Toh Harus Milih, Vic..

Saya perempuan normal, karena itu saya tergila-gila kepada sepatu. Saya perempuan yang sangat normal, karena itu saya tergila-gila kepada high heels. Dan saya baru menyadari kemaren, bahwa saya nggak punya high heels. Eh, ada ding, high heels di lemari saya. Tapi sepatu itu pakai tali-tali yang sangat ketat, dan saya cuman tahan pakai sepatu itu selama tiga jam. Seterusnya, yuk dadah yuk bye-bye. Kalau saya kuliah, kadang-kadang saya lihat teman-teman kuliah saya pakai high heels dan saya ngiler kepingin pakai juga. Tapi saban kali saya inget bahwa kerjaan saya sangat banyak setiap hari dan kerjaan itu memaksa saya kudu mondar-mandir dari tempat satu ke tempat lain dalam waktu cepat, keinginan saya buat pakai high heels langsung urung. Kalau dipikir-pikir, teman-teman saya yang pakai high heels itu, kerjaannya nggak segila kerjaan saya. Mereka nggak berjalan secepat saya, frekuensi begadang mereka nggak sebanyak saya, praktis mereka nggak akan kelelahan kalaupun mereka senang pakai high heels setiap hari. Jadi kesimpulannya, orang yang kerjaannya super padat, sebaiknya jangan pakai high heels. Begitu? Tapi bagaimana dengan para model itu? Mereka kadang-kadang cuman tidur empat jam sehari, tapi kerjaan mereka kan juga berat. Mereka kan disuruh berdiri dan berjalan berjam-jam dengan muka harus selalu tersenyum dan tetap pakai high heels. Lantas apa bedanya mereka dengan dokter? Dokter harus berdiri lama ngoperasi orang, berjalan dari ruangan satu ke ruangan lain visite pasien, dan catet: Dokter harus tersenyum atau pasiennya akan lapor ke wartawan cuman gara-gara dokternya nggak tersenyum. Jadi, nggak pa-pa kan kalau saya kepingin high heels? Lha waktu saya masih kerja dulu, saya pakai high heels tiap hari ke kantor. Dan sepanjang tahun itu, sudah dua pasang sepatu yang saya patahkan haknya waktu saya lagi visite pasien. Salah satu sepatunya, haknya patah sampek tiga kali. Saya sampek malu mondar-mandir ke toko sepatunya buat perbaikin hak itu, sepertinya ada yang nggak beres dengan kaki saya. Anehnya, mbak-mbak di toko sepatu itu nggak pernah ketawain saya saban kali saya mau reparasi hak itu, dan toko sepatunya juga nggak pernah narik biaya reparasi. Kayaknya mereka akan selalu menggratiskan reparasi sepatu saya sampek saya bosen. Begitu saya masuk kuliah lagi, saya sudah pasang skenario bahwa saya harus siap mobile. Jadi saya selalu pakai sepatu ceper tiap hari, supaya gampang jalan dari ujung satu rumah sakit ke ujung satunya. Saya cuman pakai high heels kalau lagi kencan sama my hunk; 1) karena kepingin gaya, 2) karena my hunk kan jangkung, kesiyan dia kalau mau noleh ke saya kudu nunduk.. :p Eh, Eka Situmorang malah pernah bilang bahwa wedge itu nggak bisa dibilang high heels. Dan kalau saya nurutin mazhabnya Eka itu, berarti selama ini saya memang nggak pernah pakai high heels, tapi saya cuman pakai klompen.. Saya berangan-angan ya, mbok sekali-kali tampang (kaki) saya itu sama segernya seperti event organizer acara launching Lamborghini, yang bisa jalan ke sana kemari dengan pakai high heels. Sampek tadi pagi, nyokap saya bilang sama saya, pakai sepatu rendah pun sudah cantik, asal yang penting sepatunya dilap bersih dan nggak bocel-bocel. Lha orang mau secantik apapun kalaupun pakai sepatu high heels, tapi jika dia merasa nggak nyaman pakai sepatu itu, otomatis cantiknya langsung ilang. Dan mood-nya yang nggak nyaman itu keliatan langsung dari mukanya. (Makanya kalau kita liat orang yang mukanya jutek, sebaiknya kita bertanya-tanya, jangan-jangan di dalam sepatunya ada beling.) Iya, hidup ini memang harus milih. Mau pakai high heels supaya cantik tapi merasa nggak nyaman, atau mau pakai sepatu ceper tapi punya mood senang sepanjang hari?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

38 comments

  1. Duh Susan, itu Darmaga kok nggak pernah ngajarin kalian mahasiswanya buat pakai high heels? Jadinya pas wisuda malah jadi pameran cewek-cewek pincang pake sepatu jinjit donag? Coba deh, andaikan gw jadi dekannya, gw mau bikin kurikulum, mahasiswinya disuruh jalan pakai stiletto di hutan! Yihaa!

  2. Serius gw mah Vic kaga pernah pake high heels. eh pernah deng waktu wisudaan. Itupun setelah prosesi selesei & waktunya kembali ke jurusan untuk makan2 dll gw nyeker. Sumpah!! Pegel boo, mana tahan

    High heels bener2 kaga cocok buat makluk yang kuliah di pertanian, terus gawe di forestry kaya gw. Bisa2 kalah balap lari ama monyet boooo *serius, jaman gw gawe di Riau dulu di sekitar camp banyak banget tu monyet pantat merah*

  3. Wah, Mbak Tia enak ya, udah tinggi, jadi nggak usah ribut pakai high heels lagi. Tapi emang susah tuh nyari sepatu ceper yang desainnya keren, coz kebanyakan desain keren tuh pasti haknya cukup tinggi buat jadi palu.. :p

  4. nilola24 says:

    Mbak Vicky..aku mampirr ๐Ÿ™‚ Aku kurang suka pake high heels juga..bukan karena model atau ribetnya, tp karena aku udh terlalu tinggi. kalo pake high heels, berasa menjulang sendiri. hikss.. Makanya aku demen banget sepatu yang ceper2. atau palingan tinggi haknya 5 cm atau paling top 7cm deh. Tapi jarang ketemu yang bagus…yang buat ngiler biasanya model2 high heels.

  5. Irni, wah, aku justru sebaliknya. High heels di kantor, sendal ceper di jalan. Kesimpulannya gimana yah? Citra cuman dijaga pas di kantor doang? Hmm..

    Pak Martho, wew..selain buat nimpuk preman, high heels juga bisa dipake buat ngulek sambel. Eh salah, itu sih klompen ya, hihihi..

    Pak Joe, ya memang begitulah..

    Mbak Ais, aih..enaknya punya badan jangkung, jadi nggak usah pakai high heels pun sudah keliatan bagus. Tapi kalau pasangannya jadi lebih pendek, kayaknya mending nggak usah makai high heels lah. Lho, jadi kalau mau pilih sepatu, kudu lihat siapa yang diajak jalan bareng ya?

  6. ais ariani says:

    iyaaah mbak vicky; perempuan memang keliatan cantik kalau pake high hels eh keliatan apa kerasa cantik yah?
    aku juga bukan penggemar high hels, tapi pernah nyobain sekali dan entah kenapa ngerasa kek badan ku jadi 'bagus'
    ngerasa doang.. entah dilihat nya gemana.
    hanya sajaa. berhubung badan ku inni tinggi menjulang (bahkan si pacar badan nya lebih pendek daripada aku): akhirnya aku lebih memilih untuk tidak membeli sepatu atau sendal high hels kecuali dibeliin
    ๐Ÿ˜€
    hehehehehe

  7. niee says:

    Katanya cewek itu gak bisa lewat antara sepatu dan tas,, dan menurut aku bener banget..

    Aku juga suka lihat orang pake high heels,, tapi ya aku rasa pakek begituan capek banget,, di kantor aku untung banyak yang bekal sendal jepit gitu, jadi pakek high heelsnya cuma pas pergi sama pulang doang

  8. Mas Bair, separuhnya memang buat Mas Fahmi. Tapi separuhnya lagi adalah murni untuk kepuasan saya.. ๐Ÿ˜€

    Mbak Ria, gw justru sebaliknya. Gw lebih tahan pake high heels buat jalan-jalan daripada pake high heels cuman buat berdiri. Nyokap gw juga punya varises, dan gw takut juga sih tuh varises bakalan nimpa gw..

    Mbak Ina, wah ketahuan nih Mbak Ina pasti tinggi. Ya nggak butuh high heel lagi dong ah. Konon katanya macem-macem musibah itu bisa dihindari kalo kita sering jalan pakai high heels di rumah. Tapi ah..mosok kita bangun tidur mau ke dapur aja tetep pakai high heels, kok kesannya belagu banget deh ah..

    Fizero, wah, membantu sekali sarannya..

  9. aku suka liat cewek pake high heels kesannya seksi kaki jadi jenjang, pernah pake tapi Ya Allah toloooong ada-ada aja bencana kalo make sepatu beginian, ya keseleo, jatuh nyungsep…endebre-endebre yang pointnya kakiku ngga jodoh ama high heels, lagian aku kalo pake duh…berasa tinggi menjulang diantara kerumunan deh…he..he..wow kebayang deh, bu Dokter pake high heels merah…bunyi tik-tok-tiok tok aja udah bikin pasien cowok yg alay deg-deg plas…pengen lama-lama diperiksa deh…hi..hi…

  10. bridge says:

    hehehe, tapi gue pernah ada baca org yg gak betah gak pake high heels… Dirumah aja dia jalan jinjit…. huh, belagu banget. Gue juga cuman tahan 3 jam kalau cuman berdiri dan jalan2 dikit…. Kalau jalan2 di mall, gue cuman tahan 1 jam … Gak berani juga soalnya gue ada varises seh

  11. Mbak Dini, kadang-kadang saya bingung, makan malam kan pakai mulut ya, bukan pakai kaki. Ngapain mikirin sepatu..?

    Vany, kalo udah jangkung gitu ngapain pakai high heels? Biasanya orang diketawain make high heels coz nampak nggak biasa make, sehingga waktu make jadi keliatan canggung. Kolega saya tuh, pakai high heels tapi jalannya lelet banget dan ragu-ragu. Keliatan lho kalau nggak biasa pake high heels..

    Henny, percaya nggak, dulu aku sedia sendal jepit di tas. Selama di praktek ya pakai high heels, tapi begitu prakteknya bubar dan mau pulang, langsung ganti pakai sendal jepit deh..:D. Duh, citra oh citra..

    Galih, tergantung ya diliat dari sudut pandang mana penderitaan itu. Kalo model-model itu lebih merasa enjoy jalan berkilo-kilometer pakai high heels, mungkin mereka nggak merasa menderita lagi..

    Mbak Katrin, iya, jadi agak nyesel ikut kuliah Rehab Medik, hahaha! Mereka lho yang bolak-balik berkoat-koar bahwa high heels itu pembunuh wanita nomer satu. Tapi ya gimana? Nyari sepatu flat tapi gaya itu susah lhoo..

    Nova, beneran nih nggak suka high heels? Nggak akan kirimin Nova stiletto deh, hihihi..

    Mbak Bekti, terima kasih buat idenya. *membatalkan niat mempekerjakan debt collector buat ngejar-ngejar pasien yang nggak mau bayar*

    Aron, kayaknya pendapat Aron setali tiga uang sama nyokap saya..

  12. Bekti says:

    Kalo menurutku sih, dokter yang cakap menangani pasien, itulah dokter yang seksi… Kalo gara-gara high heels si pasien jadi tidak terlayani dengan baik, yah seksinya berkurang dwoung.

    Tapi boleh juga pake high heels, bisa jadi senjata buat nimpuk pasien yang sengaja ga mo bayar ๐Ÿ˜€

  13. katrin says:

    mentang2 hubby residen rehab medik, doski kurang stuju kalo saya pake high heels, katanya ga baek buat tulang…apalagi kalo vicky suibuk di rs gitu, better yang nyaman tapi cari yang gaya…hehehee…

  14. Henny says:

    hidup flat shoes!!!
    terbiasa ataupun nggak, pake high heels itu bener-bener bikin capek. sesuaikan dengan situasi dan kondisi aja lah..kalo cuma buat ke kampus sih, kayaknya bisa pakai semi-high heels. tapi kalo habis ke kampus mo praktek, enakan pake flat aja mbak. kecuali kalo mbak vic mau repot-repot bawa sepatu ganti ๐Ÿ˜›

  15. vany says:

    sampai skrg saia jrg bgt pakai high heels, mbak. gak nayman aja rasanya mengingat tubuh saia memang sdh tinggi dan susah kalo dibuat jalan.hak sepatu saia slma ini pling tinggi cuma 3 cm, biasanya dipake ke acara kawinan, mbak (terpaksa..hehehe). prnh pake hak 5 cm sekali wkt acara wisuda dan saia sukses diketawain keluarga krn ktanya aneh bgt jalannya. duh, malu bgt! kapok jdnya pakai high heels ๐Ÿ™

  16. IbuDini says:

    Nyaman dan tidak tersiksa kan lebih enak Vick….
    Sekali-kali buat nyenengin kaki, diri sendiri sama pasangan bari pakai sepatu yg tinggi…ya seperti jalan2 ke mall atau makan malam.

  17. Iwan, Cahya, Mas Eko, kalian kan cowok, jadi kalian nggak akan perlu high heels. Kalian juga nggak bisa memahami kenapa perempuan senang pakai high heels, biarpun sebenarnya itu menyiksa kaki. Salah satu alasannya ya yang seperti dibilang Gaphe, kaki itu nampak lebih seksi kalau pakai high heels. Perempuan seneng dibilang kakinya seksi kan?

    Mbak Sylvia, iya nih, aku sehari-hari cukup pakai sepatu ceper aja dan dengan sepatu itu pun kakiku udah cukup pegel lantaran kebanyakan jalan. Kolegaku pernah bilang kakiku kekar, hihihi.. Kayaknya bener kata Rian deh, sepatu itu yang penting mesti nyaman dan bisa masuk ke segala macem acara. Tapi nyari sepatu yang rendah dan tetep keren seperti yang disaranin Arman, kayaknya susah..

    Salut buat mereka-mereka yang bisa pakai high heels seharian penuh tanpa merasa pegel. Itu anggaran pijetnya sebulan berapa ya?

  18. Gaphe says:

    capek emang katanya pake high heels itu, ini katanya loh ya.. toh saya blom pernah make.
    cuman dari sisi cowok, liat cewek pake high heels rasanya lebih seksi aja, apalagi kalo kakinya langsing dan jenjang. #ngiler

    jadi, milih mana Vic?

  19. BabyBeluga says:

    Aku jg demen sih ama high heels tp prakteknya susah…. makanya sehari2 lebih praktis pake yg heelnya rendah. Drps malam hari kaki pegel2. Pake low heels aja udah pegel disini mondar mandir apa2 dikerjain sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *