Kontes Balapan Jempol

Hari gini makin bejibun aja kontes upload foto di Facebook. Modusnya standar: Bikin lomba, pesertanya disuruh upload fotonya di Facebook, lantas foto yang paling banyak dikasih “like”, maka pemilik foto itu yang menang. Mengingatkan saya pada kontes nyanyi AFI, di mana pemenangnya ditentukan dari banyaknya SMS.Ada temen saya yang seneng banget ikutan kontes foto anak. Jadi dia upload foto anaknya itu, terus berharap foto anaknya itu banyak yang nge-“like”. Nah, buat promosiin foto anaknya yang dilombakan itu, dia minta temen-temennya buat ngasih jempol ke fotonya. Salah satu yang dimintain jempol itu saya.

Sebenarnya saya mau-mau aja dimintain jempol, bukankah sesama banci narsis harus saling membantu? Lagian toh caranya gampang, tinggal pencet icon “like”. Nggak kayak pembela partai moncong putih yang buat tanda solidaritas aja pakai acara jempol darah segala, serem amat. Cuman caranya minta jempol gitu yang kadang-kadang saya nggak seneng. Temen saya yang banci kontes foto itu promosiin fotonya dengan menge-tag fotonya di profil semua temennya. Bayangin kalau dia punya friend 100 orang aja, foto itu di-tag ke 100 orang itu sehingga foto anaknya itu nongol di 100 profil orang yang beda-beda.

Balapan jempol.
Foto dari sini

Kalau cuman satu-dua kali sih nggak problem buat saya, tapi kalau udah keseringan lama-lama saya empet. Saya nggak seneng ngeliat di profil Facebook saya ada foto seorang anak yang sama sekali nggak saya kenal. Well, lepas dari anaknya lucu atau enggak (semua anak kecil pasti lucu, kecuali anak yang muntah di sepatu Christian Louboutin-mu), adalah ganjil kalau saya di-tag-in foto yang sama sekali nggak ada saya di situ. Apalagi kalau saya di-tag foto itu cuman demi mensukseskan pemilik foto yang lagi ikut kontes balapan jempol!

Bagian yang lebih menjengkelkan adalah komentarnya. Pernah seharian saya nggak buka Facebook sama sekali. Pas saya buka malemnya, ternyata ada 10 notifikasi dari Facebook yang belum saya baca. Saya kirain tadinya itu notifikasi seperti friend request atau undangan nonton pameran lukisan, tapi ternyata notifikasi itu adalah berita bahwa saya di-tag-in foto anaknya temen saya dan ke-9 notifikasi lainnya adalah komentar-komentar yang berderet di bawah foto tersebut. Saya dipaksa baca komentar foto itu satu-satu! *tepok jidat*

Teruus..sekarang ada lagi modus berbalas jempol. Temen saya tuh upload foto anaknya, lalu minta temennya buat kasih jempol. Si temen lain yang dimintain jempol itu ternyata juga ikutan upload foto anaknya sendiri, lalu bales minta dikasih jempol juga. Lalu ada temen-temen lainnya, yang rupa-rupanya juga ikutan lomba dan pada nawarin buat tukeran jempol juga. Dan saya nggak kenal siapapun yang arisan komentar di bawah foto itu. Saya cuman orang malang yang ketiban siyal dipaksa membaca percakapan orang lain gegara saya di-tag-in foto oleh orang yang tergila-gila balapan jempol!

Saya nggak tahan. Mau negor si teman kok takut temannya tersinggung. Kalau dipikir-pikir, si teman sama saya juga nggak deket-deket amat, dia lho selama 10 tahun nggak pernah ngirimin saya selamat Lebaran, selamat hari Kartini, selamat naik kelas, atau minimal ucapan selamat ulang tahun. Susah payah saya mengakui, si teman nggak pernah nyapa saya di ranah media sosial kecuali kalau dia lagi minta jempol. Itu pun mintanya bukan ngomong, “Vicky yang Manis Kayak Permen Stroberi, Minta jempolnya dong..”
Tapi malah ngomong gini, “Hai prenz, bantuin like fotoku dong..” Kesannya kayak pesen broadcast massal gitu..

Akhirnya setelah saya bertapa tujuh hari tujuh malam di lantai paling atas kantor demi memohon petunjuk untuk menghentikan bencana tag-tag-an foto ini (kenapa harus di kantor? Yaa soalnya kalau mau cari wangsit di gunung Bromo kayaknya nggak bisa, lha saya susah dapet cuti..), saya mengambil langkah yang paling saya sebelin: tekan “unfriend”.

Teman yang baik, bukanlah teman yang datang cuman kalau ada perlunya.

Tolong ya, Sodara-sodara Jemaah, makasih udah mau jadi temen saya, tapi pleeaase..saya mohon, jangan pernah nge-tag saya foto di Facebook kalau nggak ada saya di dalem fotonya. Lagian apa asiknya sih koleksi banyak-banyak jempol gitu? Daripada banyak-banyakan jempol kan mending kontes banyak-banyakan komentar. Lebih berkualitas, daripada cuman mentingin kuantitas..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

21 comments

  1. -Indah- says:

    Ahahahaha.. gua baru mau mulai ikutan "kontes" yang adu jempol nih, cuman lagi mikir gimana cara yang enak buat minta orang2 nge-like, hihihi 😀 Tapi kayanya sih ngga ampe nge-tag orang githu dhe soalnya rada risih juga ngeliat tampang sendiri nempel di wall orang2 =))

  2. ~ jessie ~ says:

    Well hey, u still can 'unsubscribe' their posts! ;D That's what I do when their postings begin to be annoying. Notif juga bisa di-off-kan kalau mau 'repot' setting ulang di privacy setting. Buat saya pribadi, facebook juga publikasi 'ide pendek', tapi saya juga akan sangat terganggu kalau dapet pengalaman kayak Vicky. 😉
    Welcome to the virtual jungle then.

  3. Ditter says:

    Hahaha! Saya juga sebel banget tuh Mbak sama yg begituan. Biasanya sih foto seperti itu langsung saya remove dari profile fb, dan tentunya nggak saya like, hehe…

  4. Cendol dan Bata, itu sangat mengganggu!

    Bella, temen gw nggak cukup tinggi martabatnya, makanya dia perlakukan gw seperti sumber jempol doang, bukan sebagai temen. Coba kalo mintanya private, mungkin gw bantuin like juga sih..

    Depp, jadi orang mbok ya dewasa. Tau dirilah kalo sampek di-unfriend-kan. Tapi diputus temen oleh orang yang nggak dewasa juga nggak rugi-rugi amat kok..

    Mbak Yayan, saya jarang update status di FB coz jarang buka FB juga. Soalnya bosen, isinya status temen-temen status saya galau melulu. Twitter lebih menarik, saya bisa nontonin orang lain tanpa harus saya mintain buat jadi "friend" dulu. Kalo suka ya tinggal follow. Kalo nggak suka ya tinggal "unfollow". Praktis banget.. 🙂

  5. REYGHA's mum says:

    Ganggu Vick beneran…saya juga sebel sama yang begitu berisik…unungnya ga banyak yang begitu di friend list saya….koq Vicky jarang update status di FB…saya gagap kalo twiteran…

  6. depz says:

    haha….

    unfriend memang solusi terakhir:D
    sayangnya kadang2 banyak yg sensi,
    menganggap kalo ngga temenan d fb ga temenan d dunia nyata juga 😀

  7. bella sirait says:

    Klo ada foto2 kek bgitu sih saya pasti lgsg untag tuh foto2 tanpa hrs ngasih "like"an dlu…

    Tapi teman2 di list-ku slama ini sih msh sopan dan bermartabat, mereka biasanya ngirimin undangan jempol itu via inbox…klo yg kyk gini biasanya saya bantuin "like' jg sih

  8. Iya, Mbak Nique. Lha gimana, saya juga empet liat HP saya bolak-balik bunyi cuman demi notifikasi berisi "Si X commented on your photo on Facebook" padahal foto itu nggak ada urusannya sama sekali dengan saya.

    Nathalia, saya justru berharap si teman kalah. Biar bosen ngupload foto dan meneror jempol orang-orang, wkwkwk..

    Yudi, bagus deh nggak punya Facebook. Nggak berguna banyak sih ketimbang ngeblog..

    Hey Brillie, sudah punya anak lagi ya? Perasaan baru kemaren pacar saya dateng ke hajatan nikahnya Brillie 😀
    Oh ya, justru pas saya dan teman masih ABG gitu, dos-q belum bikin account Facebook. Dan pas jaman itu belum musimnya kontes balapan jempol. Memang saat ini teman saya ini lagi seneng-senengnya Facebook-an, justru saat orang-orang sudah mulai bosen dan mulai pindah ke Twitter 🙂

    Ireng, serem amat. Kalo saya sih mending upload foto jempol, terus saya tag ke si temen, "Kalo berani-berani minta jempol lagi, gw doain 10 jari tangan lu jadi jempol semua.."

    Mbak Yanti, sama aja atuh kalo cuman remove tag tapi tetep nge-"like". Semua notifikasi akan tetap masuk ke tempat kita jika kita nge-"like", atau membiarkan kita tetap di-"tag", atau kalo kita komen di foto itu. Jadi solusi untuk menghilangkan banjir notifikasi adalah teken "unlike", "remove tag", dan nggak komen di foto itu.

  9. Ariyanti says:

    Iya sih, memang aneh klo tiba2 di list foto gw tiba2 ada foto anak yang orangnya gak deket2 amat… biasanya sih setelah ngasih like, eike remove tag nya, biar list foto gw tetep bersih dan gak ada notif2 yg ganggu 🙂

  10. Brillie says:

    1) untungnya saya nggak se narsis itu upload foto anak saya di FB trus minta jempol ke orang2, hehe.. setahu saya, orang2 yg minta jempol itu anak remaja, yg suka upload foto cantik nan narsisnya di FB (kontes) trus minta temennya nge-like. Kalo ada ibu2 yg gt, berarti sifat ABGnya belom ilang 😀
    2)untungnya saya belom ber-friend dengan mbak vicky, jadi gak takut di unfriend, hehe..

  11. hehehe …. sedang jengkel rupanya ya bu dokter 🙂
    yah begitulah, entah ditaro di nomor berapa etika pertemanan masa kini.
    menyebalkan memang, dan perlu lekas mengambil sikap yah daripada muring2 sendiri 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *