Derita Korban Bebek KW

Di Surabaya, saya melihat banyak banget pengusaha sukses dan berhasil buka cabangnya di seluruh penjuru kota. Selama enam bulan saya tinggal di sini, saya nemu 10 rumah makan penyetan miliknya Bu Kris, tiga toko alat pecah-belah bernama Cafe Glass,  dan bahkan lima toko buku milik Togamas. Saya sendiri sampek terbengong-bengong, coz saya pikir, kalau sebuah toko buka cabang di kota-kota lain sih udah biasa, tapi mosok iya satu toko buku buka cabang sampek lima biji sekaligus hanya dalam satu kota aja? Apakah dia berniat membuka cabangnya di setiap kecamatan?

Nah, ada sebuah rumah makan multicabang yang saya incar dari dulu bernama Bebek Palupi. Selaku pengganyang setia bebek, sejak dulu saya faham bahwa Bebek Palupi adalah bebek yang wajib dicicipi kalau kita mengaku seorang penggemar bebek dan tinggal di Surabaya. Persoalannya, di Surabaya ada selusin depot bernama Bebek Palupi, dan saya nggak tahu yang mana yang aseli!
Menurut dongengnya my hunk, jaman dulu kala, Bebek Palupi masih berupa warung tenda di trotoar sebuah jalan di Rungkut, yang buka cuman malem dan subuh-subuh sudah gulung tikar lantaran keberadaannya nutupin fasad sebuah kantor. Yang biasa beli bebek di situ bejibun, dan antreannya meluber sampek ke jalan. Suatu ketika, warung tersebut betul-betul digusur karena pembenahan kota, sehingga Bebek Palupi pun lenyap. Pelanggannya pun merana, karena mereka sudah kadung demen dan bingung cari pemilik Bebek Palupi itu ke mana..
Sampek kemudian ada lagi seseorang membuka rumah makan bebek, dan di plangnya tertulis Bebek Palupi. Banyak yang beli bebek di situ, tapi akhirnya sebagian kecewa lantaran ternyata itu bebek Palupi KW 2, alias itu bukan bebek Palupi asli, dan cuman seseorang aja ngaku-ngaku bahwa namanya Bebek Palupi. Bersamaan dengan itu, lama-lama makin banyak orang buka rumah makan bebek di Surabaya. Entah itu di kawasan Darmahusada, Baratajaya, Citraland, dan lain sebagainya, dan semuanya mengaku bernama Bebek Palupi!
Akhirnya, setelah bertahun-tahun meraba-raba dalam gelap dan dibikin bingung oleh bermacam-macam Bebek Palupi KW 2, lama-lama nongollah titik terang bagi para pemburu bebek. Santer beredar isu, bahwa Bebek Palupi yang aseli ada di Jalan Rungkut Asri Tengah. Spontan saya dan my hunk pun meluncur ke kawasan itu, yang sebetulnya cukup asing bagi kami lantaran kami jarang main ke sana, soalnya kan jauh dari tempat tinggal kami, sekitar 10 kilo gitu deh. Begitu tiba di sana, semakin bingunglah kami, karena ternyata di satu jalan itu ada tiga tempat makan yang berdekatan dan ketiga-tiganya adalah Bebek Palupi..
*haduh, bagaimana ini?* (dengan nada panik a la Nobita)
Hasil perburuan bebek yang tidak sia-sia.
Foto : Eddy Fahmi

Syukurlah, atas bantuan Dina Edriani, akhirnya kami nemu Bebek Palupi yang aseli dan ternyata memang enak banget. Sekali ini saya berharap Dina sendiri nggak tertipu. Kalau restoran tempat kami makan ini ternyata juga Bebek Palupi palsu, tempat ini layak dituntut soalnya di temboknya jelas-jelas ada tulisan, β€œTidak buka cabang di tempat lain.”

Saya sendiri gemas, kenapa sih orang mesti ngejiplak nama usaha orang lain. Mbok pakai nama karangan sendiri, β€˜napa? Kan orang asing yang kesasar kayak saya gini yang jadi korban, lantaran kebingungan nyari-nyari mana bebek goreng yang aseli dan mana bebek goreng yang KW.
Tetapi mungkin ini juga salah satu alasan kenapa pengusaha kecil-kecilan susah maju. Karena saat mereka mulai menggarap usaha mereka dari partai ceperan, sudah ada orang lain yang meniru dan menjiplak nama mereka. Mestinya pedagang warung kaki lima itu juga sudah diajari masalah hak paten. Retribusi yang mereka bayarkan karena sudah menyita trotoar seharusnya diberi kompensasi dengan pelatihan mengenai hukum kewirausahaan. Misalnya Pak Kumis kepingin bikin warung bakso di trotoar, mbok ya Pak Kumis harus mempatenkan usahanya dengan nama Bakso Pak Kumis. Jadi kalau ada orang lain buka usaha warung bakso juga dan pakai nama Bakso Pak Kumis, Pak Kumis yang aseli bisa nuntut royalti coz dia kan udah pakai nama itu duluan..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

21 comments

  1. Siyalnya, Na, nggak semua orang bisa mengolah bebek dengan enak. Makanya saya kesiyan sama yang cuman ikut-ikutan itu. Karena pelanggan sudah tau mana yang enak, maka yang cuman pakai trik meniru pasti akan gugur sendiri dengan seleksi alam.

  2. mawi says:

    Hmmm, menurut saya mengolah bebek itu lebih susah dari mengolah ayam mbak Dokter. Jadi, semakin banyak warung makan bebek malah semakin baik sebab orang-orang bisa menyantap bebek dengan rasa yang enak. πŸ˜€

    Di Jogja sendiri ada banyak warung bebek seperti warung bebek goreng Pak Slamet yang cabangnya dimana-mana. Namun saya kok lebih suka menyantap bebek di kaki lima ya, dekat Pasar Kranggan.

  3. Mbak Katrin, waktu aku makan di sini, rumah makannya sangat terang. Wastafelnya punya kran yang airnya mengucur lancar dan ada sabunnya.
    Memang ada dua warung Palupi lain di jalan yang sama, dan kebetulan penerangannya cukup a la kadarnya.

  4. Katrin says:

    Vic, yang asli yang daerah Rungkut itu warungnya ehm..agak gelap n ga bersih-bersih amat ya?waktu gw ke sana bebeknya dah abis, jd terpaksa makan ayam, tapi bumbunya tetep maknyus sih…

  5. Pak Parman yang aseli memang punya daya kewirausahaan tinggi. Jadi biarpun ayamnya dijiplak orang lain pun, dia nggak merasa tersaingi. Di lain pihak, pelanggan juga tahu bahwa keluarganya yang ikutan bikin ayam juga cuman pengekor, maka orang tetap gigih cari Pak Parman yang aseli.

  6. jarwadi says:

    cerita bebek Palupi palsu ini agak mirip dengan ayam goreng pak parman di gunungkidul, ada beberapa ayam goreng pak parman di sini, tapi yang aseli cuman satu, yang lain milik saudara dan kerabat pak parman, itu dulu

    sekarang tinggal pak parman aseli yang masih eksis jaulan ayam goreng

  7. Terima kasih, Agnes. Saya seneng bebek Solo dari Pak Slamet. Eh, itu sih dari Kertosuro ya, bukan dari Solo.

    Eh, Mbak Ina, kayaknya Palupi kudu pasang mukanya sendiri di tendanya dan jaga sendiri rumah makannya ya, hihihi..

  8. Ditempatku ada penjual soto Udin Kumis, Photonya gede-gede dijadiin baliho, yg bikin yakin pelanggang bukan Udin kumis KW, pak Udin sendiri yg sebagai ikon dengan kumis melintang tebalnya persis seperti dibaliho duduk di kasir mau apa lagi coba πŸ˜€

  9. Iya, yang di sebelahnya Mie Tokyo. Ke sana nyaris nggak dapet parkir, saking penuhnya. Jadi tips kalo mau makan di situ, begitu sudah sampek Mie Tokyo, kalo liat parkir kosong, langsung ambil aja biarpun belum sampek Palupi-nya. Gaswat deh nih Palupi, mendingan segera cari rumah yang rada gedean gitu, yang parkirnya luas.

  10. Mbak Ami, terima kasih informasinya. Jadi tau deh sekarang kalo mau cari kaos Dagadu di mana, hihihi..

    Tapi, Mbak, Mas Rawins itu bukan orang Jogja. Dia orang Cilacap yang pernah jadi dedengkot galeri di Jogja.. πŸ˜€

    Ooh..Sinar Supermarket di kawasan Darmo ya, Man? Coba deh, ntar gw liatin kapan-kapan kalo gw main ke sana.. Dasarr, ini kok jadi nengokin bebeknya Arman yah? πŸ˜€

    Iya, Sofyan. Makanya, orang udah gede sekarang kerjaannya main nyontek. Lhaa waktu SD-nya aja udah disuruh nyontek, hihihi..

    Lha gimana, Mbak Sylvia, Palupi udah dijiplak sampek selusin kali gini, baiknya kudu minta trade mark sekalian. Mbok ya kesiyan sama aku ini, yang udah kesasar ke sana kemari demi nyari Palupi yang aseli..

  11. BabyBeluga says:

    Kayak soto Pak Kumis di Jakarta dong ya, banyak sekali yg namanya Pak Kumis. Mosok sih Palupi kudu trademark? Banyak yg mencari keuntungan dengan nebeng na,a orang.

  12. Arman says:

    hahaha emang repot kalo udah ada KW nya itu… ntar yang satu nulis namanya pake embel2 asli, ntar yang lain bilang lebih asli, atau satu2nya, atau apa lah… bikin kitanya bingung kudu pergi ke yang mana. hahaha.

    duh gua jadi kangen ama bebek goreng di surabaya… dulu pas kecil, kadang suka kalo malam2 jalan kaki bareng nyokap bokap ke jl. bintoro (deket sinar supermarekt), makan bebek di warung gitu. enak dah.. gak tau sekarang masih ada gak. πŸ˜€

  13. Ami says:

    Mbak kok dikeroyok orang Jogja ya. Ada mas Rawin, Gaphe dan aku. Hehehehe…. Kaos Dagadu yang asli di Malioboro dan Pakuningratan, yang lain palsu. Memang perlu sosialisasi sih…. Sejauh ini kaos Dagadu asli tetep rame karena desain dan kualitas yang oke…

  14. Halah, itu lagi. Saya kalo ke sana ya kebingungan. Bakpia 75. Bakpia 77. Bakpia 72. Kalo dipikir-pikir semuanya ya rasanya sama-sama aja. Tinggal urusan nawar yang mana yang harganya lebih murah..

  15. Gaphe says:

    wohoho, emang sih kalo suatu usaha sukses tuh biasanya banyak penirunya.. mending itu dideketnya, yaa sama kalo kayak yang jual bakpia di jogja itu kan?.. mengaku semuanya aseli dari taon baheula..

  16. Rawins says:

    yah begitulah budaya kita bu
    jarang yang mau memulai sesuatu
    tapi begitu melihat ada yang maju
    semua rame rame nimbrung
    dan payahnya suka nyatut nama orang gitu
    ada yang terang terangan ada yang diplesetin dikit
    kapan majunya kita ya..?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *