Bisa Dulu? Punya Dulu?

Mana duluan? Ayam dulu atau telor dulu? Punya kamera dulu atau bisa motret dulu? Punya leptop dulu atau bisa ngetik dulu?

Nah, minggu lalu kolega saya ngaku ke saya. Katanya, dia nggak bisa nyetir mobil di Surabaya.

Lha? Padahal dia cowok lho. Dan umurnya sudah 37 tahun, setau saya.

(Eh, memangnya cowok itu wajib bisa nyetir mobil ya? Apalagi kalo umurnya sudah 37 tahun? Apa hubungannya, coba?)

Lanjut. Kolega saya itu bisa nyetir mobil. Di kampung asalnya, sebuah kota kecil di kawasan Indonesia Barat, dia biasa nyetir mobil ke mana-mana. Tapi di Surabaya enggak nyetir. Soalnya, alasan kedua, lalu-lintas di Surabaya kan jauh lebih rame ketimbang lalu-lintas di kampungnya, jadi kemungkinan kecelakaan lebih besar. Kesimpulannya, nggak pe-de gitu lho.

Alasan pertama? Lha dia mau nyetir mobil siapa di Surabaya? Kendaraan andalannya sehari-hari adalah sepeda motor miliknya.

Makanya kolega saya ini nggak bisa nyetir mobil di Surabaya.

Ini gimana ya solusinya, Teman-teman? Apakah harus latihan nyetir dulu di Surabaya supaya terbiasa nyetir di Surabaya? Kalau mau latihan nyetir, pakai mobil siapa? Apa ada ya orang bela-belain les nyetir dengan alasan "kepingin bisa nyetir DI SURABAYA"?

Lalu, kan kita inget bahwa keterampilan itu akan hilang kalau nggak biasa digunakan. Jadi kalau udah lulus les nyetir, mesti sering-sering nyetir dong? Lha kalau nggak punya mobil gimana? Mosok harus beli mobil dulu supaya nggak lupa caranya nyetir? Kan nggak mungkin nodongin teman buat nyetirin mobilnya teman setiap hari?

Apalagi sekarang kecanggihan mobil sudah meningkat. Banyak diproduksi mobil matic. Kita tahu, ada orang yang cuman bisa nyetir mobil manual, tapi nggak bisa nyetir mobil matic. Apakah orang kudu beli mobil matic duluan supaya bisa nyetir mobil matic?

http://laurentina.wordpress.com

www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

23 comments

  1. Bayu Hidayat says:

    yah bilang aja ama kolega nya. ngak usah belajar nyetir mobil. suruh dia pake supir aja. kan bampang.

    yahh mobil matic mah gampang banget. lebih gampang dari jalan ngesot

  2. Temen saya itu belajar nyetir sendiri di kampungnya. Belajarnya ngumpet-ngumpet, nunggu jam 12 malem, saat semua orang sudah tidur. Dan selama itu, bemper belakangnya sudah nyium pohon sampek dua kali..

  3. Huda Tula says:

    hahahaha,

    sudah khusu'2 nyimak, Tetep aja nggak bisa nentuin harus bisa nyetir dulu atau harus punya mobil dulu :p

    saya berdoa Tuhan semoga temannya mb Vicky mendapat ilham buat menentukan sendiri bisa nyetir dulu atau punya mobil dulu… amiin

    #yangpentingkomen

  4. Joko Sutarto says:

    Terlepas mana dulu yang harus dikuasai. Nyetir dulu baru punya mobil atau punya mobil dulu baru belajar nyetir tapi gimana, ya Mbak Vicky misalnya pilihan jatuh pada yang kedua. Punya mobil dulu baru belajar nyetir. Ini juga tak membuat enjoy. Kasihan mobilnya bagus jadi lecet bahkan penyok akibat nabrak karena dipakai buat belajar.

    Kalau pilihan jatuh yang pertama, belajar nyetir dulu baru punya mobil, kalau ini, sih kebiasan orang kalau ingin melamar jadi sopir. Bukan orang yang berniat mau beli mobil. HaHaHa

    Tentang metic dan manual saya punya cerita. Saya punya teman yang terbiasa nyetir mobil manual kemudia harus nyetir metic. Awal-awal nyetir kaki kirinya selalu lupa ingin menjejak kopling terus padahal pedal kopling kalau di mobil metic tidak ada. 🙂

  5. Saya jawab ya.
    Jatuh cinta dulu, baru punya pacar.
    Sekolah dulu, baru lulus.
    Jadi asisten dulu buat mbedah perut orang, baru boleh jadi dokter.

    Tetep aja nggak bisa nentuin harus bisa nyetir dulu atau harus punya mobil dulu :p

  6. Hoeda Manis says:

    Kayanya koment di atas udah beragam bahas soal nyetir dan mobilnya. Jadi aku bahas bagian prolognya aja:

    Mana duluan? Ayam dulu atau telor dulu? Punya kamera dulu atau bisa motret dulu? Punya leptop dulu atau bisa ngetik dulu?

    Coba tambah lagi: Punya pacar dulu, atau jatuh cinta dulu? Lulus dulu, atau sekolah dulu? Jadi dokter dulu, atau mbedah perut orang dulu? Hehe, nggak nyangka kalo ternyata urusan nyetir mobil bisa serumit ini ya. 🙂

  7. Ya, saya juga setuju bahwa nyetir itu hanya masalah keberanian. Nyetir itu seperti naik sepatu roda. Pertama-tama kita takut nabrak, sama seperti kita takut jatuh. Tapi kalau sudah pakai pengaman, mungkin kita nggak perlu takut.
    Dalam kasus ini, ya mungkin kita perlu mastiin kondisi jalannya aman buat dipakai belajar nyetir mobil.

    Mbak Fanny, mulai dari nyetir deket rumah aja dulu. Minimal buat pergi ke warung gitu. Nanti kalau udah berani, baru mulai masuk jalan.

  8. wah, jadi teringat pengalaman belajar nyetir mobil. Saking seringnya mobil ajud2an, akhirnya supir yg ajarin bilang kalo saya ini mentalnya yg lemah. kalo gini terus, gak akan bisa bawa mobil, katanya. Dan, emang bener kata Arman yg penting mental. nah saya ini sampai sekarang gak punya keberanian nyetir. apalagi jalan di Jakarta semrawut gini.

  9. mawi wijna says:

    hahahaha, sama seperti saya mbak Dokter. Kalau di Jogja mpe Jawa Tengah saya berani nyetir sendiri 😀

    Tapi klo udah masuk Jakarta ato Bandung…halah…jadi minder >.< … takuuut…

    klo menurut saya sih ilmu menyetir itu ndak bakal ilang, yang jadi ilang itu keberanian buat nyetir karena medannya ganas.

    Bayangkan klo di Jogja atau Jawa Tengah, jalan sempit paling cuma di jalan2 sawah, yg lewat paling cuma motor atau sepeda. Nah, kalau di kota besar kan jalan sempit itu gang dilalui banyak kendaraan pula! Hadeh…

    Menurut saya sih dibiasakan nyetir di tempat-tempat yang sepi dulu, kalau udah berani baru ke tempat yang agak ramai, dst.

    Kalau mobil matic, siapapun yg pertama kali pindah nyetir mobil matic dari mobil manual pasti agak kagok. Yah, mesti dibiasakan sih.

  10. Mas Fahmi, mobil matic itu perlu eksis kalo gerak aksi kita semakin sering di kawasan Ahmad Yani sono. Tempat itu sering bikin kita nggak waras saking sering macetnya..

    Bener ya? Jadi minggu depan ta' todong nyetirin mobil matic ya? Mari kita lihat, Mas bisa nyetir satu tangan apa ndak.. :p

    Tepat, Mas Eko, Yudi, saya juga mikir gitu. Apakah kita kudu nunggu punya mobil dulu baru bisa nyetir? Saya malah mikir seharusnya orang nggak boleh lulus dulu dari sekolah kedokteran sebelum bisa nyetir mobil. Lha sewaktu-waktu kan, mungkin dia perlu nyetir ambulans?

    Rio: Hmm..yaah, terserahlah..

  11. kalo menurut saya sih mbak, itu bisa kalau itu jadi kebutuhan yang mau ndak mau harus dikerjain,

    contohnya saya, dari kls 1 sma sy udh bisa nyetir, tapi gak pernah turun ke jalanan kota karena gak dikasi ama ortu, trus waktu kelas 3 sma suatu hari kakak ipar saya harus dilarikan ke rmh sakit krn sdh saatnya melahirkan dan suaminya sdg d luar kota, yah, mau ndak mau saya yang anterin dan itu pengalaman pertama saya turun ke jalanan kota yg biasanya muter2 aja di sekitar lgkungan komplek, hehe, kok jadi curcol..

    🙂

  12. Rawins says:

    tergantung minat dan sikon sebenarnya bu. banyak hal yang sebaiknya dipelajari tanpa harus mikir bisa beli apa engga. karena situasi kadang membutuhkan kita bisa. sapa tau pas kita jalan bedua temen terus ada sesuatu dengan temen, kalo bisa kan kita bisa gantiin.

    ada juga yang harus punya dulu, baru belajar. beristri misalnya. walau sudah umum yang sudah lihai sebelum menikah, tapi kan titelnya jadi pleboi hidung belang dong…

    eh soal pindah acount, masuk aja kemari bu. http://www.blogger.com/legacy-claim.g

  13. efahmi says:

    wahaha… si arman serius amat mbahasnya :))

    btw kalo di surabaya sih nggak penting2 amat eksistensi mobil matic. mobil matic itu lebih diperlukan di jakarta atau bandung yg banyak macetnya, karena kalo pake yg manual jadi capek nginjek kopling.

    dan satu lagi, kalo sudah pernah bisa nyetir manual, memang harusnya sih nggak akan kesulitan nyetir matic. apalagi kalo dg yg manual pun bisa tangan satu wekekekekkk..

    eh tapi kalo mesin cuci matic, sabunnya beda dari yg manual, lebih dikit busanya 😛

  14. Arman says:

    eh gua tambahin komen gua. jadi dalam hal ini….

    secara pemikiran, urutannya begini:
    1. mikir dulu beneran perlu nyetir mobil gak
    2. kalo iya, berarti harus biasain nyetir
    3. kalo mau biasain nyetir, berarti mendingan beli mobil second
    4. kalo mau beli mobil harus siap garasi (either pindah kost atau cari sewaan garasi)
    5. kalo mau nyewa garasi dan beli mobil harus ada duitnya

    setelah pemikiran matang, baru lanjut ke action

    secara action, urutannya kebalik:
    1. kumpulin dulu duitnya
    2. cari kost yang ada garasi atau sewa garasi, soalnya kalo gak ada garasi, ntar mobilnya mau ditaruh dimana? kalo di jalan ntar ilang…
    3. kalo udah ada garasi baru beli mobil…
    4. baru trus lancarin nyetir…

    🙂

    jadi mana dulu tuh… ayam dulu apa telur dulu? tergantung sikonnya… 😀

  15. Arman says:

    hahahaha

    sekarang balik ke akar permasalahan nya dulu (gaya banget gak sih bahasanya). 😛

    sebenernya temen lu seberapa perlunya nyetir mobil. kalo cuma karena takut lupa, boleh dibilangin kalo dia gak bakal lupa lah. jadi kalo emang cuma itu alasannya, gak perlu lah dia beli mobil. 😀

    tapi kalo emang dia merasa pake motor udah gak memadai, dan harus pake mobil… baru deh boleh dipertimbangkan beli mobil second buat ngebiasain dulu.

    nah kalo emang udah pasti mau beli mobil, boleh dipertimbangkan pindah kost yang ada garasinya. atau kalo males pindah kost, coba cari2 daerah situ ada yang nyewain garasi gak. kadang ada lho vic, orang yang nyewain garasi.

  16. Oh ya, Man, sekarang pertanyaannya gw kembangin. Temen gw itu ngekost, terus kost-annya nggak punya garasi. Enaknya gimana, apakah mesti pindah ngekost ke tempat yang ada garasinya supaya bisa nyimpen mobilnya (yang dia sendiri belum terbiasa nyetirnya di Surabaya?)

  17. Arman says:

    menurut gua ya, nyetir itu gak mungkin lupa. pasti akan selalu bisa, paling masalah kudu ngebiasain lagi aja.

    buat temen lu, kalo emang bakal lama tinggal di sby, ya beli mobil second aja kalo emang pengen nyetir mobil lagi. beli mobilnya yang gak terlalu bagus, jadi kalo sampe nyerempet gak terlalu sakit hati. huahahaha.

    tentang mobil matic, kalo udah bisa manual, pasti bisa matic. balik lagi tinggal dibiasain aja.
    tapi sebaliknya yang akan lebih susah. kalo cuma pernah nyetir matic, pasti susah mau pindah2in kopling kalo nyetir manual. 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *