Ada Kejutan dalam Setiap Donat

Apa yang Anda sukai dari donat? Melihat donat berjejer di etalase kafe donat kadang-kadang bikin ngiler, sehingga bikin Anda nggak tahan untuk nggak bawa pulang minimal satu. Setiap counter donat punya keistimewaan sendiri-sendiri, dan setiap orang punya toko donat favorit fanatik berdasarkan harga dan selera masing-masing.

Kolega saya penggila donatnya Pak Joni, coz Pak Joni ngejual donat dengan topping Oreo, tiramisu, green tea, dan lain-lain. Malah saya hapal, kalau ke kafenya Pak Joni, nggak usah beli donat pun tetep aja dapet bonus donat asalkan beli kopi di situ.

Nyokap saya lebih seneng donatnya Dankin, coz menurutnya donatnya Pak Joni itu kemanisan. Lagian semenjak dulu, keluarga kami suka donat isi srikaya dan selalu pesan itu saban kali ke sana.

Foto ini saya jepret dari Krispi Krim, pas saya lagi nungguin pesawat di Cengkareng tadi siang. Memang harganya lebih mahal, tapi sesuai namanya, setiap donat yang dijual selalu ada krimnya di dalamnya.

Anda gimana? Senang donat merk apa? Alesannya apa?

http://laurentina.wordpress.com

www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

23 comments

  1. mawi says:

    Saya senang donat produksi UKM (mereknya macam-macam mbak Dokter) yang biasa dijual di warung-warung seharga Rp 1.500. Cukup mengenyangkan sebagai camilan dan tidak terlalu manis. Kalau donat-donat yang dijual di gerai-gerai itu menurut saya kok masih terasa aroma pengawetnya ya?

  2. Arman says:

    so far menurut gua Jco udah paling enak donatnya. 🙂

    btw persis di sebelah condo gua ini ada toko donat lho. toko donat kecil yang udah berpuluh2 tahun. rame banget setiap pagi, orang2 suka breakfast disono. lumayan juga sih donatnya, jadi donat rumahan gitu… 🙂

    si andrew sampe kenal ama salah satu pegawainya. kalo si andrew yang mampir, donatnya gratis. hahaha

  3. IbuDini says:

    Saya kurang suka sama donat…tapi emang iya sih kalau pas jalan ke mall trus lihat donat yang berjejer dengan berbagai macam hiasan rasanya pengen beli.
    Anak saya paling suka yang banyak taburan coklat apalagi kalau mengunakan meses…..

    Tapi ada satu donat yang saya suka yaitu buatan Mama Gina ..rasanya pas, dan lembut banget. Jadi bisa dibilang hampir 1 minggu 2 kali saya membeli donat Mama Gina.

  4. Iya, Kim, donat yang kupotret ini juga tengahnya nggak bolong. Jadi namanya apa dong? Roti cokelat? Hihihi..

    John, justru donatnya Pak Joni itu namanya J.Co, hihihi..

    Mbak Zizy, wah, Mbak Zizy sama aja kayak my mom n my hunk. Sama-sama ngerasa kemanisan sama Pak Joni..

  5. zee says:

    Wah komen pas di jalan td hilang.
    Mgkn klo pk PC lebih aman :D.
    Kalau saya Vick, sebenarnya sukanya Dankin, karena emg ga terlalu manis kayak donatnya Pak Joni. Tapi berhubung di Buaran Plz cuma ada donat Pak Joni dan saya seringnya ke sana, ya sud lah mau tak mau nongkrongnya di situ…

  6. Kimi says:

    Aku sukanya donat yang di dalamnya ada isi coklat gitu. Lupa namanya apa. Eh, tapi itu jadinya donat apa roti ya? Soalnya donatnya tengahnya gak bolong. 😆

  7. Selamet pagi, Bapak, Ibu.
    Saya bahkan lupa kalo donat itu harus bolong di tengah. Iya ya, kalau nggak bolong itu namanya bukan donat, itu namanya sandwich..

    Donat tetangganya Bu Dyah pasti enak kalau tiap harinya laris sekwintal. Mudah-mudahan dia bikin inovasi terus-menerus supaya usahanya bertahan ya. Kalau jualannya rasa misis dan kacang ijo, saingannya sudah banyak.

  8. Hoeda Manis says:

    Aku suka donat dengan krim cokelat, dan taburan kacang pecah, dan harus ada lubang di tengahnya. Kenapa lubang di tengah itu penting? Karena lubang itulah esensi sebuah donat! Hehe…

  9. Dyah says:

    Mbak Vicky met jumpa …tetangga jual donat hanya Rp800,- setiap hari haris setengah kwintal tapi ada rasa kacang dan misis coklat
    dan kata 1 kg jadi 50-55 buah enak
    Mampir ke blogku ya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *