Berburu Rasa Ganja ke Bali

Gara-gara dikomporin kolega yang seneng banget sama mie Aceh, terpaksalah rasa penasaran membawa saya kemari. Konon, di negeri asalnya, mie Aceh dibikin dengan memakai ganja. Ganja itulah yang dijadikan penyedap sehingga rasanya jadi uenaak pol.

Saya berhasil nemu restoran yang jual mie Aceh ini di deket sekolah saya. Seperti yang saya baca-baca di literatur (halah, literatur apa sih? Kalau nggak ada di jurnal ilmiah sih bukan literatur namanya!), mie Aceh adalah mie tebal yang digoreng basah dan disajikan dengan ketimun dan emping, pakai udang atau daging yang dipotong dadu.

Lha mie yang saya temuin ini ada rasa ganjanya apa enggak? Wah, saya nggak tahu. Lha saya kan nggak pernah ngincipin ganja, jadi saya nggak tahu kayak apa rasanya ganja, hehehe..

Saya juga nggak berani nanyain ke penjualnya, yang kebetulan berlogat Aceh, apakah dia seperti nenek moyangnya yang suka bikin mie Aceh pakai ganja. Takut dia ngeri dan nggak mau jualan di situ lagi. Padahal mienya enak banget, weitjee..

Mie Aceh buka setiap hari, tutup jam 10 malam. Sepiring mie dibanderol Rp 10k. Kalau mau nambah udang dan daging, harganya naik jadi Rp 15k. Posisinya di Surabaya, di Jalan Bali, antara Jalan Gubeng dan Jalan Biliton. Tolong ya, mohon kemari dan tes mie-nya, apakah bener mie-nya pakai ganja apa enggak. 😀
http://laurentina.wordpress.com
www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

18 comments

  1. mawi says:

    Rata-rata tidak mbak dokter, sebab menyajikan mie dengan biji ganja di warung umum itu sangat rawan. Biasanya hanya mie Aceh yang dimasak untuk konsumsi pribadi. Sebagai pengganti biji ganja biasanya bumbu rempahnya sangat kuat. CMIIW.

  2. Ho-oh, makanya lain kali saya kepingin makan mie aceh barengan teman-teman yang pernah ngincipin ganja. Supaya saya tahu apakah tuh mie beneran pake ganja apa enggak, hahaha.. Efeknya apa yah kalo makan mie aceh pake ganja? Yang pasti sih, kenyang.. :p

  3. nique says:

    di sebelah ruko sini juga ada yg menjual mie aceh, tapi saya juga sama ga beraninya nanya apa diapakai ganja apa engga 😀 wlo kita berani nanya, apa nti penjualnya mau jujur? Hehehe paling gampang sih ngajak yg tau rasa ganja aja kali ya hehehe

  4. Rawins says:

    aku belum pernah nyoba
    tapi kalo orang aceh masak dikasih ganja
    aku taunya pas kemah di cibubur dulu
    numpang makan di tenda kontingen aceh
    katanya ganja disana memang sayur kok…

  5. 1. Biji ganja itu efeknya bikin ngantuk nggak?
    2. Yang jual masakan Aceh di Jogja itu pake biji ganja juga, nggak?
    3. Kalo iya, tiket kereta dari Surabaya ke Jogja berapa sekaang?

    😀

  6. ditter says:

    Setahuku sih beberapa masakan Aceh (dan sebagian Sumatera Utara) memang pake ganja, tapi bukan daunnya, melainkan bijinya, sebagai penyedap. CMIIW.

    Di tempatku sini ada beberapa restoran yg jual masakan khas Aceh, termasuk mie Aceh. Favoritku adalah nasi goreng aceh dan roti cane kuah hari. Nyaaaammmm…. Enyak!!

  7. Aseek..pengen ke Medan! Ini mie aceh sungguhan pake ganja kan? Wkwkwkwk..;)
    Mie jangan dianggap cuman iseng-iseng doang lah. Kalo dimakan setiap hari, efeknya bisa bikin gendut loh!

  8. IbuDini says:

    hmmm sama Vic belum tau juga gimana rasanya ganja, apa mungkin sama seperti rasa mie juga ya.
    Soalnya sekali aja makan mie pasti mau lagi…

  9. Pada beberapa restoran yang ngejual mie Aceh, mienya memang dihidangkan memang pake kepiting, Mbak. Tapi kalo yang gw incipin ini, default-nya nggak pake kepiting. Paling ya pake udang. 🙂

  10. daadaachan says:

    Enak ga Vic? Temen gua juga bilang mie aceh itu enak, terus kalo ga salah ada kepitingnya…yang dia makan yah, tapi ga tau itu asli kaga, hehehhe.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *