Backpacking Apaan?

Ingat saya pernah nulis di blog ini bahwa saya kepingin sekali pergi naik pesawat tanpa bawa apapun kecuali sebuah tas? Well, akhirnya saya mewujudkannya. Meskipun nggak terlalu persis bayangan saya sih, karena saya kan semula ngebayangin saya naik pesawat dengan bawa tas tangan cewek yang feminin. Apa daya barang yang saya bawa ternyata banyak banget, jadinya nggak mungkin muat dalam tas tangan, maka saya mengangkut semuanya dalam sebuah ransel besar.

Padahal saya nggak bawa apa-apa lho.. (Halah..) Cuman empat setel gaun buat jalan-jalan, dua setel daster, selembar baju renang, dan beberapa potong underwear (sambil berdoa mudah-mudahan minggu ini saya nggak dateng bulan. Males nyucinya kalau lagi jadi musafir gini!) Saya berhasil menekan keinginan buat bawa sendal wedge saya yang sebenarnya lebih cocok buat nimpuk anjing gila, dan saya cuman bawa satu biji body lotion (bukan bawa macam-macam wangi-wangian untuk bahan pamer harum ke adek saya..)

Lha, pas naik pesawat pun saya kumat noraknya. Di mana-mana peraturan pesawat pun bilangnya bagasi kabin kudu ditaruh di bawah kursi atau di lemari di atas kursi, ya toh? Tapi berhubung tas ransel saya gembung, jadinya nggak muat kalau ditaruh di bawah kursi. Dan saya nggak suka naruh tas jauh dari jangkauan tangan, soalnya saya ini tipe yang gatelan suka meriksa barang di tas karena takut ada yang ketinggalan. Jadilah tuh ransel saya empet di antara kaki saya. Kalau penumpang sebelah mau lewat, nggak tahu deh aah.. :p

http://laurentina.wordpress.com

www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

20 comments

  1. Saya berharap semua barang bisa multifungsi. Baik HP bisa berfungsi memotret, maupun kamera bisa digunakan buat nelfon. Sayang sekali, sampek hari ini saya belum menemukan HP yang built-in dengan lensa DSLR 🙂

  2. mawi wijna says:

    hahaha, persis seperti saya, soalnya tas ransel saya menyatu dengan tas kamera DSLR yang ukurannya lumayan besar, dan bagi saya kamera harus siap sedia setiap saat. 😀

  3. Berarti kapan-kapan kudu backpacking sama Ulfah demi belajar ngepak barang dalam satu tas!

    Eh, beneran tuh luggage di bagasi di-charge? Berarti masih enakan naik maskapai di Indonesia dong, gratis buat bagasi 20 kg?

    Sebenarnya aku ngerti itu tindakan bego sih, bawa barang segede-gede gaban ke dalam kabin. Lha aku juga nggak percaya sama bagasi, soalnya enam bulan lalu kan bagasiku sempat ilang waktu naik Burung Dara (aku pernah menulisnya di sini). Alhasil aku jadi rada-rada parno gitu sama bagasi pesawat..

    Makanya semua barang aku usahain bawa pake tangan aja. Kalo perlu rela kakinya nggak enak demi ngempetin tas. Suka takut lupa juga, takut ketinggalan kalau naruh tas di atas bangku (coz reminder-ku ada di HP, dan kalo naik pesawat nggak boleh nyalain HP).

  4. efahmi says:

    @oelpha tuh ciamik kalo urusan ngepak barang dalam ransel. mungkin kapan2 kita perlu bongkar tasnya untuk tau gimana dia ndefrag interiornya…

  5. BabyBeluga says:

    Kemaren aku ke San Francisco, hy bawa ransel dan handbag. Disini maskapai penerbangan charges 25 dollars per luggage and 35 for the second luggage. Walhasil byk orang yg maksa banget, carry-on segede buta dipaksa masuk cabin. Nyebelin banget soalnya kadang there's no space right on top of my seat, manalagi aku kan kecil, kalau mau meraih bags on the overhead, harus jinjit2 banget. Memang sih orang sini terutama guys, willingly bantuin.Waktu di Canada sih beneran dicheck lho carry-on measurement nya.

  6. Arman says:

    hahaha iya lah kalo nginep di hotel ya gak bisa lah. 😛
    tapi dulu kita liburannya kan cuma antara sby jkt doang. selalu begitu. dan nginepnya ya di rumah sodara. hahaha.

  7. Hehee..aku memang dari dulu kepingin bepergian sendirian dengan tas dipegang sendiri tanpa dibawain siapa-siapa. Kesannya mandiri dan bebas banget gitu loh.

    Kayaknya nanti pas pulang nggak mungkin deh cuman bawa satu tas lagi. Soalnya baru beli souvenir dan kayaknya nggak muat dimasukin tas yang dibawa dari rumah, hihihi..

    Kenapa ya saya merasa harus bawa banyak barang? Yaah, yang pasti bukan lantaran takut diculik kayak Sherina, hahaha! Tapi lebih tepatnya, takut ketangkap basah oleh paparazzi dalam performa nggak lengkap, terus foto saya disebarin ke seluruh dunia dalam keadaan pose saya lagi nggak oke buat difoto..

    *minta dikeplak*

  8. Dyah says:

    Met jumpa kembali, kalau aku waktu berangkat backpacking (cd, bh, celana,kaos, daster, handuk sedang) tapi dah pulang oleh2 or jajannya yang banyak satu kardos he he

  9. Bayu Hidayat says:

    wihhh iya cita cita gw juga tuh kalo naik pesawat ngak bawa apa apa. tapi cita cita gw beda. entar gw naik nya pesawat pribadi. jadi asisten gw yang bawain barang nya. hehe. amin lah

  10. iya ih, rasanya aneh mau kemana2 gak bawa yang dibutuhin, siapa tau … siapa tauuu … kaya' petualangan sherina, temennya diculik dan kita harus bawa bekal pas tersesat #korbanfilm

  11. Iya ya, Mbak Ami. Aku juga rada ribet gitu biarpun cuman nginep semalem. Mau nginep semalem pun kayak mau pindah rumah, hihihi..
    Sayang banget itu tasnya sobek, Mbak Ami..

    Nggak mudik, Inge. Ini cuman liburan ke Seminyak, hihihi..
    Perlengkapan tempur kita kan banyak ya? Sepatu. Make-up. Gaun. Halaah..

    Pak Sukadi, nggak suka saya belanja baju di tempat tujuan. Soalnya saya punya kebiasaan, sebelum baju baru itu dipakai, harus dicuci dulu. Makan waktu lagi, hihihi..

    Lha Mas Bodrex yang cowok aja nggak bisa meminimalisasi barang bawaan, apalagi saya yang cewek, hahaha..

    Ya apa boleh buat, Pak Mufti, memang kudu diringkas. Sengaja bawa baju yang kalau nggak disetrika itu nggak kusut. Pakai sepatu yang cantik tapi bisa buat jalan jauh.

    Geloo, Armaan! Hahaha! Ngepaketin baju dulu ke tujuan?? Lha gw nginep di hotel, mosok mau gw paketin tuh baju-baju gw ke hotelnya? Hihihi..

    Cahya, tadinya saya mau naik ferry, tapi waktunya mepet. Terpaksa deh naik pesawat..

  12. Cahya says:

    Wah Mbak, sepertinya tas itu perlu satu tiket sendiri buat terbang bersama :D. Btw, backpacker kok pakai pesawat ???

  13. Arman says:

    dulu kalo kita mau pergi liburan ke surabaya, kita kalo naik pesawat gak pernah bawa apa2 juga. 😀

    tau gak kenapa? karena ama nyokap gua, semua baju2 dan barang2 kita udah dipaketin dulu. huahahha. gak tau kenapa, tapi nyokap gua selalu begitu lho. barang2 dipaketin dulu, jadi kita perginya gak bawa apa2 lagi. nyampe surabaya, barang2 udah disono. 😀
    gitu juga pas balik jakarta, barang2 dipaketin lagi. hahaha.

  14. Kalao barang bawaannya ringkas sebenarnya praktis juga, namun mengingat kebutuhan seperti menginap beberapa hari ya terpaksa memang gak bisa diringkas-ringkasin.

  15. Sukadi says:

    Mungkin solusi termudah biar tidak banyak bawaan adalah bawa uang banyak trus belanja perlengkapan ditempat tujuan…he.he..

  16. Ami says:

    Wahahaha… Aku pernah ke Surabaya bawa satu ransel kecil, malah putus. Pulangnya beli koper, tas aku kasihin ke keponakan… Ternyata backpack emang ransel besar. Biarpun cuman dua hari itu butuh setelan komplit. Celana panjang, jaket, underwear, alat mandi, handuk kecil… Gak cukup satu ransel kecil…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *