Asuransi Sendal

Konon katanya standar operasi tuh dokter bedahnya pakai baju bedah, masker, sarung tangan, dan sepatu bot. Pokoknya semua badan ketutup semua gitu deh sampek yang keliatan cumak matanya doang. Tujuannya ya untuk melindungi pasien, supaya kuman yang dibawa oleh badannya dokter nggak sampek nulari si pasien yang dibedah. Dan supaya kuman yang dibawa darahnya si pasien nggak sampek nulari dokter.Saya mematuhi semuanya, kecuali satu: saya belum pakai sepatu bot. Lha semula saya nggak ngerti maksudnya, toh sepatu bot saya kan nggak akan bersentuhan sama badannya pasien, ngapain pula saya pakai sepatu bot itu? Jadi selama ini dengan santainya saya pakai sendal jepit kalau lagi ngoperasi.Sampek minggu lalu, saya terlibat dalam operasi di mana terjadi perdarahan banyak sekali. Semula itu nggak masalah karena darahnya si pasien kan cuman ngotorin selimut. Tapi begitu selimutnya diangkat, bekuan darah yang mirip es cao itu tahu-tahu nyeplok ke atas sendal saya. Siyalan, batin saya, sendal gw kena darah.Sejak itu saya nggak mau lagi pakai sendal kalau operasi. Saya mau pakai sepatu bot.Tadi siang saya disuruh bantuin operasi lagi, jadi saya pergi ke instalasi bedah pakai sendal jepit saya. Sampek di kamar ganti, pas mau ganti baju kamar operasi, saya taruh sendal jepit saya, lalu saya ganti dengan sepatu bot yang disediain. Lalu saya operasi.Selesai operasi, saya balik ke kamar ganti buat ganti baju biasa. E..eh, ternyata sendal jepit saya nggak ada..Celingak-celinguk, saya ditanyain perawat kenapa saya nampak bingung. Begitu saya bilang sendal jepit Swallow saya ilang, perawatnya bilang, "Yaah..Dok, sendal kayak gitu sih jelas bakalan jalan-jalan sendiri.."Ternyata yang punya pengalaman dokter keilangan sendal jepit nggak cuman saya. Saya disarankan buat lain kali masukin sendal ke kantong kresek terus saya umpetin sendalnya di mana gitu. Usul yang tidak efektif, saya pikir, lha semua locker di kamar ganti udah di-booking oleh para suster. Membuat saya sadar bahwa sekolah tinggi-tinggi ternyata tidak memberi jaminan untuk dapet jatah lemari buat nyimpen sendal.Ya udah deh, saya relain aja sendalnya ilang. Persoalan jadi muncul ketika saya mau meninggalkan ruang operasi, lha saya mau pakai apa dong? Kan sepatu botnya nggak boleh dibawa keluar kamar operasi?Terus, di luar pintu saya nemu sendal jepit lain. Nggak ada namanya, ukurannya pas. A-ha! Saya ambil aja deh.. :DSaya bukan maling sendal. Saya cuman minjem sendalnya bentar, buat pergi ke toko untuk beli sendal lain.Makanya saya inget tiga tahun lalu sebuah koran lokal di Bali pernah mengritik RSUD Sanglah gara-gara dokternya di UGD itu pakai sendal jepit.
Saya cuman ketawa.
Eh, bukannya dokternya nggak modal buat beli sepatu bagus. Tapi kalau di rumah sakit tuh pakai sendal yang murah-murah aja, biar nggak sayang kalau sendalnya sampek bolak-balik ilang..Pingin bilang sama boss, tapi sayang dialog ini cuman dalam mimpi.
Little Laurent: "Boss, kalau mau kualitas kerja dokternya bagus, coba deh dokternya dibikin supaya bisa kerja dengan tenang tanpa mikirin sendalnya ilang. Bikinin lemari besi buat nyimpen sendal gitu.."
Boss: "Kamu ini masih pangkat bawah tapi banyak maunya ya? Jaman saya waktu seperti kamu dulu, sendal saya ilang di kamar kerja tiga bulan sekali, tauk.."

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

21 comments

  1. Ariyanti says:

    jeung, kayaknya sendal jepit gak bisa diasuransikan deh.. Soalnya risiko hilangnya terlalu tinggi, wkwkwkwk… Karena risikonya tinggi bgt, klo pun bisa tetep diasuransi, dirimu bakalan kena bayar premi mahal bgt (pastinya lebih mahal dari sendal) 😛

  2. Hohoho..kurang tuh. Yang bener, komik adalah sumber ilmu sesat 😀

    Dalam salah satu regulasi pengendalian infeksi di kamar operasi, dokter bedah sangat dianjurkan menggunakan sepatu bot karena sepatu ini melindungi kaki dokter dari berbagai sumber infeksi yang bisa masuk ke kaki dokter melalui luka-luka mikro yang ada di kakinya.
    Bandingkan jika dokter hanya menggunakan sendal jepit dan kebetulan di kakinya ada borok kecil. Lalu darah pasien yang mengandung bakteri itu, yang tadinya mengotori seprei, kebetulan jatuh menetes di kakinya dokter yang hanya pakai sendal jepit, dokter bisa terinfeksi bakteri dari darah pasien dong?

    Terus, upaya kasih nama ke sendal jepit itu juga nggak terlalu berhasil. Gw pernah nemu sendal jepit yang sebelah kiri bernama "Ferry" di lantai satu, lalu sendal yang sebelah kanan bernama "Ferry" juga di lantai tiga.. 😀

    Persoalannya bukanlah rumah sakit nggak mau modalin sendal jepit. Tetapi kan masalah SDM-nya yang nggak mau tertib naruh sendal di tempat semestinya. Atau memang rumah sakit nggak punya stok lemari besi yang cukup luas untuk nyimpen sendal-sendal pegawainya 😀

  3. Asop says:

    Hmmm, harus pakai sepatu bot ya? Saya lihat di komik2 kedokteran, macam "Team Medical Dragon" dan "K2", dokter yang lagi operasi (bedah) pakai sandal biasa. ^^

    *komik adalah sumber ilmu*

  4. Olla says:

    hahahha … mestinya disiapin sendal2 model sendal jepit/sendal hotel gitu, trus dikasih initial nama dok! Jd sendalnya bisa dipake gantian gituh 🙂

    usul sama yang punya RS ajaa, berapa siiih harga sepasang swallow pan??

  5. susu segar says:

    bete kali tu sendalnya…. adanya cuma diajak jalan di RS mulu si mbak vicky. . . .lain kali sendal yang baru ntu diajak jalan2 keluar jadigak lari dri majikannya hehehehe

  6. Cahya says:

    Iya, sandal melayang itu sudah pasti, bahkan pasca dibela-belain dengan dikasih inisial pemilik, tetap saja lenyap.

  7. @zizydmk says:

    Wah ya emang sayanglah pakai sendal bagus-2 kalau dokternya sering operasi. Sendal swallow aja hilang apalagi kalau beli yang bagus.

  8. AdeLheid says:

    Untung pas minjem sendal jepit org ga diringkus yg berwajib karena diduga mengambil milik org laen hahaha 😛

    Sendalnya dinamain aja pake Marker gede2 : Vic-Ky 😀

    btw dulu aku jg pas sering modnar mandir RS, dokternya suka pake sendal karet..lucu aja krn org jpn termasuk jaran gpny sendal 😀 tp klo suster2 ada namanya sandal suster, nah biasanya org2 kantoran yg cewe jg pada pake itu buat didalem ruangan…jd ga pake sendal jepit^^

  9. monic says:

    oalah tnyta dokter mesti pake boot yah…
    boot nya dibikin yg cantik2 n gaya dong :p hehehehe

    eh eh jd pnasaran dulu dokterku pas caesar dia pake apa yahhhh

  10. Yoga, iya ya, memang kadang-kadang nggak logis, yang mau dioperasi giginya, kok malah disuruh ganti sendal? Tapi memang yang kita takutkan adalah jika sampek terjadi bahaya pendarahan, darah dari mulut akan nyiprat ke sendal. Jika sendalnya gampang dicopot, tentu sendalnya bisa dibersihkan dari darah. Bayangin kalau pasiennya ngotot mau tetap pakai Christian Loubotin-nya, sampek Lebaran kuda pun darah bakalan tetep ngotot ada di situ dan bisa nular ke mana-mana kalau dipake jalan-jalan.. 😀

    Pak Eka, iya, ternyata dokter juga perlu sepatu bot. Kuman kan ada di mana-mana, di kaki juga 😀

    Mikhael, Mbak Ina, maling sendal itu ada di kamar bedah juga, nggak cuman di mesjid doang.. 😀 Temenku sendiri pernah kehilangan stetoskop, komputer tablet, dan barang-barang lainnya yang jutaan. Kenapa sih nggak dibikin sistem keamanan yang bisa bikin orang bisa bekerja dengan tenang?

    Bella, naah..baru tau sekarang nih yee..

    Arman, kalo kayak gitu caranya rumah sakit bisa bangkrut cuman gara-gara bikin anggaran sendal jepit, hahahaa..

    Mbak Ayu, yeah yeah..

    Mas Fahmi, nanti ta' temenin cari sendal. Ayo pulang dong ke Surabaya, aku kangen..

  11. efahmi says:

    Sandalku ilang di masjid. Aku perlu beli baru. Ayo kamu temeni aku cari sandal baru yg bagus, kamu konsultan fashionku.

  12. mesjid sama rumah sakit itu sama harus2 hati2 sama barang yg tidak berharga saja suka ada yg embat apalagi yg berharga, hp, tas dan lain sebagainya dijaga baik-baik, pernah loh teman mamaku punya anak yg perawat di UGD, ada orang berantem sampe tusuk2an, kedua2nya dibawa ke IGD, karena terburu2 anak teman mamaku ini parkir saja kendaraannya di depan IGD karena mau nolong orang2 yang luka tadi diantar teman-temannya, yg luka dirawat teman-temannya yg nolong pulang, habis merawat yg luka anak teman mamaku itu mau pulang ke rumah, celingak-celinguk nyari motornya ilang.

  13. Arman says:

    wahahahaha… kaco juga ya vic… mestinya pada demo minta dikasih tunjangan sendal jepit dari rumah sakit, seminggu 1 pasang. huahaha 😛

  14. Cerita Tugu says:

    hehee bisa buat senyum sendiri nih baca kisah sendal jepit dan sepatu bot, ternyata dokter juga perlu sepatu bot ya kukira tukang kebun aja yang perlu sepatu bot biar kaki ngga kena duri

  15. Gaphe says:

    bwuahaha.. keingetan dulu pas mau operasi gigi, pasien masuk ruang steril kudu ganti sepatu jadi sendal jepit swallow. padahal yang dioperasi kan gigi, kenapa yang diributin malah sendalnya. hmm.. dan tuh sendal hanya boleh dipake di dalam ruangan steril aja. gak boleh keluar juga to?.. soalnya percuma juga ganti sendal tapi sendalnya jalan-jalan dan kotor lagi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *