Kasur, Kangenkah Kepadaku?

Guru saya dalam suatu ceramah psikiatri pernah bilang, "Tidurlah 8 jam sehari, maka Anda akan memiliki badan yang cukup sehat untuk beraktivitas optimal."Saya mencatat itu baik-baik, karena itu dulu saya selalu rajin tidur siang. Bahkan kalau suatu hari saya nggak sempat tidur siang pun, misalnya lantaran saya pulang setelah jam tiga sore, saya selalu menyempatkan diri tidur. Eh, itu namanya bukan tidur siang ya, tapi tidur sore. Tapi nggak pa-pa, yang penting kuantitas delapan jam tidurnya terpenuhi.Ketika semester yang baru di sekolah saya mulai Juli lalu, saya pun harus rela pulang dari sekolah sore-sore, karena memang tugas saya yang seabrek nggak bisa diselesaikan siang-siang. Kadang-kadang saya baru pulang jam tujuh malam sampek apartemen, suatu hal yang ironis mengingat sebetulnya letak sekolah saya persis di depan apartemen saya. Praktis tidur siang pun jadi barang mahal buat saya. Jadi kalau seumur-umur gini orang ditanyain, apa barang mahal yang kamu inginkan, mungkin orang akan jawab mobil, cicilan rumah, atau liburan ke Sinx, jawaban saya mungkin beda sendiri: Bobok siang!Atau lebih tepatnya, saya sungguh kangen tidur delapan jam sehari.Karena program kuliah saya beda jauh antara semester sekarang dan semester sebelumnya, teman-teman kuliah saya pun ikutan ganti. Dalam 2-3 minggu ini, kalau saya lagi tugas jalan ke departemen lain selain departemen obgyn, saya banyak ketemu teman-teman yang kuliah bareng saya di semester lain. Terus, saban kali mereka liat saya, mereka selalu bilang, "Vicky, kok kamu jadi kurus??"Memang berat saya susut tiga kilo sih. Tapi mosok sih sampek keliatan kurus? Mungkin rona muka saya nampak capek ya. Muka kan nggak bisa bohong, kelelahan itu keliatan dari pancaran muka, dan lain-lain..Saya sampek janji, kalau ada waktu buat tidur, saya akan tidur. Pada hari Sabtu dan Minggu, kalau ada yang berani nelfon saya pagi-pagi, saya bisa ngamuk lantaran jam segitu saya masih meluk guling dan dipeluk selimut. Lha hari-hari kerja kan saya harus bangun pagi-pagi, coz posisi saya menyebabkan saya kudu dateng ke kantor lebih duluan daripada senior. Jadi Sabtu-Minggu kan libur, maka giliran saya menikmati bangun siang dong? ;)Tapi belakangan, rencana saya buat bayar utang tidur di waktu weekend itu, terpaksa kudu direvisi lagi. Bukan, nggak ada appointment yang saya bikin di hari weekend. Tapi penyebabnya, lebih karena badan saya yang memilih bangun sendiri.
Saya nggak bisa merem lagi setelah sholat subuh. Biarpun saya udah milih berbaring diam di atas kasur, tetep aja saya nggak bisa tidur. Mungkin karena badan ini sudah biasa disuruh kerja mulai subuh, jadi kalau jam segini disuruh bobok, dia malah kebingungan sendiri..Saya berharap kasur saya mengerti. Memang sedikit demi sedikit saya berubah. Tapi saya tetap mencintainya, sama seperti dia mencintai saya. Percayalah, ke manapun saya pergi, saya akan selalu kembali ke pelukannya.. *sambil nyium kasur dan mulai merapikan sprei*

http://laurentina.wordpress.com

www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

27 comments

  1. ninda~ says:

    mbak vicky sudah lama ngga update, kayaknya sudah tambah sibuk lagi dan tambah kurus lagi ya…
    semoga ada sela waktu yang bisa dicuri buat nambah jam tidur lagi

  2. Walau tak rutin, aku selalu menikmati tidur siang kalau ada kesempatan. Tapi aku tuh gak bisa tidur cuma sebentar. Kalau orang2 sih tidur siang cukup 0,5 – 1 jam. Tapi aku bisa 2 jam..! hehehe

  3. stein says:

    liburan buat saya berarti tidur, yang sering berakibat ngomelnya istri saya, lha wong kalo liburan nginep di mana gitu saya pengennya tidur sedangkan dia pengennya jalan-jalan.

    liburan itu istirahat tho? istirahat terbaik ya tidur tho? rasanya sudah bener, tapi tetep diomelin.

  4. mikhael says:

    seorang kawan pernah bercerita, bahwa di med school ada jargon seperti ini
    "we are med students; "not sleep" is our middle-name, and coffee is our breakfast."
    seingat saya waktu itu dia lagi berjuang di dept obgyn. tapi skrg sudah jadi dokter ptt.
    entahlah, apa obgyn memang sesibuk itu yah?
    heuheuheu

  5. IbuDini says:

    Percayalah, ke manapun saya pergi, saya akan selalu kembali ke pelukannya.. *sambil nyium kasur dan mulai merapikan sprei*

    hmmm iya bener Vic…

    Saya juga termasuk orang yang mencintai kasur dan kawan-kawannya. Bedanya sekarang gak bisa tidur siang lagi…soalnya kalau udah mau tidur siang pasti ada aja yang mau di kerjakan setelah dini tidur entah itu setrikaan atau pekerjaan rumah lainnya.

    Maklum …beres2 rumah hanya bisa dilakukan di hari sabtu dan minggu kalau hari biasa udah capek lantaran kerja.

  6. Arman, mbok Andrew itu diajarin aja supaya nggak ganggu bapaknya kalo lagi tidur, wkwkwk..
    Kayak gw lho, gw dididik nyokap supaya nggak bangunin nyokap gw demi minta nasi goreng di hari Minggu pagi. Nyokap mau mulet-mulet di kasur sambil fesbukan pake HP-nya yang jadul.. 😀

    Asop, sama aja..Aku nggak bisa tidur lagi setelah subuh, kecuali kalo baru pulang dari jaga rumah sakit tuh, wkwkwk..

    Etha, sekarang masih pusing nggak kalo lagi kerja? Kan nggak tidur siang tuh..

    Mbak Ina, setali tiga uang deh sama aku. Paling be-te kalo lagi enak-enak tidur tau-tau ada yang nelfon. Sungguh nggak penting..

    Aron, sangat nggak dianjurkan lah..

  7. Ya Allah Vic kayaknya minggu2 ini kalo kamu kasur, liat tweet aku "kangen bantaaal" memang minggu yg sangat melelahkan, apalagi emak2 pekerja seperti aku ini jangankan bobo2 cantik siang-siang, malam aja kurang, makanya kalo aku sampe ketiduran aku sudah wanti2 sama orang rumah, "Jangan bangunkan singa betina!" 🙂

  8. Arman says:

    iya vic… susah ya mau bangun siang lagi. kayaknya body clock nya udah kalo pagi udah kudu bangun. padahal gua juga kadang pengen deh bisa bangun nya jam 11 jam 12 siang kayak jaman dulu lagi. huahahaha. anyway ada anak juga gak bisa sih, udah ribut minta makan… 😛

    trus satu lagi ya kalo gua nih sekarang tidur siang pun seringan gak bisa lho. cuma kadang2 aja bisa. tapi seringnya gak bisa tidur kalo siang2. entah kenapa… padahal udah pengen banget tidur, tapi gak tidur2 juga…

    gua juga selalu ngusahain tidur 8 jam sehari. jadi tidurnya gak boleh malem2 banget biar tetep dapet 8 jam…

  9. Heuheuu..memang beda ya cara mikirnya dosen psikiatri dengan desainnya desain produk. Dosen psikiatri jelas berorientasi untuk alasan kesehatan, makanya nyuruhnya tidur 8 jam sehari. Kalo desain produk nyuruh jangan tidur banyak-banyak, mungkin karena orientasinya bukan kesehatan..

    Aku udah biasa tidur siang semenjak masih balita. Nyokap nyuruh aku tidur siang jam 2, bangun lagi jam 4, dan dengan cara itu aku nggak pernah ganggu nyokap tidur siang, selain itu juga ngajarin buat selalu disiplin. Makanya kebawa gede sampek sekarang. Sekarang pun kalau aku harus bikin telepon dinas ke pasien pada jam-jam tidur siang pun, rasanya maluu banget. Kesannya aku gangguin orang istirahat gitu, biarpun mungkin yang di sononya juga masih bangun..

  10. BabyBeluga says:

    Wah, kalau sudah py anak susah banget deh tidur siang…… Kalau di Indo mungkin gga gitu bermasalah krn ada pembantu dan baby sitter, kalau disini, susah. Palagi kalau anaknya dua, yg gede gga mau tidur siang, meski dedeknya bobo, emaknya gga bisa bobo ninggalin sang kakak tanpa pengawasan. Meskipun anak2ku udah gede2, tetep aja ati gga tentrem kalau mereka ditinggal tidur siang pun.

  11. kata dosenku beda lagi mbak, kalo tidur itu cukup 4 jam sehari, tidur jam 11 malam, bangun jam 3 pagi, sholat tahajud langsung sholat shubuh dan beraktivitas, karena katanya dalam hidup kita, setengahnya cuma untuk tidur, makanya dikurangi aja tidurnya … kalau aku, nggak akan sanggup ngikutin dosenku, hehehe

  12. Bener sih, Mbak Thia. Kalau tidur delapan jam tapi sering terbangun karena mimpi buruk ya nggak mutu banget tidurnya..

    Mas Eko, aku juga ngalamin itu. Inget Lebaran kemaren sempet pulang ke Bandung. Bukannya tidur enak-enak, malah waktunya diabisin buat main sama bonyok..

    Yunan, nggak bisa bayangin situasinya di sekolah sini. Beberapa di antara residen rela nggak mandi dua hari.

    Mbak Bonnie, sekali-kali mau main ke kantornya Mbak Bonnie ah. Mau motretin kantong matanya Mbak Bonnie.. 😀

  13. bonnie says:

    Bagusnya emg 8 jam ya mba… tapi akibat hobi main game, pulang kantor jam 8 masih main kompi sampe jam 11 akibatnya tidur selalu near midnite dan bangun jam 6.. bekerja pun dengan mata berkantung V_____V

  14. Rawins says:

    nah, itu yang sekarang selalu aku rindukan.
    kerja dengan sistem rooster yang ga mengenal jam kerja
    pokoknya 24/7 harus siap sedia jadi cowok panggilan
    kalo pas cuti yang seharusnya digunakan untuk bales dendam tidur
    malah dipake jalan-jalan terus bareng keluarga
    cuti 2 minggu di rumah paling banter 3-4 hari doang
    sisanya ngeluyur

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *