Buku Teks Sudah Basi

Jaman S1 dulu, saban kali masuk semester baru, saya selalu bertanya-tanya, berapa buku teks yang kudu saya beli semester ini. Karena tiap semester saya mesti ikut sekitar 10 mata kuliah, dan tiap mata kuliah punya buku teks berbeda-beda. Jika tiap buku teks dibanderol Rp 100k, berarti tiap semester saya kudu nyediain dana sejuta. Sebelnya, buku teks cuman diperlukan selama satu semester doang, coz dipakainya ya cuman untuk mata kuliah itu doang.Sewaktu masuk sekolah spesialisasi, saya seneng coz merasa nggak perlu beli buku teks banyak-banyak. Saya kan ambil program studi Obstetri Ginekologi, praktis saya cuman butuh buku teks Obsgin doang dong. Ternyata saya salah. Pada semester satu ini, saya kudu belajar Farmakologi, Statistika, dan lain sebagainya yang sebenarnya hubungannya jauh dari Obsgin yang saya dalemin. Alhasil, saya perlu buku teks lain lagi dong.Tahu bagian paling menjengkelkan dari buku teks kedokteran? Ilmu kedokteran berkembang terus. Metode yang ditemukan 5-6 tahun lalu, bisa jadi sudah ketinggalan kalau mau dipakai sekarang. Akibatnya, buku teks selalu diperbaharui penerbitnya hampir saban lima tahun sekali. Jadi kalau saya beli sebuah buku tahun ini, mungkin isi buku itu sudah nggak relevan lagi kalau dibaca lima tahun lagi.Seakan-akan kurang mubazir, saya nyadar bahwa isi buku teks yang paling mutakhir pun ternyata sudah ketinggalan jaman. Coba Anda iseng buka buku teks Anda, lihat halaman referensi di bagian belakang. Ternyata sumber-sumber yang dipakai untuk menulis buku itu, adalah penelitian-penelitian yang dipublikasikan 10-20 tahun lalu. Kesimpulannya, baca buku teks adalah baca hasil riset puluhan tahun lalu, dan tidak kasih informasi apa yang baru dalam 1-2 tahun belakangan. Basi.Makanya saya males banget beli buku teks. Kalau mau cari informasi anyar, saya lebih milih baca jurnal. Tinggal diseleksi menurut kriteria Evidence-Based-Medicine, apakah jurnal penelitian itu layak dipercayai atau enggak. Untuk keperluan buku teks pada mata-mata kuliah tertentu yang cuman saya butuhkan di satu semester, saya lebih seneng minjem buku teks di perpustakaan kampus. Jelas jauh lebih irit ketimbang beli sendiri.Tentu saja, ada nggak enaknya. Perpustakaan kampus saya kasih batas waktu dua minggu buat minjem. Padahal saya butuhnya selama satu semester, sekitar enam bulan tho? Untungnya, perpustakaan kampus saya ngijinin peminjamnya memperpanjang peminjaman setiap dua minggu. Alhasil, saban dua minggu, saya bela-belain ke perpustakaan bawa buku-buku yang telah saya pinjam, untuk dicatet bahwa saya mau pinjam buku itu lebih lama. Dan saya melakukan itu tepat waktu, terus-menerus, selama satu semester. Saya sampek menerapkan hari Jumat sebagai Hari Lapor Buku ke Perpustakaan.Hasilnya nggak sia-sia. Nilai saya lumayan bagus buat mata-mata kuliah yang saya pinjem bukunya dari perpustakaan. Ini mematahkan mitos bahwa kalau mau dapet nilai bagus harus beli buku teks banyak-banyak. Saya nggak beli, cuman minjem gratis..Toh sampek hari ini saya nggak tahu manfaat jangka panjang buku teks. Buat mahasiswa yang cuman kuliah 5-6 tahun, beli buku teks mungkin berguna; tapi setelah dia lulus, apakah buku teks itu masih bermanfaat? Saya bahkan nggak tahu apakah buku teks juga punya nilai investasi jangka panjang buat dosen. Mengingat prinsip kemutakhirannya yang cepat kadaluwarsa, saya rasa akhirnya buku teks cuman bisa jadi sarang debu atau bahkan jadi sarana nakut-nakutin tamu yang main ke rumah.Saya bahkan lebih seneng baca e-book ketimbang buku teks. Kalau mau cari kata tertentu di e-book, cukup pakai search engine. Lha pakai buku teks, mata saya bisa sepet gara-gara bergerak seperti scanner. Indeks tidak selalu membantu.
Cuman sebelnya, dari e-book nggak bisa ambil gambar untuk copy paste ke dalam karya ilmiah saya. Alhasil, buat bikin gambar, saya kudu usaha sendiri deh.Padahal di luar negeri sana, sudah ada bisnis penyewaan buku teks. Buku teks disewakan dalam jangka beberapa bulan, cocok buat mahasiswa yang cuman butuh buku teks tertentu dalam satu semester saja. Cukup pesan via online, dan buku akan dianterin ke kamar asrama kita. Jadi nggak kuatir akan kehabisan buku buat dipinjam deh. Kapan ya di Indonesia mau ada bisnis beginian?
http://laurentina.wordpress.com
www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

38 comments

  1. kkyazid says:

    aduh mbak, gg usah repot2 kudu install tool capture segala. hehehe…
    setiap notebook juga disediakan tombol printscreen, tinggal tekan itu, terus buka aplikasi paint. edit sebentar, save as lah gambar tersebut. klo pake windows 7 biasanya juga sdh disediakan tool snipping. selamat mencoba…

  2. Zilko, sebetulnya ada bedanya lho.
    Di kampus saya, ambil contohnya, untuk Katzung's Pharmacology ada 6-7 eksemplar. Sewaktu saya mau pinjam menjelang ujian, ternyata permintaan meminjam buku itu meningkat drastis dan saya kehabisan..

    Ini padahal udah nyediain 6-7 eksemplar, apalagi cuman nyediain 1-2 aja.. 🙂

    Yazid, saya baru ngeh kalau netbook saya nggak punya tool capture. 🙂
    Terima kasih, nanti saya perhitungkan buat instalasi. 🙂

  3. kkyazid says:

    klo saya juga lebih suka pake ebook atau jurnal klo buat tugas-tugas, soalnya lebih up to date. hehehe…
    Setahu saya, bisa ngambil gambar lewat ebook pake tool capture atau snipping windows kok mbak. 🙂

  4. zilko says:

    oh, gitu, hehehe 🙂

    Yup, disini sih satu perpus buku biasanya minimal ada 2. Satu buat dipinjem, satu buat dibaca di perpus doank dan ga boleh dipinjem, hehe. Di kampusku perpus total ada 5 sih, cuma kan ya buku juga nggak tersebar merata di semua perpusnya, hahaha.

    Dan memang sih ya, kalo dipikir2 kalo perpus harus menyediakan buku buat brapa ribu mahasiswa, bisa teler sendiri, hahaha 😛 Makanya mereka sediain 1 ato 2 aja, toh hampir ga ada bedanya sama kalo nyediain 5 😀

  5. Waduh, Zilko, maaf, aku lupa alamat website-nya. Aku baca iklan itu udah lama sekali. Lagian iklan itu beralamat di Amrik, bukan di Belanda.

    Tapi aku jadi kaget juga. Ternyata Belanda yang sekolahnya bagus-bagus itu pun perpustakaannya juga punya bukunya masing-masing hanya 1-2 eksemplar ya?

  6. zilko says:

    wah, baru tahu ada bisnis persewaan buku teks! Kalau boleh tahu apa yah alamat websitenya? 🙂 Makasih… 🙂

    Kadang juga ingin gitu nih, minjem buku di perpustakaan saja. Soalnya di Belanda ini nggak ada yang namanya fotokopian, kalo mau buku teks harus beli yg original, yg harganya sebuku bisa 50/60 euro @.@ Kalau minjem di perpus, satu perpus cuma ada 1 ato 2 buku, rebutan deh jadinya, hahaha

  7. Kimi says:

    Sama, Mbak. Aku juga lebih senang baca jurnal ketimbang buku teks. Tapi, nyari jurnal akademik yang gratisan dan pas juga susah ya. Haduuuuh…

  8. Gaak..nilai-nilai gw nggak semuanya bagus, San. Yang gw banyak cuap-cuap, dosennya kasih bagus. Giliran mata kuliahnya nggak ada cuap-cuap, nilai gw pada kebakaran, hiks..

  9. Huehehe, kalo gw mah alhamdulillah Vic buku2 dapet lungsuran dari Kaka Kelas. Mungkin mereka pada terpesona pada kecantikan gw ato justru kasian ngeliat muka merana gw? Huehehe, ga tau juga dah! Yang jelas kalo ilmu HPT kan perkembangannya kaga kaya ilmu kedokteran

    Btw congrats yah atas nilai2 lo yang memuaskan. Semoga nanti pas wisuda bisa bergelar cum-laude yah Say. Amieeennn

  10. Kalo saya sih ndak seneng motokopi, soalnya gambar yang tadinya berwarna jadi hitem putih. Sayang kan? Fotokopi warna masih jarang banget..

    Harga textbook masih mahal coz produk impor mungkin kena bea cukai. Sayang banget sih, padahal dibikin murah aja 'napa, supaya bangsa kita bisa beli buku dan tambah pintar..

    Saya maklum sih kalo dosen Indonesia masih lebih seneng pakai textbook impor ketimbang textbook karangan orang Indonesia. Sewaktu saya nulis textbook dulu, kendala utamanya adalah jarang banget referensi mengenai hasil penelitian di Indonesia. Padahal, referensi mengenai hasil riset adalah kunci utama dari suatu textbook. Karena nggak ada penelitian yang mutakhir dari Indonesia itulah, bangsa Indonesia jadi kesulitan buat bikin textbook sendiri. Sekalinya bikin textbook, referensi tentang penelitian di Indonesia sudah kadung basi karena penelitiannya sudah kuno, makanya kredibilitasnya kurang daripada textbook impor..

  11. solusi paling pas, selain minjem sama orang atau perpustakaan, adalah dengan memfotokopi. lumayan harganya bisa dipangkas sampai 90 persennya.

    hanya saja usaha memfotokopi ini agak berisiko. sebaiknya tidak memfotokopi buku terbitan indonesia, terbitan fakultas sendiri, atau karangan dosen kita sendiri. lalu dibawa ke kampus, bisa-bisa disembur sama civitas yang lain.

    tapi saya rada prihatin juga dengan harga2 textbook yang mahal. sedangkan dosen2 kedokteran kita masih sedikit yang menerbitkan buku teks sendiri. kalaupun ada, entah kenapa ada kesan lebih inferior dibanding buku teks terbitan luar. antara IPD Harrison dan IPD buatan Indo, orang masih lebih suka Harrison. kesannya buku teks Indo terkebelakang beberapa periode.

    eh ini komen saya kok jadi panjang ya ? 😀

  12. Elsa says:

    keren juga ya kalo ada penyewaan buku teks. kata temanku di luar negri, bahkan laptop juga disewakan lho buat mahasiswa…

  13. ninda~ says:

    ebook pdf ya mbak? kalau ngga salah pakai foxyreader bisa di copy gambarnya pakai snapshoot di pilihan menu kiri atas…

  14. Frenavit says:

    Hmm.. bener juga ya mbak.. Jujur kalo saya lebih sering nyari referensi di Internet.. Maklum, saya berkecimpung di IT.. setiap saat bisa update dan updatenya lebih cepet via inet.. hehe..

  15. Menurut saya, untuk mendapatkan ilmu, tidak selalu harus butuh dana besar. Asal pintar mencari, kita masih bisa dapat ilmu dengan gratis.
    Yang butuh dana besar itu mungkin ialah gelar, bukan ilmu.

  16. Bunga says:

    untuk mendapatkan Ilmu pengetahuan diIndonesia Butuh dana yang cukup besar.. kalo semua nya buku di beli dan kita harus banyak menpunyai trick and trick untuk bisa mendapatkan Ilmukalo bisa di pinjam buat apa di beli..wkkw prinsip ekonomi

  17. Sebenarnya apa ya yang jadi kendala penerbitan itu sehingga buku teks cepat kadaluwarsa? Mestinya analisis pemasaran penerbit sudah memperhitungkan aktualitas buku itu.

  18. galihsatria says:

    Buku IT lifecycle-nya bahkan lebih cepat dari itu. Pas buku ditulis, bisa jadi teknologinya udah ketinggalan jaman pas diterbitkan. Misalnya lagi nulis Java versi 5, pas terbit versinya udah 6. Atau nulis soal kehebatan Friendster, pas terbit udah ganti Facebook dan FS jadi kayak udah jaduuuulll banget.

  19. herman says:

    ya mbak..buku tes sudah basi nie..
    abis semester, paling dibuang kalo saya..hihi
    tapi, katanya jika membeli buku teks dari dosen, nilainya akan dibagusin lho..

  20. easy says:

    untungnya sekarang udah mulai ada perpustakaan online ya…
    aku juga ga punya banyak buku, memang lebih baik pinjam di perpustakaan

  21. niQue says:

    nah itu ada idenya?
    sok atuh dirintis
    kan lumayan jadi banyak anak yang terbantu nantinya 🙂

    *g ngerasain k uliah jadi g kluar duit wat bli text book :D*

  22. Cahya, saat kita membandingkan kedua barang yang sama-sama berbayar, baiknya kita juga mempertanyakan kemutakhiran barang-barang tersebut. Buku teks berisi penelitian-penelitian berumur 10 tahun yang lalu, sedangkan jurnal berisi penelitian dalam setahun terakhir. Jika keduanya berharga sama, mana yang lebih baik?

    Tapi saya setuju bahwa kapabilitas pelajar sendiri yang menentukan efektivitas kedua sumber itu. Sudah berapa banyak kolega saya yang nggak pinter-pinter juga padahal rajin beli buku teks, sebaliknya banyak pula kolega saya yang pinter banget biarpun jarang sekali beli buku teks.

    Isti, ayoo..kapan nih mau usaha nyewain buku teks?

    Mas Darin, tapi suara hati saya belum mewakili jiwa seluruh pelajar di negeri ini. Sedikit banget pelajar yang kepikiran mau bisnid usaha persewaan buku teks. 🙂

    Mamanya Clo, mungkin perpustakaan bukan nggak memperbarui koleksi, tapi anggaran buat memperbarui koleksi yang belum turun-turun. 🙂 Di kampusku, buku teks terbaru disimpan di ruangan khusus yang digembok penjaga, bikin mahasiswa jadi sungkan mau baca ke sana..

    Yeah, Mbak Thia, sebenarnya kalau udah praktek enakan baca jurnal ketimbang buku teks. Kadang-kadang kita cuman butuh satu pokok bahasan doang. Sungguh nggak efisien kalau kita kudu beli buku teks yang memuat terlalu banyak pokok bahasan sehingga akibatnya cuman menuh-menuhin lemari..

    Pitshu, kayaknya selera juga masih main. Gw sendiri kudu nyatet, apalagi kalo gurunya ngebosenin. Soalnya kalo gurunya nggak menarik, biasanya gw langsung ketiduran dalam 10 menit pertama..

  23. Pitshu says:

    dr dulu sekolah paling males beli buku, baca buku, dan nyatet, klo g seneng ama yg ngajarnya cukup mendengarkan semuanya juga nempel hahaha.. sayang na guru yang g seneng dikit sekali ^^

  24. Lyliana Thia says:

    Ah ya, bener atuh… bukan utk mahasiswa dan dosen aja… utk yg udah praktek lama pun… biasanya cari referensi ke jurnal… krn kasus2 berkembang terus dan alat2nya pun dah gak spt dulu lg… skrg byk yg canggih… malah di youtube bnyk yg unggah prosedur di ruang OK juga yah…

  25. mamana clo says:

    beli text book mahal dan cepet basi.. enakan cari ebook-nya (kalo ada), kalo ada di perpus enak tapi kadang perpus ga memperbaharui koleksinya jadi yg tersedia cuma edisi lama 🙁

  26. Darin says:

    Kayaknya suara hati mbak ini mewakili semua mahasiswa dan pelajar di negri ini deh. Bener banget mbak, saya sendiri jg ngalamin karena di dunia teknik pun setali tiga uang. *fiuh*

  27. Cahya says:

    Tapi kadang beberapa jurnal, harganya bisa setara dengan satu buku teks, apalagi kalau mau mencari jurnal bermutu yang sebagian besar ternyata berbayar.

    Buku teks rasanya adalah alternatif yang lebih murah. Tapi jika bisa disediakan di perpustakaan, baik jurnal dan buku teks akan sama-sama jadi terjangkau secara ekonomis. Tidak semua pelajar kedokteran datang dari kalangan berduit.

    Pada akhirnya, kapabilitas seorang pelajar untuk memanfaatkan dengan baik sumber-sumber tersebutlah yang relevan :).

  28. Mbak Ina, justru mahasiswa yang mau lulus itu yang lagi getol-getolnya make buku teks, soalnya pas lagi bikin tesis kan? Mungkin cocoknya yang nyewain buku teks adalah para sarjana baru yang mau memberdayakan buku-buku bekasnya..

    Anakjajan, di kampus saya juga stoknya cuman dikit. Untungnya yang minjem juga cuman sedikit. Animo mahasiswa Indonesia buat pinjem buku masih kecil.

    Bayu, persoalan kelemahan iPad adalah cahayanya yang terlalu terang bikin mata cepet capek kalau dibandingkan dengan e-book reader.

    Bebek, setuju, masih enakan minjem di perpus laah..

  29. bebek says:

    waw kalo gitu enakan cari di internet aja dong ya?
    kalo bebek sejak tinggal di singapur gag suka beli buku,… karena enakan minjem di perpus 🙂

  30. Bayu Hidayat says:

    WAH gw malah baca peluang bisnis nih. kita buat ebook aja buat di ipad. jadi dokter doketer kuliah pake ipad aja. bisa langsung nulis disana. ayo bisnis bisnis

  31. anakjajan says:

    sama, dulu waktu kuliah juga pinjam and perpanjang melulu diperpus utk bbrp buku, tapi suka rebutan ama temen, habisnya stoknya cuma dikit haha

  32. wah bisa dijadiin bisnis baru tuh Vic persewaan buku teks nyari bukunya sama mahasiswa yg mau lulus, biasanya udah ngga memerlukan buku teks lagi.Aku dulu ada yang beli ada dapat pinjam dari kakak angkatan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *