Tusukan Pertama Selalu Sakit

Service pada tempat bersalin ternyata nggak cuman urusan meladeni ibu hamil yang melahirkan. Begitu si jabang bayi lahir dan ketahuan kalau dia nggak punya penis, besoknya susternya dapet order tambahan: menindik kuping si bayi.

Sudah umum dianggap bahwa untuk membuat anak perempuan nampak feminin, orang tua memakaikan anaknya itu anting-anting. Persoalan ini jadi susah kalau anting itu ditancepin pertama kali, namanya juga jarum ditusukin, rasanya pasti sakit nggak karuan.

Orang tua kadang-kadang ambil jalan pintas, daripada kasihan lihat anak perempuannya jerit-jerit pas ditindik, mending sekalian aja ditindiknya pas masih bayi. Toh nangisnya sama kencengnya, tapi setidaknya menahan bayi perempuan yang meronta-ronta nggak sesusah menahan anak perempuan yang kalau nangis bisa bangunin penghuni kuburan.

Rumah sakit tempat saya sekolah juga melayani jasa menindik bayi yang baru lahir. Asal yang penting
orangtuanya sudah siap antingnya aja.

Cara menindiknya, cuping telinga bayi ditusuk dengan jarum suntik steril, lalu begitu perdarahannya berhenti, anting segera ditusukkan. Supaya susternya nggak dikira nyiksa bayi, bayi bisa dipegangi oleh orangtuanya. Kalau orangtuanya punya mental chicken alias penakut, boleh minta neneknya buat megangin bayinya.

Biasanya setelah bayi perempuan selesai ditindik, pasti ada aja yang komentar, entah itu susternya, atau neneknya, “Aiiih..sudah pakai anting..cantiknya anak perempuan ini..”

Padahal si bayi nggak ada cakep-cakepnya, karena mukanya begitu merah lantaran baru nangis jerit-jerit selama ditindik..

Tinggal dokternya yang sedari tadi asyik memotret prosesi penindikan, bingung, sebetulnya pujian ini buat apa, apakah memang murni memuji penampakan si bayi, atau hanya untuk menyenang-nyenangkan si ibu yang ketakutan dan gemetaran liat anaknya ditindik.

Tusukan pertama selalu sakit.

Kalau kata Sheryl Crow, “First cut is the deepest.”

http://laurentina.wordpress.com

www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

28 comments

  1. monic says:

    Saya jg ditindik pas kelas 3 sd. Karena emg uda centil pengen pake anting. Tapiii lukanya susah kering. Pdhl tindik di rs mestinyz steril kn ya. Trus tindik lg lubang selanjutnya pas SMP nandain putus cinta ceile….tindik lagi lubang brikutnya SMA nandain putus cinta lg….eeeee masih heran ampe skrg knp dulu putus cinta mesti brakir ke tindik yaaa hahahaha

  2. anak sy yg perempuan gak di tindik, saya gak tega.. heheh.. lagian mnrt sy anak2 kan blm ngerti, mereka masih suka narik2.. Sy takutnya dia narik2 kupingnya trus nanti di tempat antingnya di tarik2 malah nanti jadinya berdarah.. Jd biarin aja deh. Walopun byk yg blg katanya kl di tindik stlh besar bakal lebih sakit kl dr bayi blm di tindik.. Tp tetep aja sy blm mau nindik kuping anak sy. 😀

  3. pipit says:

    aku juga ditindik pas baru lahir, hihihi . . .mungkin kalo masih bayi kan orang kadang sulit bedain ini bayi perempuan / laki-laki, dan rasanya buat aku kalo anak cewe ga pake anting-anting kurang "cewe" gitu 😀

  4. pipijojo says:

    saya salah satu calon emak yg bakalan nindik telinga si bayi begitu lahir. alasannya sih biar cepet sembuh mbak, soalnya bayi kan cuma minum susu/asi aja jadi penyembuhannya lebih cepat. Kalo udah gede agak lama keringnya. Soalnya dulu sepupuku SD baru ditindik, lubang tindikannya susah kering dan sempet bernanah. Jadi memutuskan untuk di tindik dari bayi aja deh.

    1. Setahu saya, penyembuhan perdarahan akibat tindik pada anak pada dasarnya sama aja dengan bayi. Kecuali kalau si anak mengidap kelainan tertentu misalnya sakit trombositopeni atau sakit hemofili, wajar jika lubang tindikannya susah kering. Luka yang sempet bernanah biasanya terjadi karena proses penindikan yang nggak steril, cuman ditusuk gitu doang lalu berdarah dan nggak diobatin yodium.

  5. nilola24 says:

    Dari awal waktu Kay lahir, gue udah dapet desakan dari sana sini untuk menindik telinganya. Tapi kita ragu-ragu. Antara kasian dan ga berani juga liat prosesnya. Hihihi…

    Biarin deh. tunggu dia gede. Biar dia yang mutusin mau pake anting atau kagak

  6. Popi says:

    anak perempuanku juga ditindik pas beberapa hari lahir. Yah…supaya 'keliatan' perempuannya gitu!
    tapi sekarang, dia ga pake anting, karena beberapa kali anting hilang terus!

    1. Selama aku jadi anak-anak, mungkin ada dua kali aku kehilangan anting. Entah karena aku lari-lari ke sana kemari, mungkin 🙂 Makanya kalau kasih anting ke anak perempuan jangan yang mahal-mahal..

  7. bayi perempuan…

    aku juga salah satu korbannya. kata emak, belum sehari dipake, antingnya udah hilang. pasang lagi hilang lagi. sampe kelas 6 SD baru ditindik lagi di puskesmas. waktu itu yg ngantar tanteku, mungkin emakku emang gak tega atau takut kali yah dengar anaknya jerit ngagetin seisi puskesmas… biar kata ini tindikan yg kesekian, rasanya tetap seperti tusukan pertama. kan waktu by kagak ingat rasanya kayak apah…

    btw, ty yah… pada kondisi sakit macam apah yah seseorang membutuhkan bantuan napas buatan?

  8. Bener mbak, dulu aku juga ditawari oleh bidan yang membantu proses persalinanku untuk sekalian tindik telinga Shasa. Karena belum siap anting-anting, akhirnya neneknya pergi beli anting-anting dulu. 😀
    Sebenarnya, yang bagus tuh ditindik saat masih bayi atau saat udah gede sih?

    1. Sama aja, Mbak, ditindik itu nggak ada fungsi kesehatannya kok. 😀
      Tapi menurut Mbak Reni lebih gampang mana, nindik anak yang masih bayi atau nindik anak yang udah gede? 😀

  9. Zilko says:

    Banyak kah orangtua bayi perempuan yang langsung meminta bayi perempuannya ditindik setelah lahir?? Penasaran saya, hehehe. Soalnya di beberapa negara kalau nggak salah orangtua tidak melakukan ini dan membebaskan anak perempuannya untuk memilih kapan mau ditindik gitu, hmmm… .

    1. Kalau di kota saya cukup banyak, Ko. Soalnya sampek jasa penindikannya diregulasi segala, ada biaya yang ditetapkannya juga. Dan orang tua juga mikirin pengalaman mereka sih. Saya juga cukup sering nemu gadis-gadis muda yang ternyata minder karena nggak terbiasa pakai anting 🙂

  10. Arman says:

    si emma belum ditindik nih. setelah gua diskusi (halah) sama temen2 kantor, ternyata di sini common kalo anak itu ditindik ntar pas mereka gede, pas mereka emang udah ngerti dan minta ditindik. biar jadi sesuatu yang merekak emang looking forward to gitu. jadi kita ikutan gitu deh… 😀

  11. Ninda says:

    aku seperti halnya kebanyakan wanita di negara ini juga ditindik kok mbak… waktu mulai pake kerudung anting2 jadi menyulitkan apalagi kalau pakai daleman kerudung. ya bikin sakit aja sih… akhirnya kulepas… dan kayaknya udah buntu deh itu lubang kupingku… hehe biar deh 😀 oh ya nanti kapan kapan ketemu yuk ya mbak…. sekalian kenalin aku sama tempat dugem yang enak makanannya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *