Menahan Orang Tetap Betah

Snack ini dipakai sebagai appetizer yang dihidangkan gratis kepada para pelanggan yang lagi nungguin pesenan mie-nya. Pengelola restoran nampaknya ngerti bahwa bikin mie yang enak nggak bisa buru-buru, perlu waktu yang agak lama, padahal pelanggan sudah berteriak kelaparan. Karena itu, untuk mengitik-ngitik perut pelanggan supaya pelanggan nggak sampek minggat lantaran dirasa pesenannya kelamaan, maka pengelola restoran menyediakan snack berupa emping melinjo untuk dimakan sambil nungguin pesenan datang.

Ternyata, lama-lama pelanggan hafal. Lain kali mereka dateng kemari, tanpa nunggu pun mereka proaktif ngambil sendiri empingnya sesuka hati. Pengelola restoran nggak merasa rugi, emping pun tidak di-charge biarpun satu orang pelanggan bisa ngambil emping sampek tiga kali (itu kamu, Vic!). Yang penting, pelanggannya tetap betah biarpun pesenannya lama jadinya.

Dewasa ini masih sedikit restoran yang memahami pentingnya snack appetizer untuk menahan pelanggan. Di kawasan Dharmahusada, Surabaya, sebuah restoran nyuguhin tahu pong di meja pelanggannya tanpa ngomong apa-apa. Pura-puranya, tahu pong disajikan sebagai appetizer sambil nungguin pesenan dateng. Kalau pelanggan ngambil tahunya, pelanggan kena charge.

Restoran yang nyediain snack appetizer gratis buat pelanggannya, nampaknya sadar betul bahwa pengunjung adalah asset penting yang harus dijaga supaya nggak kabur. Karena itu mereka mikir bahwa biaya buat nyediain snack appetizer gratisan hanyalah serasa recehan dibandingkan kerugian yang diderita restoran jika pelanggan protes lantaran merasa pesenannya kelamaan jadi. Padahal, hidangan yang lama disuguhin bukan berarti lelet, coz bisa jadi masaknya memang harus lama supaya terasa enak. 🙂

Foto ini diambil di Gokkana Teppan, sebuah restoran Jepang di kawasan Cihampelas, Bandung.

Apakah Sodara-sodara Jemaah Georgetterox tahu di mana restoran lain yang nyediain snack appetizer gratis? 🙂

http://laurentina.wordpress.com

www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

25 comments

  1. Kalo saya jadi Adit, mungkin saya juga akan ragu-ragu bahwa snack itu gratis. Apalagi buat restoran yang pelayanannya masih pakai pelayanan sistem kekeluargaan, di mana pelayannya sok unggah-ungguh tapi diam-diam mencatat pelanggannya ngambil krupuk berapa biji 😀

    Pada dasarnya memang nggak ada yang gratis. Kedaung pasang emping supaya pelanggan mengira beli satu dapet dua, padahal maksudnya supaya pelanggan dateng lagi lain kali. Dokter kulit juga pasang kacang-kacangan di ruang tunggu, dikiranya buat menarik hati pasien, padahal maksudnya supaya pasien jadi jerawatan, jadi supaya dateng lagi ke praktek itu besok-besoknya.. 😀

  2. Ditter says:

    Ada… ada! Di restoran sebelah timur Stasiun Jogjakarta. Kalo ga salah namanya Restoran Kedaung. Nggak cuma emping, tapi ada sambelnya juga 🙂

    Berhubung dulu itu baru pertama kali dtg ke restoran yg ada snack appetizernya, ak sempet ragu apa itu bener-bener gratis, hehe….

  3. Banyak kok restoran2 yg kayak gitu, terutama yg satu manajemen kayak gokana (kebetulan gua kenal sama yg punyanya)

    Kayak platinum, baso malang karapitan, itu semua sama kayak gokana ;p

  4. Oh iya, memang Bakso Malang Karapitan suka kasih krupuk gratis sebagai appetizer-nya. Tapi saya nggak terlalu seneng sama kerupuk itu 😀

    Tapi saya rasa ide pasang krupuk itu cocoklah buat orang yang nggak sabaran nungguin pesenan bakso. Daripada cuman disuguhin teh tawar doang 😀

  5. IbuDini says:

    hmmm dimana ya, kayaknya didaerahku belum ketemu selama aku menjelajah makanan di kota ku ini vic.

    Bener vic….perut kalau udah lapar kan susah utk di bawa kompromi, apalagi kalau pelayanannya lama banget bisa2 mengunakan hitungan…dalam hitungan 10 atau 20 pesanan gak datang giliran datang kita kabur aja…itu bagi2 orang yang tak sopan tentunya.

    Kalau saya sekali makan di tempat dgn pelayanan yg lama, meksipun enak saya malas datang lagi….kecuali dalam keadaan santai2 ingin jalan2 sambil cari makan.

  6. mikhael says:

    taktiknya bagus juga… di jkt resto2 yg menggunakan appetizer jg semakin banyak… ada Gokana Teppan, Platinum, dll…
    tapi menurut saya, daripada disedian keripik gratis, mending dikasih kopi gratis atau juice lemon tea sebagai appetizernya, gratis… #halah#

  7. ireng_ajah says:

    Kenapa gak ninggalin nope yg bisa dihubungi biar kl udah jadi suruh sms ato telp 😀 dan mbak bisa keluar dulu 😀

  8. kalau di Padang mengharap ada yang mau ngasih gratisan begitu, mimpi namanya 😀
    anyway, kalau saya buka resto di riau nanti, saya juga bakal nyediain snack gratis, karena pelanggan itu aset penting, seperti Mbak bilang 🙂

  9. Suatu hari nanti, kalo saya udah praktek, ruang tunggunya mau saya sediain kacang mete juga. Jadi sambil nungguin giliran berobat, pasiennya bisa ngemil kacang mete. Biarin deh asam urat juga, supaya kolega saya yang ahli rematologi ada kerjaan, hihihi..

  10. BabyBeluga says:

    Disini juga begitu. Ada steak house yg menyediakan peanuts dan lantai restaurants penuh dengan kulit peanuts. Memang themenya begitu. Pertama bonyok diajak kesana, nyokap pikir neh resto mahal kok kotor banget lantainya wakakak….. Ada juga rest hamburger yg menyediakan berbagai pickles gratis dan picklesnya itu emang enak banget, gga ada di grocery stores yg jualan pickles seenak itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *