Taruhlah HP-mu, Hiduplah Seperti Khong Guan!

Sewaktu saya masih sekolah dulu, pelajaran membaca dalam buku bahasa Indonesia saya biasanya berbunyi begini,

Ibu memasak di dapur.
Kakak belajar di kamar.
Adik bermain di lantai.
Ayah mencangkul di sawah.
Sedikit lebih tinggi levelnya daripada “Ini ibu Budi.

Tetapi nampaknya pada masa kini, pelajaran membaca itu mesti diganti dengan yang lebih relevan.

Ibu sedang meng-update status di Facebook.
Kakak lagi ngeblog.
Adik lagi ng-upload foto.
Ayah lupa password Twitter-nya.

Karena kemaren, setelah sekian lama hidup berpisah, akhirnya sewaktu pulang ke Bandung minggu ini, bokap dan nyokap saya berusaha merayu saya supaya saya mau tidur di kamar nyokap saya. Tadinya saya menolak ide itu mentah-mentah. Saya udah gede, tau, saya nggak kelonan sama orang tua saya lagi, dan saya lebih suka tidur di kamar saya sendiri. Tapi kemudian, bu de dan pak de saya dateng juga buat liburan kemari, menyita kamar saya, bikin saya mengalah sehingga saya mengungsi ke kamar bonyok saya. Dan bonyok saya pun berjingkrak penuh kemenangan. “Aseek..tidur sama Vicky lagi!”

Dan setelah saya sekamar dengan mereka lagi, ternyata apa yang terjadi? Saya malah asyik ngejawab komentar-komentar blog dari HP saya, nyokap saya sibuk bales-balesan update status Facebook sama temennya dari HP-nya, dan bokap saya sibuk melototin kompie tabletnya. See, ternyata biarpun kami akhirnya “tidur” bersama, nyata-nyatanya kami malah sibuk dengan gadget masing-masing.
 
Saya sendiri masih inget beberapa minggu lalu, sewaktu saya dan my hunk kencan di sebuah restoran, ketika makanan pesanan kami sudah dateng, dan my hunk sudah siap makan, tapi saya masih sibuk melototin HP. My hunk negor saya, ngajak saya mulai makan, tapi saya malah bilang, “Tunggu dong, Mas, aku masih check-in ini..” sembari senewen lihat layarnya Foursquare yang loading-nya lelet. Padahal bukannya saya nggak cinta sama my hunk lho, tapi saya cuman lagi pamer ke dunia kalau saya lagi kencan sama pacar saya..

 

Kalau lagi makan sendirian terus HP-an, nggak pa-pa, kali ya?
Tapi kalau lagi makan sama orang lain, jangan deh ah..
Gambar: http://imagesource.com

Saya juga yakin bahwa saya bukan satu-satunya yang norak di dunia ini karena kecanduan internet dan nggak bisa melepaskan HP saya. Coba pikir, apa yang Anda lakukan pertama kali kalau bangun tidur? Matiin alarm dari HP, kan? Sewaktu di HP ada tumpukan notifikasi, entah itu SMS atau e-mail, pasti Anda gatel untuk membukanya, kan? Nanti Anda mandi, sebelum mandi, lihat HP dulu kan? Lagi nyeduh teh buat sarapan, tangan kanan ngaduk teh, dan tangan kiri baca HP juga kan? Bahkan di kantor, sebelum Anda mau rapat, Anda pasti nge-silent HP dulu kan? Mau pulang dari kantor dan jalan ke mobil yang diparkir, Anda lihat HP dulu kan? Nanti di rumah sebelum tidur, mau pasang alarm, pasti lihat HP dulu kan? Pokoknya, hampir setiap saat, kita nggak bisa ngelepasin HP itu..

 

Harusnya yang dipegang itu Khong Guan. Bukan HP..

Jadi saya ngakak, sewaktu beberapa hari lalu my hunk ngirimin saya gambar ini. Kolega saya bilang bahwa itu “gambar masa kini”. Berapa banyak dari kita yang telah kehilangan sopan santun gara-gara pas lagi makan sama orang lain, kita malah kecanduan internet dan sibuk HP-an?

Padahal mbok sesekali saya kepingin makan dengan tenang, sembari chit-chat sama partner makan saya, memandangi tampangnya yang cakep, bukan sibuk ngoceh di Twitter, “Aku lagi makan bebek goreng sama si Anu..”
Mungkin lain kali sekolah tata boga harus merevisi pedoman tata meja makannya. Jadi di tiap sisi meja makan itu nggak cuman disediakan piring di tengah, sendok dan pisau di kanan, garpu di kiri, tapi di alas makannya juga harus disediakan tempat buat naruh HP..

Tetapi saya juga nggak menyangkal, kadang-kadang kalau saya lagi makan, HP saya nge-buzz bolak-balik, pertanda si pemanggil itu ngeyel minta saya bales pesannya saat itu juga. Kadang-kadang nggak cuman pas lagi makan, seringkali pesan berbau darurat masuk ke HP saya pas saya lagi nyuci baju, atau pas saya lagi pup, intinya pas tangan saya lagi basah sehingga nggak kompeten buat megang HP. Bahkan kecanduan internet pun berlanjut sampai wilayah toilet. Mosok saya harus bawa HP kalau saya lagi ngedhen di toilet? Lha kalau saya lagi pup, terus saya kehilangan keseimbangan dan HP-nya jatuh ke lobang toilet, gimana?? (Tidak usah dibayangkan!)

Jadi, Sodara-sodara, sekali-kali taruhlah HP-mu dan hiduplah seperti manusia yang nggak pakai mesin. Tidak semua orang beruntung bisa makan enak, jadi kenapa kita nggak bersyukur dengan memandangi makanannya seperti kita memandang Richard Gere yang sexy, bukan kecanduan internet dan memandang HP yang nggak ada cakep-cakepnya sama sekali?
Karena, hendaklah ruang makan itu seperti gambar di kaleng Khong Guan. Harusnya, yang dipegang itu biskuit, bukan HP..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

18 comments

  1. Keluarga saya masih duduk di meja makan dan bersikap seperti gambar di kaleng Khong Guan. Kuncinya di nyokap saya, coz nyokap saya selalu ngultimatum, "Taruh HP-mu jauh-jauh sebelum koen nyesel karena HP-mu kecipratan kuah opor ayam!" 😀

  2. mawi says:

    Hahahaha, betul setiap kali bangun pagi selepas shalat Subuh yang saya lakukan adalah menyalakan komputer dan membuka situs Facebook. 😀

    Sebenarnya saya pernah berusaha untuk tidak bergantung pada benda-benda elektronik yang menyita banyak waktu kita ini mbak Dokter. Tapi memang harus saya akui, di jaman ini kita tak bisa hidup tanpa benda-benda itu.

    Saya sadari juga bahwa antar sesama anggota keluarga jarang terjadi percakapan santai seperti gambar di kaleng biskuit Khong Guan itu. Saya juga mendamba perbincangan seperti itu namun mungkin saya sendiri yang tidak terbiasa. Yah, harus dibiasakan…

  3. ~ jessie ~ says:

    Kalau menurut saya, menurut saya lho ya…, enggak papa pake BB kalau bisa mengendalikan diri. Karena BB itu cuma alat, tapi yang bikin kita 'terkurung' (pake istilah Ria) adalah karena kita terlalu fokus pada BB itu. Jadi intinya sih jgn sampe terkontrol oleh alat. Gitu aja.
    Kl bunyi dan ga tahan pengen liat, ya di-silent ajah. Abis pake BB, saya pernah dua hari off ga pake, dan.. dan.. dan.. saya masih iduppppppp…horeeeee…..! ;p

  4. Iya, aku juga mikir, apakah kita telah membuat prioritas yang salah, dengan lebih memilih untuk update status ketimbang melakukan apa yang saat itu memang kita statuskan? Kadang-kadang aku heran dengan orang yang statusnya, "Lagi liat bintang jatuh.." Omong kosong! Kalo memang lagi liat bintang jatuh, nggak mungkin bisa update status. Coz kalo mau liat bintang ya kudu liat ke langit, sedangkan kalo mau update status ya kepalanya musti nunduk..

    Kita manusia cenderung terlalu rakus. Nggak cuman kita kepingin berinteraksi dengan siapa yang memang ada di hadapan kita, tapi kita juga kepingin berinteraksi dengan orang-orang nun jauh di sana. Padahal kita mestinya tahu, tangan kita kan nggak mungkin bisa merangkul semua orang dalam saat yang bersamaan.

    Jadi, Ria, ngarep apa pas liat bintang jatuh? Sudah doain supaya aku tambah cantik, belum? 😀

  5. Vicky, ini tulisanmu yang jadi favoritku!!!! Aku sama sekali tidak punya masalah dengan HP karena aku selalu kelupaan ngecek HP. Ha-ha. Mungkin ini ekstrim yang lain yah, tapi kadang emang kalo dilayanin ya HP itu bunyi2 terus, nggak ada habisnya. Apalagi kalo notification dipasang…pasti si HP jadi minta perhatian setiap saat…padahal si pengirim pesan nggak tahu kalo kita lagi ngeden, lagi ngepot, lagi ngelirik cowok cakep yang lewat sekilas di koridor…

    Mungkin memang bener bahwa HP itu sangat berguna, nggak bisa dipungkiri. Tapi kalau pacar sendiri sudah sampai dianggurin karena kita lebih milih ngliatin layar selebar 5×2 inchi ya brarti kita sudah bikin pilihan yang salah. Kalo sudah terlalu "HP minded", saya kuatir kita melewatkan momen2 yang berharga dalam hidup kita. PAs gerhana bulan yang lalu, saya menghabiskan 1 jam memandangi bulan yang tertutup pelan2 dan melihat bintang jatuh! Bintang jatuh ternyata cepat sekali dan sesaat, jadi kalo kita meleng pasti kelewatan. Lagian apa jadinya kalo orang yang sibuk BBan liat bintang jatuh? Bisa2 wish-nya berbunyi, "semoga forsquarenya cepat loading". HAdoh!

  6. Wah, Mbak Tia, itu PARAH banget!

    Eh, sekedar mau cerita, tadi aku makan malam sama my hunk. Banyak yang mau kuceritakan padanya, tapi aku gatel untuk nggak check in di restoran itu. Namun aku ingat aku baru aja nulisin posting ini, dan aku sudah menyentil diriku sendiri. Jadi akhirnya aku biarkan dia bicara, dan aku milih ngobrol dengannya, dan urusan Foursquare pun kutunda. Ternyata, aku merasa lebih puas. 🙂

    Kita bisa kok nggak ngeliatin HP kalo lagi makan, asalkan kita punya kemauan untuk itu 🙂

  7. Lyliana Thia says:

    Kok iya bener yah Vick… skrg ngerasa quality time bareng suami dihabiskan dgn menatap BB masing2…

    saking jengahnya, aku kadang "bicara" sama suami lewat BB, padahal dia ada disampingku… huhuhu

  8. Mikhael, ambil aja dampak positifnya. Mungkin, mereka semua pegang gadget masing-masing, soalnya mau update status buat ngumumin bahwa mereka lagi kopi darat sama Mikhael.. 😀

    Rian sudah bisa ninggalin HP buat ngomong sama manusia biasa, gitu? :p

    Mbak Ami, kalo sampek disemprot sama Gaphe gitu, kayaknya Mba Ami ceriwis yah? Wah, Mbak Ami belum ketemu aku.. 😀

    Pak Joko, saya juga nggak bisa lepas dari HP, Pak. Lha gimana saya mau lepas dari HP, orang nge-buzz saya terus-menerus dalam bentuk apapun?

    Saya juga mendingan ketinggalan dompet ketimbang ketinggalan HP. Eh, saya nggak mau ketinggalan dua-duanya, ding.. 😀

    Hoeda, gambar iklan Khong Guan-nya kiriman my hunk, hahaha.. Nyokap saya bahkan minta gambar itu dikirim ke Facebook-nya.

    Well, salah satu sebab kemaren saya nulis di blog bahwa saya ngamuk dikirimin SMS spam adalah karena SMS itu dateng pada saat-saat nggak tepat. Misalnya kalau saya lagi repot ngurusin kerjaan. Pengen saya lempar deh tuh HP rasanya.

    Eh, jaman sekarang masih ada ya miskol freak? Miskol itu tanda nggak mampu. Nggak mampu nelfon, nggak modal banget deh pokoknya..

    Iya, Ira, aku rasa ini nggak cuman masalha kita berdua, tapi masalah kita semua. Aku nggak pernah tuh sehari aja bebas dari kontak dari kolega-kolega di kantor. Saban hari pasti ada aja yang nge-buzz. Kadang-kadang pengen banget pasang status: "Lagi sibuk! Get a life and stop annoying me!" Tapi kalau dipikir-pikir, lha mereka nge-buzz kita karena kita dibutuhkan, kan?

    Fenty, aku makan bebek. Kalo makan bebek, aku nggak pake sendok, tapi pake tangan.. 😀

    Gaphe, kalau nggak mendesak amat, nggak usah beli BB. Percaya deh, barang item kecil itu mengurung hidup kita. Bahkan kalau dilepas pun malah bikin kangen.

    John, saya masih menghargai rasa kangen. Kadang-kadang saya masih lebih seneng nge-twit tanpa mention orangnya, daripada saya kirim e-mail langsung kalau kangen. Komunikasi yang tidak langsung itu, rasanya lebih dalem..

  9. John Terro says:

    tapi memang kita sadari jaman telah berubah
    dulu, harus main ke rumah teman kalo nanya PR
    sekarang mah lewat FB aja sudah bisa, atau kalo ga ya lewat SMS

    tapi seiring dengan adanya teknologi, rasa kangen semakin ga berharga, kalo kangen tinggal SMS, YM-an, atau apalah

    padahal dulu nunggu surat sampe hampir sebulan 😀

  10. Gaphe says:

    terpaksa menyetujui *ehem uhuk*
    meski sebenernya nggak mau ngakuin, tapi yaa emang gitu kenyataannya sih.

    hmm.. lagi berusaha untuk tidak *hidup di dunia lain* dengan menahan supaya nggak beli BB.
    #bangga

  11. Raa says:

    Hahahahahahahahah…ngakak baca tulisannya mbal Vicky,,,,,,,
    Ira bangetttt….emang sihhh! tanganku tidak bisa lepas dari HP
    Pernah sih satu hari matikan hp tapi alhasil semua penyiar ku protes sambil marah-marah datang ke rumah! hiksss……sedikit mengurangi!tapi tetap aja susah

  12. Hoeda Manis says:

    LOL. Kaleng Khong Guan-nya bikin ngakak!

    Sebenarnya emang bikin jengkel kalo lihat orang yang kayanya gak bisa lepas dari HP. Kita lagi ngomong serius, HP bunyi, lalu pembicaraan putus karena dia pindah perhatian ke HP. Ya emang gak masalah kalo urusannya emang penting. Yang menjengkelkan, interupsi itu ternyata cuma SMS spam, miskol freak, atau pacar mupeng yang cuma lagi pengin ngemeng, "Malem Say…"

  13. Joko Sutarto says:

    Jaman sekarang kalau ditanya pasti banyak orang yang akan bilang lebih baik ketinggalan dompetnya di rumah daripada ketinggalan HPnya.

    Faktanya memang gitu. Termasuk yang nulis komentar ini juga sama. Kemana-mana tangannya tak bisa lepas dari pegang dan kutak-katik ponselnya. 😀

  14. Ami says:

    Aku udah 4 kali kopdar, sejauh ini gak ada yang fokus ke hape. Aku kebanyakan ngomong kali, hahaha… Sampe disemprit sama Gaphe…

  15. mikhael says:

    setuju banget
    pernah sekali saya dan teman2 pergi makan bareng, sampai di TKP semuanya pada sibuk megang hape, tablet, twitter, dsb… cuman saya sendiri yg bengong2 krn ndak ada yang mau disapa baik secara darat maupun daring (online).
    duh orang2 sekarang… 🙁

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *