Disuruh Bayar Kuliah

Sekitar beberapa minggu lalu saya dan kolega-kolega di sekolah dapet surat edaran bahwa bulan ini sudah waktunya kami bayar SPP kuliah. Entah gimana pengumuman kayak gini selalu bikin kami sebel karena kami nggak tahu caranya bayar SPP tanpa ninggalin gedung tempat kami magang. Lha kalau kami pergi meninggalkan meja kerja kami masing-masing untuk bayar SPP, terus siapa yang tanganin pasiennya?

Aturan dari sekolah bilang bahwa SPP itu kudu dibayarin tunai ke teller bank. Padahal teller bank-nya itu cuman buka saban hari kerja, dari jam 8 pagi sampek jam 3 sore. Lha rumah sakit tempat kami magang kan kerja 24 jam. Saya sendiri masuk kerja mulai dari jam 6 pagi sampek jam 3 sore, itu pun kadang-kadang prolong sampek jam 9 malam, tergantung beratnya penyakit pasien yang ditangani. Terus kapan kami mau bayar SPP-nya..?

Alhasil kami terpaksa memberdayakan tangan-tangan “belakang” buat bantuin kami bayar duit sekolah. Kami sediain duitnya, lalu buat pergi ke teller bank-nya kami minta nyokap, suami, pacar, adek atau kakak, bahkan supir dan para asisten rumah tangga terpaksa diajarin demi gantiin kami ke teller bank. Lebih susah lagi karena nggak sembarang cabang bank boleh jadi tempat bayar SPP-nya. Aturannya, bayar SPP kudu di teller bank cabang depan sekolah kami, nggak boleh di cabang yang lain-lain.
Saya sendiri lebih terheran-heran karena hari gini masih ada aja peraturan sekolah yang nyuruh mahasiswanya bayar SPP pake duit tunai ke teller manusia. Padahal kolega saya kalau lagi pinjem duit buat urunan dugem di restoran aja saya suruh dia bayar pakai transfer. Transfer duit kan sekarang udah bisa pakai internet banking, bisa pakai SMS, bisa pakai ATM. Mana sempat kita ke bank, memangnya kita makhluk pengangguran nggak punya kerjaan?

Kenapa nggak pake beginian aja sih?
Kan lebih praktis?
Foto diculik dari sini

Ini sekolah setingkat S2 lho, bukan taman kanak-kanak. Muridnya adalah orang-orang sibuk, bukan anak kecil yang masih diasuh emaknya. Mbok ya urusan bayar itu dibikin gampang, jangan bikin aturan-aturan yang dipersulit. Mosok kudu nunggu saya jadi rektor dulu, baru bayar SPP-nya boleh pakai transaksi online?

(Halah, kalau kamu jadi rektor, kan SPP-nya gratis, Vic.. :p)

http://laurentina.wordpress.com

www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

17 comments

  1. febriosw says:

    1. Rektornya ga modern. Sy setuju.
    2. Bagusnya bank itu Sabtu buka (buka di luar hari kerja). Coz kalau mau setor ke Bank pas hari kerja itu sulit waktunya.
    3. Rektor dan bank sama-sama tidak inovatif.

    🙂

  2. Mike, lagi stase bagian mana? Nanti saya kasih tau kolega saya di sana kalo kamu tukang ngabur, hihihi..

    Harusnya uang sekolah kayak di UI sono, bisa dibayar pake ATM bank apa aja. Jadi kan nggak nyusahin murid-muridnya. Mungkin ada bank yang menang tender dan memenangkan monopoli kali ya..

  3. mikhael says:

    kalau di tempat saya bayar wang kuliah bisa pakai ATM semua bank… jadi kalau kepepet harus bayaran padahal sedang jaga bisa kabur bentar ke ATM depan bangsal, sekalian tarik tunai, abis itu visit poli gastro dulu (alias kantin).. dan ngga balik2 lagi ke bangsal/poli 😀

  4. Cahya masih koass kan kemaren-kemaren. Kalo masih koass, keluar dari RS untuk pergi ke bank pada dasarnya nggak merugikan apapun. Tapi saya udah dokter, jadi keluar dari RS pada jam kerja bisa membahayakan pasien yang saya rawat karena belum ada pengganti untuk saya.

    Yunan, saya malah nggak ngerti rekening bersama kaskus itu apa 😀

    Mbak Nique, begitulah adanya, kita yang udah gede gini masih dipaksa buang waktu untuk antre di bank. Nggak praktis banget sih.. 😀

    Slamet masih ngantri tapi kan masih bisa ketemu administrasi yang cantik kan? Lha mosok saya masih mau main mata sama teller bank yang ganteng.. #eeaaa

    Ninda, bisa-bisa masih lama kalo nunggu aku jadi rektor, hahahahaa..

  5. iya ya, emang aneh deh … adik ipar yg blom sekolah s2 juga gitu tuh, ga boleh kami langsung transfer sendiri ke rek sekolah, jadi itu mereka harus antri sepanjang2 apa di kampus … heran saya! tadinya tidak percaya saya 😀 rupanya emang bgitu toh … hadeh hadeh …

  6. Cahya says:

    Ha ha… tunggu dokter Vic jadi rektor saja ah kalau begitu :D. #gratis.

    Di tempat saya sih bisa transfer, tapi ndak jelas juga, lebih gampang bayar langsung ke bank, yang penting nomor rekening tujuan dan beritanya sesuai.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *