Ngambek Sama Nyokap

Tahu nggak, saban kali saya cerita yang merepet-repet tentang bonyok, pasti ada aja yang komen: “Kasihan lho, kok orangtuanya dijelek-jelekin, padahal orang tua sudah melahirkan kamu, membesarkan kamu, dan lain-lain et cetera bla bla bla..” Dan yang biasanya komentar gitu ya blogger yang sudah jadi orang tua, dan lupa diri rasanya jadi anak. Hah, biasanya saya nggak ambil pusing, coz komentator yang menghakimi kayak gini pasti nggak baca blog saya dari paragraf awal sampek akhir. Jadi kalau dia nggak perhatian-perhatian amat sama esensi tulisannya, akan sulit dia memahami perasaan penulisnya, maka ngapain tuh komentar diambil pusing, hm?

Ini cerita tentang saya puluhan tahun lalu, waktu usia saya masih 17 tahun. Jaman itu lagi ngetop-ngetopnya film 10 Things I Hate About You-nya Julia Stiles dan Heath Ledger. Saya kepingin nonton, lalu pas lagi ngobrol-ngobrol sama seorang teman bernama Amanda di sekolah, jadilah kita sepakat mau nonton film itu berdua nanti sore. Hari itu, kami akan pulang sekolah jam 11 siang, makan siang di rumah masing-masing, lalu cabut buat ketemuan di bioskop jam 3-an sore buat beli tiket. Terus nonton deh..

Siang itu saya pulang sekolah dengan hati seneng karena mau nonton sore-sore. Saya sampek di rumah, lihat nyokap lagi masak di dapur, lalu tanpa tedeng aling-aling saya bilang ke nyokap, “Mom, nanti sore Vicky mau nonton film di BIP sama Amanda ya?”

Eh, nggak taunya..nyokap saya balik badan dan ngomong ke saya dengan intonasi yang sama sekali nggak enak didengar, “Ngapain koen kok nonton?”

Saya terhenyak. Eh, apakah ada yang salah? “Ngg..” suara saya mulai ragu-ragu. “Iya, Vicky janjian sama Amanda mau nonton bioskop..”

Nyokap saya, entah kenapa, tahu-tahu marah sekali denger saya mau nonton. (Adegan ini saya lupa persis gimana ceritanya, mungkin karena saya begitu sakit hati dimarahin, lalu saya lupakan di memori. saya yang terdalam). Saya dibentak-bentak, dimarahi, dan entah apa lagi, pokoknya akhirnya, saya nggak tahan dan lari dari dapur ke ruang tengah tempat pesawat telepon. Lalu saya pencet nomer rumah Amanda.

“Amanda?” saya megang gagang telepon dengan gugup. “Amanda, maaf ya, kayaknya nontonnya nggak jadi.”
Amanda kedengeran kaget. “Lho, kok nggak jadi sih?”
“Iya nih, nggak jadi,” tahu-tahu suara saya mulai bindeng. “Nggak boleh sama nyokap!”
Amanda terdiam. “Vic,” sekarang dia bingung. “Vic, kamu nangis ya?”
Saya diam. Gagang telponnya mulai basah kena air mata saya. “Nggak,” tukas saya. “Maaf ya.” Spontan saya nutup telpon.
Lalu saya masuk kamar saya, saya kunci, dan saya nggak keluar-keluar. Saya mbekap idung saya pakai bantal, dan saya nangis sampek ketiduran.

Bokap saya sempat bangunin saya buat makan siang, tapi saya nolak dan nggak mau bangun. Saya rasa saya sakit hati.

Pikiran anak usia 17 tahun saat itu adalah, kenapa saya nggak boleh nonton bioskop? Kan sekarang bukan musim ujian, nggak pa-pa dong saya senang-senang?
Apakah nyokap takut saya ngabis-ngabisin duit bokap dengan berfoya-foya? Lho, nggak ada tiga bulan sekali saya nonton bioskop..
Apakah nyokap takut saya kehujanan? Lho, sekarang kan bulan Juni dan bukan waktunya musim hujan..
Atau jangan-jangan, nyokap nggak mau saya main sama Amanda? Tapi kan Amanda anak baik, mosok saya nggak boleh main sama dia?
Dan berbagai macam pikiran jelek lainnya yang bikin bantal saya makin basah.

Yang lebih jauh lagi, saya nangis karena saya malu sudah batalin janji. Amanda mungkin sudah seneng mau nonton sama saya, dan kalau saya batalin nonton, dia akan kecewa coz nggak punya temen buat nonton bareng.
Dia mungkin sebenarnya bisa aja janjian sama temen lain yang nggak sepermainan dengan saya, tapi dia milih pergi sama saya, mungkin untuk menjaga persahabatan.
Dan saya pasti telah membuatnya bingung coz (nyokap) saya telah batalin janjian kami seenaknya begitu aja. Mbok ya nyokap saya mikir sampek sejauh itu, gimana rasanya orang yang udah kadung seneng banget, tahu-tahu batal seneng karena dilarang lantaran alasan nggak jelas?

Menjelang sore, nyokap saya bangunin saya dari tidur siang yang nggak enak. “Ky, Ky, bangun, Nak. Maaf ya, Mom minta maaf ya?”
Saya bingung, dengan separuh nyawa masih tidur.
“Tadi Vicky sudah janjian sama Amanda mau nonton bioskop?”
Saya ngangguk.
“Terus tadi gara-gara ndengerin Mom, Vicky nelfon Amanda bilang nontonnya nggak jadi?”
Saya ngangguk.
“Owalah..besok, pas Vicky di sekolah, bilang sama Amanda, Mom minta maaf karena bikin kalian nggak jadi nonton, ya? Tadi waktu Vicky pulang sekolah, Mom memang lagi marah, tapi Mom nggak lagi marah sama Vicky.. Maaf ya, gara-gara pikiran Mom lagi sebel, kalian kena imbas nggak jadi nonton..”
Saya tertegun. Eyalah, jadi bukan salah saya tho?

Memang kalau saya pikir lagi, tadi siang itu, ekspresi nyokap saya lagi be-te. Entah lagi be-te sama asisten pribadinya yang kerjanya nggak bener, atau be-te sama masakan yang salah bumbu. Saya memang nggak sempat perhatikan ekspresi nyokap saya pas saya pulang sekolah tadi.

Kata nyokap saya lagi, “Besok tanyain lagi sama Amanda, mau nggak nonton lagi? Kalo dia mau, duit buat nontonnya Mom kasih..”
Saya ngangguk. “Okey.”
“Ya sudah. Sekarang koen sholat Ashar, terus mandi. Apa mau makan? Tadi siang koen nggak makan tho?”
“Sholat dulu, terus makan..” Saya bangun pelan-pelan.
“Ya wis, Mom minta maaf ya? Vicky jangan nangis lagi ya?” kata nyokap saya sambil nyium saya.

Besoknya, betulan saya ngomong gitu ke Amanda. Untung Amanda nggak marah. Kami pergi nonton dua hari kemudian, ketawa ngakak di bioskop, dan itu jadi salah satu film favorit kami.

Amanda menikah 10 tahun kemudian. Nyokap saya dateng ke pernikahannya. Justru saya yang nggak dateng, lantaran saya lagi tugas negara di Cali dan nggak bisa naik pesawat ke Bandung.

***

Saya butuh waktu bertahun-tahun untuk memahami kejadian siang itu.
1. Orang tua, selaku manusia, bisa kena bad mood, dan dalam keadaan itu, orang-orang di sekitarnya bisa kena jadi sasaran kemarahannya. Termasuk anaknya pun jadi sasaran, biarpun anaknya nggak salah apa-apa.
2. Anak selalu didoktrin buat nurut sama orang tua. Termasuk nurutin orangtuanya yang lagi bad mood. Akibatnya, ketika dia harus ngorbanin keinginannya sendiri demi nurutin orangtuanya yang lagi bad mood, dia jadi stress.
3. Kita tidak pernah tahu bagaimana kemarahan kita bisa mengorbankan orang lain. Nyokap saya nggak mengira bahwa gara-gara bad mood-nya siang itu yang mengakibatkan intonasi suaranya jadi ketus, saya terpaksa mengorbankan teman saya.
4. Nyokap saya menyadari itu tidak benar, oleh karena itu nyokap minta maaf. Sudah selayaknya orang tua minta maaf kepada anak jika sifat error-nya orang tua sampek menyakiti hati anak. Dan sebagai anak, saya belajar perlahan-lahan untuk memaafkan orang tua saya yang juga manusia.
5. Saya bisa aja membela janji saya dengan Amanda siang itu, dan tetap ngotot pergi nonton biarpun nyokap saya lagi ngamuk. Tetapi alasan saya tidak pergi siang itu, coz saya tidak tahu apakah Tuhan akan mufakat dengan keputusan saya yang nggak mau nurut sama larangan orang tua. Jika memang benar bahwa ridho Tuhan tergantung pada ridho ibunda, apakah doktrin itu berlaku juga pada ibunda yang lagi be-te dan lagi nggak bisa mikir jernih?

Tulisan ini saya persembahkan buat semua orang tua yang sering mengeluh tentang anak-anaknya. Saat anak-anak ngambek kepada Anda yang sudah membesarkan mereka, sebaiknya Anda berpikir, kenapa mereka begitu sulit memahami jalan pikiran Anda?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

24 comments

  1. niQue says:

    hihihi
    jadi keingetian jaman masih suka ngambek sama bonyok
    setiap anak pasti punya cerita
    even orang tua kita pun pasti punya cerita ngambek sama ortu mereka
    kenapa?
    karena anak dan orang tua sama-sama manusia, gudangnya khilaf dan silap 😀

    kapan2 mo cerita juga ah versi ngambek2annya 😀

  2. pinkbuble says:

    Hi Vic,

    1st time here..gw suka baca blog lu,lu terbuka en apa adanya..love it!
    And i knowhow it feels kalo nyokap lagi salah sasaran damprat..hehehe..

    salam kenel ya!

  3. Bayu, harus sholat subuh dan magrib berjamaah di rumah itu unik sekali. Seolah-olah Bayu harus ada di rumah pada waktu matahari terbit dan terbenam 😀

    Hoeda, saya bisa memahami nyokap sedikit sekarang, tapi masih banyak yang belum saya pahami. Saya nggak yakin pada saat saya tua nanti saya akan memahami pikiran nyokap saya. Saya hanya berharap, hidup saya nggak akan saya sesali cuman gara-gara saya nggak memahami nyokap.

    Mirna, aku nulis ini sambil mikirin status-status Twitter-mu terakhir-akhir ini. Aku bisa sedikit paham perasaan Mirna waktu nulis ini.
    Kalau pernah nonton Gilmore Girls, mungkin kita sering lihat bagaimana Rory Gilmore lebih sering menghibur nyokapnya ketimbang Lorelai menghibur anaknya.
    Sangat tidak mudah jika nyokap memaksa kita selalu dewasa dan nggak boleh ngambek, padahal nyokap lebih sering bertingkah a la drama queen daripada nampak berwibawa.

    Ambil yang baik, buang yang buruk. Semoga dengan adanya contoh dari nyokap, kita bisa bertindak kreatif dengan mencari sifat yang lebih baik.
    Kita nggak usah ngitung berapa kali seumur hidup nyokap pernah minta maaf sama kita. Yang penting, kita percaya bahwa apa yang kita lakukan terhadap nyokap itu, benar sesuai hati nurani kita.

  4. Mirna says:

    Ketika mama marah pada aku, dia nangis seperti anak kecil.. so Im always the one who comfort her…sering ngambek dan bilang kalo dia ga worth it..like a kids deh…maklum nyokap adalah anak bontot yg biasa dimanja..sedang aku anak pertama, yang end up kebalik..im mothering her…

    jujur aku tidak bisa free to speak… tidak ada. susah mendobrak doktrin mereka bahwa status saya adalah anak, dan status beliau adalah ibu. sehingga acapkali terlontar dari mulut beliau bahwa jika aku tidak nurut, maka percuma sholat… sedih.

    cuman memang harus ada yang lebih mengerti. menyadari kelemahan. harus ada yang lebih bijak. dan satu lagi, dalam seumur hidup, mama ku cuman minta maaf sekali itupun jama smp… so rare. jadinya ini pelajaran buat aku..kelak jika jadi ibu

  5. Hoeda Manis says:

    Dulu, waktu berumur 10 tahun, aku sering berpikir, "Ya Tuhan, apa sih yang ada di dalam pikiran nyokap?" Lalu aku menghibur diri, mungkin kelak kalau aku udah dewasa, aku akan bisa memahaminya.

    Lalu ketika berusia 20 tahun, dan menghadapi masalah tertentu dengannya, aku pun kembali membatin, "Dear God, apa sih yang ada dalam pikiran nyokap?" Dan lagi-lagi aku membatin, mungkin kelak suatu hari aku akan bisa memahaminya.

    Hari ini, dalam berurusan dengan nyokap, tetap saja aku belum yakin bisa memahami pikirannya. Dan, mungkin, sampai mati pun aku tidak akan pernah tahu seperti apa pikiran nyokap, karena aku tidak akan pernah jadi seorang nyokap. 🙂

  6. Bayu Hidayat says:

    kalo gw malah agak beda peraturan di rumah dulu. karna gw cowok kali ya. jadi kemana mana aja boleh. mau pulang kapan aja boleh. karna gw pegang kunci rumah. tapi ada sarat yang harus di penuhi. gw harus solat magrib berjemaah di rumah dan solat subuh berjamaah di rumah.

  7. Wah, aku dilarang macem-macem, Wied. Dilarang pacaran. Dilarang bawa mobil. Dilarang keluar kota tanpa orang dewasa.

    Sekarang aku ngerti sih, kalau tujuan mereka baik. Tapi kadang-kadang, aku masih merasa larangan-larangan itu bikin aku telat berkembang dibanding orang-orang seumuranku.

  8. wow…. sampai memerlukan waktu bertahun2 yah untuk mengerti… saya rasa juga bakal begitu… ^_^

    hm…. mungkin kalau diingat ada banyak kejadian dimana saya juga kesal dengan ibu dan kata2nya….

    dengar cerita ini jadi ingin mengingat detailnya satu2…

    oh yah,,,, ternyata memang semua anak walau sudah putih abu2 masih menghadapi larangn ke bioskop yah,,, tidak cuma aku saja… ^_^ hihihi

  9. Kalau sampe takut sama orang tua berarti salah siapa ya ? yaaa salah keadaan *heleh* :p

    *no komen deh, soalnya saya yang termasuk takut banget sama ortu, ikut nimbrung ajah*

  10. Wijna, iya ya, sabar itu kuncinya supaya nggak ngamuk..

    Whoaa..aku malah belum baca ceritanya Mbak Zizy marahin anak, hihihi..
    Yah, memahami perasaan orang lain itu perlu. Kita sebagai anak mesti paham bahwa orang tua itu bertugas melindungi kita, meskipun kadang-kadang cara mereka melindungi kita itu malah menyakiti diri kita sendiri. Juga nanti, kalau aku udah jadi orang tua, semoga aku masih bisa mengerti bahwa anakku nggak selalu memahami apa yang kucemaskan, terlebih kalau aku tidak mengatakan kecemasan itu kepadanya..

  11. zee says:

    Terinspirasi dengan tulisanku yg marahin anakkah Vick? Halah ge-er deh gue… 🙂

    Eniwei pikiran anak 17 tahun memang bisa melebar kemana-mana, jadi sebagai orang tua memang harus pintar-pintar mengenali kemauan anaknya. Yah seperti katamu Vick, ingat saja dulu kita waktu masih anak2 gimana, biar gak lupa kan…

  12. mawi wijna says:

    lumrah mbak, saya juga sering gitu dulu,

    tapi akhirnya saya ngerti, klo agar kita terhindar dari hal-hal yang demikian kuncinya cuma satu dan hanya satu…

    ..sabar…

  13. Waktu itu umur saya 17 tahun. Saya masih ababil, tidak tahu bedanya ekspresi muka bete atau tidak. 😀

    Minta maaf duluan membuktikan siapa yang lebih dewasa. Saya masih belajar banyak untuk hal yang satu itu. 🙂

  14. wah mbak, kalau di keluarga saya sebetulnya juga hampir mirirp seperti itu, kadang karena salah komunikasi sering buat kita diem2am, tapi kalo saya sama emak sih jarang ada kejadian gitu karena saya cepet nanggapnya, misalnya kalo expresinya dari awal emang udah bete, saya tunggu deh agak tenang dikit..

    kadang juga kita kalau udah merasa di tuakan gengsinya makin gede bwt minta maaf, padahal dengan minta maaf itu kita ngajarin bersikap dewasa..

    tapi, tetep aja saya salut sama nyokap nya mbak yang inisaitif duluan mengakhiri kesalah pahaman itu..

  15. Ya udah, kalo orangtuanya jarang berjiwa besar, mudah-mudahan anaknya berjiwa besar, nggak perlu ikut-ikutan orangtuanya.

    Kita semua perlu belajar empati, berusaha memahami perasaan satu sama lain. Dan semoga pelajaran untuk empati itu, masih bisa dipelajari biarpun sudah menjadi orang tua.

  16. Saya sampe terharu bacanya, Dokter.. Salut buat mamanya! 🙂

    Iya, saya jadi nyadar lagi, banyak banget orang tua yg kurang berjiwa besar, hanya buat ngakuin kesalahannya (yg bagi dia cuma gitu doang) dan kalau ngambek anaknya itu menjadi-jadi, sikapnya malah masa bodoh atau makin marah krn gak suka kesalahannya dibesar-besarkan. Padahal itu demi hati anaknya yg terlanjur luka.

    Thanks sharing-nya, dokter Vicky.. 🙂

  17. Mbak Ina, itu hubungan yang sangat unik sekali.
    Arguing kayak drama itu kadang-kadang mengerikan, tapi kurasa setiap manusia punya cara sendiri-sendiri untuk menyatakan ketidaksetujuannya terhadap sesuatu. Yang penting hasilnya, Mbak Ina dan ibu Mbak Ina bisa mengetahui perasaan masing-masing lawan bicaranya. Jadi tidak ada yang gusar dalam hati karena merasa didikte oleh yang lain.

    Huda, saya jarang sekali dengar ibu saya minta maaf kepada saya. Jadi saya menulis ini untuk mendokumentasikan peristiwa langka itu..

    Siang itu, saya sangat sakit hati. Tapi kata maaf dari ibu saya membubarkan semua sakit hati saya..

  18. Huda Tula says:

    menjengkelkan memang, denger nasihat klise "ga boleh marah sama ortu, ga boleh Bete'" dan sebagainya2. padahal wajar2 aja si marah.

    tapi ibunya mb Vicky baik ya, sempat minta maaf gitu. Kalau saya maah, kayanya ga pernah, hahaha. But I still love them.

  19. Vic, aku tuh sama nyokap tuh punya gaya "komunikasi" yg unik. Arguing bukan berarti kita ngga sayang satu sama lainnya, anak yang ngga berani argumentasi dengan nyokapnya juga bukan berarti si anak patuh terus sama ortunya banyak kan anak-anak sekarang iya-iya di depan ortunya dibelakang ortunya ngelawan. waktu jaman-jamannya masih ABG,aku sering tuh arguing sama nyokap sampe kayak sinetron nangis-nangis, ngambeg2an, so drama. Tapi dari perdebatan itu kadang si anak tuh tahu alasan ortunya marah, dan si emak jadi tahu apa yang diinginkan anaknya.Biasanya sih yg mendamaikan kita berdua Bokap…he..he…seperti yg pernah kuceritain di blog, setiap kali aku mau pergi jauh, biar ngga ada masalah apa-apa ada2 aja yg dibuat nyokab buat memancing argumentasi kita berdua, kalo ngga sampe bikin aku nangis ngga puas, setelah aku nangis biasanya dia baru lega ngelepasin aku pergi, soalnya aku kan orang lempeng dan cuek, ngga kayak org di bandara peluk2an sama ortu nangis2an ngga bisa begitu, caranya nyokap ya begitu biar aku keluar juga sentimentilnya…he…he…

  20. Gw pikir, sifat takutnya anak kepada orang tua adalah kabar buruk. Takut menyakiti hati orang tua. Takut dicap durhaka. Takut dikutuk jadi batu. (Legenda Malin Kundang itu menyesatkan.)

    Anak harusnya hormat kepada orang tua. Bukan takut.
    Sekarang kalau anak sampek takut kepada orangtuanya, itu salah anaknya atau salah orangtuanya?

  21. Arman says:

    untungnya bokap nyokap gua sangat2 demokratis. gak ada doktrin2 yang bukan melalui musyawarah mufakat. kita anak2nya selalu punya andil dan punya hak suara dalam keputusan.

    jadi ya syukurlah gua sampe sekarang gak pernah punya ganjelan atas sesuatu yang dulu diputuskan secara sepihak sama bokap nyokap gua, karena semua keputusan itu pada akhirnya gua juga setuju.

    dan di lain pihak, gua jadi suka heran ama orang2 yang kayaknya takut banget sih ama ortunya. takut lho ya, bukan hormat. sampe rasanya kalo ortunya udah ngomong A ya harus A. anaknya gak punya hak suara apapun. bahkan dalam hal pemilihan jodoh sekalipun. atau dalam hal memilih agama. padahal si anak udah dewasa juga.

    sekarang gua juga mencoba menerapkan demokrasi yang sama ke andrew. ya moga2 aja bisa berhasil kayak bokap nyokap gua. 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *