I Love Him!

Foto ini diambil oleh Angki ketika kami hang out ke gurun pasir di Bromo weekend lalu. Sudah lama saya dan my hunk kepingin punya foto kami berdua lagi jumpalitan, tapi kendalanya ternyata banyak:

1. Perlu orang ketiga buat nekan tombol shutter-nya. Pakai self-timer susah, tau..
2. Action gini nggak bisa dilakukan di sembarang tempat. Coba kalau kami beginian aja di jalan raya, bisa-bisa jadi tontonan rakyat gratis dan dikira orang gila..
You and me, kita meloncat bersama 😉

Ya mau gimana lagi? My hunk hampir sama gokilnya dengan saya, dan mungkin itu salah satu alasan kenapa saya mencintainya.. 🙂
Saya pilih foto ini buat edisi posting hari ini, selain karena saya ikutan kontes photoblogging-nya HotCoklat.com, juga lantaran di foto ini keliatan banget chemistry antara saya n Mas Fahmi.. 🙂
Photo Blogging Kontes oleh HotCoklat.com yang didukung oleh Satukomu.com –Indonesia Blog-Media Advertising Community

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

42 comments

  1. Mbak Orin, terima kasih buat doanya 🙂

    Batz, silakan follow. Terima kasih 🙂

    Mas Eko, jangan dong ah. Nanti aku ditangkep sama hansip.. *tutup mata*

    Inge, agak sulit cari langit sebiru itu di Surabaya. Tahu sendiri polusinya kayak gimana. Untung dapet di Bromo.. 😀

    Mbak Fanny, bisa pas soalnya lompatnya barengan. Kalo nggak bareng ya susah lah, hehee..

    Jarwadi, iyalah. Itu namanya paket combo, hihihi..

    Mbak Alice, iyaah..kalau kudu ngelompat tujuh kali di atas pasir, lumayan berat juga.
    PPDS-nya menyenangkan. Hey, kapan kita ketemu, kolega? Nunggu PIT atau Kongres tah? 😀

    Mbak Latree, emberr..

    Mbak Ria, padahal kita berdua nggak ada yang orang Chemistry lho. Gw orang medis, mas gw orang informatik, nggak ada kimia-kimianya, hahaa..

  2. Setuju deh, foto ini buat pre wdding ajah, keren!
    Aku juga pernah nyoba foto gaya melompat kayak gini, cuapek, habis kita harus lompat berkali-kali untuk dapet gambar yang bagus 🙂
    Gmana kabar PPDSnya? 😉

  3. Angki, aku jadi nggak nyesel pindah ke Surabaya. Sepertinya akses buat naik kuda di Jawa Timur lebih gampang ketimbang naik kuda di Jawa Barat. Padahal rumahku di Bandung di daerah gunung lho..

    Yermi, Bullet Time itu apa?

    Mas Hoeda, emangnya Mas sekarang jadi lebih muda lagi? Kayak Benjamin Button aja.. :p

    Bayu, thanks. Iya nih, keliatannya gampang, padahal praktenya susah. Berkali-kali aku berusaha lompat, tapi hasilnya selalu kurang tinggi. Dan kudu kompakan kan sama my hunk supaya lompatnya barengan, hahaha..

    Hot Coklat, terima kasih kembali. Menangin saya dong… 😉

    Deppy, gw lupa ngelipat kaki!
    *setengah nyesel*
    Iya ya, kalo kakinya masih lurus gitu sih masih kayak yang keliatan napak, padahal itu udah nggak nginjek tanah sama sekali..

    Asop, makasih..

    *blushed*

    Mbak Mulyani, makasih. Semoga Mbak diangkat jadi jurinya.. 😀

    Tarry, hehehee..terima kasih.
    Kalau mau tahu caranya supaya ngga kabur, coba tanya tipsnya sama Angki tuh, dia yang motret.. 😀

    Risda, asal jangan foto yang itu yang tampil, hihihihi.. *ngumpet*

    Mbak Ina, iya yah, baru kepikiran..

    Mas Fahmi, I love you too.. >:D<

  4. depz says:

    sebagai potograper (amatiran) gw punya tips untuk mengakali pose (andalan) ini.

    kamera serendah mungkin dan mendongak keatas. ketika "klik" maka lipat kaki sehingga akan terlihat lompatan semakin tinggi. 😀

    *tips ga penting

    eniwei, pose spt ini gw blg andalan krn slalu terkesan happy 🙂

  5. angki says:

    dari 7 kali foto itu, ada sekitar 2 atau 3 yg dihapus lo. Jadi untuk yang pose ini, yah sekitar 9-10 foto lah :D.

    Jikalau ingin menggunakan kuda, di Gunung Gumitir Jember jugak ada. Disewakan untuk berkeliling di lingkungan pegunungan itu. Waktu aku motret disana, kudanya sedang libur (hari Sabtu). Dan bodohnya ketika tahu libur, aku jadi lupa (baca: malas) tanya berapa sewa kuda disana.

    Jenis kudanya ada dua jenis seperti di Bromo, yang Poni ama yang standar.

    Ntik coba kutanyakan lagi pada temen-temenku yuaa.

  6. Hee..tujuh kali take? Pantesan kok rasanya terengah-engah.. 😀

    Ini aku sik bingung gimana nyewa kuda putihnya. Menurutku kemaren nyewa jip aja udah cukup mahal, apalagi nyewa kuda putih. Gimana kalo yang ada cuman kuda warna belang-belang? Mosok kudu ita semprot pake pilox supaya jadi putih??

  7. angki says:

    aaaku jugak suka foto ini, setelah memotret sebanyak (ngitung foto) 7 kali akhirnya ini yang terbaik.

    Selain itu, motret sambil njengking dengan kandungan oksigen tipis, nggarai boyok pedhot (bikin pinggang sakit) euy.

    Hayuk lain kali pakai gaun dengan kuda warna putih. Lokasi bisa dimari lagi atau di Surabaya 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *