Magnum dan Penolakan Ibuku

Ada satu impian yang dari dulu selalu kepingin saya lakukan: Saya ingin makan Magnum bareng nyokap saya.Sewaktu dulu pertama kali Magnum diluncurkan, iklannya begitu bombastis dan bikin nyokap saya kepingin. Saya sendiri nggak tahu apa yang bikin kepingin: mungkin citra iklannya yang keren atau harga esgrimnya yang mahal.Siyalnya, waktu itu Magnum begitu susah dicari. Ke manapun saya pergi, di tiap super-hiper-minimarket yang ada di Bandung, Magnum nggak pernah tersedia. Padahal nyokap saya kepingin. Jadi saya bercita-cita, suatu hari nanti, saya kepingin makan Magnum bareng nyokap.Ternyata, sampek saya pindah ke Surabaya, saya nggak pernah nemu Magnum itu. Saya justru baru nemu Magnum setelah saya tinggal di di Surabaya. Magnum itu dijual di toko kecil dekat rumah paman saya di Klampis. Ada lagi toko kecil di pasar dekat kamar kost saya, dia juga jual Magnum. Saya mau beli, tapi saya inget nyokap yang tinggal di Bandung.Jadi saya menunggu. Saya ingin pulang ke Bandung, cari toko lain yang belum saya survey, buat cari Magnum.Saya berhasil pulang ke Bandung minggu lalu. Dan hari ini saya pergi jalan-jalan ke supermarket di Cimahi bareng nyokap saya. Dan di sanalah, saya nemu satu lemari es penuh Magnum. Saya nanya ke nyokap, apakah nyokap saya mau Magnum. Jawabnya, ya.Setelah di lapangan parkir, mau pulang, nyokap saya bilang nyokap saya nggak tertarik lagi pada Magnumnya. Nyokap saya nggak mau makan Magnum yang udah saya beli itu.Saya terperanjat.Saya tahu nyokap saya sudah berbuat banyak selama hampir 29 tahun saya hidup. Nyokap saya mengandung saya, melahirkan saya, membesarkan saya, mengurus persekolahan saya, dan entah apa lagi, hampir semuanya tanpa saya minta. Bahkan sampek hari ini nyokap saya masih bikinin berlembar-lembar baju buat saya. Saya bisa bilang terima kasih ribuan kali tapi itu nggak akan pernah cukup. Karena apapun yang dilakukan ibu kepada anaknya tidak bisa dibandingkan dengan anaknya yang mau belikan ibunya sebatang es krim keluaran Wall's seharga Rp 10k. Jadi seharusnya saya tidak terkejut kalau nyokap saya malah menolak esgrim yang sudah saya beliin buat nyokap tanpa bilang terima kasih sama sekali, meskipun alasan utama saya beli esgrim itu adalah karena tahun lalu nyokap saya bilang bahwa nyokap saya kepingin Magnum. Dan alasan sampingannya, coz saya kepingin makan esgrim bersama nyokap saya.I should haven't listened to my mom too seriously.
http://laurentina.wordpress.com
www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

25 comments

  1. Mbak Sylvia, puyeng banget deh ngeliat kelakuannya. Kalo nolak ditraktir tuh bisa kayak orang mau berkelahi. Kan malu..?

    Susan, selama Zahia belum ngerti kalo Magnum itu esgrim, selama lu belum kepingin banget, tunda aja tuh beli Magnum-nya. Rasanya biasa aja kok, nggak seluar biasa yang dicitrakan di iklan tivi!

  2. Vic, serius gw neh belom pernah makan magnum. emang enak banget kah? Kalo enak tar gw beli dah. Kemaren ke mall, ngeliat magnum di box (ukuran kecil isi 6 biji), harganya mehong. Secara emak2 yang nyaris punya anak 2 & sedang menekan pengeluaran dari berbagai lini demi kesejahteraan Zahia dan adik2nya, maka gw memutuskan untuk batal membelinya. Tapi kalo katya lo emang enak banget, besok gw akan merayu2 laki gw untuk beliin tu eskrim. So?? enak banget kaga kata lo magnumnya??? Ini serius boo pertanyaannya! Thanks Cyiiinnn

  3. BabyBeluga says:

    Dimana2 kayaknya ibu begitu ya. Kemarin pas bonyok disini, aku anterin bonyok ke malls yg satu dan yg lainnya, setiap hari. Beliaw belanja oleh2 untuk cucu dan sanak saudara serta teman, gitu saya mau bayarin, udah kayak rebutan dan berkelahi aja. Nyerah deh saya daripada diliatin orang2, lalu sy ajak beliaw pilih2 baju, aduh, gitu tau mau dibelikan, gga mua beli ini itu.

  4. didut says:

    * lirik komen di atas* hmm mungkin betul juga si ibu memang manginginkan yg lebih drpd sebuah magnum. si hunk mungkin? *digaplok*

  5. daadaachan says:

    Hehehhe jadi senyam senyum sendiri baca postingan lu. Magnum enak yah? Gua sering denger orang2 bialng gitu tapi belon pernah cobain, hehehe.

  6. Arman says:

    gak pake merk walls. jadi cuma namanya magnum gitu aja. tapi lambangnya sama kayak walls yang model kayak hati gitu.

    bintang iklannya rachel bilson (yang main serian OC) dan iklannya dibikin sama karl lagerfeld lho. check this out: www. magnumicecream.com

    iklannya lumayan gencar di tipi dan majalah2. tapi gua belum nyobain sih.

    campina, meiji, dan diamond gak ada lah.. hehehe.

  7. @Yoga: *tangan melayang*

    Arman: Kalo Campina ada nggak? Meiji? Diamond?

    Mbak Nique, Magnum jaman dulu emang gitu. Cuman dijual di toko-toko yang nggak terduga. Apakah upaya mereka buat ngangkat pamor mini-minimarket? Entahlah..

    Huda, dooh..nggak ngerti.
    #abaikan

  8. Huda Tula says:

    hummm.. mungkin ibunya mb Vicky malu… kadang orang suka berbuat banyak buat kita, giliran dibaikin, malah merasa ga layak….akhirnya kita bingung sendiri mau bikin dia senang.

    #halah, malah curhat dewe
    abaikan saja.

  9. niQue says:

    xixixi jadi inget pengalaman sama suami muter2 nyari magnum waktu baru2 keluar, dan dapetnya di alfama*t yg di dalam gang, itu pun cuma ada 1, masak saya makan sendiri? eh baru keluar parkir, ada tokok kecil dan gelap, tapi kok ada kulkas bergambar magnum? ternyata magnumnya banyaaaaaaaaak hihihi ….
    emang klo udah rejeki, ada aja jalannya hehehe

  10. Gaphe says:

    yang sabar ya Vick, mungkin selama 1 tahun ada banyak hal yang berubah.. siap tahu mamamu lagi sakit gigi.. atau ada yang lebih dia pengenin dibanding magnum… segera menikah mungkin? *plaak

  11. Dalam bulan-bulan terakhir ini, Magnum cenderung lebih gampang diperoleh. Hampir semua toko jual. Sayang sekali sekarang saya jarang banget bisa bersama nyokap saya. Tidak seperti dulu, pada waktu saya masih bersama nyokap saya, mau beliin Magnum aja susah banget.

    Memang rata-rata harganya di luar Jawa lebih tinggi. Pasti karena distribusinya lebih sulit.

  12. wah wah…. kalo disini malah aku jadi sering nganggurin dagangan magnum… karena gak mungkin aku beli semua…

    di jakarta sini, lumayan mudah buatku mendapat mgnum.. hany saja, aku sering pilih2 rasa aja ^_^

  13. Haah..setali tiga uang sama nyokap gw. Resenya dobel kalo udah ditraktir terus katanya, "Kamu nggak ada gunanya deh kalo jalan sama Mom.."

    *tutup telinga* *berlindung dari emosi jelek*

  14. Pitshu says:

    sama kek nyokap g juga, klo lom sampe jakarta bilang na mo makan ini dan itu, begitu sampe, diajak ke tempat yang dia mau, mendadak ga mau hahaha 🙂

  15. Bayu Hidayat says:

    wahh kalo gw sih. salut ama usaha lu. emang kalo buat nyokap bahagia itu adalah suaru yang luar biasa.

    usaha terus ya buat ortu kita bahagia. pahala tuh

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *