Lebaran Maju Saja!

Sebetulnya kata teman saya yang sesama blogger di Cali, Arman Tjandrawidjaja, musimnya rainbow cake itu udah lewat di Amrik sana. Tapi sekarang rainbow cake lagi booming di Indonesia, dan saya belum ngincipin juga. Kendalanya apalagi kalau bukan lantaran saya tinggal sendirian. Coba bayangin, kalau beli rainbow cake kan kudu beli seloyang. Padahal saya tinggal sendirian, mana bisa saya ngabisin cake sendirian sedangkan di apartemen saya belum ada kulkas. Kue ginian juga nggak mungkin dimakan berduaan doang sama my hunk, bisanya ya makan rame-rame. Lha mosok saya kudu pasang pengumuman di internet: "Dicari: Partner untuk makan rainbow cake bareng-bareng, butuh 10 orang! Syarat: Cekatan makan kue dan punya kapasitas perut yang besar."Bisa aja sih saya beli rainbow cake yang cuman seiris-seiris doang dan dijual di mal-mal itu, tapi saya pikir itu harganya kemahalan cuman buat kue seiris. *dasar tukang makan yang perhitungan*Dan mendadak semua orang jadi demam rainbow. Musim rainbow cake belum berlalu, sudah ada kue-kue lain yang memasang embel-embel rainbow pada penampilannya. Beberapa hari yang lalu, teman saya yang lain dan blogger juga, Pinkan Victorien, kasih tau saya perkara lidah kucing rainbow. Heh? Saya mulai merasa urusan rainbow-rainbow-an ini sudah keterlaluan, karena sepertinya demam rainbow ini makin endemik dan saya masih juga belum terlibat. Saya mulai panik, jangan-jangan Lebaran ini di rumah Grandma saya akan disuguhin kue lidah kucing rainbow dan saya nggak ikutan kebagian karena selama liburan Lebaran nanti saya sudah digadang-gadang buat jagain rumah sakit. Makanya, daripada nanti musimnya sudah lewat dan saya nggak ikutan ngincipin, mending saya nyari kuenya aja dari sekarang.Hasil googling di internet dan survey harga sana-sini, akhirnya saya dapet juga lidah kucing rainbow dijual di Surabaya dengan harga miring. Senengnya nih vendor posisinya di Sutorejo, jadi nggak jauh-jauh amat dari sekolah saya. Makanya malam ini, selesai dugem sama temen-temen di sebuah restoran Itali di kawasan pusat kota, saya dan my hunk meluncur menjemput si lidah kucing rainbow.Tradisi berkata bahwa orang biasanya makan kue lidah kucing pas lebaran. Halah, toh tahun ini saya akan merayakan lebaran sendirian, mosok mau nungguin lebaran buat makan lidahnya si kucing. Jadi, mari kita ganyang lidah kucing rainbow-nya sekarang. Kalo enak, ya besok-besok beli lagi dong.. 😀

http://laurentina.wordpress.com

www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

39 comments

  1. Hahaha.. lidah kucing rainbow aku cicip juga lebaran kali ini, tapi karena aku dapat kiriman dari adikku. Kalau beli sendiri sih ogah… hahaha

    Demam rainbow emang keterlaluan… aku banyak dapat kiriman gambar "rainbow" mulai dari es krim, jengkol, rumah, kursi dll yg ikutan jadi rainbow juga… hehehe

  2. Ninda says:

    denger2 rainbow cake eneg mbak rasanyah
    saya juga belum pernah nyobain sih XD
    enakan red velvet yang pasti
    jadi aku beli red velvet-nya aja 😛

  3. Rawins says:

    tau dah…
    taun ini harus melupakan segala kericuhan lebaran
    manajemen kantor nyebelin kirim edaran semua kepala divisi ga boleh pulang
    harus lebaran di hutan bu
    hiks

  4. Adini says:

    Betul Vic…tapi boleh juga di bagi sama Dini heheheh.

    Dimana-mana emang lagi marak2nya rainbow cak ya, semalam lihat liputan rainbow lidah kucing jadi pengen juga…sayangnya belum bisa kemana-mana.Jadi ngak bisa hunting makanan di luar.

  5. rime says:

    lidah kucing rainbow… jangan2 ini lidahnya Nyan Cat ya 😀

    sekelernya berapa tuh mbak? di Bandung juga ada yg jual beginia… *survey harga dulu, sama2 tukang makan yang suka perhitungan :p*

  6. beL says:

    Sedari makhluk ini muncul, aku ga pernah tertarik sama sekali Vick…warna warninya itu justru bikin ilfil…yg kebayang pewarna kain, pewarna sepatu sampe pewarna tembok ;p

  7. Aku gak pernah makan rainbow-rainbow-an.
    Baru sampe pada tahap RVC doang. Tapi kayaknya sekarang ngeheitz banget tuh rainbow. hampir semua cake ada versi rainbow nya ya. Mulai dari cake, lapis legit, nastar, lidah kucing. Tapi rasanya masih sama ?

  8. sejak muncul rainbow cake sampai hari ini blom pengen njajal saya 😀 gak sanggup liat warna ngejrengnya. wlo dibilang itu pewarna aman karena pakai pewarna makanan, tapi kok tetep takut ya? 🙁
    etapi klo dikasi gratisan gak nolak kali ya xixixi

  9. Slamsr says:

    kemariin nonton reportase investigasi tentang rainbow cake yang nakal… pake obat obatan
    tapi bikin sendiri kok ya ribet… oioya, ukuran perutku gede lho *update CV*

  10. Arman says:

    vic, gua ralat dikit…
    disini bukannya musimnya rainbow cake udah lewat, tapi emang gak pernah ada musimnya. hahaha.
    jadi biasanya emang rainbow cake dibikin oleh ibu2 pas anaknya ultah aja. gak pernah ada toko2 kue yang jualan rainbow cake gitu. 🙂

  11. BabyBeluga says:

    Iya bener tuh, kemaren pas kita mudik, dimana2 liat rainbow cake. untungnya di Bdg bisa tuh beli satuan, di bakery mayan terkenal lho tapi anak2 kok malah pada gga doyan. Beda selera kali ya

  12. tutut says:

    Sumpah perkara rainbow ini lebay degh.. toh kue ondonesia udh ada yg rainbow2 dri dulu ya biasa aja *lirik kue lapis, roti kukus, roti zebra* kalo dikelirin kan jadi rainbow juga xD

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *