Geret Koper ke Ruang Ujian

Salah satu syarat menjadi dokter spesialis kandungan adalah harus mengikuti ujian nasional. Ujiannya hampir sama seperti ujian negara umumnya, kandidat-kandidat datang ke kota tempat ujian yang sudah ditentukan, lalu masuk ke ruang ujian untuk bertemu pengujinya.Ketentuan yang kudu dipatuhin antara lain, bahwa tiap kandidat yang mau masuk ke ruang ujian, nggak boleh bawa HP. Alhasil panitia malah kerepotan sendiri ngumpulin HP-HP kandidat. Sebetulnya yang saya kuatirkan malah kalau HP-nya itu ilang pas lagi disimpen panitia.Hari ini saya mengasistensi ujian nasional Obstetri Ginekologi dan kami melayani 50 kandidat. Kolega saya sampek bela-belain bawa koper buat nampung HP-HP dokter yang mau ujian spesialis itu. Modusnya, tiap kandidat dapet satu kantong plastik buat masukin HP, nanti kita kumpulin 50 kantong yang akan kita simpen dalam koper. HP akan dikembalikan ke pemiliknya jika ujian sudah selesai. Tidak perlu kuatir tertukar coz tiap kantong sudah dilabelin sesuai nama pemiliknya. Dan sebelum nyerahin HP pun baik pemilik HP dan panitia penjaga HP sudah melakukan ijab kabul tertulis.Selalu ada masalah untuk tiap solusi. Ada kandidat yang ternyata nggak matiin HP-nya sebelum dititipin ke panitia. Alhasil tuh HP kedap-kedip melulu kalau ada panggilan masuk. Untung alert-nya cuma kedap-kedip, bayangin kalau pakai ringtone yang super banter dan ringtone-nya lagu Ayu Tingting pula. Kasihan panitia yang ketiban tugas jagain HP kalau dipaksa dengerin ringtone gituan, pasti dia berdoa supaya ujiannya cepet selesai..Saya mikir, kenapa upaya kayak gini baru dipraktekin di ujian nasional untuk pendidikan setingkat S2? Kenapa nggak dipraktekin sekalian buat ujian-ujian nasional SMA dan SMP yang sering bikin ricuh gitu? Supaya nggak ada lagi berita kecurangan ujian nasional gara-gara muridnya kedapatan bawa HP ke ruang ujian. Apakah Dinas Pendidikan nggak tega nyuruh guru-guru pengawasnya ngegeret koper? Kalau nggak modal sedia koper kan bisa pakai karung goni, atau bahan lain yang lebih murah. Lha gimana kalau murid-muridnya dibiarkan bawa HP ke ruang ujian, sanggupkah kita percaya bahwa mereka semua tidak akan kirim-kirim jawaban via BBM?*Ah, Vicky, kamu kayak nggak pernah ujian SMA aja. Mosok sih nggak pernah buka-buka HP waktu ujian?*
(Idih, waktu saya SMA kan belum musim HP, nggak pernah lah saya kirim-kirim jawaban pakai HP.. :p*

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

22 comments

  1. Hehehe bagus juga idenya Vic. Kalo karung beras kan kasian tar henponnya malah rusak *deuuuhhh jayus amith seh San!*

    Btw jaman gw SMA perasaan musimnya pager deh Vic pan kita seangkatan hehehe*. Yang bawa henpon ke sekolah baru beberapa gelintir

  2. saya malah pengen kalo ada ujian, dialrang bawa masuk Handphone..
    kalau ketangkep bawa HP ujian langsung gagal… atau bayar denda
    biar panitia gak kerepotan nggeret koper..
    dan yang ujian juga bersih
    *asal koment*

  3. Budi nggak suka kerja sama ya? Budi senengnya main jujur ya?

    Pak Ekaa..hahaha? Pak Eka tau aja saya nulis ini sambil ngawasin ujian :p

    Mikhael, Luluch bener. Residen bawa Blakberry paling banyak tuh buat BBM, dan BBM itu digunakan untuk kordinasi, kirim-kirim instruksi, seperti itu deh. Jadi bukan murni buat gaya-gayaan lho.

    Eh, biarpun saya residen, saya nggak suka bawa HP dua biji. Saya cuman bawa HP GSM satu biji, CDMA-nya saya tinggalkan di rumah. Ribet banget ih kalau kudu bawa HP banyak-banyak.

    Petter, gurunya ngumpulin HP-nya sambil HP dilabelin satu-satu nggak? Bagaimana memastikan bahwa ketika dikembalikan itu HP murid yang satu dengan murid lainnya tidak tertukar?

  4. mikhael says:

    suatu kali saya pernah ngintip ujian residen, di mana semua hape dijejerin di meja pengawas kayak jualan konter henpon… umumnya tiap residen bawa dua jenis hape : blackberry dan esia (atau semacamnya)… biasanya yg blackberry buat gegayaan, sedangkan esia buat konsul panjang lebar karena taripnya murah dan batere tahan lama…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *