Ketika Shalat Jadi Berat

Gambar diambil dari sini

Dulu banget saya pernah baca tulisan seseorang yang ngaku pernah ketemu setan, dia nanya ke setan tentang bagaimana cara setan ganggu ketakwaan manusia. Lalu setan menjawab, waktu dia lihat manusia sholat, si setan itu mengajak teman-temannya yang sesama setan untuk naik ke atas punggung si manusia. Akibatnya manusia jadi merasa pegel sehingga sholatnya jadi dicepet-cepetin supaya segera selesai dan pegelnya ilang.

Sebenarnya saya nggak percaya tulisan itu karena saya rasa bisa ngerumpi sama setan itu lebih mustahilnya dengan ngerumpi sama Michael Jackson. Tapi nyokap saya pernah bilang sama saya kalau ngebangunin saya buat sholat subuh waktu jaman saya masih a-be-geh itu, kalau saya males bangun, itu pasti tandanya lagi ada setan lagi nyamar jadi bantal yang saya tidurin. Pikiran itu membuat saya jijik, jadi saya buru-buru mbanting selimut saya dan lari ke kamar mandi karena merasa meniduri setan.

Semalem, dalam khotbah pas taraweh di acara taraweh barengnya sekolah saya, pas tukang kotbahnya bicara, dos-q bilang bahwa pada jaman dulu, sholat paling berat itu sholat subuh. Atau sholat isya. Soalnya, situasinya dunia masih gelap, nggak ada orang di sekitar, lalu disuruh sembahyang. Membuat saya tercengang-cengang, memangnya sholat itu harus dilihat orang lain ya sampek-sampek sholat di situasi sepi aja begitu sulit untuk dilakukan.

Tapi sebenarnya saya nggak setuju sama Pak Tukang Kotbah. Buat saya, sholat paling berat itu adalah saat saya udah wudhu, tiba-tiba di pintu kamar bersalin nongol perempuan hamil mengerang-ngerang dengan jabang bayi yang kepalanya siap-siap mau nongol di ujung bokongnya. Dan saya satu-satunya dokter di situ yang kompeten buat nolong.

Kalau Anda gimana, sholat paling berat itu pas kapan?
http://laurentina.wordpress.com 
www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

38 comments

  1. rime says:

    mungkin maksudnya pak khotib itu begini mbak: jaman dulu penerangan masih susah, orang kalau mau solat atau ke masjid harus gelap-gelapan, jadinya males karena takut. heheheh…

    saya paling susah solat subuh, apalagi kalau abis begadang #eaaaa…

  2. mawi wijna says:

    Shalat Isya mbak dokter. Karena saya selalu menunda-nunda, dengan alasan malam masih panjang, dan tanpa sadar saya tertidur kemudian terbangun saat adzan subuh berkumandang.

  3. Love Berry says:

    Sholat isya sering lewat kalau keasikan blogging, trus telat tidur dan hasilnya subuh juga lewat..
    astagfirullah…

    mampir ke blog sy ya kawan-kawan

  4. Yunna says:

    udah wudhu dan pake mukena tiba2 mau ke kamar mandi.
    balik2 dari kamar mandi biasanya malesss banget buat wudgu lagi…

  5. nuel says:

    Waduh saya non, mbak… maaf… ^^VTapi sih kalau saya sih, seperti ketemu setan kalau mau renungan harian… Itu rasa2nya malas banget…. Plus kalau lagi ke gereja. Beuh…. MAlesnya gak kira2… 😛

  6. Hihi.. bener2 berat ya kl itu.. Yg satu posisi harus nyelamatin 2 nyawa sekaligus, yg satu lgs berhadapan ma yg di Atas… Kl situasi kyk gitu malah jadi bingung mo nentuin prioritas… Akhirnya pilih yg mana tu Vick??

    1. Pertama, saya teriak dulu panggil bidan. Begitu bidannya sudah dateng dan siap nolong, saya ukur berapa lama lagi kira-kira kepala anaknya bakalan lahir. Kalo masih ada lima menit, saya pilih sholat dulu. Tapi kalo kurang dari lima menit, saya tetap berdiri di dekat ibunya dan pimpin ibunya untuk melahirkan. 😀

      Tentu saja cara ini tidak selalu berhasil. Selalu ada kemungkinan bahwa saya mengambil pilihan yang salah, misalnya saya pilih sholat dulu dan ternyata anaknya malah lahir, atau saya pilih nungguin anaknya dan ternyata anaknya macet dan tidak lahir-lahir. Seiring dengan makin banyaknya pengalaman, saya belajar untuk mengambil pilihan yang benar 🙂

  7. Latree says:

    Isya. harus setelah adzan langsung sholat. kalau ditunda2 bisa sampai pagi ga jadi sholat.

    err.. dan subuh. suka kesiangan bangunnya 🙁

    eh itu mbake yang di gambar lagi bbm-an sama Allah? :))

  8. RIAN Ra-kun says:

    semua sholat itu berat kalau dicari-cari alesannya. kalau memang harus menunda sholat demi menyelamatkan nyawa orang, menurut akal saya sih gak apa. kalau sholat sama makan, duluan makan aja. lebih baik makan sambil kepikiran sholat daripada sholat kepikiran makan 😀

    1. Bener, Rian, saya juga milih makan dulu. Karena saya nggak mau pikiran saya mendua ke arah makanan pada saat saya lagi sholat. Saya tahu saya akan lebih khusyuk kalau saya dalam keadaan kenyang 😀

  9. Ahmad Suwito says:

    kalo saya yang sering kebablasen pas subuh…. denger adzan, mau bangun males, niat nya mau tidur lagi bentar… tahu-tahu udah jam 7…. hemmh…

  10. zachflazz says:

    iya, saya bisa mengerti tuh. repotnya jadi dokter ya..
    kalo saya sih Insya Allah asik aja, nggak ada yang rutin mengganggu eksistensi shalat.

    1. Sajadahnya pasti empuk sekali sampek-sampek bisa ditidurin. Kalo aku sengaja beli sajadah yang tipis dan nggak empuk supaya nggak menggoda buat tidur di situ 😀

  11. Goiq says:

    sholat subuh itu justru paling asyik di mesjid.. masih sepi udah jalan-jalan menghirup udara yang belum tercemar polusi… Kalo sholat paling berat itu abis makan besar.. makanya kalo mo makan besar mendingan sholat dulu deh, jadi pas perut udah blendung karena kekenyangan gak ada alesab males sholat

    1. Ide itu nggak bisa dipake buat mesjid di sebelah apartemen saya. Soalnya jalanannya rame sama anak-anak berandalan yang main kebut-kebutan. Kalau mau ke mesjid buat sholat subuh saya takut diciduk satpol pp gara-gara saya mau dikira ikutan kebut-kebutan.. 😀

      Saya jelas mendahulukan makan besar ketimbang sholat. Soalnya saya nggak mau sholat sambil kelaparan. Nggak lucu aja kalau udah angkat tangan buat takbiran tiba-tiba perut saya bunyi dan membubarkan kekhusukan jemaah lainnya 😀

    1. Makanya suka kasihan sama orang-orang yang pulang kantornya sudah larut malem. Pasti bawaannya kepingin molor, sholat jadi prioritas belakangan. Saya sih nggak berani kayak gitu. Takut nggak bisa bangun pas menjelang subuhnya, hihihi..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *