Penganten Pangling

Musim kawin sudah tiba dan saya masih aja fobia pernikahan.
*Saya tahu my hunk akan mengerti perasaan saya ini.*


Jadi gini lho. Saban kali saya lihat foto penganten teman-teman saya, entah kenapa IQ saya jadi jongkok coz saya nggak bisa mengenali mereka. Mereka selalu kelihatan..lain, dalam polesan make-up itu. Dan saya malah jadi ngeri liatnya. Entah eye-liner-nya ketebelan, bibir yang terlalu merah, sampek bedak yang terlalu tebal. Saya selalu bertanya-tanya, siapa tukang riasnya? Dan segera mengantongi nama itu dalam daftar “Aku-nggak-mau-dirias-sama-orang-ini”.


Memang sih, Isman Suryaman pernah nulis di bukunya, penganten tuh kudu berjuang berdiri berjam-jam menghadapi lighting-nya fotografer yang super silau dan super panas. Dalam hal ini ya masuk akal juga kalau make-up-nya para tukang rias penganten itu sampek setebel-tebel gaban. Tapi ya, kok malah jadi bikin pangling sih? Saya sendiri kadang-kadang ragu kalau masuk ke pesta pernikahan teman. “Itu si Paris ya? Kalo diliat dari papan depan gerbang sih emang namanya yang empunya hajatan itu Paris. Tapi kok yang duduk di pelaminan itu nampak nggak mirip Paris?? Itu mirip Elizabeth Taylor kelebihan eye-liner..” *jahat*

Saya sendiri sudah berusaha berpikiran positif menghadapi pernikahan. Saya rasa setiap perempuan kepingin tampil paling cantik bak ratu di hari pernikahannya, ya kan? Bukan bikin orang jadi nggak mengenali dirinya, kan?
Jadi pada suatu hari saya datang ke pernikahan kolega saya yang orang Arab. Tampangnya beda banget, sampek saya nyaris nggak mengenalinya. Lalu waktu salaman, saya berbisik ke dia, “Selamat ya, Miranda, kamu cantik banget..”
Miranda langsung njawab sembari kayak mau nangis, “Aduh
, Vickyy.. Miranda kayak ondel-ondel..”

Yah, gimana ya? Apakah rias penganten harus seperti itu? Bikin pengantennya jadi nampak lain dari biasanya? Mendadak saya jadi ngiri sama Kate Middleton sewaktu dinikahi Dek William dua minggu lalu. Kate boleh pakai make-up sendiri, nggak usah pakai juru rias!!

Bisakah tradisi pernikahan Indonesia mengijinkan hal itu? Jika di Indonesia ada 20 orang saja blogger yang ngotot mau pakai make-up sendiri di hari pernikahannya, saya rasa para salon bridal harus siap-siap gulung tikar.

Atau mungkin memang sudah aturan dari sononya, rias penganten harus dibikin pangling. Jadi, Jemaah-jemaah Tercinta, kalau suatu hari nanti saya menikah dan make-up saya dibikin pangling, mungkin saya harus pecicilan di pelaminan supaya tamunya yakin bahwa mereka mengunjungi mempelai yang benar.

Ada yang tahu nama juru rias pengantin di Bandung atau Surabaya yang nggak bikin muka pengantennya jadi “manglingi”? Kasih tahu saya ya..

Foto-fotonya diambil dari sini, sini, dan sini

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

26 comments

  1. lulu says:

    Hai…..aku setuju banget sama kamu…..
    banyak orang bilang, kalau jadi pengantin tuh harus manglingi….tapi kalau menurutku, aku lebih suka dengan perias yang mengenali karakter muka kita dan bisa merias sesuai karakter dan menonjolkan kelebihan kita dibanding perias yang bikin kita manglingi itu….
    Dulu aku dirias teman ibu, tapi orangnya di Sidoarjo. Trus juga punya teman yang sekarang jadi perias, kemaren ngerias sahabat kami pula. Kalau menurut orang lain make upnya kurang wah untuk ukuran pengantin. Tapi kalau menurutku malah bagus begitu….dia tahu sekali bagaimana menonjolkan karakter pengantin tanpa harus membuatnya tak dikenali. Dan biar dirias jam 6 pagi, make upnya tetep okeh kok sampe siang hari….

    1. Definisi kurang "wah" itu sangat berbeda untuk setiap orang. Ada yang bilang "wah" itu harus manglingi, tapi aku bilang "wah" itu mestinya bisa bikin pengantennya tetep cantik tanpa harus menjadi orang yang tidak bisa dikenali oleh dirinya sendiri 🙂

  2. Kali gitu default-nya tukang-tukang rias di Cilegon, San..
    Gw sih suka bingung ya, kenapa kalo gw ngunjungin pernikahan di kota-kota kabupaten itu, penganten cowoknya selalu dipakein lipstik?? Ngapain sih? Makanya tampangnya jadi pada nggak bener semua..
    Mbok cowoknya cukup pake blangkon aja 'napa?

  3. Jadi kapan neh Say undangannya nyampe ke Miri?? Ditunggu looohhh *hehehe emak2 comel*

    Btw gw jga sebel banget waktu gw merid di Cilegon gw berasa kaya mak lampir. Dasar tukang riasnya dodol, ga professional!! Muka gw tampak mengerikan gituh deh Vic. Laki gw juga didandanin jadi kaya banci kaleng. Ih esmosi jiwa deh poonya! Maknaya poto2 yang di Cilegon yang bagus cuma beberapa poto dari kejauhan. kalo deket mah ngeri deh ah penampakannya!

    Lah giliran munduh mandtu di Singkawang, tempat laki gw, duuuhhh orang2 bilang gw manglingin banget. Cantik boo. Ternyata ibu tukang riasnya dah ampir 30 taun berprofesi sebagai perias penganten. Dan ga ketebelan kaya tipeng monyet. Tar deh gw kirim potonya lewat Fb supaya lo percaya betapa cantiknya dakyu saat itu 🙂

  4. didut says:

    betul..aku juga punya ide spt itu .. makanya begitu ada teman yg menikah dan make upnya membuat tambah cantik sebetulnya wondering juga. maksudnya hebat nih makeupnya bs membuat teman saya tetap cantik. BTW kl serius nanti aku coba cari yah ke salah satu temen di JKT. tp keknya sih di JKT soalnya dia anak JKT.

    makeup pernikahan dia tetap membuat dia ok (apa krn dia udah cantik aja yah 😐 )

  5. "Natural"?
    Eh, biasanya banyak cewek dateng ke salon buat make-up. Begitu mau di-make-up, si cewek request, "Saya minta make-up natural aja ya.."

    Lha? Natural berarti nggak pake apa-apa dong..?

  6. Bayu Hidayat says:

    iya biasanya orang pengen tampil super cantik pas hari pernikahan. entar malah mempelai pria nya liat cewek lain pas nikahan. ehehehe. kidding.

    iya makin natural makin yahud.

  7. Ninda, tutorial make up bukan keahlian saya. Ada orang-orang yang lebih kompeten di bidang itu, misalnya Gusnaldy, Peter Saerang, dan sebangsanya..

    Kadang-kadang memang kalau kita ngunjungin pernikahan, riasan pengantennya itu bukan selera pengantennya, tapi selera juru riasnya. Yaah..kesiyan sih memang penganten yang mestinya bahagia di hari pernikahan jadi kudu tunduk sama selera juru rias yang belum tentu sepaham sama selera penganten yah?

    Oh Wijna, saya sangat kepingin menikah seperti itu! Bertiga aja: saya, calon suami saya, dan penghulu. Oh ya, harus pakai wali nikah dan dua saksi ya? Nggak pa-pa deh, nambah jadi enam orang. Saya rasa segitu aja romantis banget! Dandanan menor dan tetek bangek sinting itu justru malah mengurangi keindahan pernikahan..

    Mina, sekarang bubar deh rencana kawin a la Star Wars. Aku nggak tau apakah calon suamiku masih mau pakai kostum a la Darth Vader apa enggak. Kostum itu terlalu panas buat dia..

    Arman, Slamet, belum kok, belum siap sebar undangan. Yaa makanya butuh jasa tukang make up ya itu, untuk bikin pengantinnya nampak oke waktu disyuting. Tapi ya sekarang tuh kerja mereka makin melenceng: bukannya bikin jadi oke, malah bikin tamunya ragu apakah mereka telah datang ke undangan yang benar, bukan undangan orang tidak dikenal..

    Mbak Tia, apakah penganten selalu bodoh? Mau-mau aja tunduk sama orangtuanya, yang sesungguhnya orangtuanya juga bodoh lantaran mau-maunya tunduk sama tukang rias? Kadang-kadang kupikir ini bukan pernikahannya si mempelai, ini lebih mirip pernikahannya si tukang rias..

    Mas Jarwadi, yeaah..bilang aja pengantennya nggak cantik, hahaha! Cantik itu kata juru riasnya. Kalo menurut yang bukan juru rias, yaah..belum tentu cantik..

    Pak Hahn, saya rasa sudah protokol pada pernikahan manapun supaya penganten ceweknya dibikin mirip monster. Mana sih nih asosiasi penata rias se-Indonesia? Haruskah penganten perempuan dibikin mengerikan seperti itu?

    Mbak Adhini, ya makanya saya tulis ini supaya ada jemaah yang mungkin bisa kasih tahu saya, ada nggak juru rias yang kira-kira kalo ngasih make-up itu yang bikin cantik, bukan malah nyulap pengantennya jadi muka orang lain. Lha saya juga rajin dandan, dan suka risih liat orang yang tampangnya beda jauh antara sebelum dan sesudah dandan. Make-up penganten dengan make-up fantasi itu sangat berbeda kan?

    Mas Eko, apakah kira-kira kebiasaan dari kampung itu bisa dikoreksi ya? Kalo aku bikin kebiasaan sendiri yang bikin muka nggak kayak orang lain, apakah itu salah? Aku kepingin malam pertama betul-betul indah, bukan dipake senewen gara-gara tampangku setelah pesta jadi mirip cyborg..

    Fenty, err..Dhimas Seto itu siapa?
    *nggak pernah nonton infotainment*

    Inge, aah..kamu cantik kok! Jangan kuatir mereka akan menyulapmu jadi ondel-ondel. Makanya nanti kalo kawin sama si K, kamu mesti nyewanya juru rias, bukan nyewa tukang dempul.. 😀

  8. AdeLheid says:

    aku setuju Vic hahaha…. Jadi dilema kalo mau jadi manten yg manglingi. aku juga ga mau klo jadi ondel2 🙂 Klo org yg dasarnya udah cantik, memang biasanya lebih gampang didempul, tp klo macam aku begini pasti deh hasilnya klo ngga jadi ondel2 ya mgkn mirip dakochan 😀

  9. jadi inget nikahannya dimas seto sama dini aminarti, dhini nggak mangilingi blas, hahaha … malah lebih heboh dia jadi host di infotainment kabar kabari gitu :p

    well, manglingi adalah pilihan *halah* xD

  10. Rawins says:

    itu sebenarnya kebiasaan dari kampung bu. menikah harus pakai ritual yang dipromotori dukun penganten. dia yang atur pranotocoro adat. dan agar salon bisa dapat pelanggan, biasanya mereka yang menyiapkan acaranya juga dalam satu paket. nah kadang mereka ga mau paketannya dikurangi.
    makanya ga aneh kalo malam pertama tak pernah seindah bayangan
    keburu cape bu…
    hiks..

  11. IbuDini says:

    Buk Dokter kan bisa minta sama rias pengantin utk tidak tebel2 pakai bedaknya.
    Kasihan juga kalau semua penganti gak mau dirias bener2 gulung tikar hehehhe

    Saya terus terang gak pernah dandan waktu gadis..muka hanya cocok sama bedak bayi dan paling lipstik…pas waktu jadi penganti begitu siap kaget juga liat muka beda sampai adik2 saya juga kaget…katanya sih beda wajah saat dirias jadi penganti karna kita jarang dandan jadi meskipun gak tebel tetep beda…beda sama yg rajin dandan…musti tebel2 baru kelihatan.
    Tapi gak tau juga…

    Tapi mb Vicky jangan pobia gitu..kasihan kakangnya..heheheh

    Oh ya Buku Delisa itu saya kurang tau harganya berapa , maklumlah buku hadiah dari kirim artikel.

  12. hahn says:

    salam kenal mbak
    wah ternyata kirain laki2 aja yang berpikir kayak gitu.. ternyata perempuan juga sama yak?
    kirain emang harusnya gitu, tapi malah keliatannya kayak monster hehehe

    bahkan keponakan saya sampe ga mau ketemu penganten perempuan, karena katanya nyeremin 😀

  13. jarwadi says:

    kalau saya disuruh menilai, dengan riasan spt itu cantik ato ngga? saya ngga bisa ngasih komentar, hanya heran sama orang yg bilang "cantik", yg cantik sebelah mana sih, hehehe

  14. Lyliana Thia says:

    Aaah… Vicky… riasan Kate Middleton memang bikin iri… krn dia tampil spt apa adanya… elegan bangeeet…. wah kalo aku belom married, aku akan jadiin acuan utk perian pengantinnya… hihihi… tapi sayang nya dulu aku terlalu bodoh utk berbicara apa yg dihati dan akhirnya "tunduk" sama peraturan ortu dan tukang rias… huhuhu… mau nyesel tapi momen itu nggak bisa terulang lagi… sooo… kalo msh ada kesempatan, bikinlah momen itu jd yg terbaik… terbaik bagi diri kita yah kan.. 😀

  15. Arman says:

    wah udah siap nyebar undangan nih kayaknya… soalnya udah mulai nyari2 tukang make up. huahahhaa.

    yah kalo married mah terserah pengantinnya harusnya vic. jadi kalo mau dandan sendiri ya harusnya gak apa lah. lha yang kawin siapa, masa yang ribut siapa… 😛

    cuman…. biasanya orang pas kawin tuh make up nya "lebih" dari biasanya, supaya keliatan cerah di foto dan video. kalo dandannya terlalu biasa, ntar takutnya di foto/video keliatan pucat. ntar kalo dikira pengantinnya penyakitan gimana…. 😛

  16. mina says:

    try our (Ku-bu-gil) official "tukang dempul": teh echy 🙂 dia di bandung. kalo mau lihat hasil dempulannya dan ocehannya, just email me, nanti kukasi link MP-nya. aku gak mau disebut ngiklan di sini hihihi 🙂
    gak jadi neh kawinannya a la Star Wars?

  17. mawi wijna says:

    Mbak dokter, saya pernah bincang-bincang tentang hal ini dgn pacar saya dan kesimpulannya adalah menikah itu cukup mengundang penghulu kemudian ijab kabul dan voila…selesai! 😀

    Penganten yang dandannnya menor itu kan bagian dari paket pernikahan (yg katanya minimal seharga 30 juta rupiah ;p)

  18. ninda~ says:

    kalaupun nanti saya rias sendiri kayaknya bakalan bencana, karena saya taunya cuma bedak bayi… wah mbak vicky kapan2 ngga pengin bikin tutorial make up nih?

    mbak kos saya pinter make upan, waktu prewed kok jadi aneh ya? kelihatan kumus2 padahal aslinya bersih…rambutnya juga ngga natural krn entah ngga tau deh diapain aja… selera juru riasnya begitu kayaknya

  19. Sewaktu aku googling untuk cari gambar ilustrasi tulisan ini, aku nulis kata "rias pengantin" di search engine. Di 10 halaman pertama, yang keluar ternyata gambar iklan bertuliskan "Membuat Anda nampak lebih enak DIPANDANG"..

    Aku tercengang. Sebenarnya tujuan perias penganten itu, bikin tata rias yang pas dengan suasana pesta, atau bikin individunya nampak seperti orang lain sih?

  20. Hoeda Manis says:

    Akhirnya nemu juga cewek yang nulis topik ini!

    Jika dirata-rata (ini menurutku yang cowok), dari sepuluh pengantin wanita, hanya satu yang benar-benar cantik. Selebihnya "manglingi", namun tidak dalam konotasi positif. Selama ini kupikir memang cewek-cewek maunya gitu (atau nggak sadar bahwa itu sebenarnya "nggak cantik"). Tapi post ini telah menunjukkan bahwa cewek pun sadar tentang hal itu.

    Jadi, apa sebenarnya yang selama ini terjadi? Maksudnya, kenapa rata-rata pengantin wanita mau-maunya dicat (saking tebalnya bedak) kayak gitu? *tegang banget*

  21. Hasil surveyku sejauh ini belum memuaskan, Mbak. Mbak Ami di Jogja ya? Wah, belum bisa bantuin nyurvey kalau gitu..
    Masalah alas bedak itu hanya salah satunya. Tapi keseluruhan hasilnya yang manglingi itu, yang kukuatirkan.

  22. Ami says:

    kayaknya mesti rajin survey, hehehe… bener, kalo riasnya gak bagus alas bedaknya kayak topeng gak rata, aku juga sering perhatiin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *