Ketika Bu Dokter Nonton Bang Rhoma

Ayayaa..maksud hati mau dugem, ujung-ujungnya kok jadi nonton Rhoma Irama seeh..? *tepok jidat*

Jadi gini, ceritanya Surabaya ulang tahun bulan Mei ini, tapi saya sendiri nggak ngeh ulangtahunnya tanggal berapa (maklumlah, kan warga pendatang baru di Surabaya..), jadi mal Tunjungan Plaza ngadain acara pesta bernama Pasar Malem Tjap Toendjoengan. Konsepnya sendiri sebenarnya bazaar gitu, isinya adalah kios-kios dadakan yang jualan cindera mata khas Jawa Timur, yang digelar di parkiran mal. Selain cindera mata seperti batik dan jamu-jamu tradisional, juga banyak banget yang jual makanan. Saya, yang nampaknya nggak bisa nahan diri untuk tidak berwisata kuliner, mencium bau-bau dugem alias DUnia GEMbrot alias acara makan-makan. Makanya waktu kolega saya, Rachmi (fotonya di atas), ngajakin saya jalan-jalan, spontan saya ngajakin dos-q ke Pasar Malem Tjap Toendjoengan..
Banyak banget jenisnya penganan yang dijual di sini. Selain rujak cingur, sate klopo, lontong balab dan lain-lainnya yang khas Jawa Timur, ternyata di bazaar bernuansa pasar kampung ini dijual juga penganan-penganan dari alam selain Jawa Timur, misalnya pempek Palembang dan cireng. Saya sendiri, akhirnya malah kelayapan menggerayangi penganan luar seperti surabi blueberry dan takoyaki keju, hihihi..

Cuman yang kurang mufakat adalah banyaknya tenant yang menggelar kios tidak diimbangi dengan menyediakan tempat buat pengunjung yang kepingin makan di tempat. Sedikit sekali disediakan kursi dan meja makan di tengah-tengah jalur untuk tempat nongkrongnya pengunjung. Padahal makanan yang dijual cukup berat lho, kayak misalnya soto, mosok mau dimakan sambil jalan-jalan atau a la standing party? Panitia nampaknya menggiring pengunjung buat makan-makan a la lesehan, soalnya banyak disediain meja makan lesehan dengan menggelar tiker di depan panggung utama yang nampaknya didesain sebagai spot utama. Panggung ini nampak nanggung, soalnya waktu saya dateng, panggungnya nggak ada pengisinya alias cuman standing mic doang. Ini mungkin maksudnya buat tempat manggung band ya, cuman band pengisi acaranya belum dateng.

Sebagai gantinya, di sebelah panggung digelar layar tancep segede-gede gaban. Alamaak..entah mungkin karena kebelet sama suasana pasar malemnya, layar tancepnya muterin film jadul dengan aktor utama Rhoma Irama dan Yati Octavia!

Walhasil saya jadi nggak betah berlama-lama di pasar malem itu. Yah, selain karena kekurangan variasi pilihan jajanan (coba kalau ada yang jual cheese cake atau tiramisu, mungkin saya masih betah), juga lantaran saya takut ketangkep basah wartawan lagi nonton layar tancep yang muterin film dangdut. Aiih, bisa jatuh nih pamor eike, bo’. Katanya Bu Dokter niatnya ke sini mau dugem, kok malah jadi nonton Bang Rhoma siih?

Buat Jemaah Georgetterox yang kepingin dateng, satronin aja pasar ini di area parkirnya Tunjungan Plaza, tepatnya di sebelahnya Sogo. Konon, pasarnya main sampek tanggal 15 Mei. Eits..jangan dateng siang-siang coz kiosnya belum pada buka. Lhaa..namanya aja Pasar Malem, jadi pasti bukanya baru malem dong. Mudah-mudahan kalian yang dateng ke sana lebih beruntung daripada saya, dan layar tancepnya muterin pelem yang lebih bermutu. Kan mendingan diputerin film lain, misalnya film Warkop DKI, atau film Suster Creambath, gitu? Atau mau sekalian diputerin film G30S/PKI di layar tancepnya? Oh oh, kalau katanya si Bang Jenggot, β€œTerlaluuu..!”

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

30 comments

  1. ~ jessie ~ says:

    Dateng ke Festival Jajanan Bango aja tgl 14 Mei, bu Dok! Di parkiran GOR Sidoarjo! ;D
    Tahun lalu aku udh pernah ke Pasar Malam Tjap Toendjoengan dan ga dapet serunya kayak Festival Jajanan Bango hehehehe, jadi yg tahun ini ga tertarik kesana lagi. πŸ˜‰

  2. Zippy, licik panitianya. Saya kan kepengen duduk, pegel jalan-jalan ke sana kemari keliling stand cari makanan.. πŸ˜€

    Mbak Ananda, ya ampun..emangnya saya makelar tahu tek, apaa?

    Mbak Rara, walaikum salam. Ayayaa..pasti seneng nih kalo Mbak Rara ke sini, bisa nonton Bang Rhoma sampek pagi, hihihi.. "Kenapa eh kenapa. begadang itu haraam..?"

    Mas Eko, nggak, nggak nonton konsernya Bang Rhoma. Plis dong aah..

    Bayu, kalau lu ada di situ, pasti lu joget sendirian. Soale nggak ada yang joget di situ.. *nyengir ngebayangin Bayu joget di depan layar tancep*

    Eka, nggak ada yang jual tiramisu di situ. Aah..sayang sekalii!

  3. Bayu Hidayat says:

    hehe baru tau kalo istilah duugem itu dunia gembrot. wahhh kalo gw ada acara dangdutan. malah gw ngak tahan pengen joget. gw joget paling depan.

  4. Neng Rara says:

    assalamualaikum..
    sejak SMP saya suka nonton layar tancap, apalagi kalau dekat rumah dulu, sya suka pulang pagi..hihih
    nostalgia film bang roma nih
    salam

  5. hiiiaa…. aku kangen suroboyo & kuliner'e mbak.
    kalo misbar dulu sering nonton di lap. tambaksari, murah meriah.
    Titip gado2, tahu campur, rujak cingur, sate klopo, lontong balap, tahu tek yoo.. mbak πŸ™‚

  6. Zippy says:

    Dokter juga kan manusia mbak, jadi gak ada salahnya nonton Bang Rhoma, hahahha…
    Wah..mungkin sengaja kali cuma disediain sedikit kursi, mungkin emang dibuat layaknya standing party, hahahha… :))

  7. Wied, sungguhan deh, mendingan saya disuruh nonton Suster Creambath ketimbang Bang Haji, hihihi..

    Uraeka, iya yah, sekarang makin yakin kalau layar tancep itu atraksi langka.
    Tapi sebenarnya ada bisnis hiburan yang belum digarap sekarang, yaitu bisnis drive-in. Konsepnya sama, layar tancep juga, tapi nontonnya dari tempat parkir. Jadi kalau mau nonton ya harus bayar tempat parkir dulu. Gitu lho..

    Duh, Mbak Ina, kesiyan banget deh aku sama emak-emak jaman dulu. Mbok kumpul rame-rame tuh buat arisan panci dong, bukan buat nonton sinetron mewek.. *geleng-geleng kepala*

    Mas Joe, iya, dokter juga manusia. Cuman nonton yang satu ini rada tengsin, hihihi..

  8. Duh, Vic! jaman aku balita kagak ada film doraemon atau spongebob, yg ada film Pak Haji atau ratapan anak tiri di rumah tetangga video betamax, bayar Rp.500 perak…full house tuh rumah :D, ingat banget emak-emak pada merah-merah matanya nonton itu film….sedih banget katanya, maklum dulu ngga ada sinetron.

  9. Hadeuuh..romantis apa? ROkok MAkan graTIS? Nggak ada yang gratis di situu.. Semuanya kalau mau dugem harus bayar..

    Mudah-mudahan panitia pestanya baca blog ini. Siapa tau besok-besok layar tancepnya mau muterin film perjuangan.. :p

  10. IbuDini says:

    Wahhh tempat saya udah lama sekali gak ada layar tancap, dulu waktu masih2 SD suka sekali apalagi kalau pas perayaan atau ulang tahun TNI kebetulan dekat ditempat kami….dan filmnya perjuangan atau sapa ya lupa Prima2 gitu namanya….

  11. galihsatria says:

    Haha, sepertinya judul film-nya "Gitar Tua" atau "Bunga Desa"…

    Jadi inget desah Rhoma yang khas,

    "Rhhiikkkaah…, Ayahmu takk akanh setujuh…"

    *semoga mengerti maksud sayah* πŸ˜€

  12. mawi wijna says:

    layar tancep??? wah…bahkan di Jogja pun ndak ada lagi yang semacam itu. Yg kangen nonton layar tancep nggak boleh melewatkan pasar nostalgia ini nih πŸ˜€

  13. Gaphe says:

    oh iya, lagi nyadar kalo Mei ini ada SSF juga.. sebulan penuh.. kalo pasar malem tjap toenjoengan itu saya belom dateng.. masih sibuk siih. hahaha..

    ayok Vick, kapan-kapan jalan-jalan bareng..

  14. Eyalaa..ulang tahun Surabaya 31 Maret tho? Oke, terima kasih sudah dikoreksi πŸ™‚

    Menurut catatan saya, pasar malemnya memang cuman sampek 15 Mei, bukan sampek sebulan. Kalau kepingin nonton layar tancep, ke sana aja. Jangan lupa ajak Huda, Huda kayaknya penggemar Bang Rhoma banget, hihihi..

  15. vany says:

    psr mlmny cm sampe 15 mei? yakin, mbak? biasany smpe akhir bln sih..mgkin krn mprngti ultah sby, jd lbh bnyk mknan tradisional drpd tiramisu dan cheese cake. πŸ˜› skrg ad pemutaran film jdul y, mbk? kl dulu acrny fashion show model sih…hihi. thn lalu saia ksna dan thn ini rasany pgn ksn lg… πŸ™‚

  16. Huda Tula says:

    bukannya kalau ada film Rhoma Irama gitu suasana pasar malamnya lebih kerasa mb? layar tancep pulak…
    beda selera kali ya?

    #ketahuan deh selera ku kaya apaan -_-"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *