Time is Money, Damnit.

Setelah sekian hari dirundung kerjaan yang nggak berenti-berenti, akhirnya hari Minggu lalu saya sempet nyuci baju pagi-pagi. Saya jemur di lantai paling atas gedung apartemen saya, berharap tuh baju bakalan cepet kering dan siangnya sudah bisa saya angkat. Nggak taunya jam sembilan pagi saya dimintain Senior neliti pasien-pasien di rumah sakit, dan ternyata kerjaannya banyak banget. Selesai kerjaan, saya pergi nyalon soalnya sudah lima bulan lebih saya nggak potong rambut. Padahal rambut kan kudu ditrim dua bulan sekali supaya tetap sehat. Begitu urusan salon kelar, saya langsung disibukin urusan kencan sama my hunk coz dos-q minta saya nemenin ke helatan pesta temennya. Total saya betul-betul pulang baru jam sembilan malem, dan saya belum ngangkat jemuran yang saya gantung pagi-pagi.Senen besoknya, saya udah kudu di rumah sakit pagi-pagi banget coz kuliahnya pagi. Tuh kuliah baru selesai sore, dan saya langsung lanjut bantuin Senior neliti pasien-pasien lagi. Lagi dan lagi, kerjaan pasiennya setumpuk karena yang diteliti adalah lalu-lintas pasien selama tiga hari sebelumnya, dan urusan itu baru selesai setelah Maghrib. Itu pun dalam perjalanan pulang, saya masih sempet mampir kost kolega saya dulu coz kami kudu ngerjain PR dari dosen dan PR itu kudu dikerjain berpasangan. Hari itu saya menyadari netbook saya rusak, dan saya terpaksa minta my hunk bawa ke tukang servis. Saya nggak bisa nyervis sendiri, coz tukang servis resminya punya jam kerja jam 8-5, padahal saya udah harus di rumah sakit sebelum jam 7.Selasa, masuk rumah sakit lagi pagi-pagi coz kudu dengerin acara laporan jaga dari shift malam sebelumnya. Abis itu saya lanjut kuliah, yang jadwalnya mestinya selesai jam tiga sore. Ternyata dosen saya adalah tipe dosen yang senang bicara, dan dosen saya itu pidato tanpa henti dan tanpa interupsi sampek jam empat sore. Cleaning service-nya sampek pulang duluan coz nggak sanggup nungguin kami selesai kuliah buat ngepel ruangannya. Lha saya sendiri nggak langsung pulang, coz saya kudu ke kantor operator seluler buat klaim produk mereka yang sudah kadung saya beli dan ternyata rusak. Kantor itu ternyata na'udzubillah ngantrenya panjang banget, dan saya baru diladenin jam setengah enam sore, saat hari sudah mulai gelap..Hari Rabu, kuliah lagi pagi-pagi. Kolega-kolega saya yang kebagian tugas jaga malam sebelumnya, selalu tewas di bangku belakang lantaran kecapekan. Lalu dosen saya nyuruh saya buktikan bahwa malam itu saya bisa jaga gedung gawat darurat tanpa harus jatuh ketiduran besoknya. Saya merasa ditantang. Alhasil, begitu kuliah beres, saya buru-buru ke gedung gawat darurat, beresin semua pekerjaan secepat mungkin supaya saya bisa curi waktu buat leyeh-leyeh. Ternyata nggak berhasil. Coz saban kali saya rada nganggur dikit selama jaga malam, ada aja yang harus dikerjain menyangkut pasien, dan saya jadi kudu bikin banyak rapat dengan banyak departemen di tempat itu. Saya jadi nggak bisa tidur semaleman..Kamis subuh, saya mulai pakai segala macam cara supaya nggak sampek ngantuk. Nenggak kopi banyak-banyak, jalan naik-turun nganterin dokumen, sampek cara manual dengan melek-melekin mata pakai jari. Pasca laporan jaga, saya ikut kuliah, dan dosen saya bolak-balik godain saya setiap 1-2 jam, "Sudah ngantuk?" yang selalu saya jawab dengan tandas, "Belum!" Padahal bodi saya sudah jerit-jerit kepingin tidur. Akhirnya dosen saya membubarkan kuliah jam 2.30 siangnya, dan saya langsung lari pulang. Yang pertama saya lakukan adalah lari ke lantai paling atas gedung saya, dan di sanalah saya menemukannya, baju yang saya jemur hari Minggu lalu..Baju itu, gimana yah? Dia nampak sedih tergantung di tali, mungkin lantaran saya baru sempat angkat dari jemuran setelah empat hari..
Sodara-sodara mungkin bertanya-tanya kenapa saya nggak langsung angkat hari Minggu malem lalu, sepulang dari pesta.
Alasannya, untuk ke tempat jemuran itu saya kudu naik tangga putar. Tangga itu sempit dan gelap banget coz nggak ada lampunya, jadi amat berbahaya buat dinaikin malem-malem. Jadi kalau mau naik tangga itu ya harus nunggu matahari bersinar.
Saya nggak sempat ke sana pagi-pagi, karena setiap pagi saya selalu repot dengan urusan siap-siap berangkat tugas. Saya nggak pernah bisa ke sana sore-sore, coz saya selalu pulang setelah matahari terbenam..Saya merasa sedih banget coz saya nggak punya waktu. Cuman mau ngangkat jemuran aja saya nggak punya waktu. Saya heran kenapa ada orang di dunia ini sedih karena merasa nggak punya cukup duit, nggak punya suami, dan lain-lain. Saya lho punya cukup finansial, punya pacar buat diajakin kencan, tapi saya sering nggak punya waktu buat nyelipin dos-q di jadwal saya. Kadang-kadang saya lupa bales comment di blog, coz tiap kali baca e-mail comment tangan saya langsung gerak otomatis ke icon Publish atau Spam, tanpa inget buat mbales. Kadang-kadang saya lupa ngecek apakah adek saya yang cuman satu-satunya itu baik-baik aja di Lombok sana, dan tiap kali saya buka Facebook ternyata update-nya udah setumpuk, isinya galau semua karena dia udah jenuh, dan saya menyesal coz saya nggak pernah sempat memperhatikannya dengan baik. Hari ini aja saya mau ambil leptop saya yang udah diperbaikin keyboardnya, ternyata nggak bisa coz hard disk internalnya kan dibawa my hunk gara-gara kami nggak mau hard disk itu dibaca isinya sama tukang servis. My hunk belum bisa kembaliin hard disk ke saya coz dia baru pulang kerja jam enam sore, padahal tuh tukang servis udah tutup jam lima sore dan baru buka lagi hari Senen jam delapan. Dan saya udah be-te coz gara-gara tuh laptop diservis, saya jadi nggak bisa kerja selama empat hari. Karena tuh laptop baru bisa diambil hari Senen jam delapan coz my hunk available-nya ya pas itu, saya akan terpaksa melalui tiga hari lagi bekerja di rumah sakit tanpa leptop. Sabtu, Minggu, Senen. Duh, lama amat.Saya merasa miskin. Saya punya jam tangan, tapi tuh jam cuman dipakai buat ngecek berapa waktu yang saya punya sebelum saya pindah dari satu pekerjaan ke pekerjaan lain. Bukan dipakai buat ngecek kapan saya punya waktu buat diri sendiri.Siapa suruh sekolah?

http://laurentina.wordpress.com

www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

20 comments

  1. Hoeda Manis says:

    Kata pepatah Amrik (kalo nggak salah sih), "Kalo duitmu cukup banyak, masalahmu adalah waktu. Kalau duit dan waktumu cukup banyak, masalahmu adalah seks."

    Dan, kalo nggak salah juga, sampe hari ini kayaknya belum ada orang yang bisa puas dalam ketiganya sekaligus. Aku sendiri malah masih kurang ketiga-tiganya. Hehe…

  2. Ami says:

    semakin tinggi kemampuan kita, semakin besar tanggung jawab. kayaknya memang mesti punya orang lain untuk urus detil, punya semacam asisten gitu, hehehe…

  3. Arman says:

    bener dong vic kalo orang sedih karena gak punya cukup duit…

    kalo duitnya selalu serba cukup, pasti gak perlu kerja lagi, jadinya punya waktu buat ngambil jemuran. hahaha.

    malah kalo duitnya serba cukup, gak perlu ngambil jemuran juga vic, kalo udah pake langsung buang, tinggal beli baru. huahahhaa

  4. Gua belom kerja, tapi pas magang di Jakarta kemaren, gua ngerasain hal yg mirip kayak lu rasain…bener2 hidup tuh tersita waktunya sampe ga ada waktu buat diri sendiri, parah banget >_<

  5. Ratuu! Saya baik-baik! Katanya Ratu dah punya suami yah? Selamet yaa..

    Iya nih, saya juga percaya ini seasonal. Pasti nanti ada waktunya saya bisa santai dikit. Memang sekarang masih transisi, dan manajemen waktu saya masih berantakan banget. Mudah-mudahan dalam waktu dekat saya bisa bagi waktu lebih baik, antara urusan kerjaan dengan urusan senang-senang 🙂

  6. Quinie says:

    saya juga pernah ngalamin hal seperti ini. tapi biasanya seasonal sih.. nanti juga ada saatnya kita bisa santai kok. just enjoy.
    pakabar bu?
    semoga sehat selalu ya dalam menjalani semua kesibukan

  7. Merujuk pada tulisanku "Seharusnya Gw.." beberapa bulan lalu, aku rasa hutangku masih banyak banget.. 😀

    Sekarang lagi tepar banget, berharap semoga nggak ada yang gangguin tidurku. Aku kepingin sekali punya "me time", tapi terakhir kali punya "me time" itu hari Minggu lalu waktu lari nyalon. Apakah itu suatu kemewahan? Bukan nyalonnya, tapi "me time"-nya 😀 Gw.." beberapa bulan lalu, aku rasa hutangku masih banyak banget.. 😀

    Sekarang lagi tepar banget, berharap semoga nggak ada yang gangguin tidurku. Aku kepingin sekali punya "me time", tapi terakhir kali punya "me time" itu hari Minggu lalu waktu lari nyalon. Apakah itu suatu kemewahan? Bukan nyalonnya, tapi "me time"-nya 😀

  8. daadaachan says:

    Wah, sibuk amat, sampe ga ada waktu buat memanjakan diri. Sekalinya ada waktu buat istirahat, bener2 tepar donk yah? Hehhehe. Kalo malem mingguan sibuk juga yah?

  9. Iya, Na, saya juga minta maaf. Saya inget buat jawab komentarnya Wijna yang satu, tapi saya lupa buat jawab komentar Wijna yang lain.. :p

    Pasalnya kita nggak bisa minta sehari = 48 jam, Na. Bukan, bukan karena bumi berputar pada porosnya selama 24 jam dalam sekali putaran. Tapi karena Tuhan tahu, kalau hari ini Dia mengabulkan sehari = 48 jam, ada nggak jaminan bahwa besok kita nggak akan minta supaya sehari = 96 jam? 🙂

  10. mawi says:

    Sebelumnya saya minta maaf, klo tempo hari saya berondong banyak artikel di blog Georgetterox ini dengan komentar-komentar saya. Kurang lebih alasannya serupa dengan yang dialami mbak Dokter. Saya baru punya waktu senggang seminggu setelah dirubung banyak kerjaan sebulan >.<

    Maklum, nyari duwid untuk nikah mbak, hehehe. Keinginan saya hanya satu, bisa nggak ya sehari itu 48 jam? …

  11. Saya sih nggak berharap cuti, Mas. Saya cuman berharap saya punya cukup waktu aja dalam sehari buat hal-hal yang kecil tapi bisa menopang hidup saya. Misalnya cuci baju, nanak nasi, atau betulin pintu yang rusak, atau jemput leptop sendiri dari tukang servis yang memang bukanya dari Senen-Jumat jam 8-5.. 🙁

  12. Rawins says:

    ane juga sama sist…
    apalagi kerja di tambang terisolir dari alam ramai begini
    hidup kaya bener bener dibeli sama perusahaan
    ga tau waktu harus selalu siap siaga
    makanya yang kepikiran bukannya kerja
    tapi kapan masanya cuti…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *