Biarkan Saja HP Itu!

Dear Adek-adek, Kakak tahu bahwa Kakak ini sudah bangkotan, jauh umurnya di atas Adek-adek yang saat ini sedang jumpalitan menghadapi ulangan umum atau THB atau TPB atau entah apalah namanya itu.

Tapi Kakak menulis ini karena tahu bahwa sebenarnya masih ada sebagian kecil pengunjung blog Kakak masih berumur sepantaran kalian, jadi Kakak ingin menolong menghibur hati kalian yang sangat gundah. Karena mungkin saat ini kalian sedang merasa seperti di neraka, karena kalian sedang menghadapi 60 atau 80 soal pilihan berganda, dan konsekuensi dari tidak bisa melingkari 45 persen jawaban yang benar adalah kalian tidak bisa naik kelas. Ya, Kakak mengerti perasaan kalian.

Yang tidak bisa Kakak pahami, kalian gundah hanya karena kalian tidak boleh memegangi HP kalian selama ujian. Itu??

Adek-adekku Sayang, akan Kakak ceritakan bagaimana Kakak waktu masih culun pakai seragam putih biru dulu.
Tahukah dulu, setiap pagi Kakak pergi ke sekolah hanya pakai bemo. Dan Kakak hanya membawa uang 2000 perak. Ya, 2000 saja! Kenapa cuma dikit, ya soalnya tarif bemo waktu itu cumak 300 perak sekali jalan, jauh dekat sama aja. Jadi pulang pergi cuma 600. Makanya tiap hari Kakak selalu pulang bawa duit 1400, jumlah yang cukup banyak untuk ditabung setiap hari, bukan? Seharusnya Kakak sudah kaya sekarang, andai saja sodara-sodara Kakak tidak iseng naik ke atap gedung DPR dan menyuruh Soeharto turun sehingga seluruh dunia jadi tahu kalo Indonesia itu tukang nunggak utang dan akibatnya negara lain jadi males minjemin duit ke negara kita sehingga harga-harga di Indonesia merangsek naik (alangkah rumitnya Kakak menulis tanpa titik koma pada kalimat sebanyak tiga baris, pasti kalian tidak mengerti ini, ah sudahlah).

Dan jaman dulu Kakak pergi ke sekolah tidak bawa HP, Adek-adek. Jaman dulu itu Nokia nggak musim, belum ada Blackberry, apalagi iPhone bikinan Abang Steve Jobs itu. Makanya Kakak terheran-heran kenapa sekarang sodara-sodara tua Kakak ribut membekali anak-anak mereka dengan HP. Apakah mereka takut kalian kesasar jadi mereka membekali kalian alat untuk berteriak minta tolong? Dulu orang tua Kakak tidak takut Kakak kesasar, karena Kakak sekolah di tengah kota, dan Kakak tahu bahwa kalo Kakak kesasar tinggal lihat arah gerak matahari sehingga Kakak tahu jalan pulang ke rumah. Orang tua Kakak juga tidak takut Kakak diculik orang asing di tengah jalan, karena memang tidak ada orang yang mau menculik Kakak. Betapa tidak mau, karena Kakak ini orangnya tidak sopan, tiap kali lihat orang bahlul Kakak selalu mencaci-maki mereka dengan kata-kata, “Dasar pengikut Nazi!” “Komunis bloon!” “Fasis najis!” Siapa mau menculik anak kecil yang lidahnya macam silet begitu?

Jadi, Adek-adek, kalo sekarang HP kalian disita selama ulangan, janganlah resah, janganlah gundah. Simpan saja HP kalian di rumah. Berpakaianlah seperti gelandangan kalau mau ke sekolah, bawalah seragam kalian dalam tas karung goni, ganti baju seragam begitu sampek di sekolah. Tak ada yang mau merampok gelandangan, Adek-adek, kecuali mungkin Tramtib yang lagi kekurangan setoran 🙂

Kalo kalian eman-eman sama HP kalian, bawa saja HP kalian, simpan di dalam sepatu. Kalo kalian disuruh ngumpulin HP di depan kelas, jangan ngaku kalo kalian simpan HP di dalam sepatu. Guru mana yang mau menggeledah sepatu kalian, apalagi kalau kalian pake kaos kaki yang sudah seminggu tidak dicuci??

Kalo guru kalian rada paranoid dan nggak percayaan, oke, kasihkan saja HP kalian yang nggak bisa nyala, sudah jatuh dari puncak Gunung Salak sampek lima kali, dan sudah baret sana-sini sampek tukang tadah HP bekas di Roxy Mas aja males nampungnya. Kalo ilang kan nggak rugi-rugi amat. Lagian guru-guru itu tidak pernah bermaksud merampok HP kalian, Adek-adek. Mereka hanya menjalankan protokol konyol yang disuruh boss mereka yang bernama kepala sekolah (dan kepala sekolah itu disuruh oleh boss mereka yang bernama kepala dinas pendidikan, dan kepala dinas pendidikan itu disuruh oleh walikota atau bupati, dan lain-lain yang kalian akan tahu sendiri nanti setelah kalian mencapai cita-cita yang kalian sangka kalian idam-idamkan, yaitu menjadi pegawai negeri). Atau memang, mereka hanya senang mengumpulkan HP di atas meja mereka. Tahukah kalian bahwa ada sebagian kecil orang di dunia ini yang semula bercita-cita jadi tukang jualan HP tapi akhirnya malah berakhir jadi guru pengawas ujian?

Selamat ulangan umum, Adek-adek. Semoga kalian tidak gundah lagi memikirkan HP kalian. Suatu hari nanti kalian pasti akan berada di posisi Kakak, yang ingin sekali hidup satu hari saja tanpa HP. Betapa tidak, HP Kakak bunyi hampir setiap jam, mending kalo isinya undangan buat makan-makan, ini kok bunyinya, “Uangnya dikirim aja kesini diBank DANAMON a/n RAHMAT DARMAWAN
No. Rek: 0035-4026-2890
Sms aj kalau sdh dikirim,trms” Siapa itu Rahmat Darmawan? Orang kere yang butuh duit kah?? Saya sudah cek semua contact list di Facebook saya, nggak ada tuh yang namanya Rahmat Darmawan..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

40 comments

  1. Ahmad Suwito says:

    Kalo dulu pas ujian Hp saya simpen di Kaos kaki, mana Hp nya gede lagi, Nokiyem 3530… wuih mantab… begitu di ambil pengawas, baunya agak tengik – tengik gitu, karena emang kaos kakinya lama gak dicuci (buat hujan – hujanan pula)… Pengawas cuma berkata…

    " Ntar kalo sudah pulang Cuci Hp kamu,,"…

    # nyengir….

  2. Annesya says:

    iya mbak, hp saya nomor cantik jadi juga sering dikirimi sms ga jelas kaya sampean. itu kalau dibalas, pulsa habis seketika, pencurian pulsa via operator selular itu mbak.

    haiya, dulu waktu smp sangu eke 500 perak, naek sepeda. capcayyyy siomayyy puyung hayyy

  3. @zizydmk says:

    Ini akan jadi dilema untuk saya nanti begitu Vay sudah besar sedikit. Orang tua inginnya bisa dan mudah menghubungi anaknya, tapi ditakutkan anaknya jadi keenakan dan tak mau lepas dari hapenya. Sama halnya dengan yang sudah tua-tua ini, tak mau lepas dari hapenya.

  4. Goiq says:

    saya jadi inget pertama punya hape waktu kuliah sudah mau lulus. saya yang setamat sma lanjut kuliah diluar kota dan ngekos cuma bisa menghubungi keluarga sebulan sekali dan itupun cuma untuk ngingetin bapak buat kirim duit bulanan. kalo ada kabar penting biasanya orangtua nelpon ke ibu kos buat disampein kesaya. dan hidup saya nyaman-nyaman saja. makanya sekarang bingung juga kenapa bisa jadi ga lepas dari yang namanya hape.. mana hape saya juga gak boleh mati supaya kalo ada kabar penting dari kantor bisa cepet tahu.. huufff

    1. Awal-awal dulu saya punya HP, HP tuh cuman jadi alat buat menghubungi saya kalo saya lagi di jalan. Kalo sudah sampek rumah, HP saya matikan, maksudnya supaya orang tuh nelfon saya aja langsung ke rumah dan batre HP bisa saya irit. Semenjak saya lulus, HP selalu saya on, coz saya kan lagi nyari pekerjaan, maksudnya supaya kalau ada orang mau kasih saya proyek bisa menghubungi saya langsung, gitu lho.

      Setelah saya pikir-pikir, sekarang kita menyalakan HP kita selalu karena kita takut dipecat.. :p

  5. Mila Said says:

    Huahahaaa… jaman gw sekolah dulu belom ada HP, paling canggih telpon mobil yang segede gaban dan kabelnya nyangkut sama mobil.

    Jaman gw muda dulu, hp gw isi nya sms dr penggemar2 gw.. sms dr pacar, jaman belom ada internet di henpon. Sekarang ga ada sms dari penggemar & pacar (karena jomblo), urusan kerjaan pada pke bbm dan e-mail, yg msh rajin sms gw ya itu org2 yg minta pulsa, minta dikirimin duit ke rekening, nawarin pinjaman duit, sama promo diskon kartu kredit jyahahaaa…..

  6. Ninda Rahadi says:

    saya juga bingung kenapa, saya dulu ke sdnya naik sepeda… smp-sma naik angkot. anak muda jaman sekarang rewel sekali ckckck *soktua
    gosipnya sih sms macam gitu kalau dibalas bis otomatis reg suatu sms gak jelas mbak

  7. Andy says:

    tulisan'a menyentil,aku juga dulu ke sekolah tahun 1999 cuma dikasih 500 aja,buat jajan itu pun uang'a selalu ditabung beda banget sama anak jaman sekarang yang serba ada & tahu'a ada

  8. Rahmat darmawan kan pelatih sepakbola indonesia mbak :p

    aku malah nggak di sangu apa2 jaman SD, mesti disuruh bawa bekal, pulangnya antar jemput juga, tak ada kans untuk bisa punya duit di jaman segitu ~.~"

    1. Ooh..aku ditawari ibuku bawa bekal ke sekolah. Tapi aku nggak mau soalnya aku nggak merasa kelaparan. Nggak kayak sekarang, yang dikit-dikit kepingin minum es melulu. Padahal waktu kecil pun aku juga bukan tukang ngemil lhoo..

  9. aku kok tertarik komentarin komentar di atas sendiri. kalo ada sms spam masuk, abaikan. ntar bisa nyedot pulsa loh…

    Kalo hape doang masih mending, anak kecil sekarang bawaannya PSP, tablet… gak jaman kalo gak punya katanya…

  10. Budi Arnaya says:

    Perlu untuk kita selektif yach…membawa hp kesekolah gunanya apa? satu lagi mbak…facebook sekarang sering dipakai untuk mengungkapkan kekesalan atau sebagainya…mungkin kurang tepat juga yach heee…salam kenal mbak

  11. Pitshu says:

    eh g pernah terima sms ini di CDMA g, bank dan namanya sama, cuma g lupa nomor rekeninganya (Bank DANAMON a/n RAHMAT DARMAWAN) LOL, kek begini nih, efek banyak na pulsa gratis orang isenk bener yah spam sms beginian! haeshhh!

    1. Sebenarnya Rahmat Darmawan ini siapa sih? Kok banyak banget yang ngaku dikirimin SMS tipuan atas nama Rahmat Darmawan? Kasian banget Rahmat Darmawan, namanya dicatut buat SMS penipuan.. :p

  12. efahmi says:

    sapa pula itu rahmat darmawan? mbok ya nomer rekeningku aja yg ditulis. eh sapa tau ada orang iseng nransfer duit betulan ke rekeningku, haha :))

  13. hhahahaha bu dokter bisa guyon toh
    hihihi rupanya lagi gregetan sm sms yg masuk itu toh
    aku sih kurang kerjaan juga waktu itu, tak bales aja uangnya udah dikirim eh mungkin dia cek yah dan gak ada, marah2lah dia hihihi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *