Saya Nggak Pernah Ganti Profile Picture

Sesungguhnya kamar bersalin itu, telah dirombak menjadi studio foto.

***

Minggu lalu, pas lagi nggak ada pasien di kamar bersalin, mendadak saya dan kolega-kolega saya sesama banci narsis mendadak punya ide gila foto-fotoan di situ. Maka jadilah tempat tidur pasien yang lagi nganggur kami panjat, lalu kami suruh kolega junior kami yang malang untuk memotret kami dengan segala gaya. Berhubung kami nggak mau susah, fotonya cukup pakai kamera HP aja. Selesai foto-fotoan, tiap foto langsung kami kirim ke masing-masing orang di dalam foto, sehingga tiap orang langsung bisa dapet hasilnya dengan cepat. Sambil berdoa semoga direktur rumah sakit nggak puyeng lihat tempat tidur pasien dirombak oleh dokter-dokternya buat jadi tempat foto-fotoan :p

Nah, kolega saya yang ikutan foto itu, dengan eforianya menyambar salah satu foto dan langsung ganti profile picture BBM-nya.
Tiba-tiba, dos-q menoleh kepada saya, dan berkata, “Ayo, ganti profile picture-mu. Kamu tuh ya nggak pernah ganti profile picture!”
Saya mendadak mengerutkan kening. Dan spontan bertanya, “Harus ya?”
***
Lalu, sorenya, temen lama yang sudah lama nggak kontak sama saya, kirim pesan ke saya, sekedar bertanya, apa saya masih idup. *Ya ampun. Memangnya berita kematian saya sudah masuk koran ya? Koran mana?*
“Kenapa gituh?” tanya saya.
“Nggak. Soalnya kamu nggak pernah status.”
Dan saya pun ketawa. 😀
***
Mereka-mereka yang Facebook-an sama saya pasti hapal kalau saya nggak pernah ganti status di Facebook. Dan saya nggak pernah ganti profile picture saya selama empat tahun terakhir. Saya nggak pernah update CV online saya itu. Hal-hal terbaru tentang saya rata-rata adalah foto yang di-tag atas nama saya, dan foto-foto itu kebanyakan di-upload-in sama my hunk, hahaha..
Sekitaran beberapa bulan lalu keponakan saya tanya kenapa saya nggak pernah ganti profile picture. Profile picture saya di semua jejaring sosial sama aja, di Facebook, di Twitter, di Yahoo Messenger, dan entah di mana lagi, saya nggak ingat. Keponakan saya terheran-heran karena dos-q tahu bahwa saya ini narsis berat. Katanya, “Anak jaman sekarang itu nggak gaul kalau picture-nya nggak ganti, Tante..”
Saya ketawa ngakak. Lalu saya berkata kepada keponakan saya yang baru berumur 13 tahun itu, “Njeng, masalahnya kan..Tante bukan anak-anak lagi..” Wkwkwkwkwk..
***
Masalahnya kan, KENAPA?
Yah, mungkin jawabannya simpel: Saya nggak nganggap itu penting.
Orang lain boleh-boleh aja ganti foto profile picture-nya setiap hari. Tapi saya nggak. Bukan saya nggak mau. Tapi saya punya hal-hal lain yang saya prioritaskan lebih penting untuk dikerjakan. 😀
Lagian salah juga kalau orang nganggap saya nggak up-to-date lantaran saya nggak pernah update di Facebook. Biasanya saya malah balik bertanya, “Hari gini masih update di Facebook??! Twitter dong, TWITTER!”
Buat saya, update blog saya jelas lebih penting ketimbang update profile picture. Jadi biarlah foto saya si senyum anggun bergaun cokelat itu dihafal orang di mana-mana, siapa tahu itu jadi icon saya, hihihi..
***
Tapi my hunk akhirnya mengeluh ke saya kemaren. “Fotomu yang pake baju cokelat itu ganti opo’o.. Banyak lho foto-fotomu yang juga nggak kalah cantik..”
Dan mendadak saya jadi tertegun. Hngg..mungkin my hunk benar.
Nanti lah ya, saya ganti foto. Kalau saya sudah punya waktu. Moga-moga, setelah saya ganti foto, banyak orang merayakannya dengan mentraktir saya makan-makan. Belum tentu kan, saya ganti profile picture setahun sekali.. 😀

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

48 comments

  1. Asep Haryono says:

    Ganti profil? kadang kadang juga sih kalaw ada mood. Namun sejak beberapa bulan terakhir ini saya jarang update atau ganti profil. Hehehehehe. Enak 1 aja, biar orang kalaw liat foto profil kita langsung tau kalaw itu kita

  2. Pengakuan yg sebenar2nya… Hihi.. sebenarnya ga masalah di qt, tp jd masalah buat yg lain ya… Itu tandanya… masih banyak yg sayang ma qt, sampai mperhatikan hal yg sekecil itu ttg qt… 🙂

  3. bima says:

    Oh ya, satu lagi: nyaris selalu ngakak baca tulisan Mba. Punchline-nya….sumprit gokil. Pun bila tidak dimaksudkan ngelucu. Tapi mungkin justru itu.

    That's all I wanna say, I guess. Pis yo.

    1. Hai Bima, waduh, saya jadi malu. Saya nggak konsisten. Saya nggak menulis secara rutin. Saya cuman nulis blog kalau ada waktu. Lain-lainnya saya sibuk nulis PR 😀

      Saya nggak ngelawak juga. Jadi saya nggak ngerti mana kalimat saya yang disebut punchline. Kalau tulisan saya sering nohok orang sih itu sudah sering terjadi 😀

      Tolong jangan berkemah kalau saya jualan novel. Nanti saya jualin suhuf-suhufnya aja deh. Saya kuatir kalo sampek berkemah nanti Bima masuk angin 😀

  4. bima says:

    Nyesel juga baru dapetin blog Mba. Padahal udah malang melintang dari 2008 ya. Bisanya menulis tanpa henti, dengan topik dan presentasi setengah cerpen sekaliber Putu Wijaya–bergaya Lupus tapi enggak juga. Ribet njelasin tekniknya, tapi yang jelas selalu berasa segar, aktif, spontan, tajam, dan cerdas. Gak bikin orang lemot otak (apalagi keram) pas baca. Soalnya banyak yang begitu. Jarang nemu tulisan begini. Konsisten pula. Ini kemampuan super langka. Apalagi kalo ybs ngerasa biasa aja. Berarti memang inheren.

    Bener kata salah seorang jemaah: kalo Mba bikin novel, saya rela jadi salah satu pelopor berkemah di depan toko begitu berita rilisnya keluar. Pun dengan resiko segera diangkut satpam dan masuk poskot.

    🙂

  5. beL says:

    Hahahhaa…itu emng pilihan Viq…saya jg tmsk yg anggap ganti PP ga penting, yg penting ngeblog *pdhl 1x bulan jg sih ngeposting ;p

  6. Ami says:

    aku juga gak suka ganti-ganti, gak tau ya… udah cocok dengan yang naik sepeda. atau pp di blogku pake macbook yang sekarang udah rusak udah ganti merk lain

  7. rime says:

    wah, sama dong, mbak.. saya juga termasuk jarang banget ganti profile picture di Facebook, palingan kalau udah bosen saya rotasi, tapi fotonya ya itu-itu aja 😀

    eh mbak, dirimu dokter kandungan ya?

  8. iya, saya sendiri juga heran. banyak banget gituh yang reseh nanyain segala yg berhubungan ttg facebook.

    Kenapa poto facebook ngga pernah nambah?
    Kenapa isi wall cuman tentang game mulu?
    Atau, Kenapa ngga pernah ngomong di facebook, sekedar online, atau tanya kabar?

    Jeh, suka0suka ane dong yah kalo kagak mau pake facebook. Too mainstream banget bwakakakaka

  9. Antyo says:

    Lha ukuran kenyamanan setiap orang kan beda. Ada yang dengan gonta-gnati gambar merasa hidupnya lebih berwarna dan nyaman. Ada yang males gonta-ganti karena alasan yang seperti Vicky bilang. Saya sendiri termasuk yang mana? Entahlah 😀

    1. tutut says:

      @vicky: hahaha.. small world.. salam buat ninta ya.. bilang dri ecchan.. klo dri tutut dia bisa bingung xD

      @fahmi: dia mah adek kelasku sma plus anaknya dr marsyanto ato dr apa itu lho yg namanya mirip pakdheku *ngakak*

  10. angki says:

    Ganti foto profil itu cukup lima tahun sekali kakak Vicky. Bayangkan kalo KTP itu terbit tiap minggu.

    Profpic saya di ef be itu mulai tahun 2009. Alasan saya masih pake foto itu, karena dipotret pake lensa mehel, mangkanya saya enggan menggantinya. :))

    Ntik kalo pilpres saya nyoba ganti profpic ahh

    1. Haa..foto utamaku di Facebook itu baru berumur empat tahun. Belum cukup rekornya buat memenuhi saranmu, hahaa..

      Lha kenapa harus nunggu pilpres buat ganti profpic? Ini sekarang lagi musimnya pilgub DKI. Mau style kurus atau style kumisan?

  11. Rawins says:

    jadi inget poto propil di bloger dan mulkipli sejak jaman jepang belum ganti
    di pesbuk kadang diganti tapi bukan aplut baru
    tetep pake stok lama, haha..

    eh kapan ke jogja tak anterin deh ke pantai siung kalo mau manjat tebing

    1. Rawins says:

      wegah bu…
      koleksi foto narsis minim, hehe…

      heee pantai mana ada yang adem. bawa kulkas aja mau..?
      yang rada adem mending ke nglanggeran. masih bisa merayap rayap tanpa tali tapi sudah lumayan tegak tebingnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *