Insiden E-mail Abal-abal

Ketika ibu-ibu dari Komisi 8 DPR nyebut bahwa e-mail-nya Komisi 8 adalah “komisi delapan et yahu dot kom”, saya ngakak berat. Plis dong ah, mosok lembaga tinggi di negara masih pakai email gratisan? Kalau punya website www.dpr.go.id, kenapa tuh website nggak dimanfaatkan sekalian buat bikin e-mail?

Jadi ya wajar aja kalau kunjungan orang-orang Dewan ke Konsulat Jenderal Republik Indonesia di Melbourne malah dijadikan dagelan olok-olok di kalangan mahasiswa Indonesia di Oz. Orang-orang Indonesia yang sekolah S2 dan S3 di Oz itu bukan orang goblok, pastinyalah semua pada bisa buka e-mail dan hafal alamat e-mail masing-masing. Mosok orang-orang Dewan nggak ada satupun yang HAFAL alamat e-mail-nya sendiri? E-mail resmi yang institusional lho, yang selalu dipakai buat korespondensi menerima keluhan-masukan-saran-kritik dari rakyat, bukan e-mail alay yang dipakai buat pesbukan.. :p

Sebenarnya mungkin masih bisa dimaafkan kalau orang-orang Dewan pada nggak punya e-mail pribadi. Sudah tuwir, gaptek, mana tau caranya bikin e-mail, iya nggak? Salahin aja rakyatnya yang milih, suruh siapa waktu Pemilu dulu milih anggota Dewan yang gaptek, bukan begitu? Tapi mbok ya nggak usah bikin ulah nyebut-nyebut alamat e-mail palsu “komisi delapan et yahu dot kom” yang memang account-nya aja fiktif nggak pernah dibikin. komisi8@yahoo.com. komisidelapan@yahoo.com. komisiVIII@yahoo.com. Kenapa kok ngirim e-mail ke situ, e-mail-nya pada gagal terkirim semua..??

Owalah, bo’ongnya kok norak buanget.. *tepok jidat*

Cerita selengkapnya silakan dibaca di sini dan di sini

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

25 comments

  1. Ay says:

    heran..kenapa sih orang-orang itu bisa berada di sana? ..perasaan aku ga milih deh.. tapi teteub aja mereka nongkrong di sana.. 🙁

    ngurus imil aja belepotan, pa lagi ngurus rakyat.. ampun deh..

  2. ninda~ says:

    wah, leptopnya lagi dipake video streaming kalau rapatnya ngebosenin kali ya 😛 ah entah emang ga ada habis2nya mereka ini membuat ulah.. apa ngga ngeh dengan opini2 miring masyarakat ya

  3. Apanya yang nggak heran? Komisi 8 yang pada nggak hafal alamat e-mail resminya sendiri atau komisi 8 yang nyebut alamat e-mail fiktif di hadapan orang-orang pinter? :p

    Atau mungkin alamat e-mail-nya nggak fiktif. Kita aja yang nggak pernah nyoba kirim e-mail ke K0m151d3l4pAn@yahoo.com.. 😀

    Yang pinter itu pasti yang bikin sistem ini. Naruh orang-orang gaptek bin pembohong buat jadi duta rakyat.. :p

  4. Gaphe says:

    itu berita emang heboh banget vick.. tapi bukannya diawal udah ketauan kalo kunker itu nggak bakalan menghasilkan apa-apa kecuali cuman menghabiskan duit negara kan?..

    ckckck.. institusional negeri ini emang parah separah-parahnya.

    bisa dicoba mungkin dengan email : K0m151d3l4pAn@yahoo.com

    kali aja masuk. hahahaa

  5. John Terro says:

    hahah …. itulah fenomena mbak 😛

    ga semua yang di atas itu pinter
    ga semua yang lebih tua itu pinter
    ga semua yang disebut pejabat itu pinter
    ga semua yang dikira pinter itu pinter
    trus sapa yang pinter?

  6. Yunan NF says:

    Hahahah…masak fiktif semua??

    Kalo dari analisis streaming, dan konversi audio dan mimik oral dan verbalnya.. alamatnya email resmi yang disebutkan adalah

    komisilapan@yahu.com

    Coba deh, jangan sampai salah ketik lho ya…. *tertawa terguling-guling*

  7. mawi wijna says:

    mungkin krn mereka "generasi tua" jadi kurang familiar dengan perkembangan tren dan teknologi yang notabene identik dengan "generasi muda" mbak Dokter.

    ah ya, siapa tau masing-masing dari mereka malah punya PO BOX sendiri 😀

    hahahahaha

  8. r10 says:

    katanya DPR dan presiden kedudukannya setara, tapi kelihatan banget kalau hanya presiden yg bekerja

    DPR kerjanya hanya jalan2

  9. Dear Mirna, you don't need to be competent to be a legislative..
    Yang penting kamu punya 300 orang yang mau tanda tangan buat milih kamu, dan kamu masuk partai, gampanglah buat jadi anggota Dewan. Enak lho, bisa jalan-jalan keluar negeri, duduk, diam, dengar, dapet duit deh..

    Dari awal aku juga udah ngernyit, kalo mau studi banding, kenapa mesti keluar negeri? Itu cara pembelajaran yang sangat sulit diaplikasikan. Bener-bener boros biaya..

    Pokoknya nggak hapal alamat e-mail sendiri itu sungguh malu-maluin. Tapi kalo pura-pura nyebutin alamat e-mail dan saat itu juga alamat e-mail itu ketangkep basah palsu, itu namanya malu-maluin kuadrat..

  10. pethakilan says:

    hehehehe.. pantes ya suara rakyat ga pernah nyampe, gimana mau nyampe, 'alamat'nya aja fiktif.. ckckckck.. hebat buanget deh para wakil itu. serius hebat *aduh kok jd sinis*..

  11. Mirna says:

    bener bener maluin deh pokoknyaa.. pas zamanku dulu disana…kering tuh kunjungan kerja.. PPIA memang sering protes..jika ingin mengambil studi banding..lebih baik mahasiswa Indonesia yang diberdayakan. selain lebih efektif,, dan basa inggrisnya lebih cas cis cus ketimbang orang DPR itu sendiri pastinya dan juga..studi banding itu untuk mendalamin materi yang dibandingkan tidak bisa hanya dikerjakan hanya beberapa hari… justru beberapa bulan, supaya materi nya bener mateng and ready to apply… thats when mahasiswa Indonesia ikut andill… but somehow they rejected the idea…

    i just think they just bunch of incompetent people

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *