakukan sendirian. Dulu kalau ada urusan perawatan alat, biasanya saya serahkan ke asisten pribadi nyokap saya di rumah. Sekarang karena nggak ada asisten siapapun, mau nggak mau saya mesti melakukannya sendirian. Ternyata saya bisa juga, hihihi..

    Bisa aja sih ngebersihin kipas anginnya pakai sapu ijuk, tapi secara empiris akan lebih bersih kalo ngebersihinnya pakai lap. Tau nggak,s setelah kipasnya saya lap kemaren, tampangnya langsung baru lagi kayak baru keluar dari toko.. πŸ™‚

    Tapi makasih juga lho sarannya buat beli saringan kipas. Kayak gimana ya abrangnya, kok saya kayaknya nggak pernah lihat? Nanti deh kalo jalan ke Hypermart saya masuk bagian tukang juga deh, bukan cuman ngiderin bagian makanan melulu.. πŸ˜€

  21. BabyBeluga says:

    Dikala kita tinggal sendiri, kita belajar untuk lebih mandiri. Makanya kakak laki2ku heran juga liat aku sekarang bisa segala macam, secara waktu mau sekolah di US, modalku hy bisa rebus air dan rebus telur doang. πŸ™‚

  22. Gaphe says:

    kalo kata iklan, nggak ada noda ya nggak belajar.

    eh, kenapa ngebersihin kipas angin nggak pake sapu ijuk yang keras aja?. nggakk bersih2 amat sih, tapi lumayan mengurangi debu yang nempel

  23. Yudi, makasih. Ane follow balik ya..

    Pak Joko, itulah problemnya, coz saya cewek, Pak. Saya nggak biasa dengan kerjaan pertukangan kayak gitu. Tapi sekarang mindset memang kudu digeser sedikit demi sedikit. Saya harus jadi laki-laki juga sekarang, coz saya kan hidup sendiri di Surabaya.

    Kipas anginnya udah terpasang dengan benar sekarang.. *bangga*

    Henny, nggak ada hubungannya lah menikah dengan minta suami bersihin kipas angin. Aku rasa setiap perempuan yang beli barang harus bisa merawat sendiri barang tersebut. Makanya aku ngotot mau bersihin kipas angin itu, coz aku sendiri yang beli kipasnya, bukan my hunk.

    Dukun, bukan kipasnya yang nyamber muka, tapi anginnya yang nyamber muka..

    Pak Eko, iya nih, adaptasi iklimnya memang berat buat saya. Saya mungkin satu-satunya penghuni apartemen yang nyalain kipas angin dengan volume banter di tengah-tengahnya Surabaya lagi hujan deras. Lha abis gimana? Sedingin-dinginnya kota Surabaya, buat saya sih masih terasa sumuk..

  24. Rawins says:

    sekarang di surabaya tho bu?
    haduh kebayang kayak apa rasanya pundah dari bandung ke surabaya. perlu aklimatisasi agak lama tuh. tapis emoga sukses yah…

  25. henny says:

    makanya nikah aja lah mbak, biar nantinya bisa minta dibersihin kipas angin sama suami πŸ˜›
    (henny juga ga pernah bersihin kipas angin, mungkin suatu saat)

  26. Joko Sutarto says:

    Kalau saja saya masih tinggal di Surabaya pasti kutolongin gratis, gak usah bayar, Mbak Vicky. HaHaHa.

    Bagi pria apalagi saya yang pekerjaannya di teknik itu pekerjaan amat mudah. Lha, cuma bongkar dan pasang lagi kipas angin apa susahnya. Itu sangat mudah. Yang jelas pasti tak sesulit merakit instrumen panel listrik atau overhul bongkar genset dan memasangnya kembali. πŸ˜€

    Tapi sekarang yang penting sudah terpasang dengan benar, kan Mbak Vicky?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *