Monyet Nggak Main di Sini Lagi

Kalau jalan-jalan ke Uluwatu di ujungnya Bali sono, entah gimana saya selalu merasa serba salah. Salah pertama, soalnya saya tahu di sana banyak monyetnya, dan monyet-monyetnya adalah tipe monyet yang ramah alias RAjin menjaMAH, bikin saya waswas lantaran saya takut barang saya ada yang dicopet. Ya know, saya tahu sih di kalangan orang Hindu Bali yang namanya mencopet itu haram banget, makanya saya cenderung lebih percaya mereka daripada yang lain, tetapi kalau monyet mosok mau dilarang nyopet juga? Alhasil mau nggak mau kalau ke Uluwatu saya harus jaga-jaga ekstra, nggak usah pakai asesoris ini itu supaya nggak misuh-misuh sama monyet lokal. Salah kedua, saya jadi merasa “kurang gaya”, soalnya saya kan jadi nggak pakai apa-apa, rasanya kalau mau mejeng jadi nanggung gitu, hihihi..

Sedikit informasi, Uluwatu ini posisinya sekitar 45 menit nyetir ke arah barat daya dari bandaranya Kuta. Kalau ke sini, biasanya saya selalu ngusahain perjalanan sepaket, soalnya posisinya nggak jauh-jauh amat dari Pantai Pecatu yang tersohor buat festival selancar internasional itu, atau taman Garuda Kencana yang monumen-monumennya asyik banget buat jadi background foto-fotoan. Sayangnya karena banyak banget yang mau saya lihat dan waktunya sangat mepet, jadilah saya terpaksa ke Uluwatu siang bolong, persis pas matahari lagi terik-teriknya, bo’.. Halaah..saya udah nyerah aja deh, biarin mau item juga, saya tinggal berdoa semoga produk lotion SPF yang saya pakai sudah lulus uji kendali mutu, termasuk payung item yang saya dapet dari museum tahun lalu masih setia di tas saya, beserta kacamata item saya yang segede-gede gaban. Teman saya pernah guyon sama saya, saya takut sama sinar matahari lantaran takut badan saya meleleh.. Emangnya gw patung lilin, apaa..?
Tiba di Uluwatu, seperti biasa, pengunjungnya dipakaikan selendang di pinggangnya. Ini kayaknya adat pura setempat, yang mewajibkan pengunjung pura kalau mau masuk ya harus pakai selendang. Saya sengaja milih selendang warna kuning, soalnya biar eye-catching kalau difoto, hihihi..

Ternyata prakiraan saya salah. Sudah kadung waspada menghadapi sapaan ramah dari para monyet, ternyata monyet di Uluwatu tinggal dikit, olalaa.. Ada sih beberapa monyet mejeng di jalan setapak masuk, beberapa pengunjung melemparinya pisang hanya untuk sekedar memancing buat difoto, tapi lain-lainnya nggak ada. Termasuk pas saya jalan ke jalan setapak di pinggir tebing ini (tolong foto saya diliat ya, saya kan udah capek-capek ng-upload, ihiiy..), nggak ada populasi monyet sama sekali. Padahal terakhir kali saya kemari tujuh tahun lalu, topi rajut saya sempat dicopet monyet lho. Ke mana ya monyet-monyet itu? Ahooy..monyet-monyet, kok kalian semua pada ngumpet kalau saya dateng sih??
Bah, tau gitu saya dateng dengan dandanan lengkap. Padahal saya udah kadung copot arloji, copot anting, untung nggak copot baju sekalian..
Alhasil saya puas-puasin aja keliling-keliling taman sembari photo session. Adalah tidak gampang melakukan photo session pas matahari lagi angot-angotnya, untungnya modelnya sudah cukup banyak pengalaman dalam urusan narsis, jadi fotonya nggak jelek-jelek amat, hihihi..

Oh ya, kalau Anda kecapekan ngiderin Uluwatu ini, Anda bisa nongkrong di pasar seni setempat sambil nyeruput es degan dan ngecengin souvenir-souvenir. Tapi jangan heran kalau mereka sudah mulai naikin harga dua kali lipat dari harga di pasar lain, maklumlah ini daerah turis. Tips kalau mau ke Uluwatu, nggak usah pakai sepatu hak tinggi, soalnya obyek utamanya di sini adalah naik-turun tangga berlumut dari candi satu ke candi lain. Jangan lupa bawa botol minum di dalem tas ya, soalnya tawaf keliling taman ini cukup nguras elektrolit dan di dalam sana nggak ada tukang jual minuman, boo’..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

24 comments

  1. Gw juga udah ngecek, San. Konon sih monyet-monyet di Uluwatu udah bebas rabies. Yang belum bebas rabies tuh anjing-anjing kampung yang suka kelayapan di jalan-jalan Bali, cuman gw nggak tau peredaran anjing rabiesnya di Bali sebelah mana.

    Eh, jadinya kapan lu mau ngasong di Uluwatu? Gw mau nitip jualan kerupuk gurilem sama es lilin nih, kali-kali aja laku kalo lu yang ngejualin.. 😀

  2. Disana ga ada yang jualan minuman Vic? Waaahh potensi bisnis tuh heheeh *naluri tukang asongan gw keluar*

    Hadoooohhh, gw tuh paling ngeri ama yang judulnya monyet. Kalo cuma nyopet seh gapap, tapi takutnya gw digigit. Bisa rabies deh urusannya

  3. Ya, saya rasa juga begitu. Biarkan Uluwatu apa adanya, dengan monyet-monyet yang hidup alami di sana. Kalo monyetnya tukang nyopet, ya kita yang harus menyesuaikan diri dengan kelakuan mereka. Mudah-mudahan monyetnya sedikit bukan karena banyak yang mati ya..

  4. Photo Blog says:

    Rasanya saya juga pernah sampai ke sini. Sudah lama sekali waktu ke Bali ke tempat yang banyak monyetnya. Cuma lupa namanya. Sebenarnya menurutku biarkan saja apa adanya… Jangan di relokasi atau diapa-apain gitu… Karna disitulah keunikan atau ciri khasnya

  5. Zee says:

    Monyet-monyet tukang copet memang bikin was2. Tapi saya juga heranlah Vick kalau ada yg nekat pakai heels kesana demi jaga gaya… douh g penting bgt kayaknya secara panas mo mampus dan jalannya jg begitu. Kalau itu baru bener meleleh …. 😀

  6. mawi wijna says:

    hmmm… apa monyet2 itu sengaja direlokasi seperti ke Sangeh ya mbak Dokter? Saya belum sempat ke Uluwatu, inginnya sehari ya untuk satu obyek wisata tapi waktu jalan-jalan kan jelas terbatas >.<

  7. Mudah-mudahan bukan karena diusir ya. Toh monyet di situ jadi daya tarik wisata juga. Tapi kalau memang popularitasnya menurun alami, nampaknya kita mesti waspada, coz berarti hutan di taman Uluwatu sudah mulai menipis.

  8. zilko says:

    Haha, benar. Tahun lalu waktu main ke Uluwatu, sudah "siap-siap" ketemu banyak monyet. Jadi uda jaga2 sama jam tangan, kacamata, hp, dompet, dll. Eh pas disananya malah monyetnya tinggal dikit.

    Kenapa yah? Apa memang diusir atau memang populasinya berkurang secara alami? 🙂

  9. zilko says:

    hahaha, bener! Tahun lalu waktu main ke Bali, waktu masuk Tanah Lot uda "siap-siap" ketemu banyak monyet (jaga2 sama jam tangan dan kacamata yang dipake, dan juga dompet, hp, dll). Eh ternyata monyetnya nggak ada, hahaha…

    Kenapa ya? Apa memang diusir atau memang populasinya menurun secara alami??

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *