Kembang Norski? Biarin Ah!

Barangnya norak, tapi saya nyarinya susah-payah dan tetep kangen, hihihi.. Buat saya tampangnya imut-imut lucu gitu. Dan saya tahu barang gini pasaran bukan main, banyak banget yang jual, tapi kok selama ini kurang sreg kalau saya nemunya. Sampek beberapa hari lalu di Bali..

Alkisah, mungkin sekitar 2-3 tahun lalu, sepupu saya, Ririn, pakai jepit waktu dateng ke arisan keluarga. Jepitnya sih jepit plastik biasa, tapi tuh jepit ditempelin ornamen berupa bunga kamboja segede-gede gaban pada kedua sisi jepitnya. Jadi kalau dipakai di rambut, kayak seolah-olah kita pakai bunga kamboja gede gitu. Nah, saya seneng banget ngeliatnya, jadi saya kepingin punya. (Dasar copycat..)

Nah, jalan-jalan di Bandung, saya nemuin jepit yang sama persis di Mal Pasar Baru. Saya mau beli, tapi nggak jadi, coz harganya dong.. Rp 35k. Alamaak! Mahal amat seh, cuman jepit ginian doang. Batal deh belinya, langsung tuh jepit saya tinggal gara-gara encik-encik yang jualnya nggak mau ditawar. Tadinya saya kira gertakan saya ninggalin dia bakalan bikin dia manggil-manggil saya lagi, tapi ternyata..eh, dia nggak manggil saya balik. Huwaa..saya gengsi dong balik lagi.
Sampek bertahun-tahun, tuh jepit masih terngiang-ngiang ke mimpi saya, ceilaah.. Padahal Mbak Ririn udah jarang banget pakai jepit itu lagi..(Atau saya aja ya yang nggak pernah ketemu dia lagi, semenjak dos-q merit dan hengkang ke Palu)
Nah, waktu saya ke Bali minggu lalu, saya jalan-jalan dan dengan gampangnya saya nemu jepit ini kembali. Ya iyalah, bunga kamboja kan bunga yang populer banget di kalangan cewek-cewek Bali. Pertama-tama saya nemu di factory outlet, ternyata harganya dibanderol Rp 25k. Harganya fixed tuh, nggak boleh nawar kan kalau beli di factory outlet. Ada juga sih jepit-jepit dengan bunga-bunga yang ukurannya lebih mini, tentu saja dengan harga yang lebih murah, tapi saya tetap lebih suka yang kembangnya ukuran jumbo gini. Dan saya mau yang kembangnya putih supaya dikira kembang asli! Soalnya ada juga yang tepian kembangnya warna ijo, biru, pink, ungu, oranye..

Saya jalan lagi ke pantai-pantai. Di pantai kan banyak pasar souvenir gitu, dan nih jepit jadi barang yang pasaran banget. Rata-rata tuh pasar ternyata jualnya juga sama aja dengan harga factory outlet. Dan saya lihat yang makai barang ini banyak bener, mulai dari turis-turis Kaukasus sampek emak-emak tukang pijet yang suka gentayangan di pinggiran Pantai Legian. Peredarannya yang pasaran nggak bikin saya jiper, malah justru bikin saya tambah kepingin. Tapi saya nggak mau beli tuh jepit seharga Rp 35 k. Mahal, tauk!
Sampek kemudian saya mendarat di Sanur. Di pasarnya saya jalan keliling, dan nemu jepit ini lagi. Saya pegang-pegang, emak-emak yang jualnya langsung antusias. “Bagusy idtu djepidtnya, tjandtik itu dipake mbaknya. Mau? Jual adja, nandti kasyi mura..” popornya dengan logat Bali yang kental.
Saya tanya, “Berapa?”
“Dtiga pulu lima ribuu..”
Saya menggeleng. “Oh oh. No. Turun lagi laah,” kata saya dengan logat Singapura.
“Mau berapa? Dua pulu lima saya kasyi..”
“Sepuluh,” jawab saya sadis.
“Aduh, nggak dapedt idtu juga modalnya. Dua puluh, mau?”
“Sepuluh,” saya pasang tampang merajuk.
“Nggak bisa. Dua pulu idtu syuda murah..”
Saya melambaikan tangan dan hengkang. Ini taktik saya nawar. Saya mulai berpikir untuk menyerah. Ayolah, Vic. Kamu menginginkannya kan? Sudah tiga tahun kamu mencari ini lho, Vic. Mungkin harganya yang pantas memang Rp 20k. Coba bayangkan bahan bakunya. Ketelitian pekerja yang membuatnya. Teganya kamu menghargai jerih payah buruh tangan Bali yang pendidikannya minim itu hanya dengan membelinya Rp 10k untuk sekedar jepit rambut?
Saya menghampiri nyokap saya yang lagi jalan di depan. “Mom, itu jepit harganya Rp 20k dia jual, pantaskah?”
Nyokap saya menoleh. “Mana?”
“Tuh,” saya melirik.
Nyokap saya melihat jepit itu sekilas, lalu mengedikkan kepalanya ke emak-emak penjualnya. “Berapa?”
Kata emak penjualnya, “Dua pulu ribulah kasyii..mau?”
Nyokap saya pura-pura terkejut. “Lho? Nggak lima ribu?”
“Aduh, mana dapedt laa itu lima ribu. Dua pulu adja uda muraa..”
Nyokap saya menghela nafas. “Ya sudah, kalau nggak mau lima ribu,” desahnya, lalu ngacir.
Eh, dua detik kemudian, tiba-tiba si emaknya berseru, “Ya suda, ambil adja ngga pappaa..!”
Saya langsung putar badan dan balik lagi ke si emak dengan berseri-seri!
“Bener ya? Saya nggak beli lho, Bu. Cuma mintak,” kata nyokap saya sambil kasih selembar lima ribuan.
“Ya suda, ngga pappaa..dtapi djangan bilang-bilaang..” ujar si emak nampak cemas.
“IYAAAA..” kata saya dan nyokap cengar-cengir.
Saya langsung mengikat rambut saya ke atas dan menjepitnya dengan jepit bunga kamboja norak itu. Spontan angin pantai sepoi-sepoi bertiup ke leher saya yang memerah karena keringat. Ihiiy! Sumpah deh, Sanur panas banget!

Jadilah saya pakai jepit ini sepanjang weekend saya di Bali, dan baru saya lepas waktu saya tiba di Surabaya. Kata my hunk, jepit saya lucu..
Sebelum pulang ke Surabaya, nyokap saya masih sempet nanya ke saya, “Kok kemaren nggak beli dua sih?”
“Lho, beli dua buat apa?” tanya saya keheranan.
“Yaah..kalo tuh jepit rusak, kan masih ada satu lagi. Mumpung jepitnya cumak lima ribu..”
Ya elah!
Sekarang saya nggak pakai lagi. Soalnya kalau keseringan dipakai, takutnya kelopak kembangnya jadi nekuk-nekuk, jadinya keliatan kayak kembang layu deh.. Lagian ini di Surabaya, please dong ah, ngapain pakai jepit ginian, ntie tampang saya jadi nggak eksotis lagi dong..
Tips belanja souvenir di pasar Bali:
1. Berpakaianlah a la turis Indonesia. Jangan berpakaian a la turis Kaukasus. Soalnya tiap souvenir itu ada harga lokal, ada harga dolar.
2. Usahakan pergi ke pasar itu pagi-pagi. Soalnya ada kepercayaan, pembeli pertama itu penglaris. Kalau pembeli pertama ditolak, nanti seharian itu nggak dapet rejeki.
3. Jangan pernah jatuh cinta pada suatu barang. Percaya deh kalau barang-barang di pasar itu pasaran semua, jadi pasti banyak yang jual. Sisirin pasarnya satu per satu, sampek nemu harga termurah.
4. Cewek-cewek yang pakai jilbab nggak akan nemu baju gamis di pasar-pasar pinggir pantai. Lha baju-baju yang dijual di pantai itu kutungan semua.. Kalau mau baju bali yang lengan panjang, cari di factory outlet.

5. Kalau belanja nggak usah ngajak-ngajak cowok, entah itu suamimu, pacarmu, bokapmu, apalagi grandpa-mu. Mereka bisa pusing lihat kelakuan kita keluar-masuk toko dan nggak beli apa-apa selain berantem sama penjual tokonya buat nawar harga. Cukup dudukkan cowok-cowok itu di warung makan dan traktir mereka es degan sambil makan jenang gambir.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

26 comments

  1. Nggak jelas apakah mamaku saking seringnya belanja, sampek nggak bisa dibohongin tukang peroket harga.
    Atau memang, kami aja yang nggak berperikemanusiaan dalam urusan nawar. *LOL*

  2. Whoaa..sama, Yu, dulu aku suka mungutin kembang kamboja yang jatuh dari pohon tetangga (nggak bisa metiknya, soalnya pohonnya kan tinggi, sedangkan aku kan mini :p)

    Beneran cantik ya, Yu? Jadi rada jiper gara-gara dibilang Mbak Zizy kayak gadis desa..:D
    Mbak Zizy gimana sih, gadis desa kan nggak ada yang pake kaca muka segede-gede gaban..

  3. Mamisinga says:

    Kembang kamboja tuh ga norski.. canthiq thauu

    Daku juga suka pakai, saking identiknya penampilan bersama kembang kamboja, ultah kemarin dikado ikat rambut kamboja, dikira sukaannya itu. Sejak kecil aku hobi banget metiki kembang kamboja di kuburan buat nari Bali dan karna suka.. Toh ternyata trend nya terbukti awet sepanjang jaman .. thooh thoo?

    Baru tau juga ternyata banyak yang suka. Stiap cewe memakainya canthiiiq thuuh

  4. @zizydmk says:

    Saya belum pernah berhasil nawar dari 20rb sampai 5rb kayak si Fenty. Belum pernah juga lihat jepit kamboja begitu. Tapi bagus lho Vick, apalagi kalau rambutnya panjang…. natural jadinya. Kayak gadis desa…. 🙂

  5. Turis londo? Londo ambon, iya :p

    Aah..Inge, sekarang aku jadi nyesel nggak beli banyak, hihihi..

    Oh iya, sekarang kalo di Bali, mau cari souvenir murah nggak mesti ke Sukawati. Sekarang di Denpasar banyak banget factory outlet segede-gede gaban yang jual souvenir Bali secara grosiran, dan harganya nggak kalah murah dibandingkan dengan harga di Sukawati.

  6. 5000 ?? wuw, aku dapet 5000 untuk kalung terakhir kemaren ke bali, dari harga 20ribu, hehe

    tapi bukannya mbak vicky lebih mirip turin londo ya timbang turis indonesia, percaya gitu mbok mboknya ? xD

  7. AdeLheid says:

    Aaaa iya bener saranmu Vic. Aku suka banget tu kalo ke pasar Sukawati, bisa ditawar apalagi klo pake tampang memelas masih lebih murah daripada di Lombok hahaha.. Dulu aku dikasih tau klo nawar mulai dari 1/4 atau 1/3 harga, tp kadang emang ga tega 😛
    Yup, harusnya beli banyakan buat stock, bagus jepitnya. Bisa buat kepesta jg tu harusnya tinggal sasak rambut trus dikasih jepit diujung 🙂

  8. Zippy, memang siyal penjual manapun yang ketemu saya dan nyokap saya.. *LOL*

    Claude, trims ya, nanti lain kali gw ke China, gw bakalan nawar sampek 10%, wkwkwkwk..

    Mas Joni, yah..sampeyan kan cowok..

    Mas Fahmi, aku bukan orang Galia, Mas. Aku orang Surabaia..

  9. Zippy says:

    Hhahah…kasian ya yang jual, apes banget nemu cwek2 kayak si mbak dan ibunya yang nawarnya kebangetan, wkwkkwwk…
    Gila deh, dari 35rb jadi 5rb doang harganya, hahahah…
    Tapi mantep deh, kalo beli di Bali dan di Jogja (Malioboro) emang harus pinter nawar.
    Kalo bisa stengah harga dari harga jualnya.
    Trus coba turun lagi deh 😀

  10. Haa..17 ribuan? Wah, masih menangan aku dong dapet goceng, hahaha!

    Aku nggak tau juga kenapa aku makin kemecer aja ngeliatnya di barisan para souvenir pasaran. Entah karena tampangnya yang cute atau justru karena dijual dalam jumlah banyak? Yang jelas kalo ke Bali kudu beli ini, daripada nyesel kalo udah sampek di rumah dan ternyata nggak jadi beli.. 😀

  11. Gaphe says:

    Eh Vick, jangaan salah.. kembang jepitan beginian kemaren pas gw ke bali malah banyak dicari buat suvenir.. beli di krisna, 17 ribuan… banyak temen gw yang cewek pada borongin. biar norski tapi khas banget..

  12. Adhe nggak ngerti masalah perbungaan soalnya Adhe cowok, hahaha..

    Iya yah, suka kaget liat harga tawar dengan harga published bisa anjlok sampek 25 persen. Memang kalau di pasar-pasar souvenir gitu mesti pinter-pinter nawarnya..

  13. greatqo says:

    Aku sukaa postingannya..

    iya bener, kalo di tempat wisata harganya suka ga wajar.

    contoh asbak replika candi di borobudur, penwaran pertama 50k, akhirnya aku bisa dapet 20k.
    yang lucunya temenku dapet cuman 5k!

    ah bunga ya?
    aku ga ngerti yang ginian, tapi kalo cuman satu memang mahal mah 20k..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *