Bromo! Bromo! Bromo!

Yaiyy..saya jalan-jalan lagi! Kali ini saya dan beberapa blogger nyoba kopi darat jenis lain dengan hiking ke Bromo. Sebenarnya sudah berkali-kali sih saya ke Bromo, tapi kali ini istimewa lantaran nggak cuman ini pertama kalinya saya jadi event organizer langsung buat tour ke Bromo (lha biasanya saya kan pergi bareng bonyok, dan sebagai anak saya selalu manut sama susunan acara bikinan bokap saya). Tetapi juga lantaran Bromo sekarang udah nggak kayak dulu lagi semenjak Bromo meletus akhir tahun lalu. Banyak banget landscape Bromo yang berubah total, sebagian bikin nggak nyaman, tapi justru sebagian lagi malah jadi lahan wisata baru yang nambah tempat itu jadi semakin menarik.
Narsis di atas Bukit Mentigen pas matahari terbit.
Jam 4 kurang, saat semua orang masih tertidur lelap dan bahkan ayam pun belum ada yang nekat berkokok, kita-kita udah cabut dari hotel dan nyewa jip. Tujuannya ya standar-standar aja deh: ngejar matahari terbit buat foto-fotoan, haha!
Semula saya sempat heran soalnya rute yang dilewatin supir jipnya bukan rute yang biasa saya lewatin pas saya terakhir kali ke Bromo tujuh tahun lalu. Dulu tuh kalau saya nemenin bokap ngejar foto matahari terbit, kami biasanya pergi ke Bukit Pananjakan, coz dari situ bisa dapet foto matahari terbit dengan berlatar pegunungan Bromo-nya. Kali ini supir jipnya bilang bahwa akibat Bromo erupsi tahun lalu, jalan ke Pananjakan jadi rusak berat dan nggak bisa dilewatin. Akibatnya turis-turis terpaksa digiring ke bukit lain yang sekiranya bisa dapet pemandangan matahari terbit yang sama bagusnya. Maka jadilah subuh tadi kami pergi ke Bukit Mentigen.
Bukit Mentigen ini masih berpasir, jadi nggak ada tempat yang jelas buat memijak.
Di sebelah kanan saya itu ufuk timur, sedangkan di sebelah kiri saya
sebetulnya bukan Angki, melainkan Gunung Batok, hehehe..
Dengan adanya rombongan yang semuanya sesama pecinta kamera (sebagian lagi seneng banget moto dan sebagian lagi seneng banget difoto!), maka klop deh itu pemandangan matahari terbit dilalap habis sama kita. Berkali-kali kita nyoba macem-macem pose dengan macem-macem latar belakang, mulai dari yang mataharinya masih malu-malu sampek malu-maluin alias silau banget, hihihi.. Sekalian juga saya sukses siaran langsung dari Bromo via HP. Begitu matahari mulai nongol dikit di ufuk timur, langsung saya narsis pakai kamera HP dan buruan saya upload fotonya ke Facebook, biar nggak hoax kalau ada isu bahwa saya lagi di Bromo dong aah..
Ternyata, untuk berfoto di gurun pasir nggak perlu harus ke Arab!
Lokasi: Pasir Berbisik, Kabupaten Probolinggo,

 

Selanjutnya, supir jipnya pun bawa kita ke Pasir Berbisik. Eits..apaan nih nama tempat kok mirip judul pelemnya Dian Sastro? Ternyata, ini gurun pasir lho, dan suka dipakai syuting film-film FTV gitu deh (ini sih kata supir jipnya, lha saya nggak ngerti soalnya saya kan nggak pernah nonton tivi..). Begitu tiba di venue, kita langsung bersorak kegirangan, soalnya akhirnya kita berhasil membantah tahayul yang bilang bahwa kalau orang Indonesia kepingin foto di gurun pasir harus ke Arab! Cihuuy..Indonesia punya gurun pasir!
Duduk manis di atas padang pasir.
Yang moto ini Eddy Fahmi.

 

Ehh..apaan nih kok ada foto saya berani duduk di atas pasir padahal saya orangnya takut banget sama yang kotor? Lhaa..pasirnya bersih dan berkilauan, Sodara-sodara! Tempat ini juga asik banget coz biarpun waktu kami dateng ke sini sudah jam 7 pagi, tapi tempat ini masih sepi dan belum banyak pengunjung yang dateng. Alhasil kita sukses foto-fotoan tanpa ada figur orang lain di dalam background, hihihi..
Pura ini berposisi sekitar 1 km jalan kaki dari
pangkalan jip kawah Bromo, dan 2 km dari anak tangga Bromo.
Kelar dari Pasir Berbisik, akhirnya jadi juga kita ke kaldera Bromo yang super luas itu. Di sinilah saya ngeliat perbedaan Bromo tahun ini dengan Bromo sebelum erupsi. Akibat dari meletusnya Bromo, kawah Bromo yang tadinya cuman beralaskan batu-batu dan nyaman buat dipakai hiking, kini jadi full pasir dan bikin medan hiking jadi berat banget. Jarak dari parkiran jip ke bawah anak tangga sekitar 2 km, dan sepanjang itu jalurnya tertimbun pasir setinggi sekitar dua meter. Saya baru jalan 500 meter langsung terengah-engah lantaran nggak kuat mendaki tanah pasir Bromo yang curam dan berpasir, dan akhirnya nyerah dan melambaikan tangan pada joki kuda. Jadilah my hunk motretin saya naik kuda, sementara dia sendiri berdiri dari atas, hehee.. Agak nyesel juga sih saya, kenapa tadi nggak pakai gaun aja ya, kan asyik kalau saya foto-fotoan naik kuda di Bromo sambil pakai gaun panjang gitu..
Difoto Eddy Fahmi dari jauh.
Tadinya saya kepingin naik kuda sambil pakai gaun gitu,
tapi takut dikira artis n dimintain tanda tangan..
Anak tangga menuju puncak Bromonya ternyata juga nggak kalah parahnya. Cita-cita saya mau ngitung jumlah pasti anak tangganya pun terpaksa bablas gara-gara anak tangganya ketutupan pasir!
Perhatikan anak tangganya yang penuh pasir. Kalau cuman turun sih gampang, tapi naiknya itu yang berat, bo’.
Beberapa pengunjung malah nggak mau turun pakai tangga;
mereka milih ngesot di area sebelah tangga yang memang penuh pasir.
Foto dijepret oleh Angki.
Naik tangganya bikin stress lantaran saya kebingungan nggak tau memijak ke yang mana, ditambah faktor kecuraman anak tangga yang berbanding terbalik dengan stamina saya yang nggak selangsing tujuh tahun lalu. Saya terpaksa berhenti sebentar-sebentar, dan itu ternyata cukup mengganggu lalu-lintas karena anak tangga yang sempit bikin orang di belakang kita nggak bisa naik kalau orang di depannya berhenti. Saya sampek denger seorang pengunjung berseloroh, “Dooh..nggak di Surabaya, nggak di Bromo, sama aja macetnya!”
Dan akhirnya kita sampek juga di puncak Bromo, yaiyyy!
Siaran langsung dari puncak Bromo! Latar belakang: Gunung Batok.
Alhamdulillah yaah..akhirnya sampek juga. “Sesuatu” banget yaahh..
Langsung saya upload foto saya ke Facebook dong buat siaran langsung, hihihi.. Hey..ternyata sinyalnya si merah juara lho!
Para blogger berbuat narsis dengan berpose membentuk inisial nama masing-masing.
Lokasi: Kawah Bromo. Dari kiri ke kanan:
V untuk Vicky Laurentina, F untuk Eddy Fahmi, R untuk Risdania Syafdini, A untuk Angki.

 

Tips jalan-jalan ke Bromo:
1.       Sebaiknya pakai jip kalau mau ke kawah pasirnya. Jangan naik motor matic, gila! (Sambil inget tadi pagi kami lihat ada orang susah-payah bawa Mio ke kawah Bromo, ck..ck..ck)
2.       Kalau memang niat nonton matahari terbit, datenglah sebelum jam 4.30 untuk nge-tag tempat, soalnya setelah itu susah banget lantaran gerombolan orang makin lama makin banyak yang kepingin nongkrong di Mentigen demi berbuat narsis.
3.       Sebagian jalur harus didaki dengan jalan kaki. Siyalnya kemiringan jalurnya curam banget. Lebih repot lagi lantaran jalurnya berpasir, jadi sering muka kita belepotan pasir dari depan kita. Mendingan pakai masker deh buat yang nggak tahan debu.
4.       Sewa jip bisa digepok sampek Rp 500k/mobil, bisa dimuatin 8 orang kalo kurus-kurus. Lebih baik kordinasi sama hotel tempat kita nginep supaya bisa dapet harga murah. Harga Rp 275-375k cukup reasonable kok.
5.       Kalau mau bawa tas, nggak usah isi tasnya dengan barang banyak-banyak! Nggak usah bawa laptop, mentang-mentang mau ke puncak Bromo terus mau check in di Foursquare gitu? Nggak usah bawa payung juga cuman gara-gara Anda takut kulit Anda jadi ber-glitter bak Edward Cullen kalau kena panas. Cukup isi tas dengan dompet, yang cukup buat bayar tip untuk supir jip dan jajan di bawah anak tangga Bromo. Sarapan dengan mie instant kemasan gelas dan kopi di sana cukup memadai lho.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

31 comments

  1. salam kenal mbak, tadi saya googling ttg bukit mentigen dan nemu blog mbak.
    saya pingin lihat sunrise dari spot yg tdk begitu banyak dipenuhi pengunjung seperti di penanjakan. katanya ada 2 alternatif yaitu mentigen dan seruni point. menurut mbak, keduanya itu apa sama bagusnya viewnya dengan penanjakan? terus paling enak menginap dimana? cemoro lawang kah?

    sebenarnya saya ingin tanya banyak, hehehe. kalau boleh pertanyaan saya ini dibalas via email di maharsiwahyu(at)yahoo(dot)com. terimakasih banyak ya mbak 🙂
    have a nice day..

  2. Sesungguhnya itu tergantung apakah sampeyan bawa fotografer yang handal atau nggak, Mas.

    Eh, saya udah kabar-kabari lho kalo ke Bromo. Saya bahkan sempat siaran langsung di Facebook segala pas matahari terbit di Bromo-nya lhoo..

  3. stein says:

    foto-fotonya keren banget. saya yang lima tahun mburuh di probolinggo, empat tahun di pasuruan, yang notabene ada di kaki bromo saja ndak punya foto sebagus itu.

    ngomong2 sampeyan kok ndak kabar2 tho mbak kalo ke bromo?

  4. ~ jessie ~ says:

    Hehehehe… aku ga jadi sampe Bromo, Vick. Aku malah ke Penanjakannya aja tuh… Terus jalan2 di desa Tosari dan Wonokitri. ;p
    Jadi akhirnya kita ga jadi kopdar lagi juga dehhh… ;D

  5. Ris, mungkin maksudnya Bromo ya, bukan Bogor.. 😀
    Oke, kapan-kapan kita jalan-jalan lagi deh ya..

    Mas Eko, mungkin jalur via Lumajang itu yang biasa dilewatin keluarga saya kalo abis cabut dari tempat mudik kami di Kreyongan.. 😀

    Sebetulnya untuk ke arah lereng Bromo sendiri tidak ada perubahan jalur, Mas. Tapi dari lereng ke arah area nongkrong buat motret memang ada jalur yang ditutup dikarenakan rusak kena erupsi..

    Ratu, sebenarnya gw kuat, tapi lautan pasir pasca erupsi ini bikin medan jadi berat sampek lima kali lipatnya. Lumayan ngos-ngosan, tapi gw paksain aja naik ke puncak. Lha gw udah kadung keluar duit banyak supaya bisa ke sini, bo'..

  6. Quinie says:

    hohoho kereenn banget ibu dokter satu ini… kuat ya mendaki gunung? aduh… kalo gua udah ngos2an tuh naik ke candi borobudur…

  7. risdania says:

    Pokoknya puas deh ya ama pengalamannya,,apalagi ney pertama kali aq ke bogor..bener2 klop,,hoby foto perginya ama hoby difoto,,hehehhe

    Berharap ada acara jalan2 selanjutnya,,

  8. Rawins says:

    kalo kesana aku lebih suka masuk lewat belakang
    baik dari senduro, ranupane baru ke bromo
    tau neh ada perubahan rute gak untuk jalur lumajang…

  9. Wah, harus ke sini lagi, Galih. Bromo selalu menarik, biarpun gunungnya nggak pernah ganti. 😀

    Mbak Ria, terima kasih. Semua foto-fotonya hasil karya my hunk dan Angki, lho.
    Mohon maaf lahir batin juga yaa..

  10. Hai Mbak Bonnie, salam kenal balik. Memang baiknya kalo mau ke Bromo jangan sekarang deh. Selain medannya terlalu berat buat orang hamil, juga karena faktor pasirnya yang menurutku masih di luar batas kewajaran. Nggak cuman Bromonya sendiri yang masih penuh pasir, tapi sampek desa-desa di lereng Bromo juga masih banyak debunya. Tunggu deh agak lamaan, sampek Bromonya betul-betul bersih dari sisa erupsinya ya 🙂

  11. bonnie says:

    Hallo Mba Vicky, salam kenal yahh.. aduh aku envy banget liat foto2 bromo nya.. dari dulu pgn ke bromo tapi slalu ada halangan..wkt itu dah niat banget, eh gunung nya batuk, baru2 ini dah niat lagi eh..hamil..padahal cantik banget ya viewnya *serasa pernah liat*…

  12. Emoh, Asop, pasirnya nggak bisa dimakan.. 😀

    Kevin, Cahya, Pitshu, ke sini aja. Keren laah..

    Pak Joko, Bapak ini kepingin kopdarnya atau ke Bromonya? Hahahaa..

    Mbak Reni, ke sananya kemaren. Mosok Mbak Reni seumur hidup belum pernah ke Bromo? Wah, sayang banget..

  13. Joko Sutarto says:

    Asyik, Mbak Vicky ini baru liburan sekaligus kopdar menyenangkan. Wah, kalau seperti saya ini kepingin juga sebetulnya ikut kopdaran. Sayang sudah repot keliling kesana kemari.

  14. Pitshu says:

    seru na… itu padang pasir kek na terkenal banget yah! emang ga perlu jauh2 ke mesir klo cuma mo poto di atas padang pasir, jadi pengen 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *