Sabun Bikin Ogah Cuci Tangan

Suka be-te kalau di jalan tahu-tahu harus makan, kudu makan pakai tangan, tapi nggak bisa cuci tangan lantaran nggak bawa sabun. Bawa sabun sendiri jadi masalah soalnya sabun batangan kan berat dan cukup menuh-menuhin tempat. Mau pakai sabun mandi yang cair kok rasanya man-eman, soalnya sabun cair saya harum banget, sayang kalau mau dipakai cuci tangan cuman buat mau mengganyang bebek goreng, hahaha..

Sebenarnya sabun cair rasa buah yang biasa ditaruh di wastafel itu sudah cukup bagus, sayangnya belum ada kemasan travel-nya, jadi susah kalau mau dibawa ke mana-mana..

Sekarang sudah banyak hand sanitizer, tapi semenjak kuliah Pengendalian Infeksi minggu lalu yang mengatakan bahwa hand sanitizer botolan itu nggak mencuci tangan sebersih sabun, saya jadi males beli hand sanitizer lagi.

Nggak pa-pa, saya nemu ini, sabun kertas. Biasanya sabun kertas dijual ya dalam bentuk kertas-kertas kecil gitu, kira-kira seukuran puff bedak compact. Beberapa kolega saya bawa sabun kertas dalam dompetnya, katanya suka dipakai buat bersih-bersih kalau mereka habis pup di kamar mandi umum.

Nah, sabun kertas yang saya temuin ini dikemas dalam ukuran kecil-kecil. Selembarnya kira-kira selebar diameter tabung reaksi. Ada pilihan warna ijo, biru, pink, tapi karena nggak ada warna merah, jadi saya pilih warna oranye. Nggak tau satu tabung isinya berapa lembar, tapi yang jelas menurut yang jualnya di Kuta, tabungnya dijual seharga Rp 8k, sedangkan sabunnya gratis..

Masalahnya, sabun kertasnya bentuknya kembang, jadi memandang tabung ini, serasa saya lagi ngeliatin kembang-kembang kertas imut di dalam tabung. Waduh, jadi males makenya, soalnya kalau sabunnya udah abis, kan sayang.. :p

http://laurentina.wordpress.com

www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

27 comments

  1. BabyBeluga says:

    Sabunnya cute banget ya. Iya tuh jadi inget waktu sy masih tinggal di Indo kemana2 bawa sabun kertas. Disini jarang sih bawa sabun karena WC umum disini biasanya bersih2 dan selalu tersedia sabun cair. Kalau hand sanitizer selalu bawa, tapi kudu yg buatan Bath and Body work secara wangi, kalau yg lainnya, gga nahan ama baunya.

  2. bro eser says:

    Saya baru tahu kalo handsanitizer itu ngga efektif, padahal kalau keluar rumah saya kebanyakanm mengandalkan handsanitizer sis 🙁

  3. triunt says:

    Kalau ada tempat cuci tangannya saya cuci tangan pakai air doang.
    kalo ada sabun cairnya lebih bagus.
    tapi nggak pernah bawa sabun2 model kayak begitu 🙂

  4. Nyitnyit says:

    saya yang jadul apa saya yg gak tahu ya…belum pernah lihat sabun seperti ini mbak…..tapi praktis kelihatannya…bisa dibawa kemana-mana….

    salam kenal ya mbak…

  5. Saya nggak percaya Dinas Kesehatan nyatronin warung satu per satu buat ngecek apakah warung itu nyediain sabun buat cuci tangan pengunjungnya atau enggak. Soalnya kalau mereka melakukan pekerjaan mereka dengan benar, pasti sudah dari dulu banyak warung kaki lima yang gulung tikar. Kita nggak mau makan di situ juga nggak mungkin. Coz jujur aja, makanan di situ kan enak-enak..:D

    Eh, mosok sih di California sana nggak ada sabun kertas? Whew..peluang baru buat ekspor nih.. 😀

  6. Bayu Hidayat says:

    gw belum pernah liat sabun kertas. hmmm kebiasaaan liat sabun colek sih. jadi nya bingung bingun sendiri. hihi iya kalo sabun nya kekerenan. ya males pake nya. mending di pajang aja ya

  7. Cahya says:

    He he…, sanitasi oh sanitasi 🙂 – seharusnya tempat makan yang menyediakan menu seperti itu menyediakan juga tempat cuci tangan. Kalau tidak, lha, bagaimana aturan dari dinas kesehatannya toh Bu Dokter? :D.

  8. Rawins says:

    iyalah
    namanya juga ibu dokter
    kalo aku sih jangan ditiru
    mentang mentang hidup di hutan
    boro boro bisa cuci tagan dengan baik dan benar
    palagi kalo laper
    dah main embat aja
    tapi kok jadi jarang kena keluhan sakit perut..?

  9. Hoeda Manis says:

    Sabun, ya? Ini tema yang sangat sensitif. Hehe…

    Dulu, aku pernah nemu kemasan sabun kayak gitu di toko di Bekasi. Kecil-kecil, dibikin kayak daun waru, ditaruh dalam tabung plastik bening. Tapi kayaknya kok bukan sabun kertas ya. Kayaknya itu sabun biasa, tapi dibikin tipis-tipis, jadi kayak keripik. Isinya cukup banyak. Sama, waktu make rasanya kok gak tega. Padahal cuma sabun ya. 🙂

  10. Itu..persediaan sampo hotelku masih belum kepake. Alhasil belum ada botol kecil yang kosong, hihihi..

    Papanya Mbak Tia gaswat banget deh. Motong sabunnya pake apa, Mbak? Pisau? 😀

  11. Lyliana Thia says:

    wah iyalah sayang, sabun cakep2 buat cuci tangan, hehehe…
    kalo Papaku, Vick… sabun mandi dipotong 4, terus bawa pake plastik, haha..
    klo aku sih biasanya botol sabun hotel, klo abis yah isi pake sabun mandi… kan botolnya kecil tuh.. 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *