Tahanan Bensin

Tenang saja. Harga BBM naik kok, itu sudah pasti akan terjadi.

Sewaktu santer diberitakan harga BBM mau naik bulan lalu (dan ternyata nggak jadi, karena si partai kuning itu ternyata memang pengkhianat buat si biru), saya tidak terpengaruh. Soalnya saya kan mahasiswa yang tinggal di seberang sekolah, yang mana untuk pergi ke sana saya cukup nyeberang jalan doang dan nggak butuh kendaraan, maka saya nggak peduli BBM mau naik apa enggak. Tapi sekarang, perlahan-lahan saya mengerti bahwa BBM itu seperti hantu yang akan mencekik kita, cepat atau lambat.

Kini, ada hal-hal lain yang jadi topik favorit saya dan my hunk selain makan dan jalan-jalan. Salah satunya adalah: properti tempat tinggal. Karena kami berencana menikah tahun depan, dan my hunk nggak kepingin kami menumpang rumah orang tua lama-lama, maka kami mulai melirak-lirik iklan properti. Sayangnya menemukan rumah yang pas nggak semudah mencari restoran bebek goreng, karena ternyata harga rumah yang kami sukai nggak sepadan dengan isi kantong kami yang memang kempes.

Lalu, tersebutlah kami nemu properti yang nampaknya enak buat ditongkrongin di kawasan Surabaya Timur. Lahannya nggak terlalu luas, tapi cocoklah buat kami berdua yang tipe “pekerja yang kerja kayak orang gila, pulang ke rumah cuman buat tidur”. My hunk suka harganya, tapi saya enggak, soalnya masalah sepele: Tempatnya nggak dilaluin bemo, dan saya belum nemu pangkalan becak atau ojek sekitar situ.

Sebagai bandingan, saya nemu properti lain di deket situ, yang nggak terlalu jauh dari jalan raya yang dilewatin bemo. Dibandingin proposalnya my hunk, yang saya sukain ini selisihnya lebih mahal Rp 40 jutaan. My hunk nggak suka lantaran cost-nya lebih mahal, belum lagi selisih service charge bulanannya yang juga cukup signifikan sekitar 1,5 kali lipat. Jadi jelas, ini masalah khas antara (calon) suami dan istri, saat yang cowok lebih pusing oleh biaya, sementara yang cewek lebih mentingin fungsi.

Saya yakin yang pusing kayak gini nggak cuman kami. Ada banyak orang di kota ini yang dipusingin urusan tempat tinggal cuman gara-gara nggak mau dibikin susah oleh jarak. Contoh simpel aja, saya masih bingung kenapa ada orang mau tinggal di Bogor padahal sehari-harinya kerja di Kuningan-Jakarta. Kakak saya aja ngalah, masang investasi dengan beli apartemen di Kuningan supaya nggak kejebak macet ke kantornya di sana. Saya mufakat dengan cara mikirnya, mendingan berkorban mahal beli tempat tinggal deket kantor daripada duitnya habis cuman demi bensin dari rumah ke kantor hanya lantaran rumah di ujung dunia.

Saya sendiri nggak bercita-cita akan menghabiskan hidup dengan pakai mobil pribadi sehari-hari. Saya nggak keberatan ngantor pakai bemo. Tapi saya puyeng kalau untuk ke jalan yang dilaluin bemo kudu jalan kaki jauh. Kolega saya bilang, kalo kayak gitu cara mikirnya, mestinya saya jangan pacaran sama fotografer, tapi pacaran aja sama sopir taksi.

Nggak adil, jika jalan keluarnya adalah kita harus punya mobil pribadi hanya supaya kita bisa mobile dengan tempat tinggal yang jauh dari keramaian kendaraan umum. Itu tidak mendidik kita dari kemandirian, itu hanya akan membuat kita bergantung pada bensin.Kenapa Pemerintah nggak bikin aja kendaraan umum yang nyaman, yang berjalan tertib dan rutenya bisa dijangkau semua orang? Saya rasa itu tindakan yang jauh lebih bermanfaat ketimbang sibuk memberantas konser Lady Gaga.

Lalu saya bertanya-tanya dalam hati, apakah berkorban duit transpor dengan taksi setiap hari pada tempat tinggal yang jauh itu, setimpal dengan mengirit service charge bulanan plus selisih harga beli yang mungkin jatuhnya akan lebih mahal jika kami beli properti yang lebih deket dengan jalan raya?

Saya berdoa, kalau memang jodoh tempat tinggal kami di sana, semoga ada wiraswasta yang mau berinvestasi bikin grup tukang ojek atau becak. Sesungguhnya para transporter kawakan itu akan sangat berjasa buat menghemat tenaga dan pikiran saya nanti.

Seandainya saya punya anak nanti, saya ingin dia bisa belajar naik motor sendiri. Saya tidak mau dia jadi tahanan bensin yang ngomel saban kali harga BBM naik, seperti orangtuanya.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

22 comments

  1. zachflazz says:

    refer to para 5 di atas, kalo saya kerja di bogor tapi milih tinggal di jakarta, pertimbangannya lain Mbak Vicky. lebih ke iklim, air, dan kondisi sosial masyarakatnya. memang kalo hanya pertimbangan transportasi dan BBM, saya termasuk tidak efisien.

  2. natazya says:

    iya dong… musti pikirin jangka panjangnya… lama2 cost yang lebih sekian puluh juta itu kebayar deh apalagi kalo tinggal di rumah situ dicanangkan buat waktu yang lama…

    sbetulnya ga cuma soal biayanya… yang ga kebeli itu Waktu sbenernya. Emang ga bete waktunya abis di jalan dan cape tiap hari buat sampe rumah padahal mau buru2 istirahat? 🙂

    semoga dapet yang paling cocok di hati dan di rekening ya say 🙂

    1. Oh iya, saya nggak berencana tinggal di situ lama-lama. Pengennya tinggal di situ lima tahun aja, sesudahnya kepingin cari rumah yang lebih besar karena saya perkirakan setelah lima tahun saya berencana mau punya anak.

      Saya sih udah berunding sama my hunk, dos-q nggak keberatan nganterin saya ke sekolah setiap hari. Persoalannya, jam pulang kantor dos-q lebih lelet ketimbang jam pulang sekolah saya. Cupet banget sih pikiran saya 😀

  3. depz says:

    hahaha… ini dia point of view laen dari naeknya BBM
    syukur gw tinggal d "dusun" yang kemana2 itunganya 15 menit aja. kantor rumah mal gereja dll. 😀

  4. bella sirait says:

    Saya mendukung pilihanmu Vick ;D Harga rmh dekat tmp krja itu = efesiensi (waktu+tenaga+ongkos). Aku dan suamiku aja bela2in ngontrak rmh dekat kntor ketimbang hrs tinggal di rmh sendiri yg lokasinya di luar kota, sekitar 25 km bedanya. Tuh rumah dibeli suami wkt kami belum nikah, jd belom kepikir kenyataan idup seribet ini *hahahalebay. Ya itung2 buat investasi aja.

    Dari uang kontrakan rmh kami, kita jadiin uang nyewa rmh yg dkt kntor dg nambah dikit. Itung2 duit tambahannya itu sama dengan bensin kita sehari2 klo dipake dari rmh luar kota. Dan dengan tinggal dekat kantor, waktu dan tenaga bisa diirit. Bisa bangun lbh siang dan pas pulang nympe rmh lbh cepat ;)Berbanding terbalik dg teman kntor yg tinggal di luar kota.

    Smoga pilihanmu makin mantap dan your hunk jadi ngalah ;D

    1. Sekarang para developer itu lagi jor-joran mengembangkan lahan-lahan di luar kota untuk membangun rumah-rumah yang nantinya akan dijual dengan harga murah. Persoalannya, para customer-nya akan punya masalah dengan jarak jika tinggal di sana, karena kantor mereka kan bukan di area itu. Ini dilemanya, antara milih jarak atau milih harga.

      Apakah ada yang bisa kulakukan selain berdoa semoga my hunk kelimpahan warisan dadakan? 😀

  5. dea says:

    seharus nya pemerintah menanggapi itu !! emmm rumah memang harus di jdoh jdohkan ada yang cocok dan ada yang ngga !! rumah juga sering di kaitkan dengan rejeki seseorang !! hemmm salam kenal ya >….. 😀

  6. KKII says:

    Selama korupsi masih jadi raja di Indonesia, jangan harap bisa dapet fasiitas umum memadai deh 🙁

    Soal rumah, 13KM naek motor ke kantor termasuk jauh ga sih?!soalnya aku barusan mutusin kontrak rumah berjarak segitu dari kantor…Kalo iya, siap2 migrain dong ya?!huaaaa…

    1. Ngg..13 km itu jauh kalo pake motor, Mbak, wkwkwkwk.. Tapi ya kalo standar hidupnya Jakarta sih, mungkin pantes aja. Di kota lain, jarak segitu nggak worth ah..

  7. bonnie says:

    emg bener mba, memilih hunian itu sulit karena juga menyinggung biaya..belum lagi klo udah punya baby, jarak kantor kerumah akan jadi big deal…kompleks banget ya kriteria hunian yang cocok dengan requirement kita, udah cocok segala macemnya eeehh, kepentok harga rumahnya *ngek*

  8. ke2nai says:

    cari rumah itu jodoh2an juga ya.. Krn pengennya rumah yg di tempatin kan bisa bikin kita betah.. Moga2 ketemu rumah yg cocok..

    Sy juga punya mimpi pengen Indonesia terutama kota2 besarnya punya sistem transportasi yg bagu.. Kapan yaaaa????

    1. Padahal mimpi kita kan nggak muluk-muluk ya. Kita kan cuman kepingin bisa pergi dari rumah dan kembali ke rumah dengan nyaman dan harga terjangkau di tangan aja..

      Saya udah merasakan sih. Orang tua saya punya rumah kecil tapi deket jalan raya, dan punya rumah besar tapi mblusuk-mblusuk ke perumahan gitu. Jujur saya ngakuin, lebih enak rumah yang pertama lho.

  9. mikhael says:

    Sulitnya memilih hunian ya dok. Antara memilih hunian yang bagus tapi transpor jauh dari tempat kerja, atau sebaliknya, dekat dgn tempat kerja tapi harganya lebih mahal.

    Saya sendiri di Jakarta tinggal di rumah kontrakan yang berjarak 15 menit dari sekolahan, dan masih dalam jangkauan angkutan umum dgn Rumah Sakit/Puskesmas jejaring. Enaknya karena jaraknya dekat kalau pagi bisa berangkat lebih santai atau pulang lebih telat dari sekolah. Beberapa teman saya yang tinggal agak jauh di pinggiran, bahkan melintas propinsi, kebanyakan waktunya habis di tengah jalan dan ongkos transpor/bensin. Ngerjain tugas pun di dalam mobil, begitu nyampe rumah malah sakit kepala, karena jalanan tidak begitu ramah.

    Mudah2an bisa segera ketemu hunian yang pas ya dok. Yang ada ekses transpor yang nyaman. Salam

    1. Mikhael ngerti apa yang saya maksud. 🙂
      Saat kita membeli properti yang strategis posisinya, sesungguhnya yang kita beli itu bukan sekedar lokasi, tetapi kita juga membeli waktu yang nggak akan terbuang cuman gara-gara habis di jalan. Mikhael udah merasakan sendiri bahwa tinggal deket sekolah itu enak, bisa bangun siang, dan pulang sekolah nggak capek-capek amat. Ya kan? 🙂

  10. ellalae says:

    iya ya, pemerintah kita ini tipe-tipe mudah lupa deh.. rasa-rasanya kasus BBM belum kelar, koruptor belum kelar, sukhoi masih gitu2 aja, eh msh aja repot sama urusan Lady Gaga…btw, salam kenal ya Mbak 🙂

  11. Pitshu says:

    klo transortasi umum di indo bebas macat, g yakin sih orang2 akan lebih milih naik transporatsi umum, ketibang bawa kendaraan sendiri ^^

    1. Di Surabaya, macet bukan masalah yang mengganggu, Pits. Tapi tata letak kota membentuk rumah-rumah dalam cluster-cluster dan angkot itu nggak sebanyak di Jakarta..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *