Mmm..Nggak Ngerti

Seorang kolega saya yang kebetulan hobi ikut pengajian pernah berusaha nyindir teman-temannya, kenapa orang mau merayakan Tahun Baru Masehi dengan heboh, tapi merayakan Tahun Baru Hijriyah kok nggak pernah? Padahal konon pahalanya lebih gede merayakan 1 Muharram ketimbang merayakan 1 Januari.

Saya langsung menjawab pertanyaan nggak penting itu, “Boro-boro 1 Muharram, malem 1 Januari aja gw tidur! Emangnya ada gunanya ya merayakan Tahun Baru kalender apapun?”

***
Ini sudah tanggal 1 Januari, tadi malem Anda ada di mana?

Satu tahun yang lalu, pada malam Tahun Baru, saya barengan teman-teman nungguin kolega senior pesta sampek selesai supaya kami bisa beresin barang-barang kami yang mereka pinjam buat pesta. Di sebuah tempat makan. Karena kami semua anak kost yang kelaparan.

Dua tahun yang lalu, pada malam Tahun Baru, saya begadang nonton Kill Bill dari volume 1 sampek selesai sambil sms-an sama teman yang kini jadi pacar saya. Di rumah. Karena saya penasaran sama kekerenan Quentin Tarantino dan film itu diputar di tivi.

Tiga tahun yang lalu, saya nggak inget saya ngapain pada malam Tahun Baru.

Yang jelas, saya nggak pernah seneng-seneng amat di Tahun Baru. Tahun Baru buat saya ya biasa ajalah.

Padahal saya juga nggak anti pesta. Saya orang pertama di pesta yang seneng ngider cari makanan. Saya selalu keluar dari pesta dengan badan miring sebelah lantaran lambung saya kekenyangan. Jadi saya penikmat pesta. Satu-satunya alasan saya nggak menikmati pesta adalah kalau makanannya tidak enak.

Jadi saya mikir, jika saya nggak tahu gimana rasanya merayakan Tahun Baru, mungkin saya nggak akan pernah ngerti apa gunanya. Maka saya cari spot heboh di kota, dan saya putuskan semalem ngajakin my hunk dan Didut yang kebetulan lagi tiba di kota buat jalan-jalan ke bilangan Adityawarman.

Ternyata, tempat itu rame sekali. Hujan tidak menyurutkan orang untuk dateng ke sana buat lihat mal yang semalam konon menggelar penari seksi di malem tahun baru. (Setelah saya bikin riset kecil-kecilan tentang perayaan tahun baru di Surabaya, ternyata hampir semua tempat masih menawarkan sexy dancer sebagai atraksi utama. Hal yang mengecewakan mengingat hampir semua sexy dancer-nya cewek. Lha apa gunanya buat saya kalo gitu??)

Kami makan malam karena saya kelaparan seharian. Setelah kekenyangan dengan menu a la kadarnya, saya sempet nongkrongin panggung utama di mal, yang ternyata lagi heboh dengan MC-MC yang ngerumpi nggak jelas. Saya bertanya-tanya, mana penarinya, katanya mau ada rope dancer? Lantaran di depan panggung nggak ada tempat duduknya, akhirnya saya minggat. Please dong ah, mosok saya disuruh nonton pertunjukan MC nggak jelas tapi nggak dikasih tempat duduk? Kaki saya pegel nih..

Kami meninggalkan mal dan ternyata hujan masih deras aja di Surabaya. Lalu lintas sudah menggila, karena banyak ruas jalan yang ditutup. Saya dan my hunk menceburkan diri ke kemacetan. My hunk diam sepanjang jalan berusaha menembus macet, dan saya melakukan apa saja di sampingnya untuk menemaninya melek. Didut sudah ketiduran di bangku belakang, sate klopo yang dia bantai di makan malam tadi nampaknya membuatnya kekenyangan.

Saya menatap jalan sembari nyari-nyari esensi. Jalanan yang macet. Hujan yang deras. Motor-motor masih menderu-derukan mesin, cara aneh mereka berkomunikasi yang menurut saya malah buang-buang bahan bakar. Terompet orang-orang yang nggak bisa ditiup karena basah kehujanan. Parade mercon di mana-mana.

Ngapain sih orang merayakan tahun baru? Dan kenapa banyak sekali status-status berbunyi selamat tahun baru? Yang menjijikkan, di blog berkeliaran blogger-blogger pemburu traffic yang komentar dan cuma berisi “Hai, ane ke sini mau bilang selamat tahun baru ya” tanpa ngomentarin isi posting-nya sama sekali..

Seharusnya orang jangan berjanji “Tahun depan saya akan lebih baik.”, tapi “Hari besok saya akan lebih baik!”

Ah, Vic, kamu kok munafik.
Sok-sok ngomong besok akan lebih produktif.
Padahal baru ngedumel kenapa Tahun Baru-nya jatuh hari Minggu, bukan Senen.
Lha kalau Tahun Baru-nya hari Senen, kan dapet ekstra tanggal merah buat liburan. Ya kan? Ya kan? 😉

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

22 comments

  1. Kevin says:

    setiap malam tahun baru, sekitar 8 tahun belakangan , saya menghabiskan waktu untuk belajar, maklum, tanggal 2 januari pasti ada jadwal ujian semester. tapi malem tahun baru kemarin ya tetep tidak merayakan. lagi prihatin karena ayah saya lagi sakit

  2. ehehe tanggal 31 malem ekye nganterin temen ke airport, doski mo ke Johor nganterin anaknya masuk SMP. Abis itu nangkring di Old Town bla-bla-bla, lupa nama tempatnya ampe jam 10. Hiyaaaa lupa kalo bawa Double Zee. Pas nyadar bahwa begadang tidak baik untuk baby umur 4 bulan dan blita umur 3 taun kami langsung cabut hehehe

    Tapi serius Vic, gw juga ga ngerti kenapa Taun Baru kudu dirayain dengan heboh??

  3. hahahahhaha….
    malam tahun baru dengan kluarga d rumah juga have fun kok.
    Bukan merayakan,tp hanya menikmati melewatkan tahun baru sm kluarga,jarang banget bs komplit satu kluarga klo ga pas tanggal merah.:p

  4. bella sirait says:

    Klo kamu jadi orang batak Vic…BIG NO NO untuk TIDUR pas malam tahun baru!!!!

    Semua, tmsk opung-opung dan anak kecil, harus ikutan kebaktian keluarga dimulai jam 12 teng…biasanya kebaktian ini berlangsung 1 – 3 jam…bayangkan 1 jam di tengah malam??? kebaktian hari minggu siang aja bisa bikin ngantuk *celingak-celinguk…gimana kebaktian tengah malam selama 1 – 3 jam ???

    So klo lu nanya "Ini sudah tanggal 1 Januari, tadi malem Anda ada di mana?"

    —-> kebaktian keluarga

    klo ada yang nanya lagi "klo malam tahun baru setahun yang lalu?"

    —-> kebaktian keluarga

    masih ada juga ada yang nekat nanya "klo 10 tahun yang lalu?"

    —-> SAMA, kebaktian keluarga

  5. galihsatria says:

    Bahkan ada yg bawa bayinya lho mbak. Ga habis pikir aku. 280 ribu orang masuk ancol demi liat pesta kembang api. absurd. ya termasuk aku sih yang absurd :))

  6. Arman, justru bokap gw yang ngajari gw begadang menjelang tahun baru. Dulu sih asik-asik aja main kembang api sebelum tahun baru. Tapi sekarang kan gw nggak tinggal sama bokap lagi, mau main kembang api sama siapa..?

    Mike, nggak kebagian jaga tho malam Tahun Baru ini? Ah, kita sama-sama beruntung. Saya lho sempet jaga IGD tanggal 30 kemaren.

    Kimi, saya di-SMS nyokap saya tadi pagi. Katanya nyokap saya manggang jagung di halaman rumah bareng adek saya dan asisten pribadinya. Agak kurang nikmat karena nggak ada saya lagi di rumah, tapi nyokap saya sedikit senang karena tahu bahwa pada saat itu setidaknya saya bersama my hunk. Jadi saya nggak sendirian di kala orang mestinya kumpul sama keluarganya 🙂

    Iskandar, dan aku belum mampir blogmu lagi ya? Nanti aku mampir deh 🙂

    Mbak Katrin, kedengarannya menarik sekali. Mungkin kalau jalan depan apartemen saya penuh kembang api (bukan mercon), saya mau aja ikut-ikutan keluar nontonin pesta. Happy new year juga, Mbak Katrin, semoga kita jadi lebih baik besok ini 🙂

    Dian, saya rasa Dian memang punya alasan tepat buat merayakan tahun baru, haha. Semoga terjebak berjam-jam di taksi pada jalan yang penuh macet tidak menjadi penyiksaan. Pemandangan macet pada tahun baru itu sebetulnya memperkaya pengetahuan kita 😀

    Wijna, kerja apa sekarang sampek tepar di hari Sabtu? Jadi bartender mabok tah? :p

    Ninda, emangnya kata verifikasinya kayak gitu yah? Aneh.. 😀
    Kita ini nanggung ya. Kepingin yang rame tapi nggak mau ikutan bikin rame. Padahal mestinya ada partisipasi kita tuh. Ck ck ck..

    Fen, lagi di mana nih kok tidur di hotel segala? Dooh..enaknya yang bisa liburan..

  7. Ninda Rahadi says:

    hmm saya nonton dan download drama semalaman… kamar saya lantai dua (lantai paling atas) jadi bisa lihat kembang api. saya seneng ada banyak rame-ramean tapi saya sendiri gk seneng gabung sama ramai-ramaian =.=

    perayaan apapun asal ada tggl merahnya saya juga seneng mbak vicky 😛 meskipun saat ini belum berasa libur sih.

  8. mawi wijna says:

    berhubung hari Jum'at malam saya lembur ndak tidur, akhirnya selepas Isya saya tak ingat apa yang terjadi di hari Sabtu tengah malam mbak dokter…

  9. di says:

    Merayakan tahun baru juga tidak tapi pengharapan baru tahun baru tetep…..hehe

    Tepat jam 12 malam(pas tahun baru) saya kelar kerja, secara saya kerja shift. Bohong kalau saya tidak menikmati kembang api dan obrolan dengan anak-anak kantor dan euforia orang-orang di jalan, sejak 1 jam lepas 2011.

    Cuman,,,,,,jadwal saya sampai rumah molor, saya pulang jam 1 dini hari, itu pun tetep cet macet argo taksi saya membengkak dari jatah kantor, tombok iya, tapi paling ga enak, terjebak macet lama pengen muntah.

    Sebelum-sebelumnya dan sekarang saya tidak pernah kerja keras untuk merayakan tahun baru.

    Selamat tahun baru mbak vic 😀

  10. Katrin says:

    Vic, sejak pindah ke Manado sini 2 taon yang lalu, saya justru "merayakan"taon baru, maksudnya melek pas jam 12 lewat…soalnya di Manado sini langit indah banget pas malem taon baru, fireworks dimana2.. kalo sebelom2nya, saya justru ngorok di tempat tidur jam 11-an hahaha…

    Happy new year ya…hopefully taon 2012 ini kita bisa lebih bijak n hepiiii…amin.

  11. Kimi says:

    Semalam saya dan keluarga makan2 di rumah. Barbekyu-an. Saya sih lebih senang begitu. Makan bareng keluarga karena bisa saling mendekatkan kami juga, ketimbang jalan2, muter2 nyari tempat yang ngadain acara pesta tahun baru.

  12. mikhael says:

    Ini sudah tanggal 1 Januari, tadi malem Anda ada di mana?

    –> tidur , sebab masih ada hari esok. tidak semalang nasib beberapa teman, yang malam tahun baru malah ada di IGD dan kamar jenazah ( dinas jaga, maksudnya)

  13. Arman says:

    merayakan taun baru ya buat seru2an aja lah… 🙂

    sejak married dan punya anak, gua udah gak pernah begadang lagi kalo pas tahun baru. enakan dilewatkan sambil tidur aja. tidur setahun. hahaha.

    met tahun baru ya vic!

  14. Sekarang tradisi tutup lebih awal di mal mulai hilang, Pak. Sepertinya para pengusaha mal mulai sadar bahwa publik butuh tempat nongkrong yang nyaman daripada sekedar konvoi nggak jelas. Mereka banyak yang buka sampek dini hari, dan memang pengunjungnya makin malam makin padat. Saya ngiler bayangin perputaran uang yang ada di situ 🙂

  15. Joko Sutarto says:

    Wah, Sama saya pun menganggap tahun baru itu sekedar ganti tanggal saja atau tandanya saya harus membuang kalendar lama dan menggantinya dengan yang baru. Tak ada pesta-pesta apalagi pesta s*x. 😀

    Dulu-dulu waktu masih tinggal di Surabaya saya selalu menemui hiruk pikuknya malam tahun baru. Jalan-jalan protokol di Surabaya ditutup bahkan yang arah dari luar kota sudah dicegat sore harinya tidak boleh masuk. Mal-mal beberapa harus tutup lebih awal karena takut dengan konvoi massa. Hura-hura tahun baru kalau saya menganggap hanya sebuah tradisi hedonis saja.

  16. Sengaja saya belum ke sana, Sop. Soalnya saya masih mau nulis pagi ini dengan kepala bersih tanpa ide yang tanpa sadar saya jiplak dari tulisan orang lain 🙂

    Semoga Allah memberkahi Asop juga 🙂

  17. Asop says:

    Ehem… *batuk*

    Mbak harus ke blog saya, lihat posting-an saya tadi malam, saya menulis bahwa saya gak merayakan tahun baru. Hahaha… 😀

    Saya sih tidur aja, bener kata Mbak. Meski waktu terbit posting-an saya tadi malam hampir tepat jam 12 malam, itu hanya jadwal yg udah saya setting. Sebenernya saya udah pulas tidur. 😀

    Saya berharap semoga di tahun masehi yang baru ini kita semua sehat selalu, semoga bisa berkumpul bersama keluarga, semoga urusan pekerjaan diberi kelancaran, dan semoga umur kita selalu diberkahi sama Allah SWT. Aamiin! ^__^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *