Si Buyung Memang Butuh Bapak

Semua orang tau bahwa di mesjid, pria dan wanita sembahyang secara terpisah. Adalah janggal mendapati pria bergentayangan di antara kumpulan mukena, tetapi jika yang kelayapan itu makhluk berpenis yang masih kecil, nampaknya semua orang mafhum.Saya mengerti nggak semua ibu punya suami, jadi adalah sulit nitipin anak laki-lakinya pada orang lain jika dia sendiri mau sholat di mesjid. Saya juga mengerti bahwa nggak semua anak laki-laki mau nempel sama bokapnya, beberapa anak bahkan mengidap sindrom oedipus-complex, alias ketergantungan setengah mati untuk nempel pada nyokapnya.*Vicky Sayang, seharusnya malam ini kau pergi ke Mesjid Al-Akbar untuk taraweh, bukan buat motret untuk blogmu..*
http://laurentina.wordpress.com
www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

21 comments

  1. ninda~ says:

    iya mbak… sebenernya banyak juga kok ibu2 bareng suaminya tarawih ke mesjid bawa anak2 kecil ini. saya jadi gk enak juga bilangnya habis si anak jg masih kecil.. kdg duduk di depan saya dg tampang polos itu. yah mestinya saya inget saya lg ngadep siapa tp malah kepikiran gmana cara saya bisa sujud ya nanti? mmm…
    dan itulah sepanjang waktu sampe ruku' sy kepikiran itu… hmm kok mereka ini ngga tarawih dirumah saja, jamaah sm suaminya. kan ya sama aja jamaahnya cuma mungkin gk bisa bersosialisasi sama ibu2 lain gitu kali ya.. entahlah gk bisa ngerti pertimbangannya ibu2 ini. (baru nyadar kok panjang ya komen saya :P)

  2. avokadojuice says:

    wkwkwkwk….
    sekali dayung dua tiga pulau terlewati hag hagz,,,

    tapi kebiasaan keluarga Q di rumah kalo cew memang sholat jamaahnya di rumah,kalo anak2 yg blm bs (maaf) pipis sendiri memang sebaiknya tdk ikt ke msjid krn nnt pas emakny lagi sholat mlh tb2 ngompol, repot kan tuh, ditambah nangis pula… rame deh mesjid, hehe

  3. hehehe, di gereja juga suka banyak yang bawa anak kecil. Padahal ada ibadah tertentu yang udah dibilangin jangan membawa anak kecil. Tapi ya memang susyeh deh kalau dirumah gak ada yang bisa dititipin…

  4. Kalo menurut saya sih ya, anak-anak seumuran tertentu masih sulit dididik untuk nggak mengganggu orang lain, jadi ya memang sebaiknya jangan dibawa ke tempat ibadah umum dulu. Orang kan juga kepingin sembahyang dengan khusyuk, yah kita sama-sama menghormati ibadah orang lain lah.

    Memang itu salah satu pengorbanan ibu, ternyata juga berupa berkorban lantaran tidak bisa sembahyang tarawih di mesjid. Tetapi Tuhan pasti punya solusi untuk ibu-ibu yang kepingin meraih pahala sebanyak-banyaknya di bulan Ramadhan tanpa harus membiarkan anaknya gaduh di mesjid. 🙂

    Saya tahu ini tidak mudah. Saya sendiri belum punya anak. 🙂 Makanya saya kepingin kaya, supaya saya bisa bangun mesjid sendiri. Nanti kalo udah jadi, mesjid itu mau saya kasih fasilitas banyak. Nggak cuma fasilitas penitipan sandal, tapi juga fasilitas penitipan anak. Spesial untuk jemaah yang kepingin sholat tanpa harus kuatir mikirin sendal dan anak 🙂

  5. IbuDini says:

    hahhaha iya Vic…
    terkadang udah sama ayahnya pasti baliknya lagi ke ibunya.

    Tapi pilih mana…ibu bisa taraweh dimasjid tapi anaknya bising dan mengggagu jamaah lainnya.
    atau sholat dirumah…anak juga aman dan jamaah di masjid tidak terganggu.

  6. Lyliana Thia says:

    kayaknya selagi anaknya msh kecil belum mandiri, lebih baik ibu2 sholat dirumah,..
    bawa2 anak sholat di masjid, selain ganggu jamaah lain juga kasian anaknya…

  7. mawi wijna says:

    Saya mengutip terjemahan Surat Al-Baqarah ayat 155 ya mbak dokter:

    Hai orang-orang yang beriman jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.

    Hehehehe, 😀

  8. Jadi solusinya gimana dong? Enaknya di mesjid disediakan tempat penitipan bayi, gitu?

    Kurasa masalahnya bukanlah ibunya meninggalkan bayinya untuk sholat Ied. Masalahnya adalah bayinya butuh menyusu ke ibunya. Begitu.

  9. Anakin, silakan follow, terima kasih.

    Dukun, saya malah jadi penasaran. Itu anak nyatronin shaf mak-mak, apakah karena nyari emaknya? Atau mau nyari emak orang lain? Atau jangan-jangan dia nyari anak cewek buat diajak main? 😉

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *