Pemanja Telinga Jadul

Sungguh, saya lebih seneng denger live band oldies ini ketimbang Es Teler Dua Belas, hahahahah..

Band ini manggung di Stasiun Gubeng, dari pagi sampek malem. Sesuai dengan penampilannya yang jadul, maka lagu-lagu yang mereka mainin juga jadul. Sewaktu my hunk dan saya nungguin kereta saya dateng tadi pagi, band ini mainin What A Wonderful World. Pas nyanyi, vokalisnya ngeluarin suara yang mirip banget sama Louis Armstrong.

Selanjutnya, si band mainin lagu Semalam di Cianjur. Eh, lihat tante-tante bertopi putih yang duduk di belakang band? Si tante itu menghentak-hentakkan kakinya sepanjang lagu sambil mulutnya komat-kamit nyanyi.

Pada dasarnya hampir semua pengunjung menikmati bandnya. Terbukti banyak orang lalu lalang dan menjatuhkan duit di pot yang ditaruh di depan band bersangkutan. Meskipun ada efek sampingnya juga sih. Buktinya selama bandnya nyanyi, pengumuman dari stasiun bahwa kereta saya udah dateng, jadi nggak kedengeran, hahaha..

Tapi bandnya berupaya mengkompensasi. Setelah mereka selesai bernyanyi, mereka juga ngumumin, kereta A sudah masuk jalur X, bangku-bangku harap disingkirkan.. (Eh, yang terakhir itu, karang-karangan saya sendiri, wkwkwkwk..)

Untungnya saya nggak lama nungguin kereta itu. Coba kalau saya dan my hunk duduk lebih lama lagi di peron. Berlama-lama sambil nonton band oldies nyanyiin lagu oldies, saya dan my hunk berasa kayak tante dan om jaman '60-an.. :p

*sambil masang kaca mata item gede a la Jackie Kennedy*

Bagus deh. Daripada stasiunnya muter lagu-lagu dari band melayu total nggak jelas. Oh ya, pesen saya, seandainya para anggota band ini baca blog saya, tolong ya Om-om, lain kali kalau saya nongkrong di stasiun lagi, nyanyiin lagu-lagunya Radiohead atau Jason Mraz yaa..

http://laurentina.wordpress.com

www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

25 comments

  1. I love Radiohead too, Vic 🙂

    Btw salam kenal yah sama tuh pengamen. Jadi inget profesi sambilan jaman kuliah, ngamen di sepanjang jalan Padjajaran tiap malem minggu ama temen2 gw hihihi

  2. Gaphe says:

    Band Oldies kayak gini nggak cuman di gubeng aja kadang vick, di terminal bungur juga kalo malem kadang ada live musicnya juga.

    tapi masalahnya nggak cuman oldies yang dimainin, dangdut ewer ewer juga..

    mending lah, dibanding gak ada sama skali

  3. Mungkin karena belum ada band yang berani main di bandara, Pak. Atau bandara belum berani nyewain lahan ke band karena takut suaranya menghalangi pengumuman pesawat yang mau terbang atau mendarat.
    Lha apa bedanya dengan stasiun kereta api ya?

  4. Joko Sutarto says:

    Saya kalau pulang mudik Surabaya juga sering naik kereta dan turun di Gubeng, Mbak Vicky. Ya, berarti pemusiknya itu memang ada terus live shownya di stasiun Gubeng. Lumayan buat penunggu bosan saat harus nunggu kereta datang.

    Berbeda dengan di bandara, sepanjang yang saya tahu gak pernah lihat ada model yang nyanyi-nyanyi gini di bandara.

  5. Lhaa aku senengnya sama lagu-lagu Olivia Newton John.. :p

    Sebetulnya waktu itu kepingin nulis surat ke band-nya, mau ta' drop di pot buat ngasih duit itu. Sayangnya aku nggak biasa bawa notes lagi semenjak aku terbiasa nulis pake HP. Padahal aku kepingin nulis surat gini, "Om-om, tolong dong sekali-kali mainin Radiohead atau Jason Mraz gitu.."

  6. Ina says:

    Lagu John Denver, ABBA, ama Carpenter ada ngga, Vic? Aku ngga tante2 banget kenapa kesukaan oma-oma gene #tepok jidat! Kalo gitu pesen Maroon 5 ama Avril deh…Tapi Vic aku pernah naik Sopir angkot lagu-lagunya Ebiet G Ade ama Tommy J Pisa…sukses tedooor…adeeem banget

  7. mikhael says:

    kalau mereka ngamennya rutin, bisa-bisa besok ke stasiun bukan buat naik kereta, tapi buat nonton konser moesik djadoel
    😀

  8. jarwadi says:

    nah gitu dong kalau ngamen, ngga muter muter ke orang satu satu,dan ngga minta minta setengah maksa.

    di jogja ada band pengamen macam itu, ada di soto pak marto depan JEC 🙂

  9. Baru sampek semalem saya di Bandung. Di stasiun Bandung nggak ada live band lho, padahal ukuran stasiunnya sama aja dengan Gubeng.
    Di Surabaya dua stasiunnya ada live band, kok di Bandung nggak ada ya?

  10. galihsatria says:

    Di stasiun Pasar Turi juga ada, satu keluarga yang ngamen pakai organ tunggal. Anaknya yang jadi vokalis masih kecil, tuna netra, tapi suaranya empuk banget. Saya selalu datang jauh sebelum jadwal keberangkatan Anggrek supaya bisa nonton keluarga ini. (Sayang sekarang pelayanan Anggrek buruk sekali, udah males kalo ke Surabaya pakai Argp Anggrek)

  11. Pada dasarnya, lagu di dalam bus antar provinsi itu tergantung selera supirnya. Kalo kena supir yang jadul, mungkin soundtrack-nya ya Semalam di Cianjur dan semacamnya. Tapi kalo kena supir yang aktual, mungkin soundtrack-nya adalah Smash..

    Dua-duanya, buatku adalah sama parahnya. *tutup telinga*

    Dimohon kepada Mas Eko kalo mau ngamen di stasiun pake krecekan, jangan bergaya a la Smash. Apalagi kalo ngamennya di dalem kereta yang penuh sesak. Gerakan-gerakan narinya itu lho, cukup makan banyak tempat..

  12. efahmi says:

    Hehe, ndenger semalam di cianjur itu rasanya bus malem banget. Walopun waktu itu ndengernya di stasiun kereta api, entah kenapa kalo denger lagu itu (dan lagu2 semacam itu) terasa suasana bus malem. Semacam template soundtrack bus antar kota antar propinsi kali ya? 😀

  13. Rawins says:

    aku besok ngamen di stasiun deh
    kalo bawa kecrekan doang boleh gak..?

    eh bu
    kalo di krl jakarta bogor
    ada grup pengamen akustik yg aku seneng banget
    kayaknya asik denger mereka nyanyi topforty
    cuma sebelnya kalo kereta pas penuhsesak
    kok ya tetep nekat…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *